Halaman

Jumaat, 20 Januari 2017

Akaun FB Baharu...

Aku ada membuka akaun Facebook yang baharu berkonsepkan blog aku ini. Aku hanya akan menerima friend yang aku kenal dan yang memang pengikut blog ini. Akaun fb yang lama masih juga valid cuma kurang aktif.

Sebentar tadi aku ada mengunfriend beberapa friend yang aku tak pasti. Juga beberapa individu yang aku hold permintaan mereka untuk menjadi friend.

Nak tahu masih friend atau tidak, senang sahaja. Beberapa hari ini aku akan post status baru di timeline. Jika kalian tidak menerimanya bermakna kalian yang dimaksudkan tidak lagi menjadi friendku.

Boleh request friend semula dan pm tepi untuk menyatakan bahawa kalian adalah pengikut blog aku. Termasuk juga kepada mereka yang mungkin dah request tetapi aku hold buat sementara. 

Akaun Facebookku yang baharu : Insan Marhaen

Bukan apa. Cuma nak pastikan Facebook aku kali ini bersih dan aman.

Aku mengalu-alukan kesudian kalian sebagai friend kepada akaun baharuku...

Khamis, 19 Januari 2017

Antara Blogger

Bearcat
Aku perasan, blog Cerita Bearcat telah meminggirkan diri dari dibaca oleh pelayar blog seperti aku. Samada disengaja atau ada masaalah teknikal sesawang, aku tak pasti.

Blogger Bearcat adalah antara rakan blogger senior yang telah mengikuti penulisan blogku sejak lama. Beliau pernah ternampak aku yang semasa itu memandu kereta Kancil yang dipenuhi dengan gantungan patung Keroppi di cermin tingkap. Lawak juga bila sesekali membaca tulisannya itu...

Semakin ramai blogger seangkatan aku yang berhenti menulis blog. Blogger Maiyah, Mama Moden, Cikgu Humairi, JR, Nyanyi Sunyi, Pangkin4rest, LadyBird, Habuna Trading... sekadar menyebut nama-nama yang masih aku teringat. Tinggal beberapa kerat sahaja blogger senior yang masih aktif. Itupun khabarnya ada yang dah mula kekeringan idea.

Aku pun sebenarnya kekadang terasa tawar semangat juga nak menulis. Tapi pabila dikenang-kenangkan terasa rugi juga jika pencen awal dari menjadi penulis 'syok sendiri' ni.

Minat aku untuk menulis dan keinginan aku mengabadikan perjalanan hidupku dengan biji-biji huruf ini memang timbul sejak azali. Akan menyesallah aku nanti jika ini aku abaikan. 

Seperti kekesalan aku menghapuskan tulisan-tulisan awal aku di sekitar 2008; yang banyak menukilkan kisah 'kesengsaraan' aku tatkala pertamakali berhadapan dengan kerenah ibu_suri yang menghidap angin ahmar. Terpinga-pinga. Tenggelam punca.

Aku harap... seperti Kakcik Seroja, Warna Nostalgia, Jendela Hati, Abu Zorief, Kak Zakie dan lain-lainnya akan terus menulis dan bersama menyemarakkan dunia blog aku ini.

Aku teringat kepada blogger Kassim Selamat. Beliau telah pergi menemui Ilahi di kala blognyalah antara yang paling suka aku singgah. Termasuk juga blogger Al Manar. Innalillah...kepada mereka berdua!


Nota:
Aku ada bina akaun facebook ke 2. Tujuan untuk berkongsi tentang lagu, cd/kaset, puisi, hobi masa sekolah seperti menyimpan setem, lencana dan keychain, catatan blog atau kata mutiara. Kalau sudi nak friend... klik  sini

Ahad, 15 Januari 2017

Jantungku...

Aku datang lewat sikit ke hospital hari ini. Pertama sekali yang aku buat bila saja sampai ke katil 4-1 ialah mengamati raut wajah ibu_suri - ceria atau sebaliknya.

'Doktor kata, esok boleh balik...'

'Ye ke?'

'Kenapa lambat datang?' 

Heh... ini memang spot question yang berlegar-legar di tempurung kepala sejak memandu tadi. Jawapannya kalau jujur takut nanti kena serapah. Nak menipu, tak elok pulak rasanya sebab dia adalah yang bernama istri.

'Bangun lambat. Basuh baju, sidai baju. Basuh pinggan mangkuk... Hmm... dah makan?'

