Halaman

Rabu, 31 Disember 2014

Tanpa Had


Nampaknya, tidak ada pilihan lain selain beli yang baru. Bila rujuk kat TM Point di Bandar Perda, memang warrantynya dah tamat.

Sebenarnya, streamyx yang aku guna di rumah ini asalnya adalah milik Along. Dia mendapat student package semasa masih belajar di KLMU beberapa tahun dulu. Bila aku tersepit dengan belanjawan bulanan, antara kos hidup yang terpaksa aku potong ialah Streamyx. 

Bila Along dah habis belajar dan mula memiliki smart phone, dia bagi pada aku dengan memindahkan alamat Streamyx dia ke rumah aku. Dari masa itulah aku guna Streamyx ini semula, kali ini tanpa had.

Memang berbaloi guna Streamyx berbanding sebelum ini aku guna Celcom package. Dengan sambungan wifi, sekalian yang ada di rumah ini boleh akses internet tanpa had, tanpa gangguan dengan satu bayaran bulanan... 68 ringgit. Aku lebih suka guna laptop. Angah pula lebih suka guna tab. Along dan Akhmal guna smart phone.

InsyaAllah, jika nanti aku memiliki smart phone, aku pun boleh godek-godek wassup tanpa susah kat rumah. Tak perlu beli data plan lain semata-mata nak guna masa berjalan di luar. Bila di luar cukuplah cit cat dengan sms...

Isnin, 29 Disember 2014

Oh Modemku!


Semasa langit sedang berdentum dentam pagi semalam, aku masih ralit melayari internet. Sekonyong-konyongnya... panggg... bunyi letupan yang kuat berserta cahaya di depanku.

Aku pun bangun melihat switch board di depanku. Tidak ada circuit breaker yang trip. Heran juga. Aku yang tahu serba sikit tentang elektrik sebab memang dulu aku ambil kos eletronik masa di IKMKL didatangi persoalan... tadi cahaya dari mana?

Cuba mencari bau... kut ada mana-mana bahagian alat eletrik yang terbakar... tak ada juga. Aku terus menutup laptop, mencabut semua plug eletrik kecuali peti ais. 

Aku segera teringat satu waktu dulu tv di rumah abah terbakar di bahagian supply circuit kerana disambar kilat. Bila abah minta LLN (Lembaga Letrik Negara) siasat, rupanya grounding cable rumah abah dah tercabut dari bumi. Terpaksa abah beli tv baru. 

Bila petang, aku nak buka internet, tak ada sambungan. Aku segera jengah ke arah modem aku yang juga di depan.... malap. Aduh... sahih la.. yang meletup pagi itu adalah modem streamyx aku...

Sabtu, 27 Disember 2014

Hujan Emas


Seronok bila dapat berkumpul bersama keluarga besar ibu_suri. Dari Johor pun datang. Kagum dengan keperibadian mereka yang positif dan islamik.

Aku ambil sikap bersahaja dan terbuka bila bersama mereka. Pertemuan ini di ilham dan digerakkan oleh anak buah ibu_suri. Orang muda... lainlah temponya...kan. Tangan dan mulut sama ligat. Aku sebagai golongan tua mahu dilihat sebagai pemangkin dan pendamai suasana.

Sudah tentunya, hal-hal berkaitan ibu_suri aku dahulukan. Bila ibu_suri cukup selesa barulah aku boleh enjoy dengan anak buah. Ya... memang dari awal lagi aku tanam dalam diriku, aku mahu low profile dan make it enjoyable. Bila begitu barulah bermakna pertemuan ini.

Bestnya kat sini ialah aku tak perlu fikir pasal nak masak. Makan sentiasa ada sebab ramai perempuan. Selalunya anak-anak buah dahulukan aku sebagai tanda menghormati bapa saudara. Itulah tidak ruginya jika kita ambil sikap rendah diri bila sesama mereka yang muda, kan? 

Lepas Maghrib semalam baru aku balik. Hujan renyai sepanjang perjalanan buat aku amat fokus kepada stereng. Lagipun, pandangan mata aku sudah kurang bagus bila berada di atas jalan raya yang gelap. Sikap ibu_suri yang selalu kata... okey... juga buat aku rasa seronok memandu. Bila ada rasa seronok, terasa cepat pula pemanduan ini.

Puas pujuk ibu_suri untuk singgah jenguk mak di Ipoh dengan mengumpannya untuk tidur di Hotel Fair Park. Malangnya ibu_suri tetap berkeras mahu balik rumah juga. Aku tahu dan faham... dia dah sampai ketahap tepu. Walapun hujan emas di negeri orang tetapi rumah sendiri juga yang lebih selesa...

Khamis, 25 Disember 2014

Jalan Baldwin


Semalam, 

aku bawa Akhmal ke rawatan susulan di Hospital Seberang Jaya. Jahitan di bahagian anunya telah bertas. Doktor ambil keputusan untuk menjahitnya semula, bimbang akan ada infection. Bukan kepalang meradangnya dia.

Malam, aku bawa pula berjumpa dengan Pak Su yang tinggal di Lorong 11. Sering dia mengadu sakit dan lenguh dari belikat yang kemudiannya seperti bergerak ke lengan buat aku berprasangka yang bukan-bukan.

"Tak ada apa-apa ni. Memang dia sakit betul. Bawa dia pergi urut," ujar Pak Su setelah dia picit-picit serata bahagian yang sakit. Lega juga rasa hati mulanya seperti agak hampa kalaulah benar Akhmal dihinggap benda halus itu. Rasanya beban yang ada pun sudah letih menanggungnya...

Hari ini, 

aku tinggalkan dulu rumah dan segala siratan yang ada di dalamnya. Lewat pagi aku bawa ibu_suri meluncur ke Tapah. Famili ibu_suri mengadakan gathering di Kampung Batu 3. Aku dah book Hotel Kawan yang terletak di Jalan Baldwin. Dah lama aku tak bawa ibu_suri menginap di hotel. Okey juga hotel ni. Masih baru dan boleh dikira murah. Pertama kali aku menulis blog menggunakan wifi free hotel. Tapi... macam siput..

Siang, bersama dengan sanak saudara ibu_suri; baca tahlil, BBQ dan mandi di Kuala Woh. Malam, tidur di hotel. .

Esok,

selepas check out, aku pergi semula untuk bersama keluarga ibu_suri. Mungkin malam baru balik. Ingat nak singgah jenguk mak aku di Ipoh. Kalau jadilah, cadang nak bermalam dulu di Hotel Fair Park sebelum pagi lusanya aku berjumpa mak.

Tengoklah....


Selasa, 23 Disember 2014

Hujan


Hari ini, semalam, kelmarin, kelmarin dulu.... hujan. Tapi hujan hari ini sepanjang hari. Sejuknya menikam hingga ke sum sum.

Nak keluar beli lauk untuk makan tengahari pun rasa malas. Nak masak, sekadar ada ikan cencurut dalam peti ais. Nak bergulai ni, aku tak pandai.

Basuh baju dan sidai saja dalam rumah. Aku tak reti nak hantar ke kedai pengering baju macam status Kakcik Seroja di sini

Rumah sunyi saja. Akhmal dan ibu_suri semalaman tak tidur. Heran juga. 

2-3 hari aku asyik memikirkan PTPTN Along dan Angah yang masih tak jelas. Angah mungkin tak banyak tapi Along mencecah 70 ribu, katanya. Gayat aku dibuatnya.

Hurm... Nampak gayanya, tak ada pilihan lain la melainkan redah hujan juga. Apapun, solat Dhuha dulu. Sempat lagi kan......


#foto: kukur kelapa semasa kenduri walimah adik, sekitar 90an dulu...

Ahad, 21 Disember 2014

Dakwah Jalanan... 2


Alhamdulillah atas semalam yang akhirnya dapat juga aku bersama rakan-rakan IKRAM dan 8 NGO lain di MEGA STREET DAKWAH, Seberang Jaya yang juga dijalankan serentak di seluruh negara.

Aku diberi 2 pilihan oleh naqib usrah samada bersama dengan Street Dakwah atau Back To School (bantuan keperluan sekolah kepada yang memerlukan). Aku pilih Street Dakwah kerana bagi aku ia lebih realistik walaupun sebenarnya aku ni tak gheti nak hemoih orang. Sebab itu bila ibu_suri dulu ajak aku jadi ahli MLM, aku cukup susah hati.

