Isnin, 18 Mac 2019

Malangnya Nasibku...

Sedang gelisah memikirkan...

1. Duit ofis hilang RM600 sebelum sempat menyimpannya di bank. Kuat sangkaanku ianya di curi oleh Akhmal.

2. Semalam, aku juga baru perasan tong gas dapur aku juga hilang. Ini memang kerja dia. Ini dah kali ke 3 dia buat perangai seperti ini. Akibatnya, aku tidak dapat memasak hatta untuk goreng telor dadar.


3. Tunggakan bil yang mencecah lebih RM1k. Jika tidak dilunaskan pada 25hb ini tindakan pemotongan akan dilakukan oleh TNB. Masaalah kepada ibu_suri nanti.


4. Kompresor aircond kereta VIVAku yang mula menunjukkan tanda-tanda rosak. Disarankan oleh bengkel untuk diganti. Harganya dijangka RM800++. Jika tidak dibaiki segera juga akan beri kesan negatif kepada ibu_suri yang memang kelaziman aku membawanya bersiar-siar keluar rumah bila saja balik kerja atau cuti hujung minggu.

Nak minta bantuan dari Along dan Angah, tak sampai hati kerana aku tahu mereka juga punyai kekangan kewangan tersendiri.

Muga Allah berikan jalan keluar dari permasaalahan ini....

Khamis, 7 Mac 2019

Bacaan Gula

Memang tak sangka bila jururawat memberitahu bacaan gula dalam darah aku ialah 6.4 semasa temujanji dengan doktor di klinik Kubang Semang 5 Mac lalu. Tak sangka, baru 2 minggu aku tidak minum air kecuali air kosong sudah boleh menurunkan tahap gula dalam darah aku hampir setengah dari 12.7. Wah, bayangkan kalau aku teruskan tindakan aku ini selamanya...


Doktor berbangsa India itu pun puji aku.

"Next, you fokus pada bp pula. Apa plan awak nak turunkan bp awak?"

Eh, aku ingatkan bp aku ok jer - 145/92. Cuma yang bawah tu. Kalau tak salah itu tekanan darah semasa keluar dari jantung atau dalam ertikata lain keadaan jantung ketika berada dalam keadaan rehat.

"Awak perlu jaga tidur awak." ujarnya.

"Istri awak bagaimana?" Wah, doktor ini masih ingat tentang istri aku.

"Macam tu la juga doktor. Ya...ya... saya selalu terpaksa berjaga hampir sejam sekali untuk bawa istri saya ke tandas, buang air."

"Kenapa tak beri dia pakai lampin?"

"Dia pakai lampin cuma ketika saya tiada di rumah ( pergi kerja ) atau ketika kami berjalan jauh."

Doktor menganggukkan kepala.

"Awak kena perlu 'manja'kan diri awak. Ambil masa untuk rehatkan diri, senaman, jaga makan, cukup tidur dan rehatkan minda."

Aku senyum saja. Betul juga. Kalau bab tidur, aku tak dapat nak jaga kerana melibatkan orang lain. Nak berikan ibu selalu pakai lampin, selain kos beli lampin, ibu_suri juga akan mengalami gatal-gatal di punggung kerana kesan lembab.

Aku dapat belajar satu perkara lewat kejayaan aku mengawal paras gula. Tapi kalian nak tahu, punyalah aku gian nak minum AliTea kegemaran aku setiap kali hujung minggu atau bila rasa tidak mahu makan yang berat-berat, macam P Ramli terbayang muka Sarimah dalam cerita Madu Tiga.

Aku harap aku akan dapat konsisten dalam hal ini. Next plan aku ialah nak turunkan berat badan dari 80kg kepada 70kg, turunkan sedikit lagi tahap gula dari 6.4 kepada 5+. Tekanan darah....? Aku tak tahu nak buat macam mana.

Selain dari itu aku perlu perbaiki solatku.

Selasa, 26 Februari 2019

Dilema Pagi...

Pagi ini rasa badan tak bermaya. Sakit sana sini. Semangat juga pudar. Terasa letih memikul tanggungjawap yang panjang dan entah kapankah akan menghujung?

Sebulan ini memang aku tidak lansung menjaga makan dan minum. Main bedal saja. Alasan aku ialah dah puluhan tahun aku makan itu dan minum ini, memang susah nak kurangkan. Sama la macam penagih rokok tu!

Tapi aku akur bahawa aku perlu malah mesti menjaga kesihatan jika mahu hidup di muka bumi ini dengan kecergasan. Kesihatan bermula dengan menjaga makan dan pengambilan ubat yang berkala seperti nasihat doktor.

4hb Mac aku akan ada temujanji dengan doktor. Aku dapat bayangkan keluhan doktor bila melihat tahap kesihatanku. 

Minggu lepas baru saja jururawat 'sedut' satu picagari darah dari urat tangan aku ( entah kenapa istilah untuk ini ialah ambil darah ). Entah apalah nanti hasil keputusan makmal.

