Halaman

Ahad, 4 September 2016

Kolar Biru



Dah 2 hari Akhmal bekerja memotong pagar di kondo Mutiara, Perda. Sepipu dia... Eli yang kebetulan bekerja di sana mendapat kontrak itu dan beri kepada Akhmal untuk handle 100%.

Satu yang positifnya dia ini ialah rajin bekerja pabila kerja itu sesuai dengan dia. Tak perlu sangat kejut dari tidur bila pagi, dia sendiri akan bangun.

Tapi tulah... dia bukan jenis suka kerja terikat dengan waktu pejabat. Jauh sekali cara kerja kolar putih.

Aku risau juga bila dia buat kerja. Lingkuplah pagar tu, fikir aku kekadang. Sebabnya, aku selalu tengok dia repair motor bila ada yang tak kena. Katuk sana, baling sini...

Juteru itu aku jarang tanya, jauh sekali nak tengok tempat kerjanya. Biarlah dia urus sendiri... fikirku.

Udah sampai masanya dia urustadbir kehidupannya sendiri. Sudah tentu dengan cara dialah. Cuma kalau tak betul sangat dari pandangan mata aku, aku tegurlah sesikit. Itu pun, kena tahu bila dan bagaimana nak menegur.

Yang sedihnya (tapi bukanlah mengharap sangat), bila dapat duit upah... boleh habis sekelip mata. Beli kasutlah... perbaik motorlah...

Ingatkan legalah aku... sehari dua tak perlu bagi duit poket.

Paling tak best (sangkaan 'jahat' aku ajelah), dia pi enjoy dengan kawan-kawan dia. Makan-mamakan atau hu ha hu ha!

Namun pernah juga dia teringat nak beli makan untuk ibu_suri. kekadang KFC. Kekadang sateh...

Jadilah. Aku pun tak mengharap apa-apa sangat.

Bagi aku, dia mahu pergi kerja, rasai penat jerih mencari wang, mengisi masa dengan sesuatu yang berfaedah dan tidak berpeleseran... Dah seribu rahmat!

1 ulasan:

mokjadeandell berkata...

Macam pernah ulang alik ke sini.Ada charlie .