Halaman

Selasa, 30 November 2010

Tangan Siapa?

Akhirnya aku tersingkir dari senarai 5 terbaik Blog Personal Suami Pilihan di Blog Pilihan Malaysia ini. Pun aku tidaklah rasa kecewa malah berterima kasih kepada BPM dan rakan-rakan bloggers kerana sudi memilih aku sebagai  calon walaupun tidak finalis. Gimanapun aku masih teruja untuk meneliti siapa yang bakal menduduki takhta yang hebat ini. Aku agak..hmm.. mungkin Ben Ashaari.

Okey lah! Lupakan dulu,

Aku ada satu foto. Foto ini diambil lebih kurang jam 6.30 ke 7 petang, 2 minggu lalu. Lokasi - Stadium PISA. Majlis makan malam ulangtahun syarikat tempat kerjaku. Menurut jurukameranya Alex Chng- tiada unsur-unsur super impose. Dan menurut gadis Vietnam yang diambil gambar juga, tiada orang lain selain mereka berdua sahaja.


Aku mahu kalian buat analisa dan hipotisis sendiri. Aku? Tak tahu. Memang semua kawan-kawanku juga masih dengan  tanda ???? Malah blogger Jendela hatiku ( JH ) juga tak ambil pusing!

Errrr... Malam ni malam apa, haa...??

Ahad, 28 November 2010

Syok Sendiri

Amat teruja bila aku diberi ucap tahniah oleh bloggers Cerkleng dan Faizal Fredley di ruang  SALAM kerana blog aku tercalun dalam kategori Blog Personal Suami Pilihan oleh laman Blog Pilihan Malaysia. Dalam terpinga-pinga, berhari-hari juga aku cuba memahami semua ini. Dan secara mendadak juga follower aku bertambah dari 130 kepada 134.


Walaupun tersenarai pada tangga tercorot yakni ke 18, namun terima kasihlah pada blogger yang bertanggungjawap mencalunkan blog aku yang tak sepertinya ini. Siapa dia itu, tertanya-tanya juga di dalam hatiku  berhari-hari.

Alakulihal, kalau ikut apa yang aku faham, ini cuma baru saringan peringkat pertama. Pengundian akan berakhir pada Selasa 30 November. So, jangan lupa jika benar blog aku ini layak diiktiraf sebagai Blog Persoanal Suami Pilihan, klik di sini dan Pilihlah Aku

Pun, kalau aku tak berjaya, tak mengapa. Setidak-tidaknya aku telah berpeluang untuk 'syok sendiri'. 

Hatta, jauh di sudut hati,  sebenarnya ini juga merupakan satu peringatan dan motivasi yang berharga buat diri ini!

Jumaat, 26 November 2010

Salonpas

Tatkala beritahu Angah bahawa rumah selang 2 buah dari rumah aku disamun tadi siang, aku mula tak sedap perut. 

"Mana hang tau?"

"Tadi kak Yanti mai sini. Dia tanya Akhmal tadi buat apa. Akhmal kata dia ada di rumah!"

Aku tahu persepsi jiran terutama Melayu dimana-mana saja tetap sama; tu... anak si anu yang baru keluar lokap tu punya kerja agaknya.. walaupun bukti sahih belum jumpa!

Aku tak banyak cakap bila memandu ke Kepala Batas seperti biasa keluar makan dan jalan-jalan untuk ibu_suri. Namun hati aku melayang entah kemana hinggakan aku pun tak faham bagaimana tiba-tiba aku sampai ke pekan Tasek Gelugor.

"Mana I tau. Ingatkan u nak bawa I makan tempat lain!" jawap ibu_suri bila aku mengomel atas tersasarnya aku ini...

Sejak semalam sengal di bahu, tangan dan peha kanan masih terasa hingga hari ini. Kalau sakit sendi mungkin boleh makan Apple Cider macam blogger WN tapi aku rasa ini bukan. Kalau ikut kata nurse klinik tempat kerja aku, ini mungkin kerana stress.

