Halaman

Rabu, 13 Disember 2017

Mini re- Union

kiri: bob, halim, rahim dan aku (kanan)

Sekadar nak merakamkan sesi mini re-union aku dengan sahabat lama semasa belajar di Institut Kemahiran MARA (IKM) Kuala Lumpur 1981~1982 dulu.

Kami berjumpa di Restoran Subaidah, Seberang Jaya; tepi Lebuhraya PLUS arah Selatan tadi.

Tentulah seronok bila sesekali dapat jumpa kawan-kawan lama. Mengenang kisah lama zaman nakal dan hanya tahu seronok.

Bob bakal menjadi calon PAS bagi DUN Pinang Tunggal. Halim pula sedang studi untuk ambil phd dalam bisang Sains Politik. Cuma aku dan Rahim sahaja tiada cita-cita menarik.

Tak sangka kan, kawan yang dulu nakal dan kaki perempuan boleh berubah 360 darjah.

Aku juga yang stereotype macam dulu. Kekadang terbit juga rasa rendah diri semasa berbual.

Bila azan Maghrib aku minta diri untuk balik walaupun mereka beriya-iya ajak aku solat saja di situ bersama dan sambung berbual hingga Isyak.

Terima kasih Halim kerana belanja aku makan tandori. Aku jarang makan yang ini. Memang sedap!

Isnin, 11 Disember 2017

Temujanji Yang Menginsafkan


Pagi ini adalah temujanji aku dengan doktor di klinik Kubang Semang. Sementara menunggu nombor giliran dipanggil, berbagai-bagai perasaan berbaur di benak. Agaknya ini jugalah yang dirasakan oleh ibu_suri selama ini; yang kerap kali terpaksa aku tenangkan dengan pujukan kata-kata.

Isu dalam kesihatan aku yang paling ketara ialah gula yang tinggi. Termasuk juga kolestrol. Tekanan darah mungkin kurang membimbangkan.

Mereka yang pernah aku lihat kena potong jari, kaki berbalut kerana luka susah sembuh... bermain main di fikiran.

Mulalah aku memikirkan masa depan aku bukan lagi ketawa tapi penuh debar.

Namun, apapun yang berlaku tetaplah berlaku. Semalam takkan dapat diperbaiki sedangkan esok belum tentu akan dapat aku tempoh. Apa tindakan yang perlu aku perbuat next ialah:

Jaga pemakanan
Jaga peeasaan
Jaga senaman
Jaga ibadah
Berfikiran positif

Doktor tambahkan dos ubat (sesuatu yang aku cuba elakkan). Dia beri tempoh sebulan untuk temujanji akan datang.

Aku tidak mahu menjadi seseorang yang degil dalam menjaga kesihatan seperti yang pernah aku dengar dari penjaga pesakit seperti aku atau yang pernah aku lihat sendiri seperti birasku maupun bapa mertua..

Aku perlu tunjuk suatu kemajuan  akan tahap gulaku kepada doktor bulan depan. Aku mahu menjadi seorang yang positif.

Jika aku juga sakit, bertambah sukarlah nanti nak jaga ibu_suri. Nak harapkan anak anak... mereka juga ada kemelut hidup tersendiri!

Sabtu, 9 Disember 2017

Momen


Itu adalah foto aku bersama sahabat baik Rusli Hashim.  Beliau juga adalah blogger Jendela Hatiku.

Semalam dia datang kepada di meja kerja dan menunjukkan gambar yang rare ini.

'Wow... bila masa kita ambil gambar ni?'

Masing masing tak ingat.

Foto ini diambil menggunakan kamera polaroid. Selepas imej dirakam, kepingan slaid akan keluar secara otomatik. Kita ambil dan biarkan sebentar untuk dikeringkan. Setelah cukup kering imej wajah kita akan terpapar.

Yang pastinya, foto ini diambil semasa belum ada lagi kamera digital di tempat kerjaku dulu. Lencana kerja yang digunakan juga menunjukkan ianya di era sistem kedatangan menggunakan mesin punch card.

Apapun, memang tersenyum panjanglah bila mengenangkan momen beruniform lengan panjang dan rambut masih hitam ni...