Halaman

Rabu, 7 November 2018

Temujanji Dengan Doktor Pakar KK




Belum habis letih dengan temujanji di Klinik Pakar 1 Isnin lepas, bertemujanji di Klinik Kubang Semang pula.

Temujanji ibu_suri sekarang ni bukan lagi dengan doktor biasa malah rata-ratanya dengan doktor pakar.

Letihnya bila rapat sangat tempoh temujanji dengan doktor ini sekarang ini berbanding dulu bukan sangat membawa dia tapi bila terpaksa mengusung masuk san keluar kerusi roda dari dalam kereta.

Lebih melelahkan ialah bila terpaksa menolak naik jika ada gon ke dalam atau keluar klinik. Kadang-kadang bila tak mampu, rasa tidak segan meminta tolong orang keliling membantu tolak sama.

Istimewanya pemegang kad OKU. Setakat ini semua pemeriksaannya adalah percuma. Jika sebaliknya, mungkin dah ribu rm duit keluar dari kocek.

Marilah sama-sama kita jaga kesihatan kita. Jangan langkau makan pagi, jangan makan lewat malam, kurangkan manis dan berminyak.

Paling penting jangan fikir yang remeh-temeh, yang tidak boleh selesai biarkan masa menentukan, yang berat-berat letakkan ke tepi. Kita rai setakat yang kita ada dan mampu.

Jangan takut buat medical checkup. Makanlah ubat ikut jadual.

Kasihi diri kita dan sayangi Tuhan!

Selasa, 6 November 2018

Bila Tetamu Yang Nak Datang Itu Adalah Adik Sendiri...

Dah lama tak ber'silat' pagi pagi ni. Dah lama rumah ini tak didatangi tetamu.

Tercungap-cungap juga. Namun tetap rasa ria kerana semacam dah lama tak berjumpa mereka.

Aku teringat akan hadis yang menyatakan bahawa tetamu yang datang ke rumah kita akan membawa rahmat. Betul ke?

Bila aku semak rupanya hadis itu adalah palsu. Cuma yang sahih Nabi menyatakan adab kita memuliakan tetamu yang datang.

Apapun aku memang rindu pada adik - adikku semua. Rindu yang hanya tersorok di dalam dada...


vlog kredit: Bca Faisal
lagu: Gema Rindu / Alleycats

Isnin, 5 November 2018

Di Klinik Pakar 1


Semasa aku menemani istri di wad 103, Hospital Besar Pulau Pinang untuk berjumpa doktor pakar dada tengahari tadi, di sebelah ada seorang pesakit juga yang sedang menerima nasihat doktor.

Kedua-dua doktor ini yang sedang menemuduga istriku dan seorang lagi pesakit itu berbangsa Cina. Masih muda, lembut tutur bicaranya dan manis.

Pesakit di sebelah istriku itu pula berkerusi roda seperti juga istriku ditemani oleh anak perempuannya.

Aku sempat mengerling ke kepingan x-ray yang melekap terang di skrin berlampu tepi dinding. Aku agak lelaki ini mengalami masaalah berkaitan paru-paru berdasarkan imej dada di kepingan x-ray itu yang tidak berapa 'cantik'.

Banyak juga soalan dari doktor yang menemuduga istriku.

"Awak tahu kenapa istri awak datang ke sini?" Tanya doktor sambil memandang ke muka aku.

"Check dada lah!" Spontan aku menjawap tapi tiba-tiba terasa 'bodoh' pula jawapan aku itu.

"Untuk ujian 'sleep test'..." terangnya.

Ahaaa.... ya ya... baru aku teringat. Adeh!

"Tunggu sekejap ya. Saya jumpa dengan ketua saya dulu untuk berbincang." Lalu dia bangun, mencapai kad berwarna coklat yang tercatit hasil temubual dia dengan istriku sebentar tadi dan keluar bilik.

Lenguh berdiri, aku melabuhkan punggung ke kerusi warna merah di sebelah istriku.

"Doktor tak keluar makan ke?" Soalku pada doktor yang menemuduga pesakit paru-paru yang baru sahaja ditolak keluar oleh anaknya.

Entah kenapa, peramah pula aku hari ini...🙂

"Haiyahhh..." panjang luahan kehampaan dari dada doktor yang bercermin mata itu sambil tunduk menulis.

"Awak lihatlah. Macam mana saya mahu pergi makan."

Aku membuat senyum tawar kerana memahami siruasi doktor itu.

