Jumaat, 21 Disember 2018

Pancit

Semalam, masa aku ke rumah Angah untuk layan kehendak ibu_suri bermain dengan cucu-cucunya, Angah secara sorok-sorok hulurkan aku RM150. Duit poket le tu. 

Hepilah aku sebab lapanglah sikit poket menjelang nak dapat gaji hujung bulan ni.

Dah puas ibu_suri melayani kerenah cucunya terutam Uwais yang dah masuk 5 bulan usianya, aku bawa ibu_suri jalan-jalan cari makan.

'Nak kemana?'

'BM la...'

Aku ikut saja arahannya. Aku memang dah tak tahu ke mana lagi nak bawa dia berjalan-jalan sebabnya dah tiap-tiap malam seperti itu hingga dah rasa tidak ada lagi tempat baru di dalam peta rondaan harianku.

Dipendekkan cerita, aku memandu ikut Jalan Baru. Tiba-tiba bunyi kuat menghentak tayar belakangku dan tiba-tiba terasa berat pemanduan. Segera ketepi jalan. Astaghfirullah hil azim....


'Kenapa dengan tayar?'

'Pancit. Kena tusuk besi"

"Habis... macam mana?'

'Kena tukarlah!'

'I kena turun ke?'

'Tak apa. Agaknya tak berkat rezeki kita hari ni?'

'Apa? I tak faham...'

Aku diam sahaja sambil mengambil peralatan yang perlu. Besar juga besi yang menancap tayar kereta aku ni. Jangan-jangan tak boleh guna dah tayar ni.

Sambil membuka skru tayar aku terfikir pula...

'Kenapa mesti menyangkakan rezeki aku tidak berkat ( walaupun mungkin ada benarnya ). Kenapa tidak menyangka bahawa Allah tahu tayar aku akan pancit. Kerana itu dia gerakkan hati Angah untuk memberi aku sedikit wang yang aku agak adalah seharga tayar baru itu nanti.'

Memang benarlah. Bila aku ke kedai tayar tadi pagi, tayar yang pancit itu tak boleh ditampung. Kena ganti dengan tayar baru berharga RM140. Ada lebih RM10 agaknya Tuhan bagi untuk upah penat aku.

Bila selesai semuanya aku memandu ketempat kerja dengan kembali memikirkan poket aku yang kembali sempit...

4 ulasan:

Etuza Etuza berkata...

Asalam IM..tak apa banyakkan bersabar..bersabar itu imab

Kamsiah Yusoff berkata...

Hanya Dia yg maha mengetahui..kalau dh bkn rezeki,hampir masuk kemulut pun terjatuh

umi alya berkata...

Alhamdulillah Angah anak yang baik..

Sekurang2 pemberiannya dapat membantu secara tak langsung disaat2 gentir yang tak dijangka seperti ini.

Normala Saad berkata...

Kekadang rezeki datang dan pergi tanpa diduga. Apapun IM masih ada rezeki tu...