Halaman

Sabtu, 25 Februari 2017

Bila Dia Terjaga...



Bila terjaga sahaja ibu_suri dari tidur ertinya bermulalah tugas rutin aku yang menuntut ketabahan.

Pagi ini aku mati idea nak sediakan sarapan apa. Silapnya malam tadi aku tak singgah kedai bakery untuk mencari roti.

Nak keluar membeli hanya kerana sebungkus nasi lemak teramatlah malas.

Selera aku boleh dengan hanya mengunyah 2 keping roti wholemeal setiap pagi beserta secawan teh cina tapi tidak bagi ibu_suri. Tekaknya begitu choosy...

Teringat masih ada stok mi maggie. Ada perisa seafood,  cili hijau dan kari. Aku ambil bungkus mi kari. Yang ini pun belum tentu dia akan habis memakannya apatahlagi perasa seafood atau cili hijau yang memang jarang dia makan.

Oleh kerana tong gas kat dapur aku dah kena curi bulan lepas,  aku masak guna periuk nasi letrik sahaja.

Bila dah siap, aku aturkan ke atas talam beserta semug milo dan 2 bekas ubat untuk pagi dan malam.

Bawa masuk ke dalam bilik beserta dengan sekuntum senyuman mancing mood yang baik.

"Makanlah... Pagi ini menu special. " ujarku dengan harapan ini bertepatan dengan seleranya.

Aku kembali ke dapur mengekap meja yang berselerak.

Tak sampai seminit, kedengaran suara ibu_suri.

Ah... Tau dah!


Khamis, 23 Februari 2017

Citarasa Yang Tak Terbendung...


Habit yang tidak boleh aku bendung dari muda hinggalah ke tua begini ialah meneguk minuman 3in1. Sekiranya aku bercerita kepada orang apatah lagi doktor tentulah berkati kati nasihat mereka. Sebab itulah aku diamkan dari bercerita.

Aku paling suka minum teh tarik Alitea. Sayangnya,  ia cuma mudah dibeli di pasaraya dan tidak di kedai kedai sekitar tamanku.

Ini semua adalah gara gara kebiasaan sejak bekerja.  Bila membeli teh atau kopi dari kafetaria, rasa teh atau kopi itu tak menentu.  Kekadang pedak kekadang ceroi. Kena beratur yang kekadang itu agak lama.

Maka cara paling cepat ialah dengan memasukkan syiling ke slot vending machine dan tekan punat mana mana jenis minuman yang serasi dengan citarasa.

Dipalit pula dengan kesibukan ibu_suri yang ditugaskan untuk menjaga tadika yang baru sahaja diresmikan pembukaannya.  Menambah jarak rajin dia yang memang tak berapa minat ke dapur...

Jadinya,  makan kami anak beranak selalunya nasi bungkus atau lansung di restoran sahaja.

Tahun 2007, ibu_suri di serang mild stroke.  Maka kebergantungan sarapan beli kedai atau segera siap semakin menjadi kebiasaan.

Hendaknya jika ada tawaran mug istimewa pada pack minuman yang dijual,  ianya semakin menarik minat aku untuk membeli jenama itu.

Nak kata minat sangat kumpul mug,  tidak jugak.  Tapi tak banyak sikit ada la...

Selasa, 21 Februari 2017

@dik



Alhamdulillah,  rezeki Allah beri dapat bertemu @dik yang datang dari Shah Alam ke Penang atas urusan kerja.

Dia juga seorang pengikut jamaah Tabligh. Sudah tentulah dia gembira bila aku ajak dia bersembahyang di Masjid Kapitan Keling.

"Kamu ingat tak,  kita pernah datang dan tidur di sini sekitar tahun '77 dulu?"

@dik cuma geleng kepala.  Benar benar dia tidak ingat rupanya.

Usai Isyak aku ajak dia isi perut di kedai makan Line Clear.  Nak panggil ia sebagai restoran aku pun tak pasti lewat cirinya yang bukan di dalam bangunan sebaliknya cuma berasal di lorong antara 2 bangunan.

@dik agak menjaga pemakanan.  Dia cuma minta nasi setengah cedokan, sedikit lauk dan teh o ais.

Aku pula terlupa bawa duit di poket jadi nampaknya @diklah yang belanja semua termasuk sebungkus untuk ibu_suri yang aku tinggalkan di rumah sendirian.

Tentulah seronok dapat berjumpa dengan @dik yang jarang jarang berkesempatan ketemu.

Esok ada perjumpaan dengan wakil cawangan Pharmaniaga seluruh Utara di Hotel Royal Bintang.  Dia adalah wakil dari HQ.


Aku hantar dia balik ke hotel bila jam 11 malam.  Katanya dia perlu tidur awal sebab rasa kurang sihat.

Sebelum aku balik ke rumah,  seperti biasa aku transit dulu di kedai makan tepi masjid Kubang Semang.  Semdirian sekejap sambil minum kopi.

Sempat berwhatsapp sekejap dengan @dik...

Isnin, 20 Februari 2017

Bila Bisikan Itu Berbisik...

Akhir akhir ini jiwa aku tidak tenteram. Risau pada masa depan.  Jemu pada rutin hidup yang stereotaip setiap hari.

Fizikal juga berasa semakin tidak kuat. Lutut kekadang ngilu bila memanjat tangga.  Kaki terasa kebas terutama bila tidur dalam hawadingin hingga memaksa aku memakai stokin.

Sesekali rindu menyelinap ke hati terhadap kawan seperjuangan dan masa masa belajar. Alangkah indahnya masa masa itu. Cergas dan penuh cita cita. Sibuk dengan usrah dan usaha dakwah.

Aku memiliki keluarga yang kecil sahaja. Udahlah kecil,  bermasaalah pula.  Rasa cemburu selalu membakteria jiwaku bila melihatkan kawan kawanku yang lain boleh ke sana kemari tanpa terikat dengan isteri. Tanpa perlu memikirkan makanan pakaian kerana semuanya diurus isteri.

Jahatnya bisikan perasaan sebegini.

Ahad, 19 Februari 2017

Kerinduan

Sambil memicit-micit kakinya yang selalu mengadu sakit-sakit, ibu_suri memberitahu bahawa sekali lagi dia bermimpi Akhmal balik ke rumah.

Taulah aku bahawa kerinduan seorang ibu walaupun sekadar ibu angkat itu sedang memuncak.

Namun sebenarnya aku perasan, Akhmal ada balik ke rumah hampir setiap hujung minggu.  Dia balik ketika kami tiada di rumah waktu malam.

Aku tahu itu pabila mendapati beberapa stok makanan ringan serta paket minuman 3in1 telah berkurangan di kabinet dapur.