"Kita selalunya tak tahu bahawa stress boleh memakan diri sendiri.." pernah nurse Cina yang walaupun berusia tapi masih tampak manis bernama May itu memberi pandangan bila aku bertanya.

"Apalah ayah. Bertampal sana sini.." tegur Angah bila melihat aku memekap Salonpas ke peha.

"Tak pa. Satu hari nanti Angah akan rasa sepertimana yang ayah rasa hari ini." jawapku.

"Ayah hanya berusaha sedaya upaya ayah. Selebihnya Allah sahaja yang tentukan masa depan Akhmal."

Hangat dari Salonpas membuatkan otot-otot aku sedikit lega!

Rabu, 24 November 2010

Segala Penyakit Di Dunia Ada Di Sini

Sewaktu dalam pemanduan balik ke rumah dari ofis, aku berbual dengan rakan yang menumpang keretaku. Seorang staff nurse klinik tempat kerjaku.

"Bagaimana kedaan isteri?"

"Entahlah.. Susah saya nak jawap."

"Ngapa?"

"Sejak sebulan dua ini ketara benar rambutnya kian banyak gugur. Dan lebih membimbangkan ialah tangannya menggeletar seolah-olah ada sindrom Parkinson."

Aku cuba mengawal stereng kereta dengan sabar dan mengharap ada sedikit tips dari rakanku yang melewati umur bersara. Namun tidak banyak maklumatnya yang dapat membantuku.

"Saya silap."

"Kenapa?"

"Sepatutnya, saya pergi hadiri kursus yang disarankan oleh doktor pada saya dulu. Setiap penjaga kepada pesakit bi-polar dis-order macam isteri saya sepatutnya mempelajari bagaimana cara untuk mengurus pesakit yang mempunyai mood yang cepat berubah dan tidak menentu. Tapi mungkin sebab tika itu saya panik dan serabut. Jadi saya pandang remeh kursus seperti itu. 2 tahun lebih kehidupan saya sengsara Sekarang ini baru saya rasa ok sikit. Itupun kerana mood dia sekarang ini lebih banyak pasif. Kalau kembali macam dulu, agresif dan penuh idea, entahlah..."

Aku dapat bayangkan betapa perlunya kekuatan mental, spiritual dan fizikal pada individu yang menjaga insan yang mengalami ahmar atau yang menjaga insan OKU, insan yang sakit terbaring di katil malah 1001 penyakit yang kekadang tak terduga dik fikiran.

Semasa aku beratur mengambil ubat baru untuk ibu_suri di Hospital Besar Pulau Pinang tengahari tadi, aku sempat berbual dengan guard yang menjaga bahagian farmasi. Melihat barisan yang bak ular dipalu menunggu untuk menyerah perskripsi di kaunter ubat, gurad perempuan itu berkata padaku;

"Macam ni lah tiap-tiap hari. Segala penyakit atas dunia ni ada di sini!"

Isnin, 22 November 2010

Carik-Carik Bulu Ayam

Memang Angah banyak membantu aku dalam memperbetulkan jalan hidup Akhmal agar menjadi manusia yang bergelar orang.

"Akhmal ni OKU. Memang ayah tahu OKU ini mempunyai satu sikap yang kalau dapat dipecahkan insyaAllah akan menjadi manusia berguna."

"Apa dia?"

"Dia rasa dia ada kelemahan. Jadi untuk menutup kelemahannya itu dia cuba bersikap seperti orang hebat. Macam Akhmal ni, dia akan bercakap lepas. Sanggup bertumbuk semata atas kerana isu kecil. Sanggup terima cabaran kengkawan walaupun sebenarnya cabaran itu tidak mendatangkan faedah. Jadi kalau kita dapat beritahu dia supaya dia menjadi dirinya sendiri dan berbangga dengan apa yang Allah berikan padanya, ayah pasti dia akan jadi insan yang akan dihormati. Tak perlu berlagak jadi orang hebat walhal tak hebat tara mana pun."

"Sikap inilah sekarang yang perlahan-lahan kita perlu tanamkan ke jiwa dia. Jangan bercakap dengan nada tinggi dan suka terjal orang. Buang cakap dengan bahasa yang angkuh."