Selain kena rajin hemoih, jiwa juga kena kental. Sekental-kental jiwa aku, takat bubuh flyers kat kereta, peti surat dan raga motor je. Tapi ada rakan wanita yang agresif bekerja; sorang-sorang dia pi jumpa dan edar flyers. Sama juga dengan rakan muaallf; mereka cukup gigih. Malu juga rasanya berbanding aku yang Islam baka ni.

Apapun, pencapaian paling manis semalam ialah kami dapat mengislamkan seorang wanita India beragama Hindu tapi berfahaman pluralisma. Berusia sekitar 20an. Masaalah beliau sekarang ialah bagaimana nak berhadapan dengan ibubapanya. Yang itu serahkan kepada Hidayah Centre untuk urus.

Perician pengislaman wanita itu boleh ikuti di pautan ini. Foto-foto lain di sini tapi aku mengelak dari berfoto kerana aku sedar akan ketidakhensemnya aku...

Jumaat, 19 Disember 2014

Dakwah Jalanan... 1



Harap, aku dapat join mereka esok.

Walaupun aku terasa amat segan sebab dah lama menjauhkan diri dari program jamaah; walaupun aku tak minat sangat program jenis hemoih orang; walaupun aku tak boleh nak lama bersama mereka sebab tak boleh nak tinggalkan ibu_suri lama-lama dalam kereta... tapi aku mahu ketepikan.

Aku ingin cuba bersikap profeional dan positif dalam pandangan. Ini kali ke 2 aku join mereka.

Khamis, 18 Disember 2014

Rindu


Hari ini tak banyak perkara baru yang aku perbuat. Semuanya rutin yang sama. Basuh pakaian, sapu laman rumah, kemas dapur dan gosok baju. Rutin yang tak pernah habis.

Petang... hujan.

Kekadang terbit rasa cemburu bila melihat sesetengah rakan ada kesempatan buat program kemasyarakatan. Itu semua dah lama aku ketepikan. Ketepi semata-mata alih fokus pada keluarga.

Aku juga dah lama tak pergi kuliah Dr Danial di Tapian Gelanggang. Bebaru ini, rakan yang mengambil aleh tugas mengelola kuliah Dr Danial atau lebih mesra kami panggil DD ada menghubungiku melalui message di fb. Katanya, dia dah bina page Jef's Teammedia khusus untuk berkongsi klip video kuliah-kuliah DD. Boleh klik di sini.

Aku ingat, minggu-minggu akan datang aku nak cuba hadir semula ke kuliah DD. Walaupun tak lama at least aku cuba berjinak semula. Hasil dari tarbiyah DDlah aku menjadi seperti aku sekarang ini.

Aku rindukan suasana dulu. Suasana kuliah dan berjamaah

Rabu, 17 Disember 2014

Penyakit


Malam ni tak tahu nak tulis tentang apa. Tapi tangan ini kata, rugi kalau sehari tak menulis.

Hari ini seharian hujan. Aku pun tak ada mood nak kemas rumah maupun memasak. Cuma perangat apa yang ada dalam peti sejuk. Seronok bila tengok peti sejuk kosong dari makanan yang tersimpan.

Hujan yang turun setidak-tidaknya akan meringankan kerja aku membuang tahi kucing di depan rumah. Suka sangat kucing jiran aku ni berak depan rumah. Kekadang bila tak perasan, habis terpijak dan membekas di merata porch kereta. Baunya... masyaallah... 'semerbak' mencucuk rongga hidung. Selalu aku memujuk hati ini supaya ikhlas membuang tahi kucing itu. Bila kita ikhlas, muga-muga dapat pahala. Apalah yang kucing-kucing itu tahu melainkan 'melepas' ikut keselesaan dia aje lah....

Akhmal pun dalam sehari dua ini nampak ok.

Sebelum aku keluar bawa ibu_suri jalan-jalan tadi, aku sempat sms dia...

"Ayah harap kamu buanglah tabiat tidak baik itu. Ayah akan bantu kamu settle 1~2 isu dengan balai. Bila semua itu selesai nanti, ayah bantu kamu carikan kerja. Bila dah kerja, kamu simpanlah duit. 2~3 tahun nanti bolehlah kawen dengan ..... "

Tapi bila dah tekan butang send , aku rasa macam ntah apa-apa pulak. Aduh... garu kepala walaupun tak gatal. Akhmal ini seorang penuntut janji...

Tapi kekadang, kawen ini boleh menjadi ubat yang mujarab untuk 'penyakit' macam si Akhmal ni. 2~3 orang kawannya dulu aku perhatikan begitu...

Isnin, 15 Disember 2014

Ijazah

Maaflah sebab akhir-akhir ini aku lansung tak baca blog kalian apatah lagi untuk tinggal komen. Tak tahu kenapa. Namun aku harap kalian masih sudi baca tulisan aku kalau pun tidak meninggalkan komen. At least, aku tidak merasa kesaorangan.

Kekadang timbul juga rasa bosan untuk menulis hal-hal peribadi yang tak pernah ceria ini. Mahu tulis yang elok-elok saja. Yang mungil-mungil saja. Tapi bila sesekali fikir, yang elok-elok sahaja itu bukan biografi namanya. Biografi ialah susurgalur penghidupan yang nyata dan telus. Lagipun, aku tak pandai nak berlakun.

Kekadang aku berfikir bahawa beruntungnya aku ini kerana Tuhan berikan aku ujian. Agaknya supaya aku selalu menjajarkan semula kehidupan aku setelah Dia melihat aku sudah mulai terkucil. Dan ujian yang diletakkan di pundakku itu adalah beban yang Dia tahu boleh aku pikul. 

Kekadang aku sendiri pun tak menyangka, aku boleh harungi semua ini. Pernah satu ketika aku seperti rasa sudah terperosok ke satu sudut yang tidak bergerak bergerak kemana lagi.  Itu ketika aku hendak melansungkan walimah Angah. Namun berkat kesabaran dan doa... aku lolos jua.

Paling kemuncak rasa tertekan dan aku sudah tidak tahu nak berbuat apa, aku pulang ke kampung untuk memandang wajah mak. 

Masa itu adalah tahun ke 2 ibu_suri mengalami bipolar disorder. Masa-masa dia pernah mengamuk dan membaling pisau ke arah aku. Masa-masa dia paksa aku membawa dia berjumpa dengan KM Pulau Pinang di Komtar.

Aku suruh Angah bawa kereta sebab aku bimbang aku tak boleh fokus semasa memandu. Ingat nak mengadu pada mak. Meluahkan apa yang bersarang di dada. Tapi akhirnya bila sampai ke rumah dan melihat mak yang seddang terbongkok-bongkok mengemas rumah, aku jadi kelu. Tak dapat nak keluarkan kata apa-apa sebaliknya hanya menatap wajah mak sepanjang masa walaupun beberapa kali mak bertanya.... kenapa?

Hari ini, walaupun masih ada dugaan yang aku terima sana sini, aku boleh mengatakan bahawa aku sudah sedikit kebal menghadapinya. Sudah mangli dan boleh tenang melaluinya.

Dan aku bersyukur untuk itu... Kini, aku boleh bercakap dan layak untuk bercakap tentang perkataan SABAR kepada adik beradik dan rakan-rakanku yang sedang berhadapan dengan masaalah hidup kerana aku sudah diijazahkan dengan kesabaran untuk sekian lama...

Ahad, 14 Disember 2014

Ngobrol


Alhamdulillah.. akhirnya dapat juga hadiri majlis walimah anak sahabatku sekaligus mini re-union dengan sahabat lain yang datang dari Kuala Lumpur. Mereka adalah apa yang kami istilahkan geng IKM Kuala Lumpur.

Boleh tahan juga jauh lokasi rumah - Kampung Ulu Kuang, Chemor, Perak.

Usai ngobrol dengan geng semua, ibu_suri ajak juga aku terus ke rumah mak. Tapi sebelum ke rumah, aku singgah di bengkel kereta di Jalan Fair Park, Ipoh kerana memang sejak awal lagi stereng aku rasa bergegar bila kelajuan mencecah 80km/jam.

"Abang... tengok ni. Tayar ni dah gelong..," ujar mekanik Melayu.

"Takkan macam ni. Kereta saya baru setahun jer..."

Mau tak mahu kena juga tukar ke tayar baru. Aku beli tayar yang paling murah di situ - jenama Hankook. 

Memang seronok dapat ngobrol dengan adik beradik. Mak pun nampaknya hepi... Lupakan sekejap Akhmal di rumah. Dia bukannya kecik lagi.

