Halaman

Sabtu, 31 Disember 2016

Azam

Semasa memandu ke kedai makan Nasi Malam kat Pongsu Seribu, ibu_suri sempat bertanya...

'Apa azam baru abang?'

Hah.... aku memang geli geleman bila ada orang bertanya pasal azam baru setiapkali menjelang tahun baru. Tak tahu kenapa...

Aku hanya menjawap...tak tahu.

Memang aku tak simpan azam pun. Sejak pencen ni, hasrat aku cuma nak menghabiskan sisa waktu yang ada dengan menjaga apa yang ada di sekelilingku, menambahbaik amal, menziarahi mereka yang lebih tua dari aku dan menjaga kesihatanku.

'I nak jadi isteri yang solehah...' ujar ibu_suri.

Aku hanya ukir senyum tawar. Pada aku, itu adalah ucapan yang biasa. 

Sudah 56 tahun aku hidup. Dah tahu sangat ragam sesetengah manusia. Hanya cantik di atas kertas. Namun bila waktu berlalu dengan pelbagai dugaan melanda, azam cuma tinggal nama. 

Macam aku juga...

Aku teringat mak yang tua dan hanya boleh mengesut di kampung. Kini aku semakin faham isihati, nasihat dan sikap diam mereka bila melihat sesuatu tindakan aku yang mungkin tidak selari dengan penelitian mereka dahulu.

Sekarang aku juga bersikap begitu terhadap anak dan istriku...

Jumaat, 30 Disember 2016

Susahnya...

Nasib baik aku masih simpan talipon lama NOKIA yang dibeli semasa masih bekerja dulu... 2014. 

Aku ke kedai telekomunikasi dekat rumah. Beli kad sim baru XOX. Aku pilih jenama ini kerana tempoh hayatnya yang lama - 2 tahun.

Talipon pintar ASUS aku yang diambil Akhmal itu rasanya dah jadi arwah la. Kalau ikut cara, dia tak balik hampir seminggu, talipon itu dia jual untuk mendapatkan duit poket. Kalau tak, macammana dia nak sara hidupnya yang sebelum ini bergantung duit poket dari aku.

Dulu masa laptop aku hilang pun macam nilah keadaannya. Dia hilang tanpa berita hampir sebulan. Bila datang semula mengendeng tepi rumah, aku fahamlah bahawa dia dah punya apa-apa untuk sara hidup.

Aku cuma tunggu dan lihat!

Nampaknya, memang aku tak boleh mempunyai harta bernilai di rumah ini. Dah tak boleh lagilah berwassup. Kembali semula kepada gaya hidup lama. 

Malah untuk ada laptop baru (yang aku minta Along carikan di jualan terpakai kat KL) inipun mungkin aku terpaksa minta Angah simpankan dan aku ambil bila betul betul nak guna. Payah kan?

Aku pernah katakan kepada Angah bahawa jika ayah dan ibunya ini laku di pasaran, mungkin kami pun akan dijual. 

Susah bila punyai anak yang seolah olah tak punya perasaan dan istri yang tak ketentuan emosi. Aku seorang kena hadapi mereka berdua ini saban hari.

Huu... kalau tak kuat semangat, memang boleh lari malam!

Khamis, 29 Disember 2016

Bezanya Ayah

Along dah balik semula ke KL setelah 5 hari balik bercuti. Selama 5 hari itu juga Akhmal tak balik ke rumah. Dan selama itulah aku tak pegang talipon sendiri kerana diambil oleh Akhmal yang konon asalnya nak pinjam sekejap untuk main game tapi akhirnya ghaib macam tu sahaja.

Paling bising ialah ibu_suri. Along pun berkali-kali mengatakan aku terlalu lembut dengan Akhmal hinggakan talipon ayahnya sendiri dibuat seperti harta sendiri.

Aku diam sahaja. Susah nak menjawap semua itu.

Bila tak ada talipon sendiri di tangan, dunia jadi sunyi. Nasib baiklah Along ada bawa balik laptop cokia' ni. Walaupun melayari internetnya macam kura-kura disebabkan spec laptop ini dah ketinggalan zaman namun boleh digagahi untuk sekadar membaca facebook dan menulis blog.

Aku tahu kenapa Akhmal tak balik-balik. Dia dengan Along tak berapa ngam. Tak sama antara Akhmal dengan Angah. Masih boleh bertemu dan bersembang.

Along memang agak tegas dengan Akhmal. Mereka berdua pernah bertumbuk dan berterajang semata-mata bila Akhmal dengan mudah memarahi ibu_suri atas sesatu sebab.

Bila Along dan ibu_suri merungut kasihan melihatkan aku tak ada talipon, aku cuma berkata...

'Ala... rileks ler. Abang tak gaduh pun bila tak ada talipon. Hangpa yang dok kalut.'

'Abang tu memang la. asyik asyik... rileks.'

Aku pun lalu ketawa yang sengaja aku buat. Mulut aku sahaja yang berkata begitu tapi jauh dalam hati...siapalah yang tahu. Itulah bezanya perasaan seorang ayah berbanding perasaan seorang ibu terhadap anak... agaknya.

Selasa, 27 Disember 2016

Nasib

Lama tak menulis. Ketiadaan laptop buatkan aku jadi malas walaupun rindu.

Along balik sejak kelmarin sempena majlis walimah anak kepada adikku - Matun di Lahad, Perak. Aku suruh dia bawa netbook yang dia dapat lama semasa dia masih belajar dulu.

Bila malam ini aku tak boleh picing mata, tergerak hati untuk menulis.

Aku ajak Along temankan aku ke kedai komputer, esok. Aku nak beli juga laptop baru untuk kemudahan aku berinternet.

'Macam mana kalau hilang lagi laptop ni?' soal Along merujuk kepada 3 atau 4 biji laptop aku yang dah hilang.

"Ayah tawakkal je lah. Ini mungkin kali terakhir ayah beli. Kalau 'dia' curi juga, putih matalah ayah...'

Aku bercadang nak cari yang murah sahaja. Boleh buka blog dan facebook dah cukup. 

Kali ini aku akan jaga sebaik mungkin. 

Susah juga ya... bila kita rasa tak selamat di dalam rumah sendiri. 

Selalu juga aku rasa jealous dengan kawan atau adik beradik lain yang hepi dengan keluarga sendiri. Ke sana ke mari tanpa ada kekangan seperti aku ini.

Hurm....tak tahulah. Mungkin Allah mengatakan keadaan begini lebih baik bagi aku dari hidup hepi seperti orang lain.

Atau mungkin juga Allah menyatakan bahawa ini adalah akibat kesilapan aku di masa lalu.

Terima sahajalah nasib ini yang mungkin lebih beruntung berbanding orang lain yang lebih malang dari aku.

Contohnya, adikku Napi. Tiba-tiba sahaja di serang sakit misteri bulan lepas. Bila ke hospital, doktor kata tidak ada sakit apa-apa namun badannya susut secara mendadak dan yang lebih sadis ialah selalu muntah darah kekadang hampir segelas penuh.

Pertanda apa itu?

Aku pula yang turun memberi nasihat dan semangat agar dia kuat dan tabah menghadapi semua ujian ini.

Selasa, 6 Disember 2016

Hari Ke 2...



Ini malam kedua.

Semasa aku minta izin balik kira kira jam 7, dah mula kelihatan wajah ibu_suri tak ceria. Dia mengadu lenguh dan sakit kaki, minta aku urut.

Aku layan sahaja. Dia kata asyik kentut je dari tadi pertanda dia ada rasa nak buang air besar. Memang masaalah nanti ni dengan keadaan beliau yang tak mampu turn naik katil wad yang tinggi apatah berjalan jauh ke tandaa. itu belum lagi jika dia melihat tandas hospital yang daif.  Maklum, hospital lama.

Misi menasihat aku belikan lampin di HospiMart. Aku ikut sahajalah nasihat misi itu. Macam mana misi akan urus jika benar ibu_suri nak membuang bila aku dah balik.... aku tak.mahu fikir. Aku anggap misi udah ada pengalaman menangani masaalah ini.

Aku agak kalau esok pun ibu_suri tak dibenarkan balik, aku akan makin pusing untuk mengurai emosi beliau. Ntahlah...

Doktor kata jantung ibu_suri lemah sebab itu air terkumpul dalam darah tidak dapat diurai dengan baik.

Satu lagi masaalah ibu_suri ialah dia tak mahu orang lain tahu dia ada di hoapital hatta adik beradiknya sendiri. Mana boleh gitu kan....

Paling lekeh pun mak abah dia mesti tahu. Maka bila mak abahnya tahu, otomatik adik beradiknya akan tahu.

