Ahad, 10 Januari 2021

Catatan Hujung Minggu

Sebenarnya banyak perkara yang nak aku rakamkan ke dalam blog aku ini sebagai sebuah catatan, diari atau otobiografi diriku sendiri tapi tu lah... Keghairahan menulis dan peluang/masa itu semakin terbatas atau luntur.

Aku tak tahulah sejauhmana pengikut blog aku ni rajin membaca, tak jemu membaca atau meluat dah membaca cerita yang sama sahaja bentuknya dalam setiap entri post aku ini. 

Aku cuba tak mahu bersangka negatif atau setidaknya cuba menganggapkan bahawa yang sudi membaca, bacalah. Kalau tak sudi, akan tidak ada siapa siapalah lagi yang akan membaca blog. Syok sendiri sahajalah aku!

Apapun, tujuan aku menulis blog ini dulu pun hanya sekadar suka suka meneruskan hobi aku menulis. Menulis ini hobi sejak di bangku sekolah menengah rendah lagi. Bila ada medium blog, maka seperti orang mengantuk disorong bantal, sukalah sangat aku mengetuk biji biji keyboard. 

Dulu aku menulis menggunakan mesin taip, hadiah dari arwah abahku kerana aku mendapat gred 2 dalam SRP. Namanya aje gred 2 tapi tak kemana pun. Tingkatan 4 masuk sekolah menengah biasa sahaja. Bapa saudara aku ada juga bising sebab katanya dengan result SRP aku dulu tu (1975) mungkin boleh memasuki sekolah berasrama penuh atau paling tidak baik sikit dari sekolah aku semasa itu. Emak dan abah aku orang kampung. Manalah dia tahu peluang seperti itu ada kalaulah tidak ada orang lain yang tahu itu membantu.

Semalam aku diberitahu oleh adik lelakiku Abi Hurairah, dia disahkan positif Covid19. Allahu, selama ini mendengar orang lain sahaja yang kena, hari ini tiba-tiba adik sendiri pula yang disahkan selepas menjalani swab test di tempat kerjanya. Sekarang beliau menjalani kuarintin sendiri di rumah sementara mendapatkan arahan selanjutnya dari pihak hospital.

Adik aku ini seorang yang rajin ke masjid. Maklumlah, masa belajar di ITM dulu dia ada mengikuti Jamaah Tabligh. Sekarang ini pun dia masih ikut juga walaupun tak sekerap masa belajar dulu. Dia sanggup ambil cuti 3 bulan untuk menunaikan syarat bermusafir ke India. Seorang yang baik, bertanggungjawap terhadap keluarga dan selalu balik kampung ziarah mak aku yang sekarang ini kian uzur.

Tentang aku pula, aku tak pasti bagaimana masa depan aku. Kekadang mahu sahaja aku berhenti kerja kerana sesekali berasa amat stress dengan kerja dan keletihan ini. Aku tahu performance aku dah tak seperti dulu. Ada kerja-kerja yang tak dapat aku buat se 100% mengikut piawaian yang bos aku kehendaki. Tapi kalau berhenti nak sara hidup diri dan istriku bagaimana? Sedangkan gaji sebulan RM1k tolak socso/epf pun tak cukup. Selalu minta top up dari anak-anak. Kekadang ada juga kawan-kawan yang sudi membantu beri sumbangan.

Untuk istriku ini sahaja, bulanan membayar alat bantuan Oksijen RM350 sebulan. Kos biaya letrik semakin menaik sejak dia menggunakan mesin ini + penggunaan penghawa dingin. Semua itu mencecah RM200 sebulan. Nasib baik hutang rumah dan kereta dah selesai. Haa... tu tak termasuk lagi maintenance kereta, insuran/roadtax. Selaluya bila aku keputusan wang aku pasrah sahaja kepada Tuhan.

Ibu_suri tak tahu semua kesusahan ini. Dia tak boleh tahu sebab akan tambah kusut kepala aku jika dia bertanya itu ini dari pagi sampai ke malam. Jenuh nak cari jawapan balas yang boleh dia fahami dan memuaskan hati.

Entah apa pula yang terjadi pada Akhmal di penjara Penang, aku pun tak tahu. Sejak dia kena tangkap awal tahun lepas aku lansung tak jenguk dia. Tawar sungguh hati aku ini. Aku agak sekarang ini mungkin dia berada di penjara Jawi. Mungkin juga dia dijatuh hukum selama 5 tahun dan sebatan. Mungkin sahaja.