Apapun, aku hargai pengorbanan dan kepedulian adik-adikku... Duyah dan Mamat yang terus-terusan memikul tanggungjawap menjaga kebajikan mak.

Jumaat, 12 Disember 2014

Luah


Akhmal dah pun discaj semalam. Tapi, belum cukup pun sejam di rumah, dah cunggit keluar dengan motornya. Bukan dia yang bimbang, sebaliknya aku.... takut bentan pulak kawasan operationnya itu.

Esok, keluargaku di kampung adakan kenduri doa selamat atas hajat yang dah lama mak utarakan. Esok juga aku ada jemputan kenduri kahwin anak kawan di Chemor. Kawan semasa belajar di KL dulu. Sekaligus, kami akan buat re-union dengan kawan-kawan lain yang dijangka akan hadir sama.

Bila aku suarakan pada Akhmal:

"Esok ayah nak balik kampung. Ada kenduri..."

"Ala... Asyik balik kampung jer..."

Bila aku cadangkan pada ibu_suri bahawa kami cuma pergi Chemor sahaja dan tidak lansung ke kampung, ibu_suri pun bertanya. Dan bila aku jawap:

"Kesian tinggal Akhmal sorang-sorang. Dia kan baru balik dari hospital dan kita perlu jaga makan ubat dan teman dia di rumah."

"Ala.... kalau kita di rumah pun dia bukannya ada. Tengok...... mana dia pergi la ni!... ghaib"

Ni yang dikatakan... luah mati mak telan mati bapak...

Dan sebenarnya, aku memang selalu berada di persimpangan seperti ini...

Apapun, Asar dah masuk. Jom solat dulu. Lepas solat, dah janji dengan ibu_suri nak bawa dia jalan-jalan kat pekan BM. Aku nak beli selipar baru gantikan yang lama dah hampir rabak.

Memandu sambil dengar cd Ebiet G Ade (nama sebenar:  Abid Ghoffar bin Aboe Dja'far) yang baru aku terima dari Yani Handayani, Bandung tadi

Lampiaskan sekejap lelah di jiwa ini dan sakit kepala sejak dari pagi. Amat teruja dengan lagu-lagunya yang puitis yang diberitahu bahawa album ini dibikin khas untuk isterinya -  Yayuk Sugianto

Khamis, 11 Disember 2014

Rungut... Catatan 3


Walaupun terasa jemu mengulang Akhmal di wad 7 itu saban 2 kali sehari; ditambah dengan kerenah dia yang dah mula rasa bosan asyik berbaring tanpa aktif macam ketika dia sihat, aku tidak ada pilihan lain melainkan sabar. Balik pula, aku perlu pastikan paling tidak bawa ibu_suri jalan-jalan walaupun dalam hujan teramat lebat seperti malam tadi.

Mengulang itu tak mengapa juga. Namun menjaga emosi mereka berdua ini yang memenatkan. Contohnya semalam apabila misi (India) datang untuk menyuntik ubat ke tangan Akhmal. Misi itu mungkin sedikit 'keras' berbanding misi lain yang agak lembut memegang tangan dan menancap/mengeluarkan jarum picagari. Mulut misi India itu pula terlebih ramah yang hanya menambah bunga-bunga api 'pertikaman' lidah sesama mereka. Berbagai perkataan yang tidak enak di dengar keluar dari mulut Akhmal. Berada di tengah-tengah situasi itu buat aku amat tertekan. Dan Akhmal mendesak aku untuk discahrge. Walaupun aku akan jawapan doktor nanti tapi aku cuba juga;

"Tak boleh. Walaupun tempat operationnya dah tak ada masaalah tapi dia demam sekarang. Saya tak boleh lepaskan dia selagi saya pastikan demamnya itu baik."

Maka aku terpaksa tahan telinga bila maklumbalas itu aku sampaikan ke telinga Akhmal.

Semasa memandu (yang sengaja aku ambil jalan jauh dan singgah minum dulu di kopitiam tepi Masjid Kubang Semang), aku terfikir bahawa mungkin inilah bezanya penjagaan seorang ibu berbanding bapa. Ibu dalam menjaga kerenah anaknya tak pernah merungut akan kesusahan tetapi sebaliknya aku..... merungut berkajang-kajang di dalam blog ini...he..he..

Selasa, 9 Disember 2014

Sentuhan... catatan 2


Hari ini masuk hari ke 3. Akhmal masih di wad 7 namun kerap bertukar bilik. Dia agak murung. Kurang makan dan minum.

Ni, baru balik dari melihat dialah. Badannya sikit panas. Kawasan operation membengkak.  Aku ajukan kepada misi yang datang untuk mengambil tekanan darah - 113/76.  


Tak segan misi itu menyelak kain berwarna hijau tua dan membelek. 

"Bagaimana kalau suruh dia memakai seluar dalam?" Cadangan itu buatkan aku senyum simpul. Anak-anak sekarang mana kenal seluar dalam.. ha..ha..

Kemudian mengambil infrared ear thermometer lalu menyelak cuping telinga.

"Ya.. dia demam."

Aku tahu, walaupun aku selalu dipersalahkan atas kisah silam dia namun saat-saat seperti ini dia mahu aku berada di sisinya selalu  walaupun aku percaya dia juga tahu aku terpaksa di masa yang sama menjaga ibu_suri. Dia dan ibu_suri pada aku karektor hampir sama... kekadang seperti orang terlebih dewasa tapi adakalanya seperti anak kecil.

Bagi aku, ini adalah kesempatan terbaik untuk tunjukkan kasih sayang aku kepada dia sebagai seorang bapa walaupun bukan yang sedarah sedaging. 

Aku ambil tuala basah dan lap ke seluruh tubuhnya. Sambil berdoa muga sentuhan dan kepedulian aku akan dapat menjadi penawar kepada sikap-sikap negatifnya selama ini. Muga sentuhan dan kepedulian ini akan menguatkan ikatan kemesraan antara kami yang selama ini agak hambar.

Aku sekarang ini ibarat menatang Akhmal di tangan kiri dan ibu_suri pula di tangan kanan.

Isnin, 8 Disember 2014

Bilik OT... catatan 1



Bila saja doktor bagitau yang Akhmal terpaksa menjalani operation untuk memastikan teori berdasarkan foto scan itu benar atau sebaliknya, akulah orang yang paling gelisah. 

Aku ambil kesempatan peluang menunggu bilik OT itu kosong, beberapa kali ke surau Hospital Seberang Jaya, membuat solat hajat. Aku amat berharap sangat agar segala kemungkinan negatif yang digambarkan oleh doktor itu tidak berlaku. Jika benar berlaku, aku bakal berdepan dengan satu lagi gerbang cabaran hitam persis masa Akhmal disahkan menghidap sindrom Disleksia ketika umur 11 tahun dan bilamana doktor mengesahkan ibu_suri diserang mild stroke tahun 2008.

Malah sementara menunggu di depan bilik OT, aku tak henti-henti berdoa muga Allah selamatkan Akhmal.

Dari jam 5 pagi aku menghantar Akhmal ke wad kecemasan hinggalah sekitar jam 3 petang bila Akhmal selesai pembedahan, aku melalui dengan penuh debaran dan seperti bersaorangan.

Sebaik saja doktor India itu keluar dan memberitahu aku bahawa secara dasarnya Akhmal tidak perlu melakukan pembedahan yang terpaksa dilakukan jika kemungkinan negatif itu berlaku, spontan aku menyebut di depan doktor itu.... Alhamdulillah. Terasa seperti Allah mendengar dan menerima doaku...

Melihat Akhmal yang masih mamai di katil wad, aku ambil kesempatan untuk balik menjenguk ibu_suri yang aku tinggalkan seharian di rumah. Mujur ibu_suri ok saja di rumah. 

"I tak mandi lagi..."

"Kenapa...?"

"Tunggu you balik lah... nak syampu rambut.." 

Memang setiap hujung minggu, rutin aku menyampu rambut ibu_suri dan kekadang memotong kuku jari tangan dan kakinya...

Ahad, 7 Disember 2014

Planet Pluto


Mula tu ingatkan tak mahu tulis dah tentang apa pun dan siapa pun kecuali tentang ibu_suri dan mak di kampung saja. 

Justeru itu kalau kalian perasan header blog aku itu aku tulis... Kado Kecil Buat Istri. Belum siap lagi tu. Nak tambah.... Nyanyi Rindu Buat Ibu. Maksudnya, blog aku nanti hanya akan berkisar tentang kisah aku bersama ibu_suri dan mak di kampung sahaja.

