Halaman

Selasa, 27 September 2016

Bukan Mudah

Aku faham. Bukan mudah untuk mengurus kebajikan seseorang yang memiliki emosi tak stabil yang salah satunya akibat serangan stroke.

Jiwa kena kuat, sabar kena tinggi, pergantungan dengan Allah kena ampuh. Paling utama... menerima takdir itu dengan hati terbuka dan bersangka baik.

Tapi sebagai manusia memang tidak akan lari dari keluh, kesah, rintih, kesal dan kekadang putus harap.

Mak aku terkena stroke sekitar 2010. Lumpuh sebelah kiri badan. Mampu mengesot sahaja kema pergi.

Adik perempuanku yang tiggal tak jauh dari rumah mak yang dipertanggungjawapkan menjaganya.

Aku tahu (malah kekadang rasa kesal, bersalah, berdosa), anak lelakilah yang sewajipnya menjaga mak (dan abah); bukan anak perempuan (kerana anak perempuan tanggungjawap utama kepada suami).

Kami ada 5 anak lelaki. Tapi melalui mesyuarat keluarga merasaakan adik perempuan ini yang sesuai menjaga mak.

Tapi walaupun dia seorang yang penyabar, runtuh juga benteng kesabaran itu. Awal awal memang penjagaannya diiringi senyum tapi selepas bertahun-tahun, dia mula 'menangis'. 

Selalu menalipon aku bila jiwanya tertekan, mengadu meluahkan perasaan.

Sama juga dengan adik ipar aku yang menjaga orangtua (tapi ini bukanlah kes kena stroke tapi uzur sebab usia). 

Sanggup berhenti kerja kerana mahu menjaga mak dan abah. Tapi masa mereka dahulu masih boleh bergerak, memasak dan ke pasar, semuanya nampak okey dan aman.

Namun bila mereka dah mula terlantar dan susah bergerak, mulalah terdengar bebelan dari adik iparku. Setiap kali aku datang menziarahi mertua, ada sahaja insiden yang kekadang aku tak sanggup nak dengar atau melihat.

Satu lagi, jangan mudah menerima aduan secara bulat dari yang dijaga jika dia mengadu yang tidak baik tentang sipolan yang menjaganya. Selidiki.

Kena fahami bahawa emosi mereka tidak menentu. Hari ini kata A esok boleh tiba-tiba berkata B.

Apapun sebenarnya... walaupun kita yang menjaga kebajikan mereka itulah selalu menjadi mangsa dimarahi atau dibenci (sebaliknya yang sesekali datang ziarah itu selalu mereka puji dan tatang), tanpa mereka sedari sebenarnya mereka memerlukan kita.

Aku bukan setakat terpaksa menjaga seorang sebaliknya 2 orang.... isteri dan anak; seorang tua dan seorang remaja.

Isnin, 26 September 2016

Biarlah Dia Menjerit



Petang semalam lagi ibu_suri beritahu aku semasa berada dalam bilik...

"Abang, nak menjerit boleh tak?"

"Errr... janganlah. Nanti jiran sebelah dengar. Depa ingat apa pulak...!"

Dada aku mulalah....dup...dap...dup...dap...

Aku kurang selesa bila keadaan ini tiba.

Aku ajak ibu_suri beli makanan di kedai simpang 4, Permatang Pauh. Heran juga bila ibu_suri cuma minta nasi dengan sayur sahaja serta sambal.

Aku ambil nasi, terung tumis dan telor masak cabai. Sayur lemak fucuk tak jual pula kali ini.

Berhenti di stesyen Caltex. Makan di dalam kereta dah memang kebiasaan. Aku buat muka tebal sahaja pada yang lalu lalang sambil memerhati.

Sehabis makan, masuk waktu Zohor. Aku singgah bersembahyang di Masjid Permatang Janggus bila ibu jawap okey atas permintaan aku itu. Aku nak rileks sekejap walau mungkin untuk 5 ~ 10 minit, memadai.

Bila selesai, aku memandu balik ke jalan yang sama aku pergi. Sesampai di gerai yang jual air teh bunga, ibu_suri menjerit sekuat hati di dalam kereta. Bingit...

Aku teguh memegang stereng. Biarkan saja perlakuan ibu_suri yang bukanlah itu pertama kali.

Jauh dalam hatiku berkata....

'Di manakah silapku ini....'