Halaman

Selasa, 6 Disember 2016

Hari Ke 2...



Ini malam kedua.

Semasa aku minta izin balik kira kira jam 7, dah mula kelihatan wajah ibu_suri tak ceria. Dia mengadu lenguh dan sakit kaki, minta aku urut.

Aku layan sahaja. Dia kata asyik kentut je dari tadi pertanda dia ada rasa nak buang air besar. Memang masaalah nanti ni dengan keadaan beliau yang tak mampu turn naik katil wad yang tinggi apatah berjalan jauh ke tandaa. itu belum lagi jika dia melihat tandas hospital yang daif.  Maklum, hospital lama.

Misi menasihat aku belikan lampin di HospiMart. Aku ikut sahajalah nasihat misi itu. Macam mana misi akan urus jika benar ibu_suri nak membuang bila aku dah balik.... aku tak.mahu fikir. Aku anggap misi udah ada pengalaman menangani masaalah ini.

Aku agak kalau esok pun ibu_suri tak dibenarkan balik, aku akan makin pusing untuk mengurai emosi beliau. Ntahlah...

Doktor kata jantung ibu_suri lemah sebab itu air terkumpul dalam darah tidak dapat diurai dengan baik.

Satu lagi masaalah ibu_suri ialah dia tak mahu orang lain tahu dia ada di hoapital hatta adik beradiknya sendiri. Mana boleh gitu kan....

Paling lekeh pun mak abah dia mesti tahu. Maka bila mak abahnya tahu, otomatik adik beradiknya akan tahu.

Aku engkari itu dan beritahu keluarga dia, keluarga aku dan rakan baij kami. Selepas itu... nasiblah aku akan dileteri yang bagaimana.

Aku rasa terhuyung hayang sebab tak cukup tidur semalam. Tapi bila balik  lihat rumah lintang pukang.... uruskan dulu.

Terasa rumah ini amat kosong dan sunyi. Aku pasang tv kuat kuat. Kebetulan TV2 cerita Labu Labi.

Aku mandi dan bersembahyang...

Ntah bagaimanalah hidup aku nanti.jika ditakdirkan ibu_suri 'pergi' lebih dulu dari aku ke alam baqa?

Isnin, 5 Disember 2016

Akhirnya Di Wad...

Akhirnya malam tadi ibu_suri masuk wad bila mengadu semula sesak nafas.

Memang banyak seghongeh dia bila aku pujuk untuk diwadkan.

Alhamdulillah, bila aku tunjukkan kad OKU kepada misi bertugas...

'Shizo... shizo...' ujarnya pada misi.

Bergegas mereka dapatkan katil khas dan tempatkan di bilik 4 orang depan meja mereka.

Agak selesa lokasi ini dan aku percaya dapat memberi keselesaan sekaligus beri emosi positif pada ibu_suri.

Sepanjang malam tak tidur melayan ibu_suri yang tak selesa bila doktor masukkan tiub ke dalam anunya untuk memudahkan air dari dalam badan keluar ke dalam beg tanpa perlu ke tandas.

Corong gas yang dipekupkan ke mulut n hidunh ibu_suri juga merimaskan. Gas tersebut dihidu untuk memaksa air lebihan yangvada dalam paru parubibu_suri keluar.

Satu berita baru yang kurang sedap di dengar ialah jantung ibu_suri mengalami bengkak.

Tapi aku tidak menunjukkan kerisauan itu di mukaku sebaliknya kau buat muka biasa dan layan berswmbang seperti tidak ada apa yang perlu dirisaukan.

Pernah duku ibu_suri tegur aku kerana selalu bersikap relaks dan berkata no problem bila mana ada masaalah berlaku.

Aku katakan padanya.... kalau ketua keluarga pun sama ikut kelam kabut dan susah hati  macam mana dia nak jaga anak buahnya...

Sebenarnya, ketenangan luaran itu sikit sebanyak membantu menenangkan kecamuk dalam dada.

Doakan kesihatan dan keselesaan ibu_suri...