Halaman

Khamis, 19 Januari 2017

Antara Blogger

Bearcat
Aku perasan, blog Cerita Bearcat telah meminggirkan diri dari dibaca oleh pelayar blog seperti aku. Samada disengaja atau ada masaalah teknikal sesawang, aku tak pasti.

Blogger Bearcat adalah antara rakan blogger senior yang telah mengikuti penulisan blogku sejak lama. Beliau pernah ternampak aku yang semasa itu memandu kereta Kancil yang dipenuhi dengan gantungan patung Keroppi di cermin tingkap. Lawak juga bila sesekali membaca tulisannya itu...

Semakin ramai blogger seangkatan aku yang berhenti menulis blog. Blogger Maiyah, Mama Moden, Cikgu Humairi, JR, Nyanyi Sunyi, Pangkin4rest, LadyBird, Habuna Trading... sekadar menyebut nama-nama yang masih aku teringat. Tinggal beberapa kerat sahaja blogger senior yang masih aktif. Itupun khabarnya ada yang dah mula kekeringan idea.

Aku pun sebenarnya kekadang terasa tawar semangat juga nak menulis. Tapi pabila dikenang-kenangkan terasa rugi juga jika pencen awal dari menjadi penulis 'syok sendiri' ni.

Minat aku untuk menulis dan keinginan aku mengabadikan perjalanan hidupku dengan biji-biji huruf ini memang timbul sejak azali. Akan menyesallah aku nanti jika ini aku abaikan. 

Seperti kekesalan aku menghapuskan tulisan-tulisan awal aku di sekitar 2008; yang banyak menukilkan kisah 'kesengsaraan' aku tatkala pertamakali berhadapan dengan kerenah ibu_suri yang menghidap angin ahmar. Terpinga-pinga. Tenggelam punca.

Aku harap... seperti Kakcik Seroja, Warna Nostalgia, Jendela Hati, Abu Zorief, Kak Zakie dan lain-lainnya akan terus menulis dan bersama menyemarakkan dunia blog aku ini.

Aku teringat kepada blogger Kassim Selamat. Beliau telah pergi menemui Ilahi di kala blognyalah antara yang paling suka aku singgah. Termasuk juga blogger Al Manar. Innalillah...kepada mereka berdua!


Nota:
Aku ada bina akaun facebook ke 2. Tujuan untuk berkongsi tentang lagu, cd/kaset, puisi, hobi masa sekolah seperti menyimpan setem, lencana dan keychain, catatan blog atau kata mutiara. Kalau sudi nak friend... klik  sini

Ahad, 15 Januari 2017

Jantungku...

Aku datang lewat sikit ke hospital hari ini. Pertama sekali yang aku buat bila saja sampai ke katil 4-1 ialah mengamati raut wajah ibu_suri - ceria atau sebaliknya.

'Doktor kata, esok boleh balik...'

'Ye ke?'

'Kenapa lambat datang?' 

Heh... ini memang spot question yang berlegar-legar di tempurung kepala sejak memandu tadi. Jawapannya kalau jujur takut nanti kena serapah. Nak menipu, tak elok pulak rasanya sebab dia adalah yang bernama istri.

'Bangun lambat. Basuh baju, sidai baju. Basuh pinggan mangkuk... Hmm... dah makan?'

Hah... penghujung ayat itu adalah lencongan dari soalan balas (jika ada)... 'kenapa lambat bangun?'

'Tak lalu...'

Aku membelek beg air kencing ibu_suri yang tergantung di birai katil. Terkejut juga aku sebab warna airnya merah. Selalunya kuning coklat.

Tapi aku diam saja seperti tak ada apa-apa. Kalau ibu_suri tahu nanti akan banyak bimbangnya. Bila banyak bimbangnya akan banyak soalan, akan banyak omelan.... 

'Berak tak malam tadi?'

'Tak!'

Hum... Macam mana nak berak kalau makan pun tak berapa mahu. Risau juga aku sebab setiap pagi dan petang dia akan memakan ubat. Jika dengan perut kosong tentulah sedikit sebanyak memudaratkan perut.

Aku amat mengharapkan agar Angah dapat datang dan membawa anak-anaknya melawat ibu_suri. Dengan kehadiran cucu tentunya menceriakan sedikit kejemuan ibu_suri terperap di wad.

Badan ibu_suri juga dah mula berbau jika dihidu dari dekat. Maklumlah, cuma lap muka, tangan dan kaki sahaja sepanjang 2 hari ini. Terlupa pula aku untuk membawa peralatan memberus gigi. Esok sahajalah...

Ramai pula kawan-kawan sekerja yang aku terserempak lansung mereka pun mahu melihat ibu_suri hari ini. Mereka pun ke hospital kerana ziarah saudara-mara juga. Ada seorang itu pernah bekerja sezaman dengan ibu_suri semasa tempat kerja aku bernama Hitachi. Lama dah tu... sekitar hujung 80an...

Bila berkali-kali ibu_suri menyatakan gembira akan balik esok, aku cuba memujuk dia untuk tidak menggantung harap pada berita itu. 

'Apa? You tak suka I balik cepat ke?' 

Rasanya, diam lebih baik!

'Betul ke istri saya boleh balik esok?' Soal aku pada misi di kaunter selepas aku maklumkan beg air kencing ibu_suri berwarna merah.

Misi tak menjawap sebaliknya membelek-belek fail yang menimbun di depannya.

'Air kencing merah itu mungkin disebabkan dia kurang minum. Doktor ada bagitau supaya dia cuma boleh minum dalam 600ml sehari sahaja, kan?'

Aku angguk. 

Ntahlah... aku pasrah sahaja kepada Tuhan.

'Jantung istri awak lemah dan ada rosak sedikit. Justru itu, ianya tak mampu mengepam darah secara normal ke paru-paru dimana mengakibatkan darah tak boleh diproses untuk pengambilan Oksigen. Akibatnya, bebanan air terletak di paru-paru dan merencatkan peratusan Oksigen.'

Lebihkurang begitulah terang misi. Aku pun dah lupa tentang sistem pengaliran darah dalam badan. Belajar masa Tingkatan 5 tahun '77. Pupus dah dari sel memori.

Patutlah doktor menasihatkan aku supaya membawa ibu_suri selepas ini ke Klinik Kesihatan Seberang Jaya untuk pemeriksaan jantung.


Nota:
Aku ada bina akaun facebook ke 2. Tujuan untuk berkongsi tentang lagu, cd/kaset, puisi, hobi masa sekolah seperti menyimpan setem, lencana dan keychain, catatan blog atau kata mutiara. Kalau sudi nak friend... klik  sini