Sesekali terbayang dibenak aku, jikalah ditakdirkan aku melawat dia di penjara nanti mau bergantang-gantang maki dia kepada aku sebab tak pernah ambil tahu pasal dia selama di penjara reman di Penang atau pun penjara tetap di Jawi. 

Sekali lagi, aku serah semua ini kepada Allah. Aku tak mahu beratkan dadaku ini yang memang dah sarat dengan bebanan. Esok punya cerita, esoklah aku fikir dan aku hadap.

Untuk sekarang ini aku terasa lapar dan nak pergi makan sekejap. Nak makan apa, entahlah. Takada menu dalam kepala.

Kelmarin aku pergi ke klinik setelah lama aku ponteng. Doktor tegur aku kerana hampir setahun aku tak buat appointment. Dah setahun? Aku macam tak sangka selama itu.

Tapi pemeriksaan tekanan darah dan gula pada aku kira ok lah dari apa yang aku jangka. Sudah tentu kalau tanya pendapat doktor dia kata tahap gula dan bp aku tinggi.

Aku sekarang ini amalkan minum teh bunga ratu pari dan minyak zaitun. Aku memang tak boleh nak buang sikap minum 3in1 100% jadi aku perlu dapatkan alternatif lain. Dalam masa yang sama cuba kurangkan kekerapan 3in1 itu.

Sebenarnya, aku menulis ini di ofis kerjaku. Datang sekejap untuk selesaikan satu dua perkara mustahak!

Doakan aku ya sahabat... Jika masih ada yang follow!

Rabu, 23 Disember 2020

Jumpa Doktor Pakar Esok...

Ya... Esok aku akan berjumpa dengan doktor pakar psikiatrik, mengadu hal ibu_suri. Tak boleh dibiarkan begini berterusan. Teruk aku. Malah mungkin akan bertambah serius jika tidak berbuat sesuatu.

Halusinasinya semakin menjadi-jadi. Tidur malam aku terganggu bila dia mesti akan menjerit jerit suruh aku bangun. Tak kiralah samada dia kebasahan kerana kencing atau paling ralat dia mengadu ternampak itu dan ini di merata dinding dan siling. 

Dia suruh aku lantik lawyer untuk saman 'mereka' semua itu sebab masuk ke biliknya atau tinggal di rumah kami 'tanpa izin'. Kalau aku tak respon pada kata-katanya itu dia akan memarahi aku kerana tak peduli kepada dia dan lebih suka makhluk itu tidur di tepi dia atau melihat dia di katil. Tak ke haru!

Lebih susah bila malam ibu_suri tak bagi buka lampu walaupun untuk menukar lampin kerana malu akan dilihat oleh 'makhluk' itu. Terpaksa aku memasang lampu suluh atau lampu talipon bimbit aku untuk melihat bila perlu. Kencing boleh tahan lagi. Kalau berak?

Cucu-cucu aku pun sampai naik takut kalau nak suruh temankan opahnya di bilik jika tanpa aku atau bapa mereka ada bersama.

Tapi aku maklum, kalau pun berjumpa doktor esok, habis kuat doktor akan tambah dos ubat. Nak tunggu kesan ubat itu samada positif atau sama jer pun makan masa juga.

Maka sementara itu aku kenalah hadap semua ini. Kadang-kadang fikir mau lari sahaja dari rumah tinggalkan sahaja dia. Buat apa menyemakkan dada, kan?

Tapi tu la...

Rabu, 2 Disember 2020

Penggunaan Letrik

 

Semasa ibu_suri masih sihat, bil letrik rumah sekitat rm50 saja. Bila ibu_suri menghidap bipolar disorder pada hujung 2007, aku mula berjinak-jinak dengan penghawa dingin.

Mulanya aku beli dari Court Mamouth secara ansuran. Setelah setahun lebih guna, ianya mula meragam disamping bil yang menjadi semakin tinggi sekitar rm100. 

Aku tukar kepada jenis inverter atas cadangan dari mekanik yang selalu datang membuat servis bila aku perasan penghawa dingin aku mula kurang sejuk dan serentak itu bil makin naik.

Aku guna jenama Daikin.

Sejak ibu_suri terpaksa menggunakan mesin Oksigen dan penghawa dingin selama 24 jam disebabkan dia kini terlantar di katil maka bil aku dah mencecah rm160 lebih dan pernah cecah rm190.