"Ayah faham, bukan senang kita nak perbaiki sikap kita yang negatif. Apatah lagi Akhmal yang bukan orang biasa macam kita. jadi kitalah kena main peranan. Jadi pemangkin. Orang macam Akhmal ni kita perlu nasihat pelan-pelan. Tak boleh gopoh-gopoh mahu dia ubah terus penangainya. InsyaAllah, ditambah dengan doa, dia akan jadi baik."

Walaupun satu ketika lalu, semasa ibu_suri baru sahaja keluar hospital akibat angin Ahmar; malam itu Akhmal mengamuk kerana tidak tahan mendengar leteren ibu_suri. Akhmal bercakap dengan bahasa yang 'lebih-kurang' pada ibu_suri hingga menyebab Angah naik berang.

"Hang kurang ajar cakap terjai-terjai dengan ibu macam tu!"

pecah akibat tumbukan
Terus diterpanya Akhmal dan mahu menumbuk. Aku cepat-cepat masuk campur untuk leraikan.

"Sudahlah Angah. Hang jangan tambah masalah kita ni. Ibu dahlah sakit macam tu. Lawan dengan adik hang yang memang dah macam ni. Janganlah kita pulak sama biol. Kesianlah kat ayah! "

"Akhmal! ambil duit ni. Pi keluar dulu mana-mana. Lepas 12 nanti baru balik."

Dan Akhmal keluar dengan deraian airmata sambil berkata;

"Akmal tak mahu balik sampai bila-bila!"

Itu kisah 3 tahun dulu. Kini aku kira Akhmal patut berterima kasih kepada Angah kerana bukan sahaja menjadi teman aku tatkala berdepan dengan insiden Akhmal keluar masuk lokap dan mahkamah, malah Angahlah yang berusaha daftarkan dia untuk dapatkan lesen motor, kemudian carikan motor yang sesuai dengannya dan kini usahakan Akhmal untuk bekerja. 

Moralnya, kita perlu banyak sabar dan gunakan segala ruang yang ada untuk membantu anak-anak kita mencari hidup yang lurus di depannya.

Sabtu, 20 November 2010

Apabila Isteriku Tertawa

Aku selalu berpendirian bahawa orang yang paling patut kita hormati selain ibubapa adalah isteri (atau suami). 

Aku pernah terbaca dalam satu buku yang ditulis oleh orang ahli korporat yang berjaya. Tulisnya; jangan lupa, tulang belakang di sebalik kejayaan seorang suami adalah isteri.

Kita sering lupa hal ini. Isteri  selalu diperlecehkan sementara kita membanggakan isteri atau wanita lain. Bila orang lain sakit cepat-cepat kita nasihat berjumpa doktor atau pergi menziarahinya sedang bila isteri kita sakit kita suruh telan Panadol. Itupun, yang entah zaman bila kita beli tanpa merujuk tarikh luput.

Bila pulang ke rumah melihat rumah tidak kemas kita rungutkan isteri kita. Bila terlewat sikit isteri kita menghidang minuman kita pun melenting macam itu satu dosa besar baginya.

Aku selalu beritahu anak-anakku bahawa alangkah hebatnya seorang lelaki yang boleh memasak dan mengemas rumah. Seorang lelaki yang boleh menjahit baju, yang membasuh dan mengemas tempat tidur sendiri. Malah paling hebat yang mensterika pakaian isteri dan menolong buatkan air untuk isteri kalau diketahui bahawa isterinya memang sudah terlambat untuk ke sesuatu destinasi. Sudah tentunya, isteri pula bukanlah seorang yang suka mengambil kesempatan lewat baikhati seorang suami.

Bayangkan jika satu ketika nanti isteri anda atau ANDA ditakdir duduk di kerusi ini seperti ibu_suri?

