Halaman

Rabu, 24 Mei 2017

Demam


Kasihan Marissa, cucu sulongku. Tinggi suhu badannya mencecah 40 deg C hingga menyebabkan matanya menjadi merah. Suram wajahnya. Tak lalu makan.

Semalam, Angah merujuknya sekali lagi ke Hospital Seberang Jaya. Seperti kali pertama, doktor cuma ambil sampel darah, bagi ubat dan suruh berehat di rumah.

Sudah 3 harilah juga dia tak ke tadika. Hanya berbaring dan merengek dek tidak selesa.

Yang aku bimbang, bila badan terlalu panas bagi kanak-kanak seumur dia ialah kekejangan otot atau 'tarik'. Justru itu aku agak kecewa juga bila doktor tidak mengarahkan Marissa supaya diwadkan. Mungkin kerana katil wad untuk kanak-kanak dah penuh. Atau mungkin juga setakat demam, tidaklah menjadi isu kecemasan seperti kes lain yang kritikal yang mereka hadapi sekarang.

Apapun, aku selaku orang tua berperanan menjadi penenteram suasana kepada Angah, Ayu, ibu_suri malah Marissa sendiri. Aku selalu suarakan perkataan positif seperti... 

'tak mengapa. nanti baiklah dia.'

'letak tuala basah sejuk di kepala jika badannya panas nanti.'

'jangan lupa bagi ubat ikut jadual. habiskan antibiotik.'

Tapi dalam hati sebenarnya aku tetap juga bimbang. Dan berdoa muga tidak ada ujian yang lebih berat dari sekadar demam yangmana itu adalah lumrah bagi kanak-kanak yang sedang membesar...

Isnin, 22 Mei 2017

Bingung

Aku takada topik khusus untuk menulis kali ini. Ikut sahajalah jari-jari ini mengetuk mana mana sahaja huruf di papan kekunci melalui gerak hati.

Cucuku Marissa demam sudah 2 hari. Kata Angah, panas badannya masih turun naik; belum nampak kebah. Aku suruh dia rujuk ke hospital sekali lagi.

Malangnya, Angah pula tak bekerja hari ini kerana sakit pinggang, katanya. Beberapa hari lepas dia terjatuh semasa hendak menyelenggara lori mixernya. Hendak bergerak pun sakit teramat.

Bingung pula aku memikirkan hal-hal ini. Ekonomi keluarga Angah tidaklah sestabil mana walaupun aku sudah usahakan dia untuk memiliki lori mixer sendiri dengan harapan pendapatan dari lori itu dapat 100% ke tangannya; bukan lagi stail makan gaji.

Aku masih lagi perlu membantunya dalam bentuk wang ringgit hingga wang ringgit simpanan aku sendiri semakin susut. Ini pun merisaukan aku juga.

Isu Marissa, Angah ditambah dengan ibu_suri yang semakin kerap rengeknya kerana rindukan Akhmal dan kerisauan aku sendiri yang tertanya-tanya akan nasib makan minum dan tidur Akhmal sekarang ini kian membebani dadaku.

Termemnung sendiri mengenang ini semua. Tak habis-habis dan seakan tiada cahaya di penghujungnya.

Sendirian menanggung tanpa ada teman berkongsi mencari jalan penyelesaian. Bingung juga aku.

Di mana silap aku sebagai ketua rumahtangga, sebagai bapa dan sebagai suami? Juga mungkin sebagai anak?

Khamis, 18 Mei 2017

Tak Balik

Sejak seminggu dua ini ibu_suri dah mula bercakap tentang Akhmal. Hingga terbawa dalam mimpi.

Memang Akhmal dah lama tak balik. Mungkin dah dua bulan malah mungkin lebih. Tidak ada tanda-tanda dia balik ke rumah. 

Aku cuba curi curi jenguk akaun FB dia atau FB Nadia, girlfriend dia tapi tiada status terbaru. 

Bukan ibu_suri saja yang tertanya, aku juga. Bagaimana makan minum dia? Tidurnya di mana?

Bila ada bunyi motor lalu di depan rumah waktu petang atau malam, ibu_suri nanti pasang telinga. Aku pula yang berdebar-debar dada. Dalam pada aku teringat dan bimbang makan minum dan tidurnya, tapi jauh di sudut hati aku lebih selesa seperti sekarang; tiada dia di rumah. Lebih tenang, tak serabut dengan kerenah dia bersama kawan-kawan dia.

Tak tahu berapa lama keadaan Akhmal tidak lansung balik ke rumah ini dapat diterima oleh ibu_suri. Setiap kali dia merengek minta aku carikan dia, aku beralasan tak perlu risau sebab dia lelaki dan dah besar panjang.

Aku berserah sahaja kepada Tuhan. Tak mahu memikirkan sesuatu yang tak tercapai tangan. Kekadang terbit rasa bersalah kerana gagal menjadikan dia sebagai manusia yang baik.

Kekadang juga aku seperti masih  menyimpan marah atas kedegilan ibu_suri yang tetap mahu mengambil Akhmal sebagai anak angkat sekalipun aku membantah dan melarang.

Aku sebenarnya rindukan sebuah keluarga yang sederhana tanpa masaalah besar. Cemburu juga melihatkan kawan kawan.

Tahap rindu ibu_suri kepada belum lagi ke tahap mengeluarkan airmata. Namun aku rasa satu hari nanti akan berderai juga...

Selasa, 16 Mei 2017

Pelupa

Sekarang ini aku kerap terlupa rakaat dalam sembahyang. Ini menyebabkan aku selalu terpaksa melakukan sujud sahwi.

Lebih parah, setelah melangkau beberapa waktu sembahyang, baru perasan sujud sahwi pada sembahyang yang sebelum sebelum ini pun aku terlupa buat. Maknanya, dahlah ragu-ragu dalam rakaat sembahyang; sujud sahwi yang sepatutnya dibuat bagi menampung keterlupaan itu pun terlupa dibuat.

Huu... Teruknya!

Bimbang juga kalau kalau ini tanda tanda awal aku akan menghidapi Alzheimer ( nak sebut pun tak berapa reti... ).

Teringat kisah orang tua yang tak tahu jalan balik ke rumah sendiri setelah pergi berjalan-jalan. Akhirnya tersadai di balai polis atau di masjid setelah dikutip oleh orang yang bersimpati.

Baru berumur 57, bukannya 90 atau 100 tahun. 

Kagum pabila melihatkan Prof Ungku Aziz, Tun Dr Mahathir dan TG Nik Abdul Aziz yang bukan sahaja tak nampak sikap pelupa atau nyanyuk tapi sebaliknya boleh berpidato dengan baik, boleh bergerak ke sana ke mari dengan sempurna malah masih boleh mengeluarkan idea yang bernas.

Muga Allah jauhkan aku dari sifat pelupa yang kronik. Aku masih ada tanggungjawap yang perlu dipikul. Bukan sebaliknya orang lain terpaksa bertanggungjawap terhadap aku yang sudah mula terlupa jalan balik...