Aku engkari itu dan beritahu keluarga dia, keluarga aku dan rakan baij kami. Selepas itu... nasiblah aku akan dileteri yang bagaimana.

Aku rasa terhuyung hayang sebab tak cukup tidur semalam. Tapi bila balik  lihat rumah lintang pukang.... uruskan dulu.

Terasa rumah ini amat kosong dan sunyi. Aku pasang tv kuat kuat. Kebetulan TV2 cerita Labu Labi.

Aku mandi dan bersembahyang...

Ntah bagaimanalah hidup aku nanti.jika ditakdirkan ibu_suri 'pergi' lebih dulu dari aku ke alam baqa?

Isnin, 5 Disember 2016

Akhirnya Di Wad...

Akhirnya malam tadi ibu_suri masuk wad bila mengadu semula sesak nafas.

Memang banyak seghongeh dia bila aku pujuk untuk diwadkan.

Alhamdulillah, bila aku tunjukkan kad OKU kepada misi bertugas...

'Shizo... shizo...' ujarnya pada misi.

Bergegas mereka dapatkan katil khas dan tempatkan di bilik 4 orang depan meja mereka.

Agak selesa lokasi ini dan aku percaya dapat memberi keselesaan sekaligus beri emosi positif pada ibu_suri.

Sepanjang malam tak tidur melayan ibu_suri yang tak selesa bila doktor masukkan tiub ke dalam anunya untuk memudahkan air dari dalam badan keluar ke dalam beg tanpa perlu ke tandas.

Corong gas yang dipekupkan ke mulut n hidunh ibu_suri juga merimaskan. Gas tersebut dihidu untuk memaksa air lebihan yangvada dalam paru parubibu_suri keluar.

Satu berita baru yang kurang sedap di dengar ialah jantung ibu_suri mengalami bengkak.

Tapi aku tidak menunjukkan kerisauan itu di mukaku sebaliknya kau buat muka biasa dan layan berswmbang seperti tidak ada apa yang perlu dirisaukan.

Pernah duku ibu_suri tegur aku kerana selalu bersikap relaks dan berkata no problem bila mana ada masaalah berlaku.

Aku katakan padanya.... kalau ketua keluarga pun sama ikut kelam kabut dan susah hati  macam mana dia nak jaga anak buahnya...

Sebenarnya, ketenangan luaran itu sikit sebanyak membantu menenangkan kecamuk dalam dada.

Doakan kesihatan dan keselesaan ibu_suri...


Sabtu, 3 Disember 2016

Di Wad Kecemasan


Baru balik dari Hospital Besar Bukit Mertajam.

Semalaman tadi ibu_suri tak dapat tidur. Susah bernafas dan batuk batuk. Sebelum ini pun begitu. Dah sebotol lebih ubat batuk cap Ibu dan Anak dia minum. Vicks dan inhaler menjadi 'teman' seharian.

Bila dia tak selesa begitu, akulah yang jadi 'mangsa'. Kena urut belakang dia, sapukan vicks malam mendengar rengekannya.

Jam 1 malam tadi dia berkeras suruh bawa ke hospital... maka aku ikut saja.

Berbagai soalan doktor bertanya sebab dia tidak ada sejarah asma. Cuma diabetes, hipertensi dan psikiatrik.

Di wad kecemasan, doktor lelaki Cina itu menekan muka kaki ibu_suri.

'Ada air dalam badan'... ujarnya.

'Memang dari dulu macam tu  doc' terang aku.

Susah payah aku dan beberapa staf wad membantu ibu_suri turun dari kerusi roda untuk berbaring di katil.

Aku di arah keluar.

Lebih 3 jam aku menunggu. Lama betul dengan sejuk angin malam dan suasana yang mulai sunyi kerana pelanggan lain dah mula balik.

Bila doktor memanggil semula ke dalam wad kecemasan  aku perhatikan ibu_suri yang sedikit cerah wajahnya di tekupiboleh corong gas.

'Istri awak mengalami paru paru berair. Sebab itu dia susah bernafas dan batuk batuk.

Saya dah masukkan gas. Gas itu memaksa air dalam paru parunya keluar.

Tapi itubtidak cukup. Dia perlu di masukkan ke wad biasa untuk rawatan lanjut.

Tapi istri kamu tak mahu.'

Aku cuba memujuk ibu_suri. Bukan mudah juga. Silap haribulan dia ingat aku memang suka dia masuj wad. Lebih malang kalau dia menyangka dia dah nak mati.

Memang ibu_suri tak mahu. Geleng kepala tak henti henti bila aku cuba memujuk.

'Awak kena sain surat ini kalau mahu keluar. Tapi saya bagi nasihat  bahaya jika tak dirawat segera. '

Aku angguk. Ini bukan kali pertama aku sain surat begini.

Kali pertama aku sain semasa ibu_suei mula mula di serang stroke. Doktor di BM Specialist Center suruh sambung rawatan tapi ibu_suri mahu balik kerana dia menyangka dia dah sihat.

Kali ke 2 dan ke 3 semasa rawatan biasa di klinik. Tekana darah ibu_suri tinggi dan doktor nasihat masuk wad. Aku ambil risiko sain surat kerana keengganan ibu_suri.

Aku minta doktor tulis sedikit nota supaya bila aku berjaya pujuk ibu_suri masuk wad nanti mudahlah aku merujuknya di hospital.

Menangani pesakit seperti ibu_suri memang kena perlahan, sabar dan penuh diplomasi.

Semasa di rawat di wad kecemasan tadi yang rata rata stafnya adalah lelaki tak dapatlah aku nak jaga aurat ibu_suri sepenuhnya.

Terpaksa jugalah biarkan mereka terpandang atau menyentuh ibu_suri.

Merungut juga ibu_suri. Aku cuma katakan bahawa inilah hakikatnya hospital kita.

Selesai solat Subuh tadi, aku suruh ibu_suri tidur. Batuk dan susah bernafasnya sudah tiada lagi.

Hari ini aku belajar satu lagi perkara baru. Batuk dan susah bernafas yang panjang kekadang bukan disebabkan oleh penyakit kebiasaan tetapi mungkin ada kaitan dengan organ dalaman.

Serta merta aku merasakan bahawa aku juga mesti menjaga kesihatan dan mendapatkan rawatan berkala dari hospital.

Umur aku dah menghampiri lewat 50an. Tentunya perkakasan dalam tubuhnya banyak yang dah uzur...

Jumaat, 25 November 2016

Rindu Seorang Ibu

Ibu_suri dah mula menyebut dan terkenang akan Akhmal. Teramat rindu katanya.

Masuk hari ini hampir 2 bulan Akhmal keluar rumah dan tinggal ntah di mana. Katanya dia dah bekerja.

Bila ditanya... dia membisu.

Tapi aku tahu dia ada balik ke rumah. Dia tunggu semasa kami tiada. Aku boleh tahu bila aku masuk saja ke rumah dari membawa ibu_suri jalan, aku terhidu bau dia. Di sokong pula dengan beberapa benda di rumah yang berubah kedudukan atau kekurangan.

Aku tidak memberitahu kepada ibu_suri akan hal ini. Aku juga yang akan susah nanti untuk mencari jawapan kepada banyak persoalan yang timbul.

Sampai bila Akhmal tidak mahu balik secara bersemuka dengan ibu_suri? Masa yang akan menjawap. Namun... yang akan berhadapan dengan ragam itu tentu sahajalah aku.

Aku tak kisah samada dia mahu atau tidak mahu balik ke rumah. Aku dah letih nak fikir semua itu. Dia anak lelaki... seharusnya dia tahu membawa diri, berdikari dan mencari hidup sendiri. Asalkan jangan ulangi dadah dan jenayah...

Malah... sesekali fikir, dengan tidak adanya dia di rumah, aku lebih tenteram, bebas membuat agenda sendiri tanpa semak di dada.

Pun jauh ke dalam hati... anak tetap anak. Walaupun bukan dari darah daging sendiri tapi akulah yang membesarkannya sejak dari tapak kaki 2 jari.

Sesekali... kepiluan itu menyelinap juga ke ulu hati. Dan itu... tak siapa ketahui!


Sabtu, 19 November 2016

Terkilan

Rasa terkilan kerana tidak dapat menyertai Unjukrasa di KL hari ini.

Ramai kawan seperjuangan yang pergi. Aku hanya memerhati melalui Telegram, Facebook dan Kinitv sahaja.

Aku dah pergi sebanyak 3 kali sebelum ini. Pernah kena hambat dengan FRU. Pernah kena gas pemedih mata. Namun itu tidak mematahkan semangat.

Aku harap unjukrasa hari ini berlansung dengan aman dan selamat. Aku percaya, selagi tidak ada provokasi dan campur tangan luar, unjukrasa ini akan berakhir dengan aman.

