Jumaat, 23 Oktober 2020

Inilah Aku

Hari ini terasa tidak bermaya. Berjalan pun seakan mahu terkendon lebih lebih lagi bila nak melangkah longkang. Adakah sebenarnya faktor umur yang mencecah 6 siri ini atau sebenarnya kesihatan aku tidak bagus tetapi aku tidak tahu.

Selain terepaksa menjaga kebajikaan ibu_suri, aku juga  saban masa     memikirkan pasal Akhmal yang  belmu lagi aku lawati semejna kida ditahan di penjara reman, pulau pinang Aku dapat tahu bahawa dia telah dipindahkan ke sel baru setelah dilaporkan mengamuk. Dia marahkan aku agaknya.

Keadaan fizikal Angah juga merimaskan aku. Dia mengalami masaalah yang lebih kurang sama macam ibu_suri agaknya - Sleep Apnea. Aku suruh dia ke klinik berdekatan untuk check-up tapi dia ambil mudah. Biasalah kan, masih muda. Seperti ibu_suri dulu, doktor sarankan jaga tahap gula dalam darah yang sudah mula mencecah border line tapi ibu_suri tak ambil kisah.

Angah juga mengalami masaalah kerja yang membebankan. Lori Mixer milik dia itu selalu sangat rosak menyebabkan dia tak dapat kerja dan selalu ulang alik ke bengkel. Tunggakan yuran anak-anaknya di Tadika dan Sekolah semakin bertapuk.

Aku melihat ini dengan semak di kepala.

Impian aku untuk menjalani masa tua yang aman dan hepi tinggal impian. Kekadang cemburu melihat kawan yang bila di rumah ada istri melayan makan minum dan pakai. Boleh tidur bila masa dia suka atau keluar mengeteh dengan kawan-kawan bila suka. 

Tapi tidak aku.

Sekarang jam dah 6 lebih. Masa untuk balik ke rumah. Esok cuti 2 hari.


Seperti biasa, aku akan singgah ngopi di warkop sebelum melangkah masuk ke rumah yang tentunya akan berhadapan dengan rutin yang sama sejak bertahun-tahun lamanya.

Maafkan aku kalau tulisan aku ini sejak dahulu pun asyik penuh dengan keluh kesah dan seribu masaalah. Inilah aku...




Khamis, 1 Oktober 2020

Tea Live

 'Tok ayah, nak minum tu, boleh tak?'


'Mahal kot ni, kakak.'


'Alaaa... sekali je!' sambil mengarah jari telunjuk ke langit.


'Tok ayah mana reti shopping kat sini.'


Namun kaki melangkah juga sambil mengimbas kod QR MySejahtera.


'Berapa ringgit yang ini?' 


Soalku pada pekerja sambil menunjuk ke arah salah satu menu yang terpapar.


'RM10'


Mak aiii... getus hatiku.


Kalau warkop tepi masjid kubang semang, boleh ngopi 5 gelas nih!


Alahai cucu pengarang jantung opah_suri ni!




Rabu, 30 September 2020

Di Gerai Jun

 Selepas hantar cucuku Qaisara ke Tadika Amal Rintis, aku bergegas ke Hospital Besar Pulau Pinang, restock ubat halusinasi ibu_suri. Ianya adalah ubat tambahan dari ubat sedia ada berikutan aduan aku pada doktor pakar semalam bahawa ibu_suri semakin ketara berhalusinasi.


Barulah aku faham fungsi setiap 3 jenis ubat yang diwajibkan oleh doktor kepada ibu_suri.


Selesai di farmasi, aku bercadang untuk singgah makan dahulu kemudian baru mengambil cucu sulongku di SRI Amal Rintis.


Aku melencong masuk ke laluan menuju astaka di belakang Stadium Bandaraya. Aku mengangkat tangan kepada pemandu kereta yang bertentangan di hadapanku tanda minta maaf dan minta izin sebab laluan yang aku masuk itu sebenarnya NO ENTRY.


Setelah parkir aku ke Gerai Jun. Masa aku selalu menghantar abah mertua aku ke Klinik Jalan Perak, bila balik dia sering ajak aku beli nasi lemak udang di sini.


Sedang aku beratur untuk pesan nasi tiba tiba seorang mami mencuit bahu perempuan muda di hadapanku mengisyaratkan dia minta belanja dia belikan makanan.


Perempuan muda itu menggoyangkan tangannya tanda tidak mahu belanja dan berlalu pergi dengan bungkusan makanannya.