Dengan gaji yang tak seberapa sekarang ini aku mula berfikir untuk membuat penjimatan dalam gunatenaga letrik ini.

1. Aku cabut plug mana mana alat letrik yang aku tak selalu guna seperti plug mesin basuh, periuk nasi, pemanas air dan tv.

2. Aku kurangkan penggunaan kipas.

3. Aku set auto pada remote aircond supaya ianya beroperasi ketika perlu.

Sayangnya, sejak ibu_suri banyak di katil, penggunaan mesin basuh menjadi kerap sebab terpaksa selalu basuh kain dan tuala lapik tidurnya yang kerap kena air kencing yang bocor dari lampin.

Dan kerap membasuh ini juga (basuhan 2 X yakni basuhan pertama buang kesan kencing/najis; keduanya basuhan dengan sabun) menjadikan bil air juga bertambah walaupun taklah setinggi bil letrik sebab bil air di Pulau Pinang antara yang paling rendah cajnya di Malaysia.

Ada juga biras aku cadangkan supaya ubahsuai meter letrik rumah semacam yang dia buat untuk jimatkan letrik

 Katanya dia guna 3 penghawa dingin tapi bil cuma rm100 lebih sahaja.

Aku tak berminat cara itu sebab rasanya lebihkurang sama dengan istilah 'curi letrik', kan?

Pun bila sekarang tunggakan bil letrik aku dah mula beransur tambah maka aku perlu berbuat sesuatu. 

Aku perlu dari sekarang berfikir bagaimana untuk melakukan penjimatan terhadap kos penyelenggaraan rumahtanggaku ini. 

Muga Allah pelihara kehidupanku melalui kudratku yang semakin renta..


Isnin, 30 November 2020

Maafkan Aku, Tuhan..


 Tuhan,

Terasa amat letih dan jemunya aku menggalas tanggungjawap ini. Berilah aku kekuatan. Campakkanlah keikhlasan. Jauhkanlah dari rasa cuak, malas dan kebencian.

Muga aku dapat menjaga kebajikannya sehingga akhir hayat dia.

Dia insan yang aku pilih menjadi istri dan ibu kepada anak anakku.

Walaupun dia tak seindah mana tapi dialah yang menerima aku seadanya.

Maafkan dia.

Dan maafkan aku jua...


Ahad, 22 November 2020

Catatan Subuh

Sekitar jam 4.30 pagi ibu_suri teriak nama aku. Beberapa kali juga baru aku bangun.

I lapar la...

Begitulah dia kalau malam cuma makan makanan ringan, bukan nasi. 

Kelak belum sempat matahari bangun dia akan meratus diri kerana lapar.

Aku pun paksa diri, bangun, jerang air dan buatkan se mug milo serta beberapa keping roti sapu kaya planta. Itu yang ringkas.

Selesai beri dia makan ingatkan boleh sambung tidur semula tapi mata dah tak boleh picing. Kaleh kiri kanan, sama.

Sekali lagi ibu_suri teriak nama aku.

Bang, basah la.

Aku tahu, itu maknanya dia suruh aku tukar lampin.

Fikir punya fikir, aku bangun la juga, tukarkan lampin dia walaupun aku lihat lampin itu masih belum sangat perlu ditukar.

Ingat hati kalau tukar sekarang, lambat sikitlah nak tukar yang lain. Dapatlah aku rileks lama sikit.


Dan semasa menukar lampin inilah aku teringat adikku, Duyah di kampung yang diamanahkah oleh keluargaku untuk menjaganya sebab dialah yg paling dekat duduk di situ.

Aku tahu, faham dan merasai bagaimana renyahnya menjaga orang yang sakit terutama mak sendiri yang tua dan lumpuh sebelah badan pula.

Selesai aku urus pakaikan lampin ibu_suri, baringkan dia, selimutkan dan memakaikan 'cuf' oksigen ke mulutnya, aku menghantar wasapp kepada adikku.


Aku menghela nafas panjang dan dalam. Aku teringat bagaima susah payah mak menjaga aku, anak yang sulong di kalangan 10 adik beradik. Sepatutnya di bahu akulah terpikulnya tanggungjawap menjaga mak. 

Namun apakan daya. Tuhan lebih mahu adikku ini yang meraih Syurga berkat menjaga mak...