Halaman

Jumaat, 24 Mac 2017

SURAT BERANAK

Akhmal tiba tiba saja muncul di pintu.

"Kawan Akhmal ada mai rumah? "

"Tak ada"

"Kencing la tu... "

Aku diam saja terus ke bilik sterika baju.

Dia kemudiannya...  boom di katil. Dengar bunyi dia godek godek talipon.

Lebih setengah jam kemudian dia bangun.  Ke dapur,  buka peti ais dan togok air dingin dari dalam botol.

"Mandilah Akhmal.  Serabut je ayah tengok kamu ni... "

Mundar mandir dia ke bilik dannke dapur.

"Ayah, minta 5 ringgit. "

Seluk poket,  ada rm4 sahaja. Walaupun di bawahnya ada rm10 aku tak boleh bagi.  Bagi berapa pun dia ni akan habis...

"Kamu kena berubah Akhmal.  Sampai bila nak jadi macam ni.  Carilah kerja. Kamu dah besar... "

Ambil duit dan menolak motor keluar pintu.

"Nah kunci rumah.  Nanti kalau kawan Akhmal pulangkan motor,  bagi surat beranak Akhmal kat dia."

Tersentap juga aku seketika. Marah tu. Lain macam bunyinya.

"Surat beranak kamu mana ada.  Hilang."

"Kamu nak buat apa dengan surat beranak tu? "

Sambil otak aku ligat berlegar... berfikir akan logiknya keperluan urusan yang memerlukan surat beranak berbanding memadai dengan kad pengenalan sahaja.

Dia menyentak motor dengan keras.

"Nah kunci rumah" lalu meletakkan di bibir pintu.

"Sat lagi bagi surat beranak tu... " sambil menderam pergi.

Aku jadi resah...

Sabtu, 18 Mac 2017

Oh Singkiku!


Piping untuk singki di belakang dapur memang dah lama bocor sebenarnya. Bil air pun perlahan lahan naik dari rm9 ke rm12. Sikap bertangguh itu sememangnya tak bagus!

Hari ini barulah situkang paip itu senang untuk datang membaiki. Dia tinggal kat Perda.  Melihat kepada nama, kulit dan wajahnya mungkin seorang mamak.

'Seronok tengok orang kita buat kerja sendiri,' ujarku ketika melihat dia memunggah perkakasan dari lori.

Asalnya aku cuma nak minta dia perbaiki paip yang bocor dan ubahsuai pili kat singki. Tapi sudahnya aku juga minta dia gantikan tangki pam tandas, baiki dinding bilik mandi yang berlubang lubang dan ubah suai paip depan porch.

'piping rumah ni rasanya dah lebih 10 tahun dah...' ujarku lagi.

Aku teringat dahulu,  balik sahaja dari kerja aku terlihat ibu_suri bertukang di dapur.  Bila aku menjengah,  ibu_suri bertanya aku sambil di tangannya memegang mertol...

'Tadaaa... Macam mana abang.  I nak buat lain para singki ni'

Aku tepuk dahi dan beristighfar beberapa kali melihatkan para singki tinggi suku bahagian.  Yang  lainnya pecah berderai menyembah lantai.

Lantai tandas pula dah tinggal sekerat. Mangkuk tandas retak...