Muga muga 5 tuntutan itu akan dilihat dan diamati oleh yang berkenaan.

Khamis, 17 November 2016

Ideologi


Tatkala terpandang gambar itu, rindu pada kampung melonjak di dada. Berasa seperti mahu balik segara ke sana.

Namun tanggungjawap yang sedia ada membataskan segalanya.

Ntahlah... bila sudah tidak sibuk seperti dulu, aku jadi semakin tepu. Terlalu kerapa memikir masa lalu. Rasa syukur dan kesal silih menyinggah.

Nak balik kampung hujung minggu ini juga aku dapat rasakan akan sedikit payah.

Himpunan yang bakal diadakan di KL nanti tentu saja akan ditayangkan di tv. Mak tentu saja akan membuat komen negatif. Kesan dari itu, ibu_suri pula akan beri respon negatif terhadap mak.

Yang akan 'mati' di tengah tengah adalah aku.

Memang sukar nak melayani dua insan penting yang berlainan ideologi dalam kehidupanku ini sekaligus lebih lebih lagi bila keduanya adalah pengidap stroke yang memberi kesan kurang stabil kepada dayafikir dan emosi.

Satu cabaran yang cukup hebat bagi sesiapa yang terpaksa memikul tanggungjawap menjaga mereka.

Tak heranlah ramai di antara mereka yang pernah aku jumpa menyatakan ketidaksanggupan menjaga. Ada yang lari dari tanggungjawap. Kalau ada yang menjaga... tidak keterlaluan jika aku katakan, dianya hampir kepada menjadi anak derhaka.

Kekadang fikir, tak boleh nak salah dia kerana bukan seberat mata memandang...

Jumaat, 11 November 2016

Laptop

Semenjak kehilangan laptop bebaru ini, keghairahan untuk menulis jadi tumpul.

Menggunakan talipon yang terbatas keselesaan menaip dan menyemak hasil tulisan bikin aku tawar hati.

Tapi aku tahu, aku tak boleh biarkan minat menulis aku mati begitu saja.

Aku harap akan dapat membeli sebuah netbook yang baru. Tak mahulah mengharapkan ihsan dari anak anak terutama Along.

Untuk catatan... Along hadiahkan aku 2 laptop sementara 1 laptop aku beli sempena 50 tahun pengeluaran KWSP.

Sayangnya, kesemuanya itu hilang kecurian.

Memang frust...

Tapi aku tak mahu fikir itu. Kalau dah ditakdirkan Allah nak hilang... boleh buat macam mana.

Cuma kali ini usahakan untuk menjaganya...

Nak tunggu Along balik Krismas ni lambat sangat la pulak. Nak beli sendiri... tak berapa pandai.

Lagipun ada anak  yang  memang tahu hal hal komputer, why not memanafaatkannya... ya tak!

Jumaat, 4 November 2016

Giliran ibu_suri pula...

Ulangtahun 2015

Hari ini 4 Nov... hari ulangtahun kelahiran ibu_suri.

Dari beberapa hari sebelum ini ibi_suri asyik bertanya apa yang akan aku perbuat ssmpena hari itu walaupun berkali kali juga aku menjawap...

Abang beli kek dan awak potong bersama sama dengan cucu!

Tapi bila tiba hari ini, ibu_suri pula didatangi cirit birit sedangkan aku yang dah hampir seminggu ulang alik ke tandas dah pulih 95%.

Hari ini ibu_suri lebih banyak berbaring, malas keluar rumah malah tak mahu makan.

Susah juga aku memikirkannya. Tak tahu di mana silapnya...

Selasa, 1 November 2016

Perut Tak Semia'

Dah 2 hari aku rasa perut aku tak semia' (loghat Perak).

Hari ini ntah berapa kali aku ke tandas.  Cadangnya nak balik kampung esok, tengok mak... tapi mungkin tak jadi.

Ini pun badan dah rasa seram sejuk dan sakit sakit. pertanda nak demam la tu... kalau ikutkan kebiasaannya aku ini.

Mungkin asyik berhujan saja, ujarku pada ibu_suri.

Ataupun salah makan...

Tapi dalam keadaan perut tak selesa dan sakit sakit tulang ini mau tidak mahu aku masih perlu jaga kebajikan ibu_suri.

Dia seperti tak ada rasa nak kurangkan kebergantunhan kepada aku.

Katanya, kalau tak akulah yang berbuat untuk dia (mandi, basih b*r*k, belikan makanan dan picit picit badan bila lenguh), siapa lagi yang dia nak harapkan.

Betullah tu... Tak dapat tidak aku tetpaksa akui.

Aku harap perut aku ini tak meragam lama.

Tapi...tulah... ini pun rasa macam dah nak terkucil ni...

Sabtu, 29 Oktober 2016

Error

Bila aku belek belek catatan lama dalam blog aku ni, aku geleng kepala sendiri...

Terlalu banyak spelling error.

Memang tidak selesa menulis melalui talipon ini. Dah lah skrin yang kecil, keypad juga sempit.

Nak minta laptop dari anak anak terasa tak mahu lagi mengganggu dan menyusahkan mereka.

Nyaris nyaris aku malas menulis lagi.

Namun dek kerana menulis sahaja antara aktiviti yang tinggal disamping mendengar lagu yang mana semua ini adalah antara penawar dan penguat semangatku dalam perjalanan mengakhiri sisa hidup yang hening dan kesaorangan ini.

Semasa aku membersihkan ibu_suri di bilik air aku berfikir...

'tak sepatutnya aku merungut atas apa yang terjadi ke atas diriku.

aku masih beruntung kerana masih punyai istri yang menjadi peneman walaupun sedikit membebankan.

jikalah ditakdirkan sidia tiada lagi bersamaku, aku berkemungkinan akan tinggal sahaja di kampung... di rumah yang pernah membesarkan aku.

biarlah hayatku bersemadi di sana...

di sisi mak, abah dan adik adikku...'

Maaf... jika tulisan ini dan seterusnya masih ada spelling error.

Seperti jugalah kehidupan laluku... yang errornya takkan dapat diperbetulkan semula...

Khamis, 27 Oktober 2016

Sebuah Rumah...



Bila aku melihatkan jiran atau kawan sibuk membesarkan rumah terutama yang dah boleh mengeluarkan wang KWSP aku pun teringat cerita mak di satu hari bila aku balik kampung...

'Abah kamu dulu rajin perbesar rumah sikit demi sikit.

Satu hari mak tegur abah kamu...

Buat apa nak perbesar rumah lagi. Yang dah ada ni pun dah besar sedangkan anak kita sorang demi sorang dah besar dan tak lagi tinggal dengan kita.

Esok esok ni, tinggal kita bersua jer...'

Sekarang ini memang terbuktibbetul kata mak itu. tinggal mak sorang saja di kampung. Anak anaknya semua tinggal dibrumah sendiri termasuk aku.

Malah kalau mak yang punya 8 anak pun akhirnya tinggal bersaorangan di rumah si hujung usia apatah lagi aku yang cuma ada 3 anak.

Dah hampir sebulan sejak Akhmal keluar rumah tanpa aku tahu kemana ( itu pun nasib bauk talipon masih dapat saling berhubung ), tinggal aku dan ibu_suri sahaja di sini.

Rumah yang boleh dikategorikan sebagai besar juga berbanding rumah jiran menjadi kosong dan sunyi.

Sebab itulah yang menjadikan ibu_suri semakin memerap aku hinggakan aku nak solat di masjid pun dia tak bagi...

Selasa, 25 Oktober 2016

Kerenah Makan


Melayani kerenah 'mau makan apa hari ini' juga sesuatu yang perlukan kesabaran, ketenangan dan kelapangan dada yang tinggi.

Sewaktu menghidupkan enjin kereta selalu nya aku akan bertanya siap siap pada ibu_suri...

nak makan apa?

atau...

nak makan di mana?

Supaya senanglah aku nak pilih jalan ke arah mana bilamana mula memegang stereng kereta.

Jawapan yang paling susah aku nak hipotisiskan ialah....

Entah...

Sambil dia merenung muka aku tanpa senyum. Tidak juga masam. Tidak juga tawar.

Maka aku akan pasrah sahaja seolah olah biar keadaan memberi jawapan.

Tadi... katanya teringin makan nasi dalca di Restoran Nurul Din, Permatang Pauh.

Nasib baik masih ada lagi walaupun cuma serdak.

Tak mahu lauk apa apa. cuma nasi dengan dalca sahaja... cukup, ujar ibu_suri.

Bila mamak tu tanya, aku hanya menegakkan jari telunjuk bermaksud satu bungkus sahaja.