Ini semua kerana aku dapat rasakan ada nama-nama yang selama ini aku tulis tentangnya di blog aku ini tidak menyenanginya.

Tapi malam ini aku tak tahan daulat juga. Nak tulis juga. Bagi aku, sesuatu peristiwa itu kalau tidak dicatatkan semasa ianya berlaku akan jadi rugi.

Sewaktu otw balik dari rutin bawa ibu_suri jalan-jalan (kali ini aku bawa ibu_suri jalan-jalan hingga ke 'planet Pluto'. bila dah balik baru dia tanya... planet Pluto tu jauh ke bang? Arghh...), Akhmal menalipon...

"Ayah... perut akhmal sakittt..." dan talipon kemudiannya diam.

Aku bergegas memandu. Dalam kepala memang macam-macam dok ada. Aku kenal anakku yang seorang ini. Sebab itu aku bimbang sesangat.

"Jom ayah bawak pi hospital. Badan kamu panas ni."

Menggeleng sambil juga memegang ari-ari dan mengerang. 

"Tak mahu bawak dia pi hospital ke?" soal ibu_suri berkali-kali. Hmmm... dia tak mahu.. kena sabar memujuknya pelan-pelan... 

Menangani permasaalahan Akhmal bukan sama seperti menangani permasalahan abang-abang dulu. Dan bila kalut begini akan menjadi 2 kali lebih kalut sebab ditambah dengan kekalutan yang dibuat oleh ibu_suri. Dalam masa yang  sama, tangan kanan jaga Akhmal, tangan kiri jaga ibu_suri. Bayangkan kalau masa aku bawa Akhmal ke hospital dan ibu_suri beriya-iya mahu ikut kononnya nak teman aku yang sebenarnya lebih mudah kalau ibu_suri duduk di rumah sahaja menanti.

Hingga ke jam ini pun Akhmal masih ketegar tak mahu ke hospital. 

"Kita tunggu esok saja. you pi tidur dulu di bilik. Abang baring di luar ni..." sambil mengharapkan ibu_surilah yang akan mampu berjaga kerana aku tahu.... aku ini pantang letak saja kepala ke bantal... zzzzzzzz.... lebih jauh dari Pluto...

Jumaat, 5 Disember 2014

Di celah Kerusi Panjang


Semalam bawa ibu_suri ke Klinik Kubang Semang. Temujanji jam 10.30 pagi tapi orang masih ramai. Giliran yang ke 10. Kalau masa aku masih kerja dulu, aku akan ambil cuti sehari sebab tahu sangat. Sini, masa tidak boleh menjanjikan ketepatannya...

Timbang berat badan ibu_suri oleh misi adalah proses pertama rawatan. Seperti yang aku jangka, berat badan bertambah sekitar 4 kg lagi. Tahap gula dan tekanan darah...hmmm... aku katakan ok lagi walaupun kata misi... tidak!

Mengurus ibu_suri untuk buang air di tandas adalah sesuatu yang memerlukan jiwa yang slow and steady.

"Kenapa klinik tak buat tandas yang mesra OKU?" tanya ibu_suri bila terasa payah nak mengangkat badan, memijak anak-anak tangga ke mangkuk tandas. Aku cuma..... ntahlah!

Keluar dari tandas aku papah masuk semula ke dalam klinik dengan tujuan supaya dia duduk dulu di kerusi paling hampir sebelum pergi semula ke kerusi di depan bilik doktor pakar. Tiba-tiba....

Bluppp!... tersadung kaki kerusi lalu jatuh terduduk di celah!

Aku yang dah biasa dan faham dengan keadaan seperti ini menenang dan uruskan dia dengan senyum tanpa peduli apakah reaksi orang lain yang aku percaya... ikut simpati...

#catatan sebelum ini..JATUH

Khamis, 4 Disember 2014

Layan


Alhamdulillah, dapat juga balik kampung jenguk mak walaupun cuma beberapa jam sahaja. Bila mak selalu bertanya:

"Kenapa tak tidur sini?"... aku selalunya diam kalau tidak ada sebarang alasan logik untuk diberi. Tak mahu aku guris perasaan mak atau ibu_suri jika memberi jawpan yang sebenar. Mereka berdua takkan faham sebab sejarahnya panjang.

Apapun, sekembali saja ke rumah dari kampung, terus layan fb MemBers EGA. Dan aku terkesima bila menatap gambar itu. Bait-bait lirik lagu itu memang dari dulu memberikan persis satu kekuatan bila menyanyinya sorang-sorang.

Selain solat, baca Quran atau tidur, bawa kereta sambil bernyanyi sorang-sorang adalah salah satu cara aku melampiaskan segala keresahan yang bersarang di dada.

#boleh dengar lagu itu di sini

Rabu, 3 Disember 2014

Mak Tunggu, Aku Datang


Aku berkira-kira untuk balik kampung hari ini. Aku telah berjanji pada diriku sendiri untuk selalu jenguk mak, paling minima 2 minggu sekali. Aku nak celen dengan adik-adik aku.

Tapi kelmarin dan semalam terpaksa 'bersilat' dengan hal-hal Akhmal. Insiden yang memang mengguris perasaan dan menuntut kesabaran, toleransi dan skil kaunseling yang pernah aku sedikit sebanyak pelajari semasa melibatkan diri bersama ibu_suri dengan grup kaunselor.

Esok perlu hantar ibu_suri ke klinik untuk rawatan susulan hipertensi dan diabetes.

Aku kira hari ini adalah hari yang terbaik. Namun tak sampai hati nak kejutkan ibu_suri yang hingga saat ini masih teratur dengkurnya. Jam semakin sayup memanjat langit.

Ahad, 30 November 2014

Rabun


Awat kabur je tulisan kat latop ni. Jenuh jegil.

La... silap ambil spec rupanya...

Akibat letak cermin mata bersebelahan atas kabinet tv.

Aku rabun dekat, sidia pulak rabun jauh... Elok le tu...

Kalau sidia tahu, ngekek le dia ketawakan aku... acha...

Hari ini Angah ajak makan di rumah dia. Ayu masak apom, katanya...

Aku bukan minat sangat makan apom ni tapi kira orait lah... Nak jadi mertua yang disenangi, kenalah bersikap 'tak banyak ragam'... betulkan?

Ini baru satu menantu, insyaAllah.. ada lagi 2 jika diizinkanNya jodoh mereka. Belum tahu lagi warna apa pulak tu nanti....

Sabtu, 29 November 2014

Habis Juga


Hari ini aku tak buat apa sangat. Lepas riadah kat Kompleks MPSP, aku bersihkan laman rumah. Rutin ini aku buat 2 hari sekali. Buang batu-batu dalam longkang besar. 

Juga buang sampah di satu sudut simpang tak jauh dari rumah. Ada pula si polan yang senang-senang buang plastik, bekas minuman dan sisa makanan kat situ. Sepatutnya dia faham sendirilah, sampah gitu buanglah dalam plastik dan letak di belakang rumah supaya nanti dikutip oleh lori MPSP.

Selesai itu semua aku ke dapur pula, satu-satunya unit dalam rumah yang tak pernah habis kerja yang kena dibuat. Tak masak sebab dah makan kat kedai tepi Masjid Kubang Semang tadi. Cuma basuh baju, refill botol sabun kain, sabun pinggan dan sabun tangan yang dah kosong. Catit dalam note hanphone, apa-apa yang dah habis dan perlu beli.

Angah tiba-tiba tersembul dari muka pintu. Tak kerja agaknya, hari ini.

"Ayah, tak ada plan nak cari kerja ke?"

"Hmmm... Tahun depanlah agaknya. Tak boleh pun rileks macam ni sebab badan masih sihat untuk kerja. Duit ni tinggi mana pun kalau dicangkul, habis juga. Tak boleh harap anak-anak ayah nak bantu ayah. Ayah kena cari rezeki sendirilah nampaknya selagi boleh."

Aku segera teringat abah. Dia terus bekerja hingga akhir hayatnya walaupun masa itu umurnya 75 tahun.

Jumaat, 28 November 2014

Toing


Bila diberitahu Jumaat tadi bahawa j/k qariah masjid akan menganjurkan program konvoi untuk anak-anak remaja yang gemar berpeleseran di taman aku ini, mungkin akulah di antara bapa yang gembira mendengarnya. Aku bayangkan akan cuba membujuk Akhmal untuk join program ini. Program konvoi, tentulah depa suka. Malah aku pun cadang nak join sama.