Aku masih teringat-ingat akan catatan sahabat Facebookku Roslan Darus ( yang juga ahli kumpulan nasyid CAHAYA HATI ) di sini:




Bolehkah aku mencuba formula beliau dengan berhenti meminum air yang manis sebaliknya minum air kosong sahaja? 

Dan bolehkah aku kurangkan makan makanan berminyak/berlemak sedangkan yang dijual di kedai makan rata-ratanya begitu?

Ahhh... Itu semua aku dah cuba amalkan dulu tapi hangat-hangat tahi ayam je. 

Adeh.... aku perlukan satu gelombang yang dapat merubah gayamakan dan memberikan kesedaran dan kekuatan untuk aku kembali menjaga kesihatan sepertimana masa aku mula-mula berhenti kerja dahulu.

Tiga elemen sepatutnya aku lakukan dalam hidup tua aku ini tapi masih gagal;

1. Jaga pemakanan
2. Jaga tidur
3. Makan ubat secara berkala
4. Senaman
5. Berat badan ( BMI ) yang ideal

Teringat kata-kata abah mertuaku:

'Bila dah tua ni, boleh makan, boleh tidur dah cukup. Yang lain kalau takada tak apa dah...'

Huuu... dilema betul. Sakit kepala pula rasanya, berdenyut-denyut di dahi...

Khamis, 14 Februari 2019

Catatan Senja...

Lama tidak menulis. Sekarang ini ada sedikit kelapangan namun tiada idea pula hendak menulis tentang apa. Ikut rentak hati sahaja...

Secara terus terang sekarang ini kehidupan aku agak tidak terurus. Orang luar mungkin lihat aku tidaklah seperti itu kerana aku bersahaja dengan mereka akan tetapi aku sendiri tentu tidak dapat menipu diri sendiri.

Aku masih dengan rasa kesal atau kecewa dengan apa yang mengongkong kebebasan dan ketenangan diri ini. Mengurus kebajikan ibu_suri bertahun-tahun bukan tanggungjawap yang ringan. Memikul beban menjaga Akhmal juga seperti menggalas sesuatu yang sepatutnya bukan beban aku ( maaf, begitulah hatiku selalu merasakan ).

Mungkin kerana itulah agaknya Tuhan menjodohkan aku dengan ibu_suri walaupun sebelum datangnya aku ke dalam hidup ibu_suri, keluarga mereka sudah ada seorang anak angkat (dari Sabah) yang aku dapat tahu diam-diam ada hati dengan ibu_suri. Aku tidak pernah malah tidak mahu ambil tahu secara mendalam isu itu. Pernah kakak atau adik mereka cuba bercerita tapi tidak mahu korek. Aku biarkan cerita itu berlalu. Bagi aku semasa itu, kalau ibu_suri mahukan aku, aku carry-on. Jika ibu_suri mahu berpisah, aku terima kenyataan itu. Sudah tentulah perhubungan kami mesti tiada tentangan jelas dari ibubapa ibu_suri. Kalau menentang dalam diam-diam itu manalah aku tahu.

Akhmal pula asalnya bukanlah aku yang mahu ambil sebagai anak angkat. Asalnya adalah kemahuan adik ibu_suri mahu ambil Akhmal. Semasa  ibu_suri bercadang hendak mengikut abah dan adiknya mengambil Akhmal yang baru 2 hari dilahirkan di hospital Setiawan, aku memberitahunya aku tidak setuju sama sekali. Alasanku mudah sahaja, susah menjaga anak angkat iniu. Bukan susah menjaga makan pakai tetapi susahnya kelak bila dia sudah besar dan bertanya kenapa dia dijadikan anak angkat. cerita-cerita yang aku tonton dikaca tv banyak mempengaruhi aku.

Tapi inilah yang aku istilahkan sebagai jika istri 'bantah' cakap suami. Kesannya.... akulah yang tanggung. Kalau Akhmal itu menjadi anak yang baik dan terkenal akan ramailah yang mengaku sebagai saudara atau mak, makcik. Tapi ditakdirkan Akhmal ini seorang yang keluar masuk penjara, tiada siapa yang mahu ambil berat termasuklah yang asal dulunya mhau mengambil dia sebagai anak angkat.

Aku tak dapat tepis semua kekesalan ini menyelinap dan singgah ke benakku bila masa-masa aku dalam keresahan dan kecewa.

Rumah aku tungganglanggang. Aku sudah tidak ada hati nak mengemasnya lagi. Malah baju seluar aku berlounggok tidak disteterika. Pergi kerja aku lebih mudah memakai t-shirt. Maka nampaklah perut aku yang boroi. Selalunya ibu_suri akan membebel bila melihat aku memakai t-shirt.

Hujung minggu aku lebih suka duduk di rumah. Malas nak keluar. Adakalanya aku habiskan dengan tidur.

Memang tidak cantik warna warna hari tua ku ini. Agaknya Tuhan ingin memberitahu sesuatu!