Hah... penghujung ayat itu adalah lencongan dari soalan balas (jika ada)... 'kenapa lambat bangun?'

'Tak lalu...'

Aku membelek beg air kencing ibu_suri yang tergantung di birai katil. Terkejut juga aku sebab warna airnya merah. Selalunya kuning coklat.

Tapi aku diam saja seperti tak ada apa-apa. Kalau ibu_suri tahu nanti akan banyak bimbangnya. Bila banyak bimbangnya akan banyak soalan, akan banyak omelan.... 

'Berak tak malam tadi?'

'Tak!'

Hum... Macam mana nak berak kalau makan pun tak berapa mahu. Risau juga aku sebab setiap pagi dan petang dia akan memakan ubat. Jika dengan perut kosong tentulah sedikit sebanyak memudaratkan perut.

Aku amat mengharapkan agar Angah dapat datang dan membawa anak-anaknya melawat ibu_suri. Dengan kehadiran cucu tentunya menceriakan sedikit kejemuan ibu_suri terperap di wad.

Badan ibu_suri juga dah mula berbau jika dihidu dari dekat. Maklumlah, cuma lap muka, tangan dan kaki sahaja sepanjang 2 hari ini. Terlupa pula aku untuk membawa peralatan memberus gigi. Esok sahajalah...

Ramai pula kawan-kawan sekerja yang aku terserempak lansung mereka pun mahu melihat ibu_suri hari ini. Mereka pun ke hospital kerana ziarah saudara-mara juga. Ada seorang itu pernah bekerja sezaman dengan ibu_suri semasa tempat kerja aku bernama Hitachi. Lama dah tu... sekitar hujung 80an...

Bila berkali-kali ibu_suri menyatakan gembira akan balik esok, aku cuba memujuk dia untuk tidak menggantung harap pada berita itu. 

'Apa? You tak suka I balik cepat ke?' 

Rasanya, diam lebih baik!

'Betul ke istri saya boleh balik esok?' Soal aku pada misi di kaunter selepas aku maklumkan beg air kencing ibu_suri berwarna merah.

Misi tak menjawap sebaliknya membelek-belek fail yang menimbun di depannya.

'Air kencing merah itu mungkin disebabkan dia kurang minum. Doktor ada bagitau supaya dia cuma boleh minum dalam 600ml sehari sahaja, kan?'

Aku angguk. 

Ntahlah... aku pasrah sahaja kepada Tuhan.

'Jantung istri awak lemah dan ada rosak sedikit. Justru itu, ianya tak mampu mengepam darah secara normal ke paru-paru dimana mengakibatkan darah tak boleh diproses untuk pengambilan Oksigen. Akibatnya, bebanan air terletak di paru-paru dan merencatkan peratusan Oksigen.'

Lebihkurang begitulah terang misi. Aku pun dah lupa tentang sistem pengaliran darah dalam badan. Belajar masa Tingkatan 5 tahun '77. Pupus dah dari sel memori.

Patutlah doktor menasihatkan aku supaya membawa ibu_suri selepas ini ke Klinik Kesihatan Seberang Jaya untuk pemeriksaan jantung.


Nota:
Aku ada bina akaun facebook ke 2. Tujuan untuk berkongsi tentang lagu, cd/kaset, puisi, hobi masa sekolah seperti menyimpan setem, lencana dan keychain, catatan blog atau kata mutiara. Kalau sudi nak friend... klik  sini

Sabtu, 14 Januari 2017

Dilema

Bimbang jika ibu_suri akan membuang air besar, aku belikan lampin lupus.Mujur ada kedai (mart) di hospital ini yang menjual serba serbi barangan keperluan pesakit dan penziarah.

Aku belikan juga waffle. Baunya yang wangi tatkala ianya dimasak oleh staf mart menerjah hidung dan menawan sanubari. Sedari pagi ibu_suri tak mahu makan kecuali minum sahaja. Alasannya itulah... akan susah nanti kalau terasa nak buang air besar. Dia tak boleh nak turun naik katil kerana badan yang besar dan berat memudaratkan. Harap-harap... waffle ini membuka seleranya.

Aku tak tahu bagaimana nak sarongkan lampin ini ke badan ibu_suri. Maklumlah, badan ibu_suri yang besar serta dia sendiri tak mampu nak memakai sendiri. 

Aku minta tolong misi. Aku agak mereka memang mahir lah. Suruh ibu_suri pusing kanan, pusing kiri...dah siap.