Aku amat sedih melihat satu insiden di coaster highway, Penang satu ketika dulu. Sebuah motor yang ditunggangi sepasang suami isteri Cina Tua tiba-tiba berhenti di tepi jalan. Suami nampaknya beria-ia memarahi isterinya yang sedang turun. Si suami tiba-tiba membuka topi keledar dan mengetuk kepala isterinya dengan topi keledar itu.

Bagi aku yang mula terasa kehilangan sentuhan dan belaian isteri mendoakan selalu agar tidak pula terus kehilangan dirinya pula. Biarlah begini jika ini takdirnya. InsyaAllah, aku akan menjaganya penuh ikhlas. Bagiku, melihat sekuntum tawa ibu_suri seperti melihat bulan purnama di malam hari...

Malah, kekadang aku rasa beruntung kerana berpeluang menjaga ibu_suri dalam keadaan begini. Yang muga-muga dengan keihlasan yang aku ada, Allah akan memandang aku dengan rahmatNya. Tidak semua orang menemui peluang seperti aku ini...

Justeru, hargailah isteri ( atau suami ) kita. Jika dia menegur, dengarlah dengan hati terbuka. Pandanglah isteri kita dengan pandangan kasih sayang. InsyaAllah, Allah akan pandang kita dengan kasih sayangNya pula.

Rabu, 17 November 2010

Berkorban

Bukan sengaja malah jauh sekali tidak mahu. Pi balik pi balik kerja, tau-tau esok dah nak raya dah. Aku lansung tak buat persediaan apa-apa. Tak macam raya puasa lalu. Rumah  tak berkemas. Barang-barang dapur pun tak sempat beli. Dan bila terdengar takbir raya semalam aku tiba-tiba teringat lemang.

"Angah, balik jangan lupa beli lemang 3 batang dengan serunding. Jangan beli kat kedai dulu tu. Lemang dulu mentah lansung tak boleh makan. "

"Hujan la ayah..."

"Kena beli. Kalau tak esok nak makan apa kita. Kedai bukannya buka." 

Memang serabut juga jadi suami, ayah dan suri rumah sekaligus ni. Mana nak fikir pasal Akhmal yang baru mula kerja, pasal Angah  dengan kenduri kahwinnya dan Along. Mana lagi dengan hal kerja, rutin menjaga makan minum, ubat dan mandi ibu_suri,  kain baju, rumah, laman rumah dan sesekali adik-adik di kampung. Tu nasib baik anak baru 3. Kalau 10 macam yang pernah aku dan ibu_suri angan-angankan semasa tengah asyik masyuk bertunang?

Sempat bersembang dengan rakan sekereta masa balik kerja semalam dalam hujan yang lebat selebat-lebatnya;

"Kerja dapur ni kalau nak dikira tak boleh habis. Ralit buat kerja di dapur, ruang tamu terbengkalai. Kekadang bila begitu, ibu_suri nanti suruh IM berhenti buat kerja dan duduk tepi dia. IM tak boleh duduk je. IM nanti mengantuk.."

Barulah aku dapat rasakan bagaimanalah seorang isteri yang berkerjaya. Balik rumah terpaksa menghadap dapur dan kerenah anak.

Apa-apa pun, Selamat Hari Raya Korban. Mengulas kata Senyum Kambing;  pengorbanan perlu untuk meneruskan hidup. Akan tetapi pengorbanan mestilah yang elok-elok. Yang niatnya kerana Allah. Barulah keberkatan itu datang.

Alahai... Teringat mak di kampung la pulak.. isk!..isk!..

Ahad, 14 November 2010

Azan Di Pagi Hari

Semasa di bilik 'termenung' tadi tiba-tiba aku terdengar suara azan. Heran juga aku apasal azan pula sedangkan jam baru 8.30 pagi.

Aku tiba-tiba teringat semasa aku masih kecil di kampung. Hujung tahun selalunya musim hujan. Diselang-seli dengan angin kencang. Rumah aku jauh di hujung dan tak ramai jiran. Dekat dengan landasan keretapi. Dekat dengan gunung. Di kelilingi pokok-pokok besar terutama pokok kelapa. Jadinya, bila musim angin kuat, paling merisaukan mak aku ialah jikalau pokok kelapa tumbang menimpa rumah.

rumah adik. bersebelahan rumah mak.
berlatarbelakang gunung Mat Sirat
Bila angin kuat bertiup, mak akan suruh aku adik beradik turun ke bawah rumah. Aku di suruh azan kuat-kuat. Kekadang berkali-kali memohon belas kasihan Allah agar diredakan angin kencang itu dari bertiup.