"Dia ada masaalah paru-paru ke?" Soalku yang agak gerun nak menyebut perkataan 'kanser' sedangkan itulah yang sempat aku curi dengar tadi.

"Ya..."

"Heavy smoker?"

Doktor itu mengangguk lagi sambil teruskan menulis.

Spontan aku teringatkan anak-anakku. Juga secara tak sengaja teringatkan Shamsul Ramli dengan suaranya yang "seksi' itu.

"Saya cuba nasihat dia supaya ikut rawatan apa yang saya cadangkan tadi tapi dia tak mahu dengar. Haishhh.... susahlah!" Sambil menggelengkan kepala tanda hampa.

"Saya ada banyak experience dengan pesakit degil macam ni. Nantikan bila dah sakit teruk teruk baru datang jumpa doktor nak minta ubat. Sudah terlambat."

Aku teringat istriku yang sedaya upaya aku cuba mematuhi nasihat doktor di sudut apa saja rawatan yang disarankan oleh doktor. Kalau tidaklah begitu, taklah aku sampai ke sini biarpun terpaksa mengharung kesesakan Jambatan Pulau Pinang, kesukaran mencari parkir kosong, terpaksa mengusung keluar masuk kerusi roda yang berat dari dalam kereta dan menolaknya yang berberat 130+ kg hingga berkeriut kerusi roda itu menampung beban.

"I think the most problem of him is attiude rather than sakit dia, " aku beri pendapat.

Doktor itu mengangguk.

"Berapa umurnya?"

"50 tahun lebih sikit" jawap doktor.

"Oh, younger than me la..." seru aku sedikit teruja. Melihatkan raut wajah pesakit itu tadi aku ingatkan dia mungkin pangkat abang sahaja dengan aku.

Perbualan kami terhenti bila doktor yang menemuduga istriku masuk semula dan mengajak aku ke bilik sebelah untuk mendapatkan tarikh rawatan sleep test istriku.

Dalam masa melangkah keluar aku tiba-tiba dapat merasakan betapa beruntungnya aku yang berjaya menjaga diri aku dari terjebak ke kancah puntung rokok. Sedangkan semasa aku belajar dan tinggal di hostel Institut Kemahiran MARA kuala Lumpur dulu bukan sikit dari kawan kawan aku yang menghisap rokok hatta keretek mahupun jenis 'sedut asap'melalui batang betik!

Ahad, 4 November 2018

Sanah Helwah, ibu_suri!

Bulan ini memang penuh dengan temujanji. Hampir kesemuanya dengan doktor pakar.

Hospital dan klinik seperti dah menjadi tempat reakreasi. Pusing pusing cari parkir. Putar putar mencari wad. Tolak dan tarik mencari tempat.

Kesemua ini menerbit keringat, menuntut kederat dan menagih semangat.

Doakanlah muga sabar, ikhlas dan perasaan kasih sayang itu kekal di sekitar kami.

Sanah helwah... ibu_suri!


Speechless...

Jam 9.30. 

Aku pun tak ada plan apa-apa walaupun ibu_suri kerap bertanya... harijadi dia nanti aku nak hadiahkan apa?

Aku bukan dibesarkan dengan budaya sambut harijadi. Orang kampung yang miskin, yang nak berbelanja ke sekolah pun sekadar membeli aiskrim Malaysia potong dua dengan adik, mana teringat 'kemewahan' yang seperti itu.

Tapi bila berkahwin dengan orang Pulau Pinang ini, memang ada sedikit kejutan budaya. Pertembungan ini kekadang terpaksa aku serap ke dalam budaya aku sendiri.

Dipendekkan cerita ( sekarang ni memang malas menulis panjang-panjang sebab sukar menaip di skrin talipon yang kecil), Angah suruh aku bawa Marissa dan Qaisara ke kedai kek dan hadiahkan kepada ibu_suri.

Oleh kerana ibu_suri sekarang ini dah tak boleh berjalan keluar kereta, kami raikan bersama di dalam ruang yang sempit, di kotak parkir Nash Bistro, Bandar Perda, Bukit Mertajam.

Harga kek dah bukan soal. Tidak ada pilihan. RM50 itu adalah harga yang paling rendah di antara banyak banyak kek.

Tak sangka pula, pandai Marissa menulis dan melukis sendiri kad ucapan walaupun baru berusia 6 tahun...





Mungkin video klip itu tak muat untuk dimuatnaik di sini kerana saiz yang besar.

Boleh saja tonton di status fb aku di sini...