Mami itu beraleh pula kepada aku;


Mamu, ceq nak beli itu boleh? sambil tangannya menunjuk ke arah takua sambal di rak makanan.


Aku angguk kepala.


Lalu dia mengambil pinggan dan mengisi dengan 4 ketul takua.


Tak sangka juga dia ambil sampai 4 ketul. Dan tak sangka juga dia tidak ambil nasi.


Lalu dia tunjukkan kepada peniaga minta bungkus.


Ah, nak bungkus pulak, getus peniaga itu


Selepas mami dapat apa yang dihajati, beria ia dia ucap terima kasih dan berlalu pergi.


Kemudian aku ambil makananku, suduk di meja agak hujung dan makan.


Sambil makan, aku perhatikan orang di keliling. Ada meja yang diduduki lelaki Cina ddan Melayu ralit bersembang. Isu besar agaknya. Ada juga Cina suami isteri juga menjamu selera.


Nampak harmoni kebersamaan rakyat di negeriku ini.


Bila teringat semula pada mami tadi aku teringat ibu_suri yang juga suka makan takua goreng dan selalu minta aku membelinya di gerai yang menjual mi goreng...



Ahad, 27 September 2020

Ada Seringgit, Pak Cik?

 


Ada seringgit tak, pakcik? 

.

Aku pun menghulurkan seringgit. Dah kenal sangat gadis ni. Wajahnya boleh dikatakan cantik juga. Cuma aku perasan, kulit dia gelap sedikit berbanding dulu.

.

Dulu dia pernah minta belanja makan. Aku biarkan saja dia ambil apa sahaja lauk yang dia hendak. Tak banyak manapun.

.

Dia duduk di sana. Order makan. Tak sampai 7 minit, dia bangun beredar ke meja sebelah dan menghulur tangan...

.

Ada seringgit tak, pak cik?

.

Kemudian aku nampak dia masukkan not biru itu ke dalam tas tangan berwarna merah yang nampak masih baharu dan cantik designnya.

.

Dan dia maju ke singki, membasuh tangan dan berlalu pergi.

.

Dia pernah bagitau aku bahawa bapanya bekerja di bangunan summit seberang jalan ini.

.

Entahlah!... Aku cuba memahami dia sebagaimana aku memahami istriku. Takdir Tuhan ke atas mereka mungkin sama cuma perjalanannya berbeza.

.

Muga Allah pelihara dia dari kekejaman manusia...

Rabu, 23 September 2020

Masuk Wad 10

 Bila dia mula batuk tidak berhenti hingga ganggubtidur malam, aku tahu dah bahawa sampai masa aku rujuk dia ke wad kecemasan Hospital Bukit Mertajam.  Berselerak lena tidurku semalam melayan ragam' minta di uruts ana sini dan minta disapu minyak cap kapak merata hidung dan badan.

Atas nasihat kawan aku dail 999 yangmana sampailah ambulan pada lebih kurang jam 12.00 tengahari.

First time pengalaman memanggil ambulan dan melihat lampu beacon lip lap depan rumah.

Berkali kali beritahu staf ambulan bahawa istriku berat badannya 140kg, ada masaalah halusinasi dan pehanya sakit. 

'Takpa. Takpa. Nanti kami buat'.

Memang cepat kerja mereka. Raung ibu_suri menahan sakit tak sikit pun membantutkan kerja mereka.

Mereka ambil kain putih, alaskan ke bawah pembaringan ibu_suri.

'Abang pegang sini. Encik pegang sini.'

'Satu...dua...tiga, angkatt!'

Siap dah ibu_suri terbaring di katil. Lalu katil beroda ambulan di sorong ke belakang ambulan, angkat dan tolak masuk.

Mudah sahaja rupanya.

Selut aku dengan kerja mereka. Meluncurlah ambulan itu keluar dari taman rumahku menuju hospital... Wad kecemasan.

4 jam aku menunggu, berlegar di kerusi menunggu. Mengantuk, letih, jemu. Akhirnya doktor mengarahkan ibu_suri dipindahkan ke wad 10...tepat seperti yang aku duga.

Nasib baikbibu_suri tidak bantah nasihat aku supaya di mahu diwadkan. Kalau tidak, seperti sebelum ini, aku terpaksa bawa dia balij selepas tandatangan surat pelepasan atas risiko sendiri.

Ceritanya ibu_suri hari ini...