Halaman

Khamis, 13 September 2018

Tanak Nasi

Salam,

Lama tidak renovate struktur blog aku ini. Aku sebenarnya lebih suka templet jenis lama dulu semasa mula-mula aku kenal blog sekitar 2008. Sayangnya, templet itu sudah ditiadakan dalam design blogspot ini.

Boleh dikatakan sejak aku kecil dulu hinggalah membawa ke usia tua ini ( ditambah pula dengan kondisi ibu_suri yang sudah tidak boleh ke dapur lagi ), akulah yang banyak mengemas rumah. Kalau aku malas mengemas ( seperti mutakhir ini ) akan semak, berdebu dan bersawanglah.

Aku tak pandai memasak. Skill memasak aku semasa kecil dulu diajar mak sudah makin pupus. Tinggal skill menanak nasi dan menggoreng telur dadar.... :-)

Di sini, aku nak tulis sedikit cara aku membasuh nasi sebelum menanak. Hah, nasib baik Along belikan periuk baru setelah periuk lama berlubang-lubang ditokak tikus.


Dapur gas aku yang seusia rumah aku ini ( aku beli dari lebihan duit kwsp yang dikeluarkan untuk membayar cengkeram beli rumah ) pun dah semakin malap api pada penununya. Akhmal kata dah tersumbat. Malas aku nak belek. Biarlah... walaupun bila nak menggorengakan telur dadar memakan masa untuk masak.

Aku suka memakan nasi yang agak kembang sikit berbanding yang selalu aku beli dikedai makan. Sebab itu bila aku masak, aku akan bubuh air lebih sedikit dari sukatan ruas jari ( seperti yang mak aku ajar dulu ).

1. Masukkan beras ke dalam periuk
2. Basuh nasi sebanyak 3 kali
3. Cara membasuh ialah dengan memusing tangan ke arah lawan jam
4. Bubuh air satu ruas jari lebih dari permukaan beras sebelum diletak ke dalam periuk.
5. Kalau ada daun pandan, letakkan satu dua helai ke dalam periuk.
6. Tanaklah sehingga masak.

Itulah cara yang selalu aku gunakan. Tak sangka rupanya cara aku ini sama seperri yang aku terbaca di dalam internet kat sini:


Muga bemanafaat buat kalian...

Haha... Apa mimpinya entri aku hari ini lain dari selalu. Isyyy....

Isnin, 10 September 2018

Aktiviti Hari Ini...

Apa aku buat hari ini?

Boleh baca kat status fb di sini...

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=297895830989528&id=100023073398208

Memang memenatkan layan ibu_suri. Kebergantungan, ragam dan keras hatinya terpaksa aku serap dan perakui.

Ditambah pula dengan perangai Akhmal yang masih tidak berubah.

Sorang sorang aku pikul semua ini buat aku terasa lelah dan.kecewa.

Aku biarkan keadaan rumah.tak.terurus. Aku lebih banyak lepak.

Angan angan aku dulu, bila dah tua mahu ceria bersama anak cucu, selalu ke mesjid, riadah, aktif dengan NGO dan kerap balik ziarah mak.

Namun sebaliknya berlaku...

Selasa, 28 Ogos 2018

Damainya Tidur Dia...

Teruja dengan status menantu kat facebook dia tadi.

Update kat sini saja. Boleh tengok bila rindu wajah cucu yang sorang ni...Uwais Rizqi...


Sememangnya, melihat bayi yang tidur dapat menenangkan perasaan kita juga. Bayi yang suci bersih sifatnya seperti anugerah Tuhan yang tidak ternilai harganya....


https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=2235036069888154&id=100001453477660

Sabtu, 18 Ogos 2018

Di Perodua...

Semalam aku sesaja semak akaun Maybank aku menerusi atas talian.

Wah, teruja aku bila terlihat baki wang dalam.akaun melonjak naik. Renung punya renung aku agak mungkin duit BRIM ( atau sekarang dipanggil BSHR ) dah masuk.

Dan dan aku talipon Perodua; buat tempahan servis kereta aku yang dah melebihi kilometer itu.

Jadi, pagi ini aku di sini. Ada ramai orang. Alamat lambat siap la kereta aku ni.

Tengahari ini ada jemputan kenduri kahwin anak sahabat lama ibu_suri di Bagan Serai. Tak tahulah, jadi ke dak nak pergi sebab ibu_suri macam tak bersungguh nak pergi.

Takut I nak terkencing, ujarnya.

Rabu, 15 Ogos 2018

Uwais Rizqi...

Ini cucu aku yang ketiga. Uwais Rizqi namanya.

Sekarang ini dah lima bulan umurnya. Boleh tahan juga tangisnya macam kakak dia sebelum ini.

Entah kenapa, berbanding 2 yang lain, aku lebih suka yang ini. Mungkin sebab dia lelaki macam aku. Atau mungkin juga sebab sebelum ini aku hanya punya anak lelaki dan kebiasaan itu kekal hingga sekarang.

Apapun, aku sayang kepada semua cucu aku dan berharap mereka semua akan menjadi anak yang menenangkan jiwa ibubapa mereka kelak.

Yang pasti terlebih suka dan kalau boleh tiap tiap malam mahu tengok Uwais ialah opahnya yakni ibu_suri...