Tergerak hatiku begitu kerana bimbang ibu_suri tak habis makan jawapnya akulah yang kena perabiskan.

Bila saja aku buka bungkusan berlapikkan pinggan plastik, aku dah boleh agak tindakbalas selera ibu_suri agak negatif.

Tak sedap... ujarnya sambil menghulur semula pinggan ke arah aku sedangkan cuma baru beberapa sudu sahaja nasi itu tersuap ke mulutnya.

Tanpa banyak kerenah, aku sambung memakan nasi dalca itu.

Takda apa salahnya nasi ni. Sedap pun... respon aku yang memang tak banyak ragam dalam bab makan minum ni.

Sabar sahaja dia menunggu aku perabis nasi dalca itu. Dan bila aku habis makan...

I lapar lagi la. Nak makannn... tapi makan apa?

Aku memandu keluar lampu isyarat mengarah ke lebuh raya.

Ternampak  Restoran Subaidah.

Sini macam macam ada. Roti canai, capati, tose, mi goreng, koay teow, bihun, nasi, roti nan....bla...bla...bla...

Koay teow goreng pedas.... jawapnya... jangan lupa bubuh sos cili...

Siap pesan, aku kembali ke kereta dan bukakan bungkusan untuk dia makan.

3/4 pemakanan,  dia menghulur kepada aku.

Tawaq... komennya.

Aku pun berhenti dari membelek talipon lalu menghabiskan baki koay teow.

Memang tawar rasanya tapi tetap habis aku sebat.

Tak baik mengondem makanan yang dah tersedia di depan kita, fikirku.

Aku mengadu hal ini kepada anak anakku melalui wassup keluarga agar mereka tahu antara situasi yang aku hadapi saban hari dengan ibu mereka.

Sempat aku coretkan....

'Ayah harap ayah akan sempat menjaga ibu kamu sehingga akhir hayatnya...'

Mesej itu tidak berjawap seperti mesej mesej sebelumnya...

Isnin, 24 Oktober 2016

Keretaku

Boleh dikatakan setiap kedai makan yang aku singgah membeli nasi bungkus telah maklum.

Dan akubpun dah tak ada rasa malu nak mengakui bahawa aku dan ibu_suri makan di dalam kereta kerana ibu_suri tidak upaya keluar berjalan ke meja makan kedai. Satu lagi kerana hampir kesemua meja makan adalah plastik yang dibimbangi tidak mampu menampung berat badan ibu_suri.

Jadinya, kereta kecil aku ini dah jadi macam caravan. Serba serbi ada. Pinggan, sudu, mangkuk, tisu, tuala kecil.

Hinggakan dalaman kereta aku dah kotor semacam ada anak kecil layaknya.

Dah beberapa kali ibu_suri terk*nc*ng hinggakan beberapa hari baru hilang baunya.

Justeru itu kalau ada orang lain nak tumpang berjalan aku terpaksa tolak.

Tempat duduk belakang memang penuh dengan beg, tuala kecil yang tersidai serta bungkusan nasi dan air yang tergantung.

Dalam dashboard memang penuh dengan cd dan kaset habuan halwa telinga tika memandu.

Adalah 'wajib' aku bawa ibu_suri berjalan jalan 2X sehari... siang dan malam.

Sebab itu nama aje aku dah tak bekerja tapi servis kereta 2 kali dalam 3 bulan itu dah macam masa aku bekerja dulu.

 Kalau nak dibandingkan kilometer kereta aku lebih banyak dari kereta anak aku walaupun bezanya hampir 2 tahun.

Ahad, 23 Oktober 2016

Zaiton


Terima kasih atas komen membina dari kalian lewat tulisan aku sebelum ini tentang paras kolestrol yanh aku idapi.

Aku juga sempat layari laman web tentang khasiat minyak zaiton.

Rupanya disamping ianya berkesan untuk merawat kolestrol jahat (LDL), ia juga berkesan untuk kes tapak kakibyang pecah.

Aku juga sejak akhir akhir ini masaalah kulit tapak kaki yang pecah. Jadi, pilihan pengambilan minyak zaiton adalah sesuai untuk aku dan ibu_suri.

Selain dari itu rupanya minyak zaiton mampu merawat penyakit kulit seperti Eczamia.

Aku segera bagitahu Angah akan penemuan aku ini.

Kedua dua anak Angah yakni Marissa dan Qaisara mengalami Eczamia sejak lahir.

Paling teruk ialah Qaisara. Ratus ringgit jugalah terpaksa di keluarkan samada untuk rawatan klinik swasta dan pembelian susu khas.

Botol yang aku beli (atas) tadi di kedai Ayam Ori, Kubang Semang adalah RM38. Impot dari Palestin. Boleh tahan juga tu. Tambahan pada aku yang dah tak bekerja dan duit simpanan juga kian susut.

Mungkin ada yang lebih murah cuma tak pasti keberkesanannya sejauhmana.

Apapun.... lets try first. Minum sesusu sebelum makan pagi dan oles di tapak kaki sebelum tidur.

Muga di perkenankan oleh Allah!


Rabu, 19 Oktober 2016

Kolestrol

Sebenarnya aku ada membuat pemeriksaan kesihatan semasa mendapat kupon dari KWSP (atau SOCSO... tak ingat...) beberapa tahun lalu.

Hasil dari pemeriksaan itu doktor memberitahu bahawa tahap kolestrol dalam badan melebihi paras sihat.

Walaupun beriya-iya doktor menasihatkan aku supaya kurangkan makan itu dan ini namun disiplin aku tak bertahan lama... aku kembali ke tabiat makan yang lama.

Sekarang ini aku mula bimbang sebab berasa tidak cukup cergas.

Basuh kereta tadi pun terasa amat letih persis berlari keliling padang bola.

Aku teringat perbualan aku dengan adik ipar masa balik kampung bebaru ini.

Katanya, dia amalkan minum minyak zaiton 2 sudu sehari. Baru ni bila diperiksa semula oleh doktor, katanya tahap kolestrol bertambah baik.

Aku ingat nak ikutlah cara ia. Nak makan oat seperti sebelum ini tak praktikal pada aku. Tak sedap lansung. Sudahnya, oat dalam tin dari warna putih dah jadi warna kuning.... luput tarikh agaknya.

Mungkin kalian ada nasihat atau pengalaman berguma untuk dikongsi dengan aku.

Selasa, 18 Oktober 2016

Hari Iniku...

Dalam seminggu ini aku terasa ada sedikit perubahan dalam diri. Ini adalah sesuatu yang posiitif. Harap ianya berterusan.

Pertamanya, aku berasa mudah untuk bangun solat Subuh di awal waktu. Yerjga bila terasa hendak buang air, melihatkan jam hampir waktu Subuh, aku tidak tidur semula sebaliknya mengambil wudhu dan menunggu azan berkumandang.

Keduanya, hampir 100% dari masa masa memandu aku mendengar lagu-lagu nasyid. Berbanding sebelum ini lebih banyak mendengar lagu-lagu bukan nasyid.

Sepertilah doaku sebelum ini didengari Tuhan...

Aku harap, perubahan ini berterusan dan terus berubah.

Seperti yang aku catatkan ke dalam fbku kelmarin bahawa...

'Hari iniku sepatutnya lebih baik dari hari semalam'

Ahad, 16 Oktober 2016

Menulis

Bermasaalah juga nak menulis blog menggunakan talipon berbanding laptop.

Nak ziarah blog kawan kawan juga terasa malas sebab skrin yang kecil.

Apapun aku harap keterbatasan ini tidak mematahkan semangat aku untuk terus terusan menulis.

Merakamkan segala episod hitam putih kehidupanku untuk renungan masa hadapan.

Hmmm.... Untuk kepuasan diri juga..

Sabtu, 15 Oktober 2016

Pajeri


Lama tak menulis. Laptop aku hilang Sabtu lepas semasa balik kampung ziarah mak. Tak mahu syak sesiapa walaupun sesekali wasangka itu singgah juga.

Malam tadi, aku singgah beli teh ais untuk ibu_suri di kedai makan Nasi Malam, Pongsu Seribu.

Dah pukul 11 lebih. Taukeso kedai tu pun tengah berkemas nak tutup perniagaan.

Senyum je taukeso yang berpakaian menutup aurat kemas. Aku memang selalu makan di sini. Cuma malam ni nak beli air sahaja.

"Nah.... ambiklah. Pajeri..." ujar taukeso sambil menghulurkan bungkusan teh ais dan pajeri.

Baki laukpauk sebelum tutup kedai lah tu, bisik hatiku yang senang hati menerimanya. Mesti ibu_suri suka ni...

Tak perlulah aku keluar makan tengahari ini.

