Halaman

Khamis, 29 Jun 2017

Senasib


Dah habis pun Raya. Cepatnya. Puasa 6 belum terasa nak mulakan. Sayang bila kenangkan hari-hari yang boleh singgah kedai minum di tepi masjid Kubang Semang atau cafe corner tempat kerja dengan blogger Jendela Hatiku...

Sambil minum kopi pak belalang tadi, sempat kami berdua bercerita tentang anak bongsu kami berdua. Kami ni boleh dikatakan senasib...

Dan ramai kawan mengatakan kami ini seperti kembar. Tinggal berdekatan. Tempat kerja yang sama. Sesama minat bernasyid, bersilat, outdoor venture dan aktif dengan aktiviti kemasyarakatan...

Mengorat istri pun di tempat yang sama. Nama istri hampir serupa. Dapat anak pun hampir sebaya. 

Sekarang ini, lepas ambil vss, dapat kerja baru pun di bangunan yang sama. Bezanya, dia tokeh, aku kuli jer... Bezanya, dia dapat pingat PJM dari Gabenor, aku tengok gambar dia jer.

Tak mengapalah tu. Aktiviti sekadar mengisi masa tua. Ntah siapa pergi dulu menghadap Tuhan agaknya.

Dia baru sahaja mendapat cucu, beberapa hari sebelum Raya. Nasib kurang baik, cucunya demam tak kebah. Dah hampir seminggu berulang alik ke Hospital Seberang Jaya.

Berkongsi kisah anak bongsu kami yang 'nakal' itu tadi sambil hirup kopi. 

'Baru aku tahu apa maksud kata-kata kamu dulu... semak perut.' ujarnya...

'Sabar ajelah Li. Nak buat macam mana...'

'Mungkin ada dosa kita pada mak abah dulu yang Tuhan kifaratkan kepada kita hari ini, agaknya...' keluhnya.

Aku teringat semasa balik kampung baru-baru ni. Aku peluk mak sambil minta ampun pada apa sahaja silapku yang telah lepas.

'Eh, mak dah ampunkan awal-awal semua dosa anak-anak mak...' jelas makku yang hanya boleh mengesot akibat ahmar.

'Mana tahu mak. Kot macam kisah nabi nak bakar seorang anak yang sukar menghembuskan nafas aterakhir sebab maknya masih menyimpan rasa terkilan terhadap kesalahan anaknya itu walaupun di mulut maknya mengatakan dia sudah memaafkan anaknya...'

Ntahlah... Kita hanya boleh berdoa dan berharap keampunan Allah. Selebihnya... kita usaha dan sabar sahaja!

Sabtu, 24 Jun 2017

Hari Melemang Di Kampung


Kali ini aku balik kampung awal sehari. Kalau dalam bahasa kampung aku ni, hari melemang.

Sejak anak anak dah besar, rasanya aku amat jarang balik awal melainkan raya kedua. Semuanya sebab nak raikan anak anak yang mahu beraya di rumah sendiri dengan kawan kawan.

Untungnya tinggal di Penang dan balik ke kampung di Ipoh ialah tak perlu bergelut dengan perjalanan yang jem. Perjalanan aku ke sini tadi seperti hari hari lain balik kampung, 3 jam dah sampai.

Raya kali ini juga bezanya aku berada di sini selama 2 malam. Dulu, semalam je sebab tak mampu nak sewa bilik hotel atau ibu_suri yang enggan.

Bilik hotel yang sesuai dari sudut jarak berjalan, prasarana dan keluasan agak mahal sikit berbanding bilik lain.

Pun hari ini entah silap aku atau memang dah takdirNya, bilik yang aku dapat rupanya jauh dari lif. Kesian melihatkan ibu_suri melangkah. Tercungap cungap sampai terbongkok bongkok menahan berat badan. Berbagai bagai kenapa dan mengapa keluar dari mulutnya menjadikan seronokku balik kampung bertukar hambar. Tampak sangat kekecewaannya atas apa yang berlaku.

Dia ambil keputusan untuk tinggal saja di bilik. Serik nak keluar hotel.

Namun aku bernasib baik dia benarkan aku berbuka dengan mak dan adik beradik di rumah. Dia bersedia ditinggalkan sendirian dengan hanya berbekalkan botol air mineral habuan berbuka.

"Nanti abang bawakan lemang dan rendang untuk you." Janji yang aku pun tak pasti tertunainya. Aku tebalkan hati melangkah keluar, mengunci pintu bilik dan turun melalui lif.

Di rumah kampung, anak anak sedaralah yang ramai memasak. Lelaki memasak lemang. Perempuan memasak lauk pauk.

'Untung mak sebab ada anak ramai. Maka ramailah cucunya memeriahkan suasana.'

Aku cuma ada anak 3 orang. Itupun lelaki. Itupun sorang di Kepong, sorang di rumah sendiri dan sorang lagi entah kemana menghilang diri sejak Mac lalu.

Jauh firasat di hati ini dia ada di 'dalam'. Jika benar itu mungkin lebih baik untuk dia dan bagi aku.

Tak mahu terlalu memikirkan sesuatu yang tak tercapai dek tangan hingga memberatkan kepala.

Dan... bersama keluarga di kampung, aku ingin mengambil sikap banyak diam sahaja. Biarlah isu yang berlaku dalam fasa fasa hidupku ini hanya aku sahaja yang tahu...