Kesian tengok ibu_suri, termengah-mengah menahan kepenatan. Pergerakan yang macam tu pun seperti baru tamat berlari 100 meter cungapnya.

Macam selalu juga, ibu_suri beriya pesan...jangan beritahu sesiapapun yang dia dimasukkan ke wad. Aku cuma angguk ya takada titik...

Menarik nafas panjang aku bila selesai urus ibu_suri, melambai tangan tanda mahu balik, menuruni lif lalu ke surau. Tiba-tiba sahaja aku berasa teramat syahdu, keterasingan dan sepi. Berasa ingin mendekatkan diri kepada Tuhan dan menyemak semula penjagaan kesihatan aku sendiri.

Aku teringat kepada abah dan adikku yang telah pun arwah. Kepada adikku Napi dan birasku Din yang tak sempat nak aku ziarahi di hospital.

Aku juga teringat pada kawan-kawan yang kini semakin jauh dari aku dek keadaan aku sendiri. Malah kekadang terasa jauh dari adik beradik dan saudara mara sendiri.

Di rumah... semasa aku menaip ini pun... aku terasa seperti mahu tinggalkan semua yang ada di sekelilingku dan bersendirian sahaja.

Agaknya,inilah dilema orang pencen, Atau mungkin seorang penganggur.

Padakalian yang membaca catatan aku ini mungkin merasakan boring dengan isi yang sama sahaja di setiap kali entri. Balik-balik cerita pasal ibu_suri.

Ya...kerana sejak dah tua dan tak bekerja ini... hampir 24 jam masa aku adalah berlegar dengan menjaga ibu_suri.

Oh ya... aku ada bina akaun facebook yang ke 2 dengan tujuan untuk berkongsi apa yang aku suka tentang lagu, album artis, puisi, hobi masa sekolah seperti menyimpan setem, lencana dan keychain, catatan blog atau kata kata mutiara.

Kalau sudi nak friend... boleh saja di sini

Masuk Wad Lagi

5:48 pagi. Dah nak hampir dengan azan Subuh.

Aku baru saja balik dari Hospital Bukit Mertajam. Buat kali kedua, ibu_suri dimasukkan semula ke wad 10. Kali pertama pada 6hb bulan lepas.

Kes yang sama. Paru-paru dipenuhi air hingga menyebabkan kandungan Oksigen di dalam paru-paru menyusut hingga 70%.

'Jika lambat sikit datang, peratusan Oksigen mungkin turun lagi rendah berkemungkinan istri awak mengalami maut,' terang doktor yang membuat aku rasa kecut.

'Tolong pujuk istri awak,' pinta doktor setelah memaklumkan bahawa ibu_suri enggan dipindahkan ke wad 10.

Belum sempat mendekati katil, ibu_suri dah melambai tangan tanda tak mahu.

'Oh...no...no...no...' sambil tangan kirinya memegang corong gas yang melekap di mulut dan hidungnya.

'Lebih baik duduk di wad. Doktor dan misi boleh tengokkan. Kalau kat rumah, abah boleh buat apa,' pujukku. Takkan nak katakan bahawa paras oksigennya sekarang ini boleh membawa maut bahawa jika tidak ditangani dengan cepat.

'Nanti sapa nak ambil Marissa dari tadika?' soalnya. Aduhh...

'Ayahnya ada, biarlah ayah dia yang fikirkan.' pujukku.

Aku perasan tentang masalah paru-paru ibu_suri ini berulang semula bila dia tiba-tiba batuk 2hari lepas.Bila terlalu kerap batuk, dia akan penat dan otot-otot perut berasa sakit. Kaki dan betisnya juga kembong. Kulit kakinya tegang seperti tiub tayar dipam.

Aku tahu bahawa kerja menjaga ibu_suri di hospital dah bermula. Kerja yang memerlukan sepenuh kepintaran saikologi, kesabaran dan kemampuan diri menyerap masa yang tak terurus.

Hasrat aku untuk balik kampung siang nanti untuk ziarah mak di kampung, adik dan biras yang juga dimasukkan ke Hospital tengku Bainun, Ipoh tak kesampaian.

'Hari Isnin nanti, I mesti keluar, ya...'

'Tengoklah, apa kata doktor nanti. Yang penting, you sihat dulu.'

'Nanti nak bagitau Angah, bukan ibu yang nak masuk hospital tapi ayah kamu yang suruh...'

Okeylah...

