Halaman

Sabtu, 14 Julai 2018

Senyum Pagi Dia...

'Abanggg...' terdengar suara ibu_suri dari dalam bilik.

Aku yang baru saja meletakkan punggung ke lantai depan tv, bertongkat tangan untuk bangun. Hari ini entah kenapa rasa malas dan kurang semangat itu menyelimut ketat jiwaku.

'Kenapa?' soalku sebaik saja menghembus nafas dalam lalu menyelak langsir pintu.

'Buatkan kopi...boleh?' sambil memandang ke wajahku menguntum senyum.

Hatiku sedikit lega. Lega bila melihat manis senyumannya memberi isyarat bahawa emosi ibu_suri baik pada pagi ini.

'Nak minum apa? Milo...'

Cebik bibir.

'L.A coffee, ok... Dengan biskut?'

Senyum lagi sambil mengangkat kedua ibu jari tangan kanan dan kirinya.

Awal pagi ini 2 kali ibu_suri terkencing di katil. Kerja separuh besar kepada aku yang terpaksa membersihkan dia dan lapik katilnya.

Mujur juga aku membatalkan hasrat hati hendak balik kampung jenguk mak.


Aku buatkan yang terbaik bancuhan kopi dan hidangkan untuk ibu_suri ke atas katil.

Dalam masa yang sama wajah mak bermain di serebrum...

Jumaat, 29 Jun 2018

Blog INSAN MARHAEN berpindah ke FB Page 'SRI MERSING'...

Aku akui sudah jarang menulis di sini. Kehilangan laptop dan ketiadaan internet di rumah menyebabkan minat menulis semakin tumpul.

Bagaimanapun, aku telah bina sebuah page di FB dengan nama Sri Mersing. Page ini adalah gabungan blog Insan Marhaen dan blog Sri Mersing.

Kalau sudi bolehlah LIKE  pautan ini:

https://www.facebook.com/Sri Mersing-2073727529536845/

Pagi ini mengemukakann aktiviti/info tentang keluarga, peringatan, tentang lagu/nasyid dan apa saja yang baik baik untuk dikongsi bersama.

Jangan lupa turunkan komen selepas membaca,

Jumpa di sana....

cc: keluarga-amri.blogspot.com

Ahad, 17 Jun 2018

Diriku Yang Hilang...

Semasa aku mengelap tubuh ibu_suri, terdengar erangnya meahan kesakitan.Lebih lebih tatkala dia mengangkat kaki.

Agaknya kesan jatuh terjelupk di pintu masuk bilik mak semasa nak melangkah bendul. Aku yang sedang memimpinnya pun hampir jatuh sama dalam usaha menampan kepalanya dari terhantuk.

Bukan mudah untuk ibu_suri hendak bangun semula dari lantai ke kerusi. Harapkan kederat along dan angah sahaja.

Lewat insiden itu ibu_suri tampak kurang selesa. Walauoun aku baru sahaja tiba ke rumah mak dari Penang untuk beraya tapi lebih banyak bawa dia berkereta ke masjid ( untuk buang air ) dan beli kopi ais di kedai mamak.

Memang ibu_suri tidak merungut tapi aku dapat baca.

Tahun ini pun sebenarnya puasa dan rayaku dan seindah mana. Adik adik dan kawan kawan sibuk up aktiviti riang mereka di laman fb maupun wasap tentang raya mereka. Hakikat rauakuu terasa hambar.

Lebih kurang 5 jam sahaja aku berada di sisi mak, aku ambil keputusan untuk balik semula ke penang walaupun dapat tahu lebuhraya dah mulai macet.

Aku lansung tak beraya di rumah duyah, adikku yang setia menjaga kebajikan mak. Aku tahu tak sepatutnya aku bersikap begitu tapi aku pun rak faham  diri aku sendiri.

Rasanya, aku perlu mencari diriku semula...