Namun bila kemudiannya, khatib mempericikan aturcara program antaranya menziarahi pondok Tuan Hj Musa di Sikh, harapan aku tiba-tiba jadi... toing..toing..toing..

"Macam ni kalu, yang ikut cuma anak-anak yang memang dah baik. Yang haru biru macam  Akhmal, dengaq nama pondok aje, depa pangkah awai..."

Aku teringat masa aku jadi j/k perkhemahan remaja di Hutan Lipur Bukit Panchor, Nibong Tebal dulu. Antara peserta yang turut sertai ialah remaja penagih rokok. Bila pemudahcara perkhemahan dapat tahu dia hisap rokok di balik pokok, jenuh remaja tu kena 'tazkirah'.

Sekarang ini bila aku fikirkan semula, rupanya pendekatan itu satu kesilapan. Memanglah remaja yang sebegini kita nak perbetulkan. Tapi perbetulkan mereka bukan dengan sekali program ibadah atau sekali tazkirah. Kita perlu dekati mereka secara halus dan hikmah. Dia nak datang ke program macam ini dalam keadaan memakai tudung pun dah kira cukup bagus.

Jadinya, tak dapatlah aku nak lihat Akhmal join program masjid ini kelak. Mungkin lain kalilah agaknya.

Khamis, 27 November 2014

Beban


Resah dengan sikap Akhmal buat aku tak banyak cakap... kelmarin, semalam maupun hari ini. Bila ibu_suri bertanya:

"Kenapa dengan Akhmal tu? Cakap bukan-bukan, hempas pintu, lempar barang sana sini.."

Aku malas nak jawap. Bukan kerana tak ada jawapan tapi tak mahu jika jawapan itu ada di telinga ibu_suri akan disusuli dengan soalan-soalan lain yang terpacul. Yangmana semua itu akan lebih menyesakkan dada yang sememang sudah lama keriput dan letih.

Dulu... benar. Paling membebankan pundak aku ialah tekanan kerja serta tekanan mengurus ibu_suri yang tegar dengan sindrom bipolar dis-order. Tapi bla dah berhenti kerja dalam keadaan yang mana ibu_suri juga sudah boleh dikira ok dan emosi mudah diurus, aku terpaksa menungkah tindak tanduk mazmumah anakku yang seorang ini pula. Tanya Along, tanya Angah... apa yang ayah perlu buat... mereka juga bungkam.

Agaknya kerana ibadah aku yang masih compang camping inikah? Atau lewat dosa-dosa aku yang lalu?

Lepas catatan ini selesai ditulis, aku bercadang untuk mandi sebersih-bersihnya, memakai pakaian terbaik, baca semuka Al Quran kemudian bawa ibu_suri jalan-jalan. Mungkin ziarah mak di Bukit Gelugor.

Tuhan.... Ampunilah dosaku. Bantulah aku!

Selasa, 25 November 2014

Senja Begini


Itu adalah gambar adik. Kalau dalam keluarga, dia ranking ke 2. Kini tinggal di Shah Alam. Punyai anak 4 orang - 2 lelaki 2 perempuan yang masih belajar. Dia seorang yang sederhana. Masa mudanya pernah bersama-sama dengan jamaah Tabligh. 

Dia berkahwin lewat. Kata orang: jodohnya payah. Tapi di sebalik semua itu ada hikmahnya. Akhirnya dia bertemu dengan seorang isteri yang aku kira solehah. Lemah lembut dan baik pekerti.

Senja-senja begini aku teringat dia. Rasanya, antara ramai-ramai adikku, dialah yang akrab. Kami sama-sama lalui zaman hidup yang susah semasa kecil. Semasa abah jatuh sakit memaksa mak mengambil aleh tanggungjawap mencari rezeki buat kami.

Kami berdua sama-sama lalui zaman kongsi bekal ke sekolah. Beli aiskrim Malaysia berharga 5 sen dan kerat 2 untuk makan bersama. Berkongsi tanggungjawap - aku menjaga adik-adik lain di rumah sementara dia menolong mak menoreh getah. Dan sama-sama menolong abah mesin rumput di rumah taukeh Cina di Jalan Bulan dan Jalan Matahari.

Sekali lagi, ntah kenapa senja-senja begini aku teringat dia. Kalau terjembong di kampung, aku selalu teringin nak ajak dia minum-minum berdua di Restoran Bunga Raya, tempat yang penuh nostalgia bersama abah dulu. Sayangnya, ibu_suri yang tidak boleh berenggang dengan aku membantutkan keinginan itu.

Kalau tidak kerana rumahnya terletak di tingkat 3 yangmana hampir mustahil ibu_suri mampu mendakinya, aku teringin sekali ziarah dia.

Ahad, 23 November 2014

Catatan Pagi



Hampir sepekan aku lansung tak kisah pasal rumah. Aku biarkan laman penuh dengan daun-daun kering yang luruh dari pokok pelam yang abah tanam. Dapur pun aku biarkan berselerak. 

Itu semua petanda fikiran aku yang semak. Juga petanda yang aku sedang berdemo secara senyap terhadap sesiapa yang ada di dalam rumah ini. 

Namun akhirnya aku sendiri yang mengalah dengan protes ini. Justeru aku tahu, yang rugi adalah aku sendiri. Yang kut mana pun tidak akan ada orang lain yang akan memikul beban mengurus rumah ini selain diri aku sendiri. Kan aku ketua rumah? Kan aku saja yang masih normal dan rasional?

Balik dari riadah di Kompleks Sukan dan Reakreasi Bukit Mertajam, aku urus dulu ibu_suri yang bergegas ke tandas. Sesambil itu aku masukkan kain ke dalam mesin basuh. Aku capai penyapu dan pencakar. Biasalah kalau aku meyapu laman, aku akan sapu juga daun-daun kering yang berserakan di sebahagian laman rumah jiran. Aku tahu, daun-daun kering itu jatuh dari pokok pelam aku juga.

Paling leceh ialah hendak membuang tahi kucing yang cukup gemar berak di depan lamanku. Kekadang 2~3 tompok. Kalau sesiapa lalu tentu hati mereka berkata: busuknya laman rumah si anu ni. Sedangkan sebenarnya aku tak ada dan tak gemar pun bela kucing. Kekadang rasa macam nak tembak aje kucing-kucing ni yang aku pun tak mahu bersangka buruk siapa tuannya.

Sampah-sampah itu selalunya aku masukkan ke dalam plastik. Aku ikat lalu letak di belakang rumah. Biasanya lori sampah datang 2x seminggu.

Walaupun azan berkumandang, aku terus dengan menyidai kain yang dah berbasuh separuh. Masukkan yang separuh lagi. Zohor aku di rumah sajalah nampaknya hari ini.

Mop lantai ruang tamu. Bekas-bekas tayar dan minyak yang tumpah dari motor Akhmal kalau tak disita dengan cepat akan melekat di lantai. Akhmal tak pernah peduli pun risiko ini.

Siap semua kain yang dibasuh aku gantung di penyidai. Aku keluar ke astaka depan rumah untuk membeli makanan. Hidangkan siap-siap di dalam talam. Mudahlah nanti kalau Akhmal atau ibu_suri nak makan nanti.

Kemudian aku capai baju-baju kering yang tergantung dalam bilik gosok baju. Itu semua seluar baju akulah tu.

"You tak mandi lagi?" soal ibu_suri dengan kening terangkat seusai makan.

"Asar nanti lah abang mandi." jawapku sambil mengangkat pinggan ke singki dan membasuh kesemuanya. Aku bercadang untuk berjamaah di masjid nanti. Aku lebih suka bembahyang di masjid akhir-akhir ini. Terasa lebih tenang, lebih ikhlas dan dapat berbuat lain-lain solat sunat.

Namun badan ini dah mula terasa sedikit letih dan mengantuk. Maklumlah... bukannya semakin muda!


link:

Sabtu, 22 November 2014

Western Union


Alhamdulillah, dapat juga aku kirim uang kepada Yani Handayani yang (agaknya) mewakili edaran untuk cd terbaru Ebiet.

Sebetulnya aku tak pernah ada pengalaman mengirim uang ke luar negara. Bila Yani bagitau aku tentang Western Union baru aku perasan. Bila mencari di pekan BM (bukit Mertajam), tak jumpa-jumpa.

'Inilah aku. Tak dicari ada nampak sign board dia. Bila kita cari, tak jumpa pulak.'

Akhirnya datang satu idea. Tanya pekerja asing. Kat pekan BM ni memang ada ramai.