Rabu, 11 Januari 2017

Tak

Berkali-kali ibu_suri menyuruh aku membeli talipon baru bila setiapkali aku merungut kerana tidak boleh meneruskan promosi jualan cd aku di fb. Tidak boleh menalipon adik beradik, kawan, hospital atau koperasi kerana ketiadaan nombor talian.

'Tak...!' jawapku sambil menggeleng kepala.

'Tunggu dia balik dulu... tengok macammana.' dengan maksud merujuk kepada Akhmal yang 'melarikan' talipon pintar aku dah seminggu lebih.

'Lambat laun dia akan balik juga. Macam burung bangau.' sambil mengaleh pandangan ke arah burung bangau yang melata maupun berterbangan di sawah padi di tepi Jalan Permatang Nibong ini. Aku tak pasti samada ibu_suri faham maksud aku hubungkait bangau dan dengan kerbau seperti yang tertera dalam puisi Melayu.

Walaupun baru seminggu lebih aku ketiadaan talipon pintar, rasa macam setahun kesunyian ini. Serba tak menjadi dibuatnya. Nak menalipon, nak melihat wassup, nak melayari internet... semuanya tak kesampaian.

Nak beli baru, bukan sahaja soal modal tapi juga takut kejadian 'hilang' talipon seperti masa masa lalu akan berulang kerana aku lihat Akhmal masih tidak berubah sikap dan hatibudinya walaupun dah mencecah usia 24 tahun ini.

Biarlah di kesementaran ini aku menggunakan talipon 'cap ayam' dengan no talian yang baru; yang cuma menyimpan no talipon Angah dan Along sahaja.

Terasa amat serik!

Sabtu, 7 Januari 2017

Maafkan Aku

Semalam, aku pergi ke Digi Seberang Jaya untuk semak status nombor aku yang taliponnya diambil Akhmal sejak seminggu.

Terkejut aku bila staf Digi memberitahu, bilnya mencecah RM100+. Sedangkan aku baru saja ambil pakej internet RM30 dengan 100 minit panggilan percuma dua minggu sebelum itu. 

Budak ni dah lebeh...

Bila melihat aku mengeluh dan tak senyum sebaik saja masuk ke kereta, ibu_suri mula bertanya...

'Awat?'

Aku cuma diam. Susah nak cakap apa-apa. Aku aleh ke tajuk lain...

'Nak makan kat mana?'

Namun hati tak boleh hindar dari menggerutu, kesal, jauh hati dan bla... bla...

Termenung aku memikirkan nasib diri ini. Tak henti-henti dirudung permasaalahan yang panjang. Yang sesekali fikir... seperti tak berkesudahan.

Anak yang sulong sahaja yang boleh dikira berdikari dan jarang membebankan. Yang ke dua apatah lagi yang ketiga, masih bergantung malah meresahkan dada.

Isteri pula tidak dapat aku jadikan tempat berkongsi perasaan gundah. Malah sebaliknya, menambah resah.

Aku imbau dosa-dosa dan kesilapan masa lalu aku. Apakah tidak ada ruang untuk Tuhan mengampun semua itu? Apakah tidak ada peluang untuk aku menebusnya?

Sesekali fikir, aku ingin bersendirian sahaja. Membawa diri... menyemadi diri di masjid sepanjang waktu dan melakukan kerja sendiri yang aku gemari dan membahagiakan orang lain tanpa mereka ketahui.

Rumahku seperti bukannya Syurgaku. Tuhan...Maafkan aku!

Rabu, 4 Januari 2017

Di Klinik 102

Tak ramai pesakit di Klinik 102 pagi semalam.

Seperti biasa, ibu_suri perlu mengambil bacaan tekanan darah dan berat badan. Periksa kali kedua apabila bacaan pertama menunjukkan 145/87. Memang beberapa kali sebelum ini samada di Klinik Kubang Semang mahupun semasa di Hospital bukit Mertajam hari  tu,bacaan tekanan darah ibu_suri agak melegakan berbanding sebelum ini yang sekitar 190~200/90~100.

Aku percaya ini mungkin disebabkan doktor FMS yang merawat ibu_suri di Klinik Kubang Semang telah menukar dos ubat. Maknanya selama ini bacaan tekanan darah yang tak terkawal itu adalah kerana ketidaksesuaian dos ubat? Bukan berpunca dari tabiat makan atau pergerakan ibu_suri?

Kali ini, yang merawat ibu_suri adalah doktor perempuan berbangsa Cina. Manis airmukanya dan fasih berbahasa Melayu. Sejuk hatiku memandang.

'Apa khabar?' 