Bila dah tinggal berdua, makan nasi dengan sayur pajeri ini sahaja pun dah memadai. Selagi ibu_suri tak menolak.


Khamis, 6 Oktober 2016

Mendung




Sudah 5 hari Akhmal ke KL, kononnya nak duduk bersama emak kandungnya (tapi aku sendiri ragu-ragu kerana ibu_suri mengatakan emaknya tinggal di Klang).

Semalam dia minta duit poket. Katanya nak pergi kerja tapi tapi tak cukup duit nak isi minya 2T motor. 

Bila aku tanya...

'Kamu kerja kat mana?'

'Kt cni arhh mna lgy'

Tak mahu fikir yang bukan-bukan sedangkan aku pun tak pasti. Aku berdoa muga Allah lindungi dia.

Terasa lapang rumah ini bila dia tak ada. Akan tetapi terasa pula sunyi. Setiap kali bunyi motor Yamaha 125 yang dipacu deras, aku berasa seperti dia sedang balik ke rumah.

Dan yang paling letih untuk aku menjawap soalan dan mengendurkan kesusahatian ialah ibu_suri.

Aku katakan... 

'Akhmal itu anak lelaki dan dah besar panjang. Pandai-pandailah dia jaga diri.

Mungkin rezekinya bukan di tempat sendiri tetapi di tempat orang. Macam Abang juga...'

Untung juga ibu_suri, ada aku yang boleh memujuk dan mententeramkan hatinya bila resah sedangkan resah aku terpaksa aku pedam sendiri.

Beberapa hari ini langit itu mendung dan hujan saban waktu. Seperti jugalah hati ini...

Sabtu, 1 Oktober 2016

Lepas




Tiba-tiba saja bila aku balik dari berJumaat semalam, Akhmal dah ada di pintu rumah.

"Macam mana kamu boleh balik ni?" tanya aku tanpa senyum.

"Dah setel dengan balai," jawabnya lalu menyentak engkor motor berlalu pergi.

Terpinga-pinga juga aku dibuatnya. Takkan semudah itu IPD melepaskan dia. 

Paling gembira mestilah ibu_suri. Sejak dia tahu Akhmal ditahan, memang emosi ibu_suri cukup down. Makan pun tak lalu walaupun aku offer KFC.

Sepanjang hari aku merasa tak sedap hati. Aku ambil keputusan untuk menyemak sendiri status penahanan Akhmal ini di IPD.

Lepas Isyak semalam, aku terus ke pekan Kepala Batas. Letih juga aku nak menjawap soalan bertubi-tubi dari ibu_suri yang penuh dengan kenapa dan mengapa aku ke sana.

Dalam balai (bahagian Narkotik) penuh dengan polis dan pesalah bergari. Baik polis dan pesalah, kebanyakkannya India. Ada juga polis berbangsa Cina dan mungkin Sabahan/Serawakian.

Kebanyakan polis kat dalam ini berpakaian preman. Dah tak boleh bezakan samada polis atau pesalah kalau tidak melihat dengan lebih dekat.

Beriya-iya polis India itu menceritakan proses pendakwaan, ujian makmal dan penahanan yang bagaimana kepada aku. 

Aku angguk sahaja walaupun sebenarnya sedikit sahaja penerangan sudah boleh memahamkan aku kenapa Akhmal dilepaskan buat sementara waktu sehingga keputusan air kencingnya di hantar oleh makmal hospital.

Pendekkata, Akhmal dilepaskan mungkin sebulan, 2 bulan atau 3 bulan barulah akan diajukan ke mahkamah.

Itu proses biasa yang memang aku dah faham kerana kes Akhmal ditahan polis samada kes curi motor atau terkini positif urin dah entah ke berapa kali aku alami.

Maka, ketenangan aku pada Khamis lalu berkocak semula...

Khamis, 29 September 2016

Bangkit


lirik

Aku kira, ini masa terbaik untuk aku susunatur semula kehidupanku.

Seketiadaan Akhmal yang aku agak paling singkat pun adalah 6 bulan akan sedikit melapangkan dada dan fikiranku.

Aku mahu bangun semula menyusun perjalanan dan ibadahku walaupun dah jauh ketinggalan dan kealpaan. 

Sebaliknya ibu_suri, seperti aku jangka... akan sedikit murung.

Pagi ini dia tidak mahu mandi seperti kebiasaannya. Teringat Akhmal, ujarnya dengan sebek bila aku bertanya.

Tak mengapalah. Memang sudah dijangka.

Aku akan harungi segalanya ini dengan tabah dan teguh. Terima kasih kepada Along dan Angah... sayap kiri dan kananku sekarang ini!

Selasa, 27 September 2016

Bukan Mudah

Aku faham. Bukan mudah untuk mengurus kebajikan seseorang yang memiliki emosi tak stabil yang salah satunya akibat serangan stroke.

Jiwa kena kuat, sabar kena tinggi, pergantungan dengan Allah kena ampuh. Paling utama... menerima takdir itu dengan hati terbuka dan bersangka baik.

Tapi sebagai manusia memang tidak akan lari dari keluh, kesah, rintih, kesal dan kekadang putus harap.

Mak aku terkena stroke sekitar 2010. Lumpuh sebelah kiri badan. Mampu mengesot sahaja kema pergi.

Adik perempuanku yang tiggal tak jauh dari rumah mak yang dipertanggungjawapkan menjaganya.

Aku tahu (malah kekadang rasa kesal, bersalah, berdosa), anak lelakilah yang sewajipnya menjaga mak (dan abah); bukan anak perempuan (kerana anak perempuan tanggungjawap utama kepada suami).

Kami ada 5 anak lelaki. Tapi melalui mesyuarat keluarga merasaakan adik perempuan ini yang sesuai menjaga mak.

Tapi walaupun dia seorang yang penyabar, runtuh juga benteng kesabaran itu. Awal awal memang penjagaannya diiringi senyum tapi selepas bertahun-tahun, dia mula 'menangis'. 

Selalu menalipon aku bila jiwanya tertekan, mengadu meluahkan perasaan.

Sama juga dengan adik ipar aku yang menjaga orangtua (tapi ini bukanlah kes kena stroke tapi uzur sebab usia). 

Sanggup berhenti kerja kerana mahu menjaga mak dan abah. Tapi masa mereka dahulu masih boleh bergerak, memasak dan ke pasar, semuanya nampak okey dan aman.

Namun bila mereka dah mula terlantar dan susah bergerak, mulalah terdengar bebelan dari adik iparku. Setiap kali aku datang menziarahi mertua, ada sahaja insiden yang kekadang aku tak sanggup nak dengar atau melihat.

Satu lagi, jangan mudah menerima aduan secara bulat dari yang dijaga jika dia mengadu yang tidak baik tentang sipolan yang menjaganya. Selidiki.

Kena fahami bahawa emosi mereka tidak menentu. Hari ini kata A esok boleh tiba-tiba berkata B.

Apapun sebenarnya... walaupun kita yang menjaga kebajikan mereka itulah selalu menjadi mangsa dimarahi atau dibenci (sebaliknya yang sesekali datang ziarah itu selalu mereka puji dan tatang), tanpa mereka sedari sebenarnya mereka memerlukan kita.

Aku bukan setakat terpaksa menjaga seorang sebaliknya 2 orang.... isteri dan anak; seorang tua dan seorang remaja.

Isnin, 26 September 2016

Biarlah Dia Menjerit



Petang semalam lagi ibu_suri beritahu aku semasa berada dalam bilik...

"Abang, nak menjerit boleh tak?"

"Errr... janganlah. Nanti jiran sebelah dengar. Depa ingat apa pulak...!"

Dada aku mulalah....dup...dap...dup...dap...

Aku kurang selesa bila keadaan ini tiba.

Aku ajak ibu_suri beli makanan di kedai simpang 4, Permatang Pauh. Heran juga bila ibu_suri cuma minta nasi dengan sayur sahaja serta sambal.

Aku ambil nasi, terung tumis dan telor masak cabai. Sayur lemak fucuk tak jual pula kali ini.

Berhenti di stesyen Caltex. Makan di dalam kereta dah memang kebiasaan. Aku buat muka tebal sahaja pada yang lalu lalang sambil memerhati.

Sehabis makan, masuk waktu Zohor. Aku singgah bersembahyang di Masjid Permatang Janggus bila ibu jawap okey atas permintaan aku itu. Aku nak rileks sekejap walau mungkin untuk 5 ~ 10 minit, memadai.

Bila selesai, aku memandu balik ke jalan yang sama aku pergi. Sesampai di gerai yang jual air teh bunga, ibu_suri menjerit sekuat hati di dalam kereta. Bingit...

Aku teguh memegang stereng. Biarkan saja perlakuan ibu_suri yang bukanlah itu pertama kali.

