Halaman

Khamis, 7 Januari 2010

Harap Tidak Tersasar

Maaf kerana lama tidak menulis. Sekarang ini pun aku punya masa yang cukup pendek untuk menulis. Dan tidak tahu apa yang hendak ditulis pun. Aku biarkan sahaja tangan ini mengetuk biji-biji huruf papan kekunci.

Esok akan ada lawatan dari staf atasan NEC, Japan. Bulan April ini kalau mengikut pelan, syarikat tempat aku bekerja ini akan bergabung dengan NEC dan khabarnya akan ditukar nama ke REC ( mungkin Renesas Electronic Corp ).

Telah 28 tahun aku bekerja di sini, ini kali ke 2 penggabungan berlaku. Ya... sudah 28 tahun, bukan calang-calang tempoh masa. Kalau dikira mengikut umur seorang manusia, kini dia sudah pun berkahwin dan beranak pinak. Aku sendiri pun tidak menyangka aku boleh bertahan di syarikat ini sebegini lama walaupun semasa aku mula bekerja di sini dahulu ramai operator pengeluaran setempatku tidak yakin yang aku boleh bertahan lama.

Beberapa hari ini di kantin, sibuk berbual tentang isu kalimah Allah. Aku percaya kalian juga berhadapan dengan perkara yang sama. Selain isu enjin jet F5E yang hilang, isu perkahwinan Bung juga menjadi bahan ketawa dan gurau. Kasihan PM kita ya, otak terpaksa ligat berputar menangani isu ini. Bagi pembangkang, tetaplah membangkang. bagi yang atas pagar termangu tidak tahu punca. Bagi yang menyokong sesekali garu kepala tak tahu hendak menepisnya bagaimana.

Khabarnya Dr Danial, panel Halaqah di TV9 dan baru-baru ini menjadi panel Al Kuliyyah di TV3 akan membacakan khutbah di Masjid Hashim Yahya dengan tajuk: PENGGUNAAN KALIMAT ALLAH RIUH, MENGETEPIKAN ALLAH DALAM KEHIDUPAN DIAM. Wah... Kalau hendak diikutkan hati, mau aku bersolat Jumaat di sana. Mesti best pengisian dan kupasan dari insan yang lebih aku kenali sebagai DD ini.

Kalau kalian berkelapangan bolehlah hadiri kuliah beliau setiap hari Ahad jam 3 hingga 5 petang di surau Kompleks Sukan Batu Uban, Gelugor.. Aku sendiri sebenarnya sudah lama tidak ke sana. Lama sejak isteriku begini. Rindu sesangat dengan suasana seperti itu.

Atau boleh juga dengar kuliahnya di Surau An Nur.

Entahlah, muga bermanafaat penulisanku ala-ala bas ekpress ini. Harap bahasa dan isinya tidak tersasar seperti bas Sani Ekspress. Kasihan pada pemandunya yang pastinya tidak terfikir akan jadi begini. Dan malang pada pihak syarikat. Akibat nila setitik, rosak susu sebelanga.

Begitulah hidup. namun aku fikir, walau dibubarkan sekalipun syarikat itu, esok lusa kemalangan yang sama berlaku juga.

Hem...

1 ulasan:

al-lavendari berkata...

saya dah baca ... skop entri ini sangat luas. tak tahu apa nak komen. sekadar melapor diri sahaja.