'Okey...' sambil ibu_suri mendepang tangan. Aku yang berdiri di sebelah memegang kerusi roda ibu_suri yang kerosakan brek.

'Boleh tidur malam?'

'Makan macammana? Ada selera tak?'

Aku biarkan ibu_suri menjawap semua soalan itu. Aku rasa doktor itu lebih memahami respon dari pesakit seperti ibu_suri. Aku juga tahu, doktor itu sebenarnya bukan sangat nak tahu jawapan yang diberikan sebaliknya lebih kepada melihat reaksi, cara menjawap dan body language.

'Ada dengar suara bisik-bisik?'

'Apalah doktor ni. Mana ada dengar...'

Dulu memang aku tak faham bila doktor bertanya tentang suara bisik-bisik. Tapi bila aku sendiri alami hampir setiap malam ibu_suri kata terdengar bunyi orang bercakap di dalam bilik... mulanya bulu roma aku tegak berdiri. Ingatkan ada makhlok halus dalam rumah. Namun bila jenuh berubat 'kampung' sana sini disamping ke hosspital, juga membaca dan bertanya kawan akhirnya aku memahami salah satu karektor pesakit psikiatri adalah halusinasi.

Akhmal juga begini di awal wal keterlibatannya dengan syabu. Meracau-racau seolah terlihat makhluk halus di siling rumah dan diding bilik air. 

Agak tebal juga kertas nota yang ada di tangan doktor dan di belek-belek beberapa kali untuk mendapatkan info lalu kes ibu_suri. Aku percaya nota itu adalah  catatan oleh para doktor yang pernah merawat ibu_suri sejak 2008.

'Awak beruntung kerana mendapat suami yang menjagaa awak dengan baik' ujar doktor sambil memandang aku.

'Ya doktor... 8 tahun saya menjaga dia. It is tough job. Really need patient and strong spirit...

Dalam keadaan tertentu aku sengaja bercakap dalam bahasa Inggeris supaya ibu_suri tidak mengetahui.

Akhir sekali aku meminta supaya rawatan akan datang dibuat pada bulaan 8. bukan selepas 6 bulan sepertimana lazim sebelum ini.

Walaupun 6 bulan itu adalah setengah tahun tapi terasa sekejap sahaja dah terpaksa datang lagi ke sini.

Aku agak doktor puas hati dengan perkembangan kesihatan mental dan emosi ibu_suri. Aku juga akui hakikat ini. Itulah kata orang, berkat sabar dan kuat semangat. 

'Awak perlu jaga badan awak ya. Buat senaman sikit. Jalan-jalan dalam rumah pun takapa. jangan duduk sahaja ya...' pesan doktor sambil menghulurkan perskripsi ubat kepada aku.

'Tak boleh kurangkan ubat ke doktor?' tanya ibu_suri.

'Eh.... tak baguslah. Ubat awak sekarang ini adalah paling minima. Janji awak makan ikut sukatan...okey!'

Aku menolak kerusi roda ibu_suri keluar bilik. Seorang Cina membantu aku membukakan pintu.

Memang... urusan rawatan ibu_suri kali ini agak mudah dan cepat seperti sebelum ini. Parkir kereta juga mudah, mendapatkan kerusi roda dari meja urusetia juga cepat dapat. dan mendapatkan stok ubat baru serta cop untuk ubat seterusnya boleh di ambil dari Hospital Bukit Mertajam juga tak perlu tunggu lama.

Dalam kereta, ibu_suri juga nampak hepi dan tidak melarang aku memutar cd lagu sambil memandu.

Bila diajak untuk singgah ke rumah mak dan abahnya, dia tak mahu. Ajak untuk ke klinik gigi juga tak mahu. Dia mahu aku membawanya jalan-jalan, jangan balik rumah cepat sangat.

Ajak makan pun dia tak mahu!

Selasa, 3 Januari 2017

Sakit Gigi

Siang nanti tiba giliran bawa ibu_suri ke Hospital Besar Pulau Pinang untuk rawatan susulan di Klinik Psikiatri - 102.

Walaupun berkali-kali aku nasihatkan supaya esok utamakan pergi keklinik gigi tapi ibu_suri tetap degil dan mahu ke HBPP juga.

Dah beberapa hari ibu_suri mengadu sakit gigi di sebelah kiri. Memang jelas nampak pipinya sedikit bengkak. Tapi nak ke klinik gigi sehari dua ini tentu saja tutup sebab cuti umum.