Jauh dalam hatiku berkata....

'Di manakah silapku ini....'

Ahad, 25 September 2016

Catatan Hari Ini...



Baru lepas memicit tangan kaki ibu_suri. Mengadu sengal sana sini.

Sari dua ini aku rasa hidup seperti ntah apa-apa. Kosong dan tak bermaya.

Jemu dan bosan melayani kerenah ke 2 mereka ini. Akhmal dengan sikapnya yang suka membawa kawan masuk ke bilik. Ntah apa dibuatnya di dalam...

Lagi sedih kekadang anak sedara sendiri pun ada sama. Yang dah kawin dan beranak pinak pun 2x5.

Hal ibu_suri satu bab juga. Asyik mau aku di tepinya sahaja. Kalau aku duduk di luar bilik sahaja, tak lama, dia akan panggil.

'Bang, buat apa tu? mai la picit tangan ni.'

Lemas tapi sekadar merungut dalam hati sahaja.

Sepatutnya di usia pencen ini, aku dah boleh senang-senang seperti kawan lain. Beraktiviti sosial, berjalan melihat saudara mara atau bertemu kawan lama. Namun sebaliknya berlaku.

Sekali lagi, aku rasa lemas, jemu dan kecewa dalam sari dua ini. Itu saja yang nak aku luahkan dalam catatan ini.

Lapar.

Nasi dah masak. Tinggal nak goreng ikan sahaja. Kalau kat Penang digelar ikan lengat. Kat Perak digelar ikan rebus.

Walaupun tak baik untuk kesihatan, itulah yang ibu_suri merengek sejak dari semalam minta aku sediakan...

Jumaat, 23 September 2016




Hari ini, khutbah Jumaat di masjid tamanku memetik ciri-ciri orang yang baik menurut Islam;

1. Yang teguh imannya kepada Allah
2. Yang menjaga hubungan silaturahim sesama mansuia
3. Yang menjaga kualiti dan menambah kuaantiti ibadahnya
4. Yang sentiasa bersyukur kepada pemberianNya
5. Yang sentiasa sabar dalam apa juga musiah yang menimpa dirinya

Aku lebih suka berbaju T dan berseluar sahaja ke masjid. 

Kekadang rasa canggung juga bila hadirin lain berjubah, berkurta atau paling tidak berbaju Melayu.

Bukan tiada itu di rumah tapi ntah kenapa citarasa aku lebih suka kepada yang biasa biasa.

Tambahan pula selalunya aku ke masjid selepas sahaja mengambil Marissa dari tadika dan kemudiannya bawa ibu_suri makan tengahari.

Lepas selesai sembahyang selalunya aku akan ke Rapis Wash, Seberang Jaya - cuci kereta. Selesai cuci kereta, aku curi peluang bersendirian minum kopi di warong berdekatan...

Khamis, 22 September 2016

Cool Ajelah!



Aku sedang mengacau bancuhan teh dalam mug kesukaanku bila ibu_suri tiba-tiba tersembul di muka pintu dapur. 

"Nak mandi..." sambil berjalan terkedek-kedek persis anak kecil baru bertatih; membawa berat badan ke bilik air. Jelas desah nafasnya...

'Tamat sudah masa bersenang-senang aku pagi ni...' getus hatiku. 

Kekadang, usai sembahyang Subuh, ibu_suri akan tidur semula. Bangun bila hampir tengahari. 

Waktu ibu_suri masih diperbaringan itulah masa emasku untuk bersendirian. 

Bila bangun sahaja sidiaku ini, aku akan menjadi sibuk semula dan kekadang bersama kekangan dan tekanan.

"Marissa tak pi tadika hari ini," ujarku sambil mencucurkan air dari cebok ke seluruh tubuh ibu_suri.

"Kenapa?"

"Ntah... Bangun lambat le tu, agaknya..."

Jawapan bagi setiap pertanyaan dari ibu_suri ini memang perlu bijaksana. Sekiranya jawapan tidak memuaskan hatinya, samada kena marah balik atau kena jawap soalan cepu mas yang lain pula. Paling minima pun...

Tiba-tiba ibu_suri menjuih bibir sambil bersuara,

Uweeekkkk....

Itu bermakna dia kurang senang dengan jawapan aku itu!

Cool  ajelah!

Isnin, 19 September 2016

Walaupun Banyak Ilham...




Ntah kenapa, aku malas nak menulis.

Bila ada mood, suasana pulak tidak memberansangkan.

Terasa rugi kerana tidak dapat merakam kisah-kisah yang berlaku dalam hidup. Ianya berlalu tanpa catatan.

Aku suka menulis dengan pen. Selalu, bila singgah ke toko buku, aku akan belek-belek jenis-jenis pen yang ada di situ. Jenama Parker, Mount Blanc... adalah idaman.

Namun, bila dah bekerja, kesesuaian menulis lebih kepada pen mata bola. Gambar di atas adalah pena mata bola yang aku suka guna dan amat sayang.

Kalau hilang, aku beli pen baru jenis yang sama. Entah berapa batang dah aku beli. Pen 2+1. Ada 2 dakwat dan 1 pensil.

Sekarang, bila dah bersara... lebih banyak menulis menggunakan papan kekunci. Kekadang, bila sesaja nak menulis guna pen, jejari berasa keras.

Aku harap, rasa malas menulis ini tidak berterusan. Terutama dalam menulis blog. Ini adalah satu-satunya medium untuk aku meluahkan apa yang ada di dalam jiwa, di dalam fikiran dan di dalam hati.

Banyak perasaan halus yang orang luar, anak hatta isteri aku pun tidak tahu tetapi tertulis di blog ini.

Beberapa kawanku selalu bertanyakan pautan blog aku ini dengan hasrat mereka mahu mengikutinya. Aku tak beritahu. Cukuplah kawan-kawan dulu yang tahu. Sejak peristiwa salah satu dari catatan aku di salin keluar lalu diviralkan di tempat kerja, aku dah serik.

Ini adalah catatan peribadiku. Sesiapa pun boleh baca jika terjumpa. Tapi baca sahajalah, ya. Jangan bawa keluar dari sini. 

Aku tak suka nak memblock seseorang dari mengakses blog aku. Biarlah ianya bebas dan telus.

Menulis adalah kegemaran sejak remaja. Seperti juga lagu. Aku tidak mahu kehilangan mereka berdua...

Selasa, 6 September 2016

Hujan Pagi Ini...



 Hujan masih juga luruh. Sejak Subuh tadi lagi.

Semalam Angah minta aku hantar Marissa ke Tadika Amal Rintis. 

Sejuk begini aku agak mereka masih berselimut. Dan... memang tepat bila aku menalipon Angah, dia sekeluarga baru terjaga.

Paling suka dapat hantar Marissa ke tadika (biasanya ambil pulang sahaja) ialah ibu_suri. Aku... sebaliknya. Kedamaian pagiku rasa sedikit terganggu. 

Mana tidaknya, sudah tentu bila begini, ibu_suri akan awal mandinya. Kalau dia mandi sendiri tak mengapalah tapi aku yang kena mandikan. 

Bukan soal memandikan tapi sejuknya air pagi menggigit kaki bila aku sekali akan turut basah.

Urusan Marissa juga nanti akulah yang kena uruskan. Berhujanlahlah aku nanti keluar masuk kereta.

Lepas selesai ke tadika, ibu_suri pasti nak makan. Dia takkan mahu balik ke rumah tapi nak beli makan di kedai. Berhujan lagilah aku.

Nasib baik tadi, dia benarkan aku duduk makan di kedai kegemaran aku - kedai tepi Masjid Kubang Semang sementara dia makan di kereta. Dia mau makan nasi dengan gulai daging. Lapar katanya. Serta kopi O.

Sambil aku menjamah kuih dan menghirup kopi di meja panjang, sempat juga mencuri-curi dengar perbualan orang tua lain yang turut sama minum. 

Memang ralit mendengar orang-orang kampung bersembang. Penuh seloroh dan terus terang. Tak sah pulak kalau tak di selit dengan isu politik. Biasalah.... parlimen Permatang Pauh.

Tapi pengundi sini pun dah banyak berbelah bagi semenjak sebahagian ahli PAS menyertai  Amanah. 

Kat sini, berborak pasal PKR okey tetapi pasal Amanah ianya sedikit sensitif. Malah aku agak (agak saja...) pemilik kedai ini pun mungkin masih pro PAS. 

Mengapa...

Pernah aku saja bertanya;

'Tak jual paper Amanah ke?' bila mata merayap ke pelbagai jenis akhbar tersusun di meja, tak nampak pulak yang warna oren.