Akhirnya jumpa juga tak jauh dari Balai Bomba. Huu... Macam rusa masuk kampung, tercangak-cangak sebab tak biasa. Ingatkan cepat prosesnya rupanya tidak. Rasa tak yakin pun ada, betul ke kiriman aku ni akan sampai atau hilang di tengah jalan.

Apapun, aku tidak sabar menunggu. Album ini amat aku nantikan...

Khamis, 20 November 2014

Emosional


Tak tahu macam mana nak mula untuk rujuk Akhmal ke hospital. Masih tertangguh sejak hujung minggu lepas lagi. Uhh...

Sayu bila dengar sesekali dia mengeluh sakit. Tapi bila aku kata jom... dia kata tunggu. Bila dia kata jom.. aku pula terasa payah. Nak paksa, nak terjah... nanti dia melompat dan melengking. Bila berdiplomasi, jiwa aku yang sengkak.

Perasaan aku terasa kelu. Langkah seperti ketat.  Otak bagai membeku.

Simptom sakitnya itu memang sesuatu yang sensitif untuk dibincangkan samada dengan dia apatah lagi kalau ada bersama kami - ibu_suri. Sedangkan kemana saja aku pergi ibu_suri tetap tidak mahu berlekang.

Bukan senang nak menjaga 2 orang OKU sekaligus. Hendaknya pula ia berkaitan dengan emosi yang emosional. Sekalipun di dalam kereta ber2 dengan mereka untuk 1 jam pun dah cukup tertekan kalau bukan calang-calang orang seperti aku menghadapinya.

Selasa, 18 November 2014

Magnet Trap


Aku ke Perodua Seberang Jaya, hantar Viva untuk servis ke30ribu kilometer tadi. Tanpa ibu_suri yang masih tidur. Enggan gerak dia. Mahu sendirian.

Usia Viva genap setahun hari ini. Ianya dibeli atas nama menantuku - Ayu setelah Kancilku kemalangan menjadikan pergerakannya tidak stabil.

Dah lama aku tak ke sini. Susunatur dalaman dah banyak berubah. Aku memilih ke sini berbanding yang lain kerana layananya baik dan bersih. Jauh bezanya berbanding EON semasa aku menggunakan Proton dulu.

Aku tak pasti, untuk tempoh setahun dengan penggunaan sejauh 30 ribu kilometer itu terlalu kerap atau just nice. Tapi masa aku guna Kancil untuk pergi dan balik kerja dulu memang hampir setiap bulan aku hantar servis untuk 5 ribu kilometer.

Staf perodua cadangkan aku memasang magnet trap kepada oil filter. Katanya, ia berfungsi memerangkap butiran metal yang terkandung dalam minyak enjin semasa proses penapisan.

"Ini produk perodua ke?" tanyaku ragu-ragu. Manalah tau, kot kot nak ambil kesempatan bkin bisnes sendiri pula.

"Ya... pelanggan selalu komplen bunyi enjin kasar. Jadi Perodua perkenalkanlah magnet trap ni." sambil menghulurkan katalog.

Aku rasa puas hati lalu mengatakan iya dengan harganya cuma 57 ringgit. Nak jaga kereta sebab besar kemungkinan inilah kereta terakhirku.

Isnin, 17 November 2014

Urusan


Harap akan dapat membawa Akhmal ke hospital hari ini. Melihatkan seluarnya yang basah dengan tompok bendalir dihurungi semut sewaktu memasukkan ke dalam mesin basuh buat aku bimbang.

Bukan mudah sebenarnya menguruskan Akhmal, seorang yang tidak sabar. Pulak tu, di hospital kerajaan yang umum kita tahu amat perlahan perkhidmatannya. Hendaknya di masa yang sama ibu_suri juga pasti akan mahu ikut bersama yang sekaligus aku terpaksa mengurus kedua mereka yang sama statusnya - OKU.

Mengurus mereka berdua sekaligus memerlukan jiwa yang kuat, emosi yang bersahaja dan sikap yang tidak tergesa-gesa.

Hari ini selesaikan permasalahan Akhmal. Esok hantar kereta untuk servis yang ke 30 ribu kilometer. Lusa, ada usrah. Tulat pula bercadang nak balik kampung ziarah mak.

Aku percaya boleh sempurnakan semuanya dengan baik. Dilandasi dengan niat yang ikhlas aku percaya ia boleh dikira sebagai ibadah...

Ahad, 16 November 2014

SERENADE


Sejak semalam aku asyik dengan fb Membumi Bersama Ebiet G Ade atau kata lainnya MemBers EGA.

Bukan kepalang gembira kerana akhirnya dapat bersama-sama dengan rakan-rakan yang sesama meminati lagu-lagu EGA; berkongsi info dan lagu-lagu oleh penyanyi kegemaran aku sejak belajar di IKMKL 1982 dulu. Aku memang meminati puisi lalu lagu-lagu EGA memang serasi dengan jiwaku yang suka dengan lagu gerne dakwah dan kemasyarakatan. Selain EGA aku meminati lagu-lagu Sohaimi Mior Hassan, Kembara, Harmoni dan pastinya lagu-lagu nasyid.

Sekarang ini aku sedang berurusan dengan Yani Handayani untuk membeli album SERENADE dan mungkin album-album yang lain terus dari pengurusan EGA. Aku harap ianya akan sukses.

Sabtu, 15 November 2014

Mereka Tidak Tahu


Aku singgah  di rumah kakak ipar semalam melihat cucuku yang diasuhnya. Ketika ruang kosong yang ada, biras aku datang merapatkan kerusi ke sisi dan bercerita tentang bebanan yang dia tanggung selama 3 tahun isterinya itu mengidap mild stroke.

Aku dengar dengan senyum didalam hati. Kesemua yang diceritakannya itu bagi aku masih ringan berbanding apa yang telah aku tempuh dan tanggung selama lebih 7 tahun menjaga ibu_suri.

Memang betul kata-kata birasku itu. Orang lain takkan faham dengan apa yang kami berdua alami. Orang lain akan melihat isteri kami seperti ok sahaja. Sihat sahaja. Tidak ada apa masaalah yang dilihat.

Namun apa yang berlaku setelah mereka pulang itulah yang mereka tidak tahu. Kepayahan menjaga pengidap stroke yang mempunyai emosi tidak menentu ini membuatkan kami berdua selalu stress.

Aku selalunya mengalami kesakitan pada otot seperti di cucuk-cucuk, birasku pula mengalami ketat di dada (pengidap lelah). Kalau aku bila stress, akan tidur, birasku pula bila stress akan membakar rokok.

Yang sama terhadap kami berdua ialah... bila stress, kami akan curi-curi peluang - kalau aku memandu kereta sendirian, dia pula menunggang motor minum di mana-mana kopitiam.

Bukan saja orang lain tidak akan tahu malah anak-anak sendiri juga, mungkin tahu tapi tak merasai seperti apa yang kami rasai.

Namun begitu masih beruntung sebab aku ada Angah untuk sesekali meluahkan apa yang berbuku di hati. birasku pula ada anak perempuannya untuk mengadu.

Aku teringat adikku - Duyah yang menjaga mak di kampung - lumpuh sebelah kiri. Dan juga mak kepada sahabatku yang menjaga adik perempuannya di kampung yang juga dirujuk ke Unit Psikiatrik seperti ibu_suri. Tentu mereka juga menanggung  stress sama seperti kami. 

Sabar... itulah perkataan yang selalunya diungkapkan ke telinga kami. Dan kami tidak pula menafikannya!

Jumaat, 14 November 2014

Anak


Awal-awal lagi aku dah booking tanggal ini dari ibu_suri. Malah sesudah ambil stok baru ubat psikiatrik kat HBPP tadi, aku bawa ibu_suri pergi ushar lokasi sebenar CMR. Nak pastikan sejauhmana kemudahan untuk ibu_suri boleh access ke dalam restoran. Kalau boleh aku tak mahu lepas peluang untuk ke sini walaupun sebenarnya aku memang dah pernah makan di sini.

Tapi sekonyong-konyongnya tadi, Akhmal mengadu bahawa sakit ...nya semakin serius. Bimbang pula aku.

"Esok pagi kita pi hospital..."

"Tak mau..."

Aku termenung sekejap di kerusi. Bukan sangat pasal CMR tapi pasal sakit ... si Akhmal ini. Marah tu marah. Menyampah tu menyampah. Nasihat aku tak mahu dengar. Tapi.... anak la... kan?