Sayu hati ini bila mengenangkan saat-saat susah dan saat-saat pengorbanan seorang mak memelihara kami adik beradik.

Tapi, azan sebentar tadi ini tak tahu pula pasal apa...

Jumaat, 12 November 2010

Akhmal Sertai Misi Kemasyarakatan

Ahad lepas, anakku Akhmal telah pergi menyertai misi bantuan mangsa banjir di Kedah di bawah selenggaraan IKRAM, sebuah badan bukan kerajaan. Bermula dengan majlis taklimat di Masjid Seberang Jaya jam 9 pagi.

.terima arahan sebelum bertolak

Mereka kemudiannya bergerak terus ke bilik gerakan IKRAM Kedah. Dari sana mereka menerima arahan tugasan selanjutnya.

dengar arahan dari wakil IKRAM Kedah

Kata Akhmal memang dasyat kesan banjir kali ini. Banjir berlumpur dan ada sesetengah rumah sudah naik lumut hijau.



























Letih ayah, keluh Akhmal. Ayah saja mahu kamu pergi sana supaya kamu kenal erti susah dan tahu erti menolong orang yang memerlukan, terangku pula.

Sabtu ini 13 Nov, misi bantuan oleh IKRAM akan diteruskan. Akhmal tak dapat ikut serta lagi kerana dia akan mula kerja esok di Kamdar, Bukit Mertajam.

Akhmal - berdiri, kanan

Aku sebenarnya amat kepingin untuk bersama dengan kawan-kawan semula. Membuat kerja kemasyarakatan yang telah lama kutinggalkan; sejak 3 tahun yang lalu. 

Hurmm....Mungkin di lain kali. Harapnya, gitulah...

Selasa, 9 November 2010

Macam Macam

Tadi pagi. Semasa aku memandu ke tempat kerja. Semasa aku menyelusuri lebuhraya Seberang Jaya. Semasa aku cuba tenang mengawal stereng kereta. 

Di hadapan aku tiba-tiba sebuah motor merapati sebuah motor lagi yang ditunggang oleh sepasang suami isteri di sebelah kiriku. Agaknya adalah apa-apa kesilapan yang dilakukan oleh pasangan itu hingga membuatkan penunggang bujang tadi kelihatannya begitu marah. Benar-benar marah dia. Dengan wajahnya. Dengan jari tangannya yang menunjuk ke arah suami. Tanpa dia menghiraukan sibuk dan banyaknya kenderaan lain bersimpang siur. Begitu marahnya dia seakan tidak mudah padam.

bukan mudah bersikap tenang dalam perjalanan.
Pasangan tadi kelihatannya tidak membalas. Suaminya tampak seperti cuba fokus pada pemanduan. 

Aku membunyikan hon. Namun seperti tiada kesan apa-apa. Aku kemudian geleng kepala.

Lebih mengujakan aku bila sibujang tadi meludah ke muka isteri yang memakai pakaian jururawat. Errkss... Tega si bujang itu ya.

Tak habis lagi. Si bujang itu terus mengekori pasangan tadi dan hilang di celah banyaknya kereta.

Aku cuma menarik nafas panjang. Dunia ini... macam-macam adanya!

Ahad, 7 November 2010

Sama-Sama Kasih!

Baru usai mandikan ibu_suri sebentar tadi. Selalunya, bila mandi begini, dengan aku aku sekali lenjun. Al- maklumlah, mandikan orang dewassa. Dan alang-alang dimandikan biarlah dengan hati yang ikhlas. Yang jujur. Bukan mandikan dia kerana terpaksa. Tu yang habis lenjun segalanya..