'Takdak pasai nak juai arghh...' dengan nada suara yang kurang enak aku dengar. Fahamlah aku!

Tak lama selepas itu, aku perasan juga... dah lama tak lihat akhbar Harakah di meja itu.

'Harakah takda ke hari ini?' bila selalunya hari Rabu belah petang akhbar itu telah tersedia dijual di meja.

'Tak taulah... dah lama budak tu tak hantar...'

'Dah tak keluar kot. La ni orang baca kat internet saja...' ujarku. 

Pembaca internet itu termasuklah aku yang dah lama berhenti membeli bilamana merasakan bahawa pengisian oleh Harakah semakin tak bervariasi.

Paling ketara bila Ahmad Lutfi Othman sudah tidak lagi menulis. 

Selalunya, bila aku membeli Harakah, ruangan dialah yang pertama aku baca. Suka dengan gaya penulisan dan kupasannya yang berani dan luhur.

Hujan masih juga turun. Bak kata pak cik (atau abang... ntah mana satu yang patut aku gelar aku pun konpius sejak dah umur lewat 50an ini) di sebelahku...

'Hujan ni panjang, Mau sampai petang ni...'

Aku pun beredar selepas membayar harga 4 biji kuih dan secawan kopi di kaunter.

Meredah semula hujan ke kereta.

Kuntum senyum dari bibir ibu_suri yang baru sudah makan memberitahu bahawa emosinya okey di pagi ini.

Sejuk yang menggigit hujung kaki buat ianya terasa kebas tatkala menekan pedal minyak.

Isnin, 5 September 2016

Tribulasi...

Kekadang aku berasa seperti amaat kecewa. Kesaorangan...

Kenapalah di usia begini aku masih tepaksa memikul beban mengurus anak yang bermasaalah dan istri yang tidak mampu berdikari. Sedangkan sepatutnya aku sudah boleh 'merdeka' dengan beraktiviti.

Cemburu bila melihat dan mendengar sahabat-sahabat yang bebas ke sana kemari bersama dengan aktiviti ngo atau kemasyarakatan.

Sabtu lepas aku ke daurah IKRAM di IPG Tengku Bainun. Aku perhatikan mereka dengan segala kesayuan. 

Terasa diri ini amat kerdil berbanding mereka yang begitu ceria dan cergas dengan tugasan dan becok bercerita tentang penglibatan mereka.

Aku juga kekadang rasa terpencil bila membaca wasap dari grup adik beradikku. Mengetahui mereka selalu balik kampung dan bermalam sedangkan aku tidak boleh begitu.

Mereka akan ngeteh bersama malah raya akan datang ini dah rancang untuk membakar lemang bersama.

Aku selalunya balik raya ke2 dimana lemang atau rendang memang kalau ada, aku cuma makan sahaja..

Dah lama aku tak balik beraya pada hari pertama bersama mak. Bersembahyang sunat di masjid kampungku sendiri yang masa dulu aku selalu mengetuk kerantung dan menjadi muazzin.

Aku juga rindu dan tidur d sebelah mak yang hanya boleh mengesot sahaja sekarang ini. Nak bawa mak berjalan-jalan ziarah saudara mara sementara hayatnya atau hayat aku masih ada.

Tak dapat... tak dapat aku nak realisasikan semua itu kerana kekangan yang aku alami sekarang.

Cuaca redup setelah berhenti hujan.... dan sunyi buat aku mengeluh sendirian...

56 tahun usia ini berlansung dengan penuh tribulasi seperti tak sempat bernafas dengan panjang...

Ahad, 4 September 2016

Kolar Biru



Dah 2 hari Akhmal bekerja memotong pagar di kondo Mutiara, Perda. Sepipu dia... Eli yang kebetulan bekerja di sana mendapat kontrak itu dan beri kepada Akhmal untuk handle 100%.

Satu yang positifnya dia ini ialah rajin bekerja pabila kerja itu sesuai dengan dia. Tak perlu sangat kejut dari tidur bila pagi, dia sendiri akan bangun.

Tapi tulah... dia bukan jenis suka kerja terikat dengan waktu pejabat. Jauh sekali cara kerja kolar putih.

Aku risau juga bila dia buat kerja. Lingkuplah pagar tu, fikir aku kekadang. Sebabnya, aku selalu tengok dia repair motor bila ada yang tak kena. Katuk sana, baling sini...

Juteru itu aku jarang tanya, jauh sekali nak tengok tempat kerjanya. Biarlah dia urus sendiri... fikirku.

Udah sampai masanya dia urustadbir kehidupannya sendiri. Sudah tentu dengan cara dialah. Cuma kalau tak betul sangat dari pandangan mata aku, aku tegurlah sesikit. Itu pun, kena tahu bila dan bagaimana nak menegur.

Yang sedihnya (tapi bukanlah mengharap sangat), bila dapat duit upah... boleh habis sekelip mata. Beli kasutlah... perbaik motorlah...

Ingatkan legalah aku... sehari dua tak perlu bagi duit poket.

Paling tak best (sangkaan 'jahat' aku ajelah), dia pi enjoy dengan kawan-kawan dia. Makan-mamakan atau hu ha hu ha!

Namun pernah juga dia teringat nak beli makan untuk ibu_suri. kekadang KFC. Kekadang sateh...

Jadilah. Aku pun tak mengharap apa-apa sangat.

Bagi aku, dia mahu pergi kerja, rasai penat jerih mencari wang, mengisi masa dengan sesuatu yang berfaedah dan tidak berpeleseran... Dah seribu rahmat!

Jumaat, 2 September 2016

Minyak Serai Wangi


Pagi ini hujan. Sejuknya menikam hingga ke tulang.

Akhmal tak balik sejak semalam. Ntah kemana dia pergi. Wasap hanya di baca tapi tak berjawap. 

Itulah anak... top up kita yang bagi duit membeli. Nak call atau wasap kita cuma bila dia memerlukan. Tapi sebaliknya bila kita memerlukan dia.

Aku baru saja selesai mengurut kaki ibu_suri. Dia selalu mengadu sakit-sakit. Justru itu, minyak hangat memang selalu ada tersimpan.

Minyak hangat ini pada aku, buat syarat ada sahaja. Bukan sangat meredakan jauh sekali menyembuhkan sakit. Sekadar kelegaan dari sudut psikologi.

Kalau membeli, aku suka minyak hangat yang mengandungi ramuan serai wangi.

'Sakit kaki you ni disebabkan 3...

1. berat badan yang terlalu
2. sebab angin dalam badan. darah tak boleh mengalir dengan lancar
3. sebab daging atau lemak tebal menindih urat saraf.

Jadi... kalau urut sepanjang hari sampai minyak habis berbotol pun, kaki you ni masih akan sakit.'

Begitulah bebelan aku selalunya. 

Bukan mudah nak urut tubuh atau kaki seorang obes macam ibu_suri. Banyak kederat kena guna. Hingga lenguh-lenguh tangan. Sampai sakit pinggang. Sampai aku yang terk*nt*t-k*nt*t... bukannya dia.

Ramuan paling baik kena ada ialah kesabaran dan keikhlasan. Kalau tidak ikhlas mengurut, ibu_suri akan tahu dan tegur....

'Tuu.. tuu... tak ikhlas le ngurut tu...'

Apapun... dia adalah istri. Kalau bukan suaminya yang mengurut, siapa lagi...

Hari ini hari Jumaat. Aku tak pergi riadah sepertimana kelmarin. Bukan apa, bimbang mengantuk bila di masjid... solat Jumaat nanti.

Dah berusia begini, selepas riadah badan akan berasa terawang. Selalunya, aku akan tidur sekejap lepas Zohor. Jangan pula masa dengar khutbah...

Rabu, 31 Ogos 2016

Satu Malam... Malam MERDEKA!


Semalam, ibu_suri beria-ia minta aku bawanya jalan-jalan walaupun jam baru 6 petang ( selalunya lepas isya' baru keluar ). Raut wajahnya amat serius.

Untuk mengelak dari dia minta aku lajak menengok bunga api (selalunya kat Bagan atau Pantai Bersih ), aku memandu menghala ke Kepala Batas. Ingat nak singah di Masjid Abdullah Badawi tapi hujan renyai.

Sambil memandu sempat juga mendengar ucapan PM sempena menyambut 31 Ogos tengah malam nanti. Nak juga dengar apa isi ucapan beliau. Selalunya, ucapan seseorang PM di ketika seperti ini mengandungi nilai pemikiran yang bernas dan informatif.

Sempat ibu_suri bertanyakan aku tentang sikap manusia yang suka mengata di belakang. Tentunya dia merujuk kepada sesatu isu yang dia alami.