Selasa, 11 November 2014

Positif


Sewaktu aku menunggu sistem klac motor Akhmal siap diperbaiki di kedai Fit Racing sebelah kilang getah Kubang Ulu tadi, aku memikir ke dalam diri sendiri.

Kenyataan hidup ini perlu diharungi walaupun perit. Ujian yang datang kekadang seperti hujan yang turun ketika ini . Mau tidak mau perlu tempuhi dengan cekal.

Masa menunggu ini juga aku sempat berbual dengan Asyraf, kawan Akhmal. Sebenarnya nasihatku kepada dia itu juga aku tujukan kepada diriku sendiri...

"Yang paling penting dalam diri kita ini bukan sangat sijil atau ijazah tetapi ialah sikap yang positif dalam hidup."

"Kamu kenal siapa Boon Siew?"

Geleng kepala. Ah.. meleset jangkaan aku. Rupanya anak ini tidak kenal siapa pengedar tunggal motor Honda yang dia sendiri naiki itu...

"Boon Siew asalnya bukan seorang yang pandai dalam pelajaran. Tetapi kerana sikapnya yang positif dalam perniagaan, dia kini menjadi lagenda dalam bisnes pemotoran di Malaysia."

Ahad, 9 November 2014

Oat For Rice


Pasaraya Billion adalah lokasi beli belah yang aku suka pergi. Alasannya - selamat untuk tinggalkan ibu_suri dalam kereta disamping mudah bagi aku terus cari barang yang selalunya dah aku senaraikan siap-siap di nota talipon.

Kelmarin dulu, masa dok ushar oat 3in1, terjumpa oat yang dibuat khas untuk dimasak bersama nasi. Samada produk ini dah lama ada di pasaran atau keluaran terbaru dari Quacker, aku amat teruja. Selama ini aku campurkan oat yang biasa itu saja ke dalam nasi, Aku beli pek yang kecil dulu untuk cuba try.

Kagum juga dengan idea kreatif Quacker ini. Bila aku cuba memasaknya, no comment dari ibu_suri hatta Akmal sendiri. Jawap mereka.. bila aku tanya....macam makan nasi biasa saja. Ianya berbentuk bijian persis gandum juga.

Aku yang lebih suka cara diet sambil menyelam minum air ini tentunya merasakan ini alternatif terbaik untuk aku aplikasi ke dalam menu keluarga.

Beriku HidayahMu!


Sedikit resah pagi ini. Rasanya elok kalau pergi mandi dan keluar riadah di Kompleks Sukan MPSP, Bukit Mertajam. Harap-harap ibu_suri tak sedar aku keluar. Aku ingin sendirian mencari ketenteraman.

Dia masih tidur dengan dengkur yang teratur.

Tuhan... berilah aku kekuatan menempuh hidup yang masih ada. Berilah aku hidayahMu agar aku terus perkuatkan azamku untuk perbaiki diri, terus bangun walau tersungkur beberapa kali dalam ibadah dan istiqamah berjalan di atas jalanMu yang lurus!

Kembalikan aku ke rumah dengan dada yang lapang untuk meneruskan kehidupan yang masih panjang dan berlikuan...

Jumaat, 7 November 2014

Terkanja



Walaupun malam dah sayup, aku masih tak dapat picingkan mata. Sebaliknya ibu_suri pula begitu damai dengkurnya.

Masih terbayang hal tadi. Mendapat whatsapp tentang adanya program gotong royong mengecat rumah yang bakal dijadikan asas untuk SRI Amal Rintis milik IKRAM Seberang Perai Tengah. Teruja untuk berjumpa dengan kawan lama, aku pun bergegas mengajak ibu_suri seusai Maghrib di masjid.

Sesampai di Permatang Janggus, yang ramai aku dapati adalah ahli IKRAM gen Y. Terkanja rasanya bilamana tak nampak pun kelibat rakan-rakan seera aku. Hmm... agaknya mereka ada program lain kot. Maka aktiviti malam ni akan lebih diterajui oleh IKRAM gen Y.

Walaupun aku biasa tengok wajah-wajah mereka namun kurang mesra membuatkan aku rasa sikit canggung. Tambahan pula apabila cuba untuk berinteraksi dengan mereka, bagai ada jurang komunikasi. Jika ada sorang dua rakan sebaya aku sebagai pemangkin tentunya lebih meransang ikatan silaturrahim.

Inilah antara kelemahan aku; tak pantas menyesuaikan diri dengan sesuatu yang baru.

Rabu, 5 November 2014

Tajwidku


Malam ni aku berkesempatan untuk berjamaah di masjid. Selalunya, waktu Zohor dan Asar saja sebab malam bawa ibu_suri jalan-jalan. Malam ini, usrah cancell. Jadi ada can la aku dengar kuliah.

Sayangnya, kuliah pun cancell. Ustaz kurang sihat. Sebagai ganti, imam solat Maghrib tadi adakan sesi memahami tajwid. Dia merujuk pada Surah At- Tiin. Surah ini pada aku kacang je tapi ...laa... tajwid aku selama ini lintang pukang rupanya. So, alhamdulillah, banyak juga yang aku pelajari malam ini.

Kebetulan dalam kereta aku, memang selalu ada quran. Aku akan membaca setiap kali lepas solat sebelum memandu pulang. Jadi quran itulah yang menjadi rujukan aku tadi.

Selasa, 4 November 2014

51


Simple celebration sempena ulangtahun kelahiran ibu_suri ke 51 tadi di rumah Angah. Pertama kali juga aku belikan dia kek perisa mangga yang agak mahal harganya kat Damiral's, Perda.

Bagi aku, harga bagi sebuah keluarga ialah senyumtawa mereka. Namun bagi bagi ibu_suri agaknya ialah bilamana dapat memotong kek bersama cucu sulong kesayangannya - Marissa.

Isnin, 3 November 2014

Mak

Keuzuran mak amat ketara lebih-lebih lagi sejak pemergian Niza. Sosok tubuhnya semakin kering hinggakan bilamana aku nak mengangkatnya dari bilik air ke perbaringan terasa gusar. Takut-takut 'patah' atau terseliuh tulang dan sendi mak.

Memakaikan baju dan seluar mak tak ubah seperti aku memakaikan lampin anak-anakku dulu ketika masih bayi.

Sayangnya, aku ada ibu_suri yang merencatkan hasrat aku untuk tinggal beberapa hari menjaga mak. Keadaan fizikal dan emosi ibu_suri tidak membolehkan aku lama di rumah mak. Apakah ibu_suri seperti satu liabiliti dalam keadaan yang sepatutnya mak lah yang sepatutnya aku dahulukan menjaga?

Jumaat lalu, aku bawa mak ke klinik yang rupanya dah 2 hari demam. Dokot pesan, kalau hari Isnin masih tidak kebah, mak perlu dibawa ke hospital untuk di periksa. Hari ini hari Isnin. Aku menghantar sms kepada adikku bertanya tentang mak. Kata adik, mak sedang di rujuk semula ke klinik.

Doaku yang terbaik buat mak. Berbanding abah, mak adalah insan yang paling banyak berkorban untuk tumbesaran keluarga kami!

Jumaat, 31 Oktober 2014

Kawan Lama


Tak sangka, berjumpa dengan kawan lama, Mejar Zaidi dengan keluarganya semasa bawa ibu_suri makan di PFC (Penaga Fried Chicken) malam tadi. Dia menegur aku ketika aku sedang membasuh tangan di singki.

Tapi aku tak banyak cakap sangat selain bertanya khabar dan bertukar nombor talipon. Zaidi seorang yang serius sementara aku pula seorang yang tak banyak cakap. Eloklah tu... Nak tanya lebih-lebih tentang kes dia pun tak sesuai rasanya sebab suasana public.

Ayam goreng kat PFC ini pada aku sama standard dengan KFC. Sos cilinya juga sedap. Jenama Al Hikmah. Harga... berpatutan.

Lokasinya kat Pongsu Seribu. Berdepan dengan Taman Orkid menghala Kepala Batas. 

Balik Kampung


Semasa otw pi masjid untuk solat Subuh, dapat sms dari adik suruh balik tengok-tengok mak. Serta merta hati aku tidak tenteram.

Dari semalam dah rancang nak tengok mertua di Taman Buah Pala sebenarnya. Sekaligus bawa abah pi solat Jumaat kat Masjid At Taqwa, Taman Saadon. Itu akan menjadi rutin tambahanku setiap minggu nampaknya atas permintaan mak mertua. Rasanya untuk kali ini, kena kensel.