Untuk memilih klinik gigi mana yang sesuai untuk ibu_suri menerima rawatan memang bukan boleh sembaragan. Dah beberapa klinik aku cuba akhirnya Klinik Ameen dirasakan lebih memahami keperluan pesakit seperti ibu_suri yang obes dan tidak boleh berdikari.

Dr Ameen dan stafnya memang lemah lembut dan penyabar dalam melayani kerenah ibu_suri. 

Tapi khabarnya, Dr Ameen pun dah kian uzur. Banyak kali aku ke sana, doktor muda yang menggantikannya.

Mulanya masa keluar makan tadi aku ingatkan nak beli ubat cap kaki 3 sahaja sebagai penahan sakit. bimbang juga takut dia tak boleh tidur malam kerana menahan sakit.

Aku tahu sangatlah bahana jika sakit gigi. Tawaf pukutl 3~4 pagi depan tv. Memandu ke 7E mencari ubat tahan sakit. Serba tak kena.

Tapi ibu_suri menolak. Katanya tak perlu. Dan esok masih tetap nak ke HBPP.

Aku mengalah sahaja dan perlu bersedia untuk apa sahaja kemungkin. Memang, sesekali bila angin ketegaq dia mai, mengalah itu lebih baik bagi aku.

Aku tahu, sebenarnya ibu_suri tak mahu giginya dicabut jika rosak.
 

Ahad, 1 Januari 2017

Malam Tahun Baharu Masihi...

Seperti menjelang tahun tahun sebelum ini, ibu_suri beriya-iya mengajak aku melihat bunga api. Aku malas dengan semua ini. Menjadi sebahagian mereka yang bersorak sorai dengan datangnya tahun baharu rasa seperti manusia yang lupa diri bahawa sebenarnya diri ini semakin tua dan kusam.

Terfikir aku, tahun baharu Masihi ini diraikan cukup meriah oleh kebanyakan kita tua dan muda. Akan tetapi tahun baharu Hijrah adalah sebaliknya.

Gimanapun aku layanlah juga jika ini boleh membuatkannya ibu_suri gembira.

Aku singgah dulu di Petron tak jauh dari bulatan Jalan Tengah. Beratur panjang rupanya. Baru teringat... RON95 naik 20 sen.

'Maaf encik, kad point offline.' ujar staf kaunter sambil memulangkan kad SMILE tapi menghulurkan sebotol drinking water.

'Pandai depa. Minyak naik harga, dan dan offline. Tak nak kasi point free kat pelanggan le tu!' getus hatiku...berprasangka negatif.

Di sini pernah terjadi peristiwa pelanggan mencuri barangan. Staf di kaunter terlihat melalui skirn cctv dan terus mengejar pencuri itu hingga ke jalan raya besar. Aku sempat melihat insiden kejar mengejar itu.

Heran juga. Dah besar panjang pun mencuri juga. Bukan barang berharga sangat pun. Khabarnya cuma mencuri syampu dan yang sejenis dengannya.

Selesai isi minyak, aku terus memandu ke arah Penang Port. Selalunya di situlah antara tempat ramai orang berkumpul untuk melihat bunga api. 

Tapi lebih banyak kereta berpusu-pusu ke arah lebuhraya Sungai Dua. Di atas sana ada RnR yang memang menjadi port popular bagi golongan muda berpeleseran. Dari situ memang jelaslah nak melihat bunga api kerana ianya menghadap laut. Berkemungkinan ada pesta hiburan juga.

Tak lama, kedengaran bunyi lantang motor kapcai. Rasanya tak ada anak muda lainlah ni selain anak muda bangsaku sendiri.

Walaupun Pulau Pinang ini dikatakan ditadbir oleh majoritinya DAP tapi anak muda Cina tak kelihatan pun berperangai seperti ini. Mungkin lah mereka lebih terarah kepada berfoya di pub atau keramaian dalam kumpulan sendiri. Maklumlah, kebanyakan mereka beribubapakan orang kaya.

Cumanya yang jelas menimbulkan masalah sosial jalanan adalah anak bangsaku. Tak perlu pandang jauh. Kat keliling rumah aku sahaja dah boleh menggambarkannya. Malah dalam rumah aku juga...

Entah kenapa, aku terlupa sekejap pada Akhmal. Terlupa untuk mengenangkan apakah yang dia perbuat di malam seperti ini.

Dah genap seminggu dia tak balik. Dan seminggu itu jugalah aku tak dapat membelek talipon aku sendiri.