Tersentuh hati bila setiap kali selesai mandi dan lap badannya,  ibu_suri akan ucapkan;

"Terima kasih!" dengan bibir yang menggeletar.

"Sama-sama kasih. Dari kekasih untuk kekasih..." balasku sengaja untuk melihat dia tersenyum. Senyum yang tidak seperti orang biasa.

"I rasa puas bila U mandikan. Rasa bersih badan I."

Mutakhir ini aku kerap beri ibu_suri makan pisang. Beberapa bulan lalu ibu_suri di hospitalkan kerana mengidap kebas mulut. Doktor syak ibu_suri akan menerima 2nd stroke lalu memaksa aku hantar ibu dengan segera. Diagnosis doktor mendapati rupanya ibu_suri kekurangan Potasium dalam badan.

Bila aku bercerita kepada rakan-rakan ada yang mengatakan pisang mengandungi banyak Potasium. Kemudian, bebaru ini ibu_suri mengalami masalah sembelit yang kritikal. Makanya aku kira pisang adalah rutin makanan ibu_suri yang terbaik di masa ini. Disamping mengandungi Potasium, ia juga mengandungi serat.

Aku suka makan pisang berangan akan tetapi ibu_suri sebaliknya sukakan pisang emas. Begitulah kami selalunya... jarang mempunyai citarasa yang sama. Dan selalunya..... itulah, aku yang banyak mengalah.

Tapi mutakhir ini pula aku kerap bagi ibu_suri makan ubat selepas minum segelas milo setiap pagi. Memang sejak dulu ibu_suri jarang makan pagi. Ini salah satu punca sesaorang mudah dapat stroke, mengikut kata pakar kesihatan. 

Ada rakan yang mencadangkan supaya diberi ibu_suri makan oat. Akan tetapi oat bukannya sedap. Dan bagi ibu_suri yang memang sejak azali kritis bab 'sedap tak sedap' makanan ni memang dia tolak oat ini siang-siang lagi. Malah bila aku cuba beri ibu_suri makan makanan bijirin HPA pun ibu_suri merungut panjang dengan aku.

Mungkin kalian tahu alternatif lain untuk aku beri kepada ibu_suri setiap pagi sebelum pergi kerja sebagai selingan dia memakan ubat?

Jumaat, 5 November 2010

Gitulah Anak Ayah!

Dalam sibuk-sibuk cerita pasal Pilihan Raya Kecil Galas dan Batu Sapi, tiba-tiba kenaikan harga petrol RON97 sebanyak 5 sen mengambil kesempatan. Aku tidak nampak stesyen pam minyak penuh dengan kereta seperti selalunya kalau diketahui harga minyak  akan naik. Sah, rakyat tidak tahu. Atau pun sah, rakyat sudah mangli. 5 sen, ok lagi la...

Dan tidak sempat rakyat yang baru sedar di esok pagi, hujan pula turun membanjiri Kedah dan Perlis. Mujur Pulau Pinang, tidak. Dah lama Pulau Pinang tidak kena banjir besar. Kerajaan terpaksa pula mengalih pandangan ke bilik gerakan banjir. Dalam hal ini NGO seperti Jamaah Islah Malaaysia tidak terlepas walaupun sedikit lambat untuk memberi respon. Unit DERU di aktifkan semula. Aku mendapat sms;

"... JIM/IKRAM....memerlukan sumbangan air mineral, telekung, sejadah, kain pelikat, MPV dan tenaga-tenaga muda... "

Aku yang ketika menerima sms itu sedang memandu terasa jantung dijentik. Apakah aku lansung tidak ada rasa untuk membantu? Adakah semata kerana aku terpaksa menjaga ibu_suri sepenuh masa menjadi alasan untuk aku terlepas dari tanggungjawap kemasyarakatan ini?

Aku teringat sehelai kain pelikat yang masih baru tersimpan di laci. Aku teringat sehelai telekung yang ibu_suri beli dan mahu di sumbangkan ke masjid masih tersimpan di dalam but kereta. Aku teringat tuala yang aku beli beberapa helai masih tidak dipakai. Dan aku terfikir miskinkah aku kalau gaji yang baru aku dapat minggu lalu di laburkan sedikit untuk mereka yang lebih memerlukan dari aku?