Namun masaalah lain pula ialah ibu_suri semalaman tadi tak boleh tidur. Aku agak dia akan mengantuk nanti. Harap emosinya stabil.

Hati aku sebenarnya tidak selesa dengan ke dua-dua suasana ini. Tapi jauh di hati aku berkata... balik kampung itu mesti kerana hari ini adalah hari yang terbaik. Esok terpaksa bawa Akhmal hadir di mahkamah. Kemudian perlu semak dengan kes tuntutan insuran kemalangan Akhmal di pejabat peguam kat Taman Selat.

Selebihnya, aku serah kepada Allah.

Rabu, 29 Oktober 2014

Masjid Abdullah Fahim


Otak aku dah tepu memikirkan kemana lagi nak bawa ibu-suri jalan-jalan tadi. Sudahnya, aku pandu naik ke lebuhraya Sungai Dua. 

Parkir sebentar kat tepi lebuhraya tak jauh dari plaza tol sambil makan karipap gergasi yang aku beli di gerai tepi masjid Kubang Semang tadi. Sesekali memandang cermin belakang... takut ada polis peronda. Dulu dah kena saman sekali...

Pemandangan kapal yang berlabuh di tengah laut memang indah dan mendamaikan jiwa.

"Keluar dari Kubang Semang kena tol. Dari Seberang Jaya nak masuk ke Bagan kena tol. Kat sini pun kena tol.... Habislah duit pampasan berhenti kerja aku dengan benda-benda remeh macam ni jer..." sungut hati kecilku bila melalui lorong Smart Tag.

Jam dah hampir 6.45 petang. Teringat nak terus ke Kepala Batas untuk sembahyang di masjid baru - Masjid Abdullah Fahim.

Aku memang dah lama terpikat dengan masjid ini kerana warna biru kubahnya memang menawan. Dengar khabar, masjid ini ada lif untuk ke tingkat 2.

Sesampai saja aku di sana, azan berkumandang. Aku uruskan dulu arah parkir kereta supaya menghadap kiblat. Selesai memakaikan telekong ibu_suri, aku mendaki tangga masjid. Imam dah mula mengangkat takbir. Dari suara imam aku dapat agak, ini adalah imam muda. Mungkin pelajar tahfiz di masjid ini, tekaanku.

Mencari bilik air punyalah pusing-pusing. Maklumlah, masjid ini besar dan aku pula kurang arif maksud papan tanda arah bilik air. Selesai wudhu, solat dah masuk ke rakaat 3.

Aku dapat tahu masjid ini dibolehgunakan pada Oktober 2012. Maknanya genap 2 tahunlah usia masjid ni. Masjid ini dinamakan Masjid Abdullah Fahim mengambil sempena nama datok kepada mantan PM kita - Abdullah bin Hj Ahmad Badawi. Boleh layari sini untuk gambar menarik.

Kalau exit Kepala Batas dari lebuhraya PLUS ke Utara, kona kiri... terus memandu hingga jumpa kubah biru. Kalau sampai waktu petang, boleh bawa anak-anak berehat di Vision Park.

Isnin, 27 Oktober 2014

Viral


Sesampai di rumah dari kuliah Ustaz Rambo semalam, ibu_suri memanggil perlahan ke dalam bilik.

"Akhmal mengamuk tadi. Tak tau pasai apa. Dia tumbuk pintu dum..dum..dum...!"

"Tak ngapa. Sat lagi ok lah tu..." balasku sambil mengorak senyum dengan harapan akan melegakan perasaan ibu_suri yang aku tahu dalam seribu persoalan. 

Masa kenduri oleh biras aku, Mael tadi pun aku dah perasan. Bila balik ke rumah, Akhmal dengan aweknya ada di laman. Airmuka dan suara mereka aku tahu dalam selisih faham. 

Kemudiannya aku dapat tahu, Akhmal menampar pipi aweknya. Boleh agak bagaimana barannya perangai Akhmal, kan?

Pagi ini giliran menyampu rambut ibu_suri yang bangun awal pula untuk mandi. Dingin cebukkan air dek hujan seharian semalam buat aku juga turut kesejukan. Pagi ini senyum ibu_suri begitu manis.

Berdua mereka inilah antara yang masih menjadi viral dalam timeline hidupku. Sesekali fikir, tanpa mereka berdua, suramlah wall rumah ini...

Teringat mi Duha yang aku beli minggu lepas masih tersimpan. Selesai mandi nanti, aku nak gorengkan mi untuk ibu_suri sebelum rutinnya memakan ubat. Nak try mi buatan Muslim pula, boleh celen mi megi tak....

Ustaz Rambo


Kuliah Maghrib di masjid kediamanku tadi, Ustaz Sobri Arsyad tidak dapat hadir. Dia digantikan dengan Ustaz Rambo. 

Aku pun first time dengar dan tengok ustaz ni. Orangnya muda dan tinggi lampai. Seronok hati aku melihat golongan muda hebat semacam ini.

Penyampaiannya cukup jelas, bertenaga dan semasa. Persembahannya jelas. Kot mana pun penceritaannya, merewang sana sini, dia akan kembali kepada isi asal kuliahnya.

Tadi dia bercakap tentang 3 jenis bumi bila menerima turunnya hujan. Satu - bumi yang menyerap hujan dan sebahagian air hujan itu diberikan semula kepada tumbuhan untuk hidup. Dari hasil tumbuhan itu pula dimanafaatkan oleh manusia. 

Dua - bumi yang tidak menyerap hujan sebaliknya menakung air untuk kegunaan manusia.

Ketiga ialah bumi yang menyerap semata..

Begitulah perumpamaan kepada kita yang hadir kuliah. Ada yang mendengar dan mengamalkan untuk dirinya. Ada yang mendengar, amal dan kemudiannya menyampaikan pula pada orang lain. Ada yang amal pun tidak, menyampai pun tidak.

Pendekata, Ustaz Rambo mau kami yang datang kuliah tadi supaya berhijrah dari yang baik kepada lebih baik.

Kalau nak tonton salah satu kuliah beliau kat sini.

InsyaAllah esok tiba giliran kuliah oleh Tuan Guru Haji Salleh Musa. Kuliah beliau selalunya pada hari Selasa minggu terakhir setiap bulan.

Ahad, 26 Oktober 2014

Lata Mangeshkar

Biasalah.... kalau dah kawen dengan anak Pulau Pinang. Nak kata anak mami tu tidak juga. Cumanya disebabkan suami kedua kepada tok nek ibu_suri orang Punjab (Pakistan) maka sikit sebanyak  aura Hindustan tu tetap ada. Aku sempat bersama Tok Ba dan dia selalu bagitahu bahawa lirik lagu hindustan begitu sedap, indah dan mengasyikkan serta mempunyai makna yang dalam.

Tokba banyak mengajar ibu_suri bahasa Urdu yakni bahasa yang banyak digunakan dalam lagu-lagu Hindustan. Sayangnya, sejak ibu_suri berkeadaan sekarang ini, dia dah banyak lupa bahasa Urdu.

Aku pun tau juga sesikit bahasa makna lirik lagu Hindustan ni. Belajar dari kawanku masa sekolah rendah dulu. Kawan aku tu memang kaki lagu Hindustan. Aku selalu pinjam piring hitam dari dia untuk dengar melalui radiogram di rumah. Masa tu piring hitam dalam bentuk EP. Rasanya semua tu pun cetak rompak...

Masa bawa ibu_suri jalan-jalan ke Kepala batas tadi, dia suruh aku pasang radio. Katanya, jemu.. asyik-asyik dengar cd lagu tu juga.... Aku pun tak mahu bising-bising, Layan je dengan lapang dada. Nasib kurang baik, masa nak balik jam 10, juruhebah Radio Mutiara kata sat lagi ada ruangan Boly Boly selama 1 jam. Pakailah.... kena sambung kembara aku ni sampai Boly Boly habis.

Aku tanya ibu_suri... biasa dengar tak Lata mangeskar nyanyi lagu Melayu? Ha.. ha.. ibu_suri macam tak caya. Nin dia....


Kemudian aku perdengarkan pada ibu_suri penyanyi Melayu yang mirip suara Lata Mangeskar. Terkekeh ibu_suri ketawa macam tak percaya. Cuba cari lagu P Ramlie duet dengan Lata Mangeshkar tapi tak jumpa pula. Agaknya kalau didengar, lagi konfius ibu_suri ...hik!