Halaman

Selasa, 1 September 2015

Kesumat


Kat wall  facebook aku sejak 3~4 hari ini tak habis-habis cerita rentetan dari BERSIH. Rasanya kalian juga tahu dan alami. 

Penat juga mengatur hujah dengan mereka. Kekadang terasa jelak dan seperti mau saja aku unfriend mereka ini. Tak reda kesumat mereka. Pada pandangan aku yang membaca posting mereka, seolah-olah mereka ini berpagi-pagi solat Dhuha, berpetang-petang dengan bergunjing. 

Tak kiralah, apa yang berlaku itu samada salah penganjur atau peserta  tapi yang panas dikipas ialah elemen perkauman. 

Ada satu posting itu, selepas aku menukar tempo hujah dari kontra kepada bentuk sindiran, dia terus terang mengatakan dia cuma provoke... sini. Pada aku sebenarnya dia sedang mencipta dosa kering.

Apapun, pendirian aku ialah kita sepatutnya menjadi pendamai bukannya penambahrosak. Kita patutnya cuba menutup aib dan meraikan kebaikan. Sepatutnya menjadi seperti lebah bukannya seperti lalat.

Ada 5 tuntutan BERSIH yang saya percaya takkan ada siapa yang mengatakan tidak menyokong. Itu sepatutnya yang dipandang dan dikupas. Bukannya isu ranting .. kenapa tak bersolat di masjid sebaliknya di jalan raya, dipersoal Cina yang menuang air untuk Muslim berwudhuk, bercampur lelaki perempuan, perempuan Cina memakai seluar pendek dan Cina tidur di hotel sementara Melayu tidur di atas jalan.