"Akhmal, ayah nak hantar kamu bersama-sama kawan ayah pi tolong mangsa banjir kat Kedah, mahu?"

"Tak mahulah ayah!"

Uffsss...terasa kecil hati aku bila mudah sangat anak aku ini menolak. Sangkakan kalau ayah tidak dapat pergi, anak bolehlah mewakili. Semasa aku masih kecil dulu mak aku selalu menyuruh aku;

"IM, kamu pergi rumah Tok Din tu. Ada kenduri arwah. Mak tak dapat pergi. Kamu aje ganti mak dan abah kamu." Tidak pernah aku kata tidak. Aku paksa hadirkan diri juga walaupun selalunya aku hampir terlena sewaktu menadah tangan kerana doa yang terlalu panjang.

Aku memandu sambil melayan perasaan begitu. Selesai makan aku ambil keputusan terus balik kerana letih.

Tiba-tiba;

"Ayah, Akhmal nak ikut la macam yang ayah kata tadi tu. Esok pukul berapa sampai pukul berapa nak pergi tu?"

Heh..heh.. Gitulah anak ayah!

Selasa, 2 November 2010

Akhmal Oh Akhmal....akhir

Usai sembahyang Jumaat, aku kembali ke kereta. Aku capai talipon bimbit. Ada 6 msicall dari rumah. Gementar dada. Nombor talipon rumah selalunya dari ibu_suri. Apa hal pula ni? Hal aku ke mahkamah hari ini sebenarnya tidak diketahui oleh ibu_suri.

"Ha.. ayah, Akhmal ni. Akhmal dah balik rumah dah."

"Laa.. Macam mana hang balik rumah?"

"Kawan Akhmal hantar." Pulaakkk...

"Kes hang macammana?"

"Akhmal bebas. Kes tak ada bukti."

Entah kenapa aku kurang gembira mendengar keputusan ini.

Bila malam, aku ajak berbincang bersekali dengan Angah tentang apa yang perlu dibuat oleh Akhmal, next..

Nasihat dan saranan dari kawan-kawan serta saudara mara masih terngiang-ngiang di telinga. Tapi aku tahu. Itu sekadar nasihat berdasarkan dari apa yang mereka tahu, lihat dan mereka alami. Tidak semesti 100% sesuai dengan kemampuan dan  suasana yang aku alami pula.

Dalam perbincangan itu aku mengetahui beberapa perkara yang boleh dikongsi bersama;

1. Apabila Akhmal keluar dari STB, masyarakat keliling taman sudah melabelkan Akhmal sebagai budak nakal yang perlu diawasi. Bila saja ada kes kecurian, yang mula-mula ada dalam kepala mereka adalah Akhmal.

2. Semasa Akhmal di gari dan di bawa ke balai, lebih dulu Akhmal di gasak oleh polis. mungkin untuk mengorek rahsia dan meminta pengakuan.

3. Di dalam lokap, Akhmal tidur di atas sekeping papan tanpa bantal, tanpa kasut.

4. Dia di bawa ke bilik siasatan. Di situ dengan tangan di gari ke belakang dia di soal dan diminta mengaku. Apabila Akhmal tidak mahu mengaku kerana dia yakin dia tidak bersalah, tangan Akhmal di cakuk naik ke atas. Tidak mengaku juga, cakuk itu akan ditarik ke atas lagi. Aku dapat rasakan betapa sakitnya keadaan itu. Mereka tidak tahu bahawa tangan Akhmal tidak kuat. Kalaulah ditaakdirkan tangannya patah...

5. Orang yang membuat aduan mengatakan Akhmal mencuri motor tidak datang ke balai polis untuk diambil pengakuan. 

Jadinya, cuba kalian bayangkan. Jikalah anak kalian dituduh mencuri tanpa bukti. Kemudian anak kalian di 'dera' di dalam lokap. Tapi akhirnya terbukti dia tidak bersalah.... Siapakah yang sepatutnya akan membayar semula segala sakit dan derita yang dia terpaksa tanggung? Tidur dalam lokap tanpa selimut, bau hamis selama 12 hari?  Si penuduh? Dia sebenarnya sedang ketawa terbahak-bahak di rumah yang berpenghawadingin.