Jawap aku;

'Kita ni kekadang cakap tak serupa bikin. Kononnnya kita tak suka orang cakap belakang. Kalau nak, tegurlah secara berdepan.

Tapi bila kita tegur secara berdepan, kita di hentam cukup-cukup. Kemudian di masa lain, kita di perli pulak di hadapan kawan-kawan lain seolah seperti membalas dendam kerana teguran kita secara depan sebelum ini.

Memang susah nak mencari orang yang mendengar dengan hemat bila kita tegur kesilapannya. Memang susah nak cari orang lain yang akan mengakui kesilapannya sendiri.'

Kebetulan aku baru saja dapat cd Pak pandir. Aku putarkan untuk ibu_suri mendengar.


Namun seperti biasa; kesan angin ahmar yang diidapinya adakala buat ibu_suri lambat menangkap atau nak memahami apa yang di dengar. Terpaksa aku terangkan dengan ayat yang lain dengan sabar. 

Bila adakalanya, 2 ke 3 kali terangkan pun masih tak faham, aku tamatkan dengan diam.

Nak tanya... Memang sebenarnya kita dah merdeka ke?

Isnin, 29 Ogos 2016

Goreng Sahaja Yang Aku Tahu


Lepas hari Sabtu, menggoreng ikan curut sebagai menu makan tengahari, aku bercadang nak goreng ayam sahaja untuk menu Ahad (semalam).

Memang, goreng menggoreng sahajalah yang sehabis rajin untuk aku bila ke dapur sekarang ini. Nak menggulai atau menumis dah teramat malas. Malah sepatutnya di usia begini pada aku dah boleh gantung sendok dan sudip.

Balik riadah aku singgah ke kedai beli ayam setengah ekor. Beli bebanyak takut tak habis.

Sampai di rumah, ibu_suri dah pasang angan-angan. Katanya dah lama tak makan ayam goreng bawang. Ai sey....

Aku hentam sahaja resipinya. Goreng ayam dulu. Sesambil tu, mayang bawang kecil dan bawang putih. Untuk menumis ni, bawang kecil lebih sedap dari bawang besar cumanya renyah sikitlah nak mengupas dan merincih.

Kerana itu, bila nak beli bawang aku suka bawang India. Aku akan pilih yang bersaiz besar dan yang bulat-bulat.

Teringat kat laman 'herba' aku ada satu pokok limau purut yang terlalu banyak daunnya sebab tak pernah petik. Main campak aje ke dalam kuali tanpa potong kecil-kecil. Ternampak kicap Jalen atas meja... hah... tunggang saja seagak cukup.

Macam mana rasanya? Wallahualam.... Tengok ibu_suri makan bertambah nasi tanpa merungut tu, kira oklah masakan aku.

Atau mungkin kerana dah jemu makan masakan kedai, masakan cincai aku di rumah pun jadi sedap...

Aku kurang gemar makan ayam. Sejak dah berumur ni, sedikit demi sedikit selera aku hilang.

Petang itu memang ketara keletihan aku. Sepagian riadah di stadium mini, bukit Mertajam. Balik pula memasak, membasuh pakaian dan menyapu laman rumah serta membuang sampah; buat aku tidur lena menjelang Asar...

Sabtu, 27 Ogos 2016

Nasib Si Ikan Curut...


Muram sahaja wajah ibu_suri pagi ini. Selesai aku mandikan, aku lap sebahagian badannya lalu bertanya tentang sarapan.

'Tak mau!'

Aku beritahu dia bahawa aku ada beli ikan basah untuk digoreng. Dan sekarang sedang menunggu nasi ditanak. 

Aku menjangkakan dia akan gembira kerana dapat makan yang aku masak sendiri di rumah setelah sekian lama asyik makan di kedai sehinggakan dah tak tahu nak makan apa lagi dek jemu. 

Namun sangkaan aku meleset. Dia bungkam!

Kalau nak goreng ikan, aku lebih suka beli ikan curut ini. Sedang aku memilih ikan di kedai tadi, seekor kucing berlegar dan mengusap kaki. Agaknya, dia lapar.

Aku ambil 7 ekor dengan hasrat ingin memberi kepadanya setelah usai pembayaran nanti, Mana tahu, lambat pulak menanti giliran di kaunter, kucing itu berlalu ke arah lain.

Lama juga aku menanti kucing itu datang sambil aku menayang ikan di tangan, tapi dia tidak datang.

'Bukan rezeki kamulah agaknya' bisik hatiku sambil berlalu ke arah kereta.

Aku berasa agak longlai. Kepala sedikit berdenyut. Agaknya kerana cuaca yang agak panas menikam diri semasa aku tekun beriadah di stadium mini, Bukit Mertajam tadi.

Memang berbaloi riadah aku ini pagi. Badan berasa longgar. Cuma yang ralatnya, aku terlupa untuk solat Dhuha seperti selalunya di surau situ. Boleh pulak aku terus memandu keluar setelah selesai mengibas lapik kaki dan memilih cd Koleksi Lagu Lagu Terbaik Sweet Charity untuk didengar.

Dengkuran halus ibu_suri dari dalam bilik menandakan dia benar-benar tidur.

Mungkin aku sahajalah yang akan menghabiskan ikan goreng ini. Kalau ada kucing yang datang mengendeng kat pintu rumah, bolehlah aku berkongsi rezeki dengannya...

Isnin, 15 Ogos 2016

Ebiet G Ade - Best Of The Best

Aku kira umum kalian tahu aku ni memang fanatik dengan lagu-lagu Ebiet G Ade. Pernah memiliki hampir kesemua album studio EGA. Sayangnya, bila dah mula berkeluarga, kaset itu hilang ntah kemana.

Bebaru ini aku menerima cd EGA versi Best Of The Best. Yang sempoinya aku menerima 2 keping dari keluaran Indonesia (atas) dan Malaysia (bawah).


Secara amnya, rekabentuk album ini hampir sama. Aku suka rekabentuk ini hingga tega memiliki keduanya sekaligus. 

Malaysia, album ini dikeluarkan oleh Music Valley pada 2003. Indonesia oleh PT Musica Studio... tahun, tak pasti. Ini adalah album kompilasi. 



Inlay luar dan dalam hampir sama sahaja yakni memuatkan lirik lagu dan beberapa wajah EGA dalam warna hitam putih.

Senarai lagu:
01 Aku Ingin Pulang
02 Kupu-Kupu Kertas
03 Cinta Sebening Embun (versi asal)
04 Camellia II
05 Kalian Dengarkan Keluhanku
06 Rembulan Menangis
07 Menjaring Matahari
08 Elegi Esok Pagi
09 Untuk Kita Renungkan
10 Titip Rindu Buat Ayah
11 Nyanyian Rindu
12 Seraut Wajah
13 Masih Ada Waktu
14 Lagu Untuk Sebuah Nama
15 Berita Kepada Kawan

*semua lagu ciptaan dan lirik oleh Ebiet G Ade


Aku rasa beruntung kerana memiliki seorang rakan fb di Sumatera Barat dan Kalimantan Selatan. kami selalu berkongsi messenger tentang koleksi EGA.


Info lanjut: http://sukanimusik.blogspot.my/2015/08/cd-vcd-best-of-best-ebiet-g-ade.html

Ahad, 14 Ogos 2016

Penghargaan

Semalam berlansungnya Sukan Tadika Amal Rintis dan Sekolah Rendah Amal Rintis di padang SR Sri Impian tak jauh dari rumah.

Seperti sebelumnya, aku diminta bertugas mengendalikan sitem bunyi dan lagu. Cuma bezanya kali ini cucuku - Marissa menjadi peserta sukan. 

Tapi oleh kerana aku sibuk dengan tugasan, tidaklah dapat nak beri fokus kepada Marissa, menantu dan besanku.


Dan aku pun tak tahu kategori sukan apa yang Marissa bertanding. Bila dia datang kepada aku dan aku bertanya... menang tak?

" Menang.." sambil mengangguk kepala dan senyum polos.





Apabila semua kategori sukan tamat dipertandingkan dan tiba sesi pengurniaan pingat dan hadiah, seperti lazim... keputusan akan diumumkan dari tempat ketiga dan ke atas.

"Pemenang tempat ketiga jatuh kepada rumahhhh KUNING!"

Maka bergemalah sorakan peserta rumah kuning sambil mengangkat tangan tanda gembira. 



Aku dan ibubapa lain hanya ketawa melihatkan telatah kanak-kanak yang sememang bersih , tak  reti apa-apa dan tak mengharapkan apa-apa yang bernilai melainkan sebuah penghargaan dari kita yang dewasa!

klip video: https://www.facebook.com/abuhanifahamri/videos/10210255387286200/
lagi gambar: https://www.facebook.com/tadikaamalrintis/posts/674013722747164