Justeru itu, jangan mudah sangat menuduh orang tanpa bukti. Kalau tuduhan itu benar, berbaloilah. Akan tetapi jika tudahan itu tersasar,  bersiaplah untuk menjawapnya di akhirat kelak!

Hari ini hari anakku. Mungkin esok lusa, hari anak orang lain pula. Dan bagaimalah anakku hendak berubah menjadi baik jika masyarakat terus terusan berperasangka...

Bukan marah. Cuma sedikit kecewa!

Isnin, 1 November 2010

Pengorbanan

Salam IM,

Telah lama pengorbanan itu
aku perhatikan
kekentalan jiwa mendokong
sebuah kehidupan
meraih impian
entah bila kecapaian
sayu....

Aku mengerti itulah pengorbanan
hati seorang insan
dibajai keimanan
sebagai pengemudi
seluruh mahligai
biar luluh perasaan
hidup perlu diteruskan

Benteng kesabaran
ada waktunya akan runtuh
moga tidak padamu IM

Selamat Hari Raya Qurban
semoga semakin tabah
doa dari kakak buat IM sekeluarga

Blogger Kakzakie
 Jumaat, November 19, 2010 9:28:00 AM
( puisi ini adalah posting penulis untuk IM )

Siswa KLMU Demo

 


Along ada bagitau aku semasa balik bebaru ini bahawa siswa KLMU sedang bentuk satu grup untuk tangani isu wang PTPTN mereka yang dirasakan telah disalahurus oleh pihak KLMU. Berita terbaru ialah janji bahawa mereka akan dapat notebook sebaik sahaja lulus PTPTN akan dilupuskan. Kenapa, mereka tidak diperjelaskan.

Along dah hampir 1.5 tahun di KLMU. PTPTNnya baru saja dapat pertengahan tahun ini. Khabar mulanya bertiup bahawa notebook akan diperolehi pada bulan 6, tahun depan. Bermakna Along dah habis belajar baru dapat notebook.

Notebook itulah sebenarnya yang aku hendak jika benar-benar dia dapat sebab dia sekarang sudahpun ada desktop yang dibeli sendiri dan netbook yang dia dapat bila daftar streamyx dengan TMnet. Tapi bila Along katakan bahawa notebook itupun tak tentu boleh dapat atau tidak akhirnya aku ambil keputusan untuk beli sendiri. Takut nanti  sekadar menjadi seperti pungguk rindukan bulan je. Nah! sekarang kan dah sah...

Aku beritahu Along bahawa inilah padahnya kalau pendidikan dijadikan perniagaan. Hal ini telah dibangkitkan sejak sebelum tsunami politik lagi.

Entahlah.... Aku katakan pada Along, kalau ayah ada upaya, ayah akan pergi tanya dengan pihak pengurusan kenapa banyak sangat keraguan dengan pengurusan PTPTN. Yuran yang anak aku tidak terlibat dipotong. Kuliah tidak menentu.

Sebelum ini di tv selalu menyiarkan iklan KLMU yang digambarkan sebagai profesional. Along nanti ketawa dan berkata... Indah khabar dari rupa!

Kok manapun, Along sudah pun hampir tamat di KLMU. Aku harap apa yang dia telah belajar akan digunakan sebaiknya bila tamat pengajian.

Semasa Along ambil Diploma di IIC, dia pinjam PTPTN RM15 000. Sekarang ambil Ijazah dia pinjam lagi RM48 000. Mak aih...

Aku dulu belajar di MARA, dapat duit poket RM250 sebulan. Habis belajar duit gaji aku dapat penuh. Along nanti bila habis belajar dia ada hutang dengan PTPTN RM 63 000. Mak aihh... Kesian anak aku &^%$#@@!@%^*())