Halaman

Selasa, 16 September 2014

Belasungkawa



Adik Yop yang ke 5, Haniza akhirnya pergi jua menghadap Ilahi setelah bergelut dengan kanser selama beberapa tahun. Bila Yop dapat tahu dari suaminya Samsudin petang 8 hb bahawa Niza dah mula meluahkan apa yang dimakan, Yop nekad untuk cepat-cepat balik.

Yop cuma dapat ziarah Niza pada malam hari esoknya saja. Itupun amat susah nak dapat parkir dekat dengan bibir hospital. Yop nekad tinggalkan yong sendirian di kereta walaupun jauh.

Melihat keadaan Niza yang semakin kritikal; juga berpandukan firasat bahawa 'ia'nya tidak lama,Yop ambil keputusan di luar kebiasaan dengan bermalam di rumah mak walaupun tahu bahwa Yop akan berhadapan risiko menguruskan Yong. Tapi alhamdulillah, Yong pula begitu ok selama bermalam di rumah mak.

9 hb, setelah berbincang dengan Zan, sepupu Yop yang kebetulan jururawat berbaju biru di situ dan dengan doktor yang bertanggungjawap, Niza tidak akan dibuat CPR sebaliknya hanya akan di beri alat bantuan pernafasan.

Pernafasan Niza semakin sukar. Yop selaku anak paling sulong terpaksa memain peranan membuat keputusan dan mengurus suasana. Pengalaman Yop sebagai penyelia semasa kerja, ajk pertubuhan dan biasa menerima tekanan selama menjaga sakit Yong lebih 5 tahun digunakan sebaiknya. Semua adik beradik dan anak-anak Yop dikerah balik sesegera mungkin.

Mak pun terpaksa di bawa datang juga walaupun dalam kepayahan berkerusi roda. Tenang saja wajah mak menunjukkan kebersediaanya menerima apa juga kemungkinan. Yop meraba kaki Niza... sejuk. Perhatikan sebahagian anggota Niza yang dah 'jatuh'.

Pagi 10 hb kira-kira jam 10, Yop mendapat panggilan dari Duyah yang setia menjaga Niza, bahawa Yop diperlukan untuk membuat keputusan keadaan Niza di Hospital Raja Permaisuri Bainun yang di rasakan sudah 'tiada' lagi. 

Bergegas membawa 3 anak-anak Niza ke hospital. Yong pula Yop tinggalkan di rumah. Tak mahu fikir pasal Yong buat sementara sebaliknya fokus pada Niza. Yop cuba bersikap tenang dan berhati-hati. 

Sesampai di hospital, seperti yang Yop jangka, anak-anak Niza baru dapat merasai apa sebenarnya yang sedang dan bakal berlaku. Niza benar-benar sudah 'pergi'.

Hampir semua adik beradik Yop ada di hospital. Keputusan di buat supaya semua urusan mandi dan solat jenazah dibuat di hospital. Yop tugaskan Napi menguruskan soal korek liang dan bagi tahu Imam Lan sementara ipar yang berada di rumah dikerah menyiapkan ruang untuk jenazah diletakkan nanti.

Mamat adalah antara adik Yop yang begitu tekun tanpa bantah membuat apa saja yang Yop arah. Kesian juga Yop melihat dia.

Jenazah di bawa ke bangunan Forensik untuk dimandi, kafan dan disolatkan. Ini adalah pengalaman kali pertama Yop. Dan Yop perlu tunjukkan ketenangan, bersikap 'YES' dalam apa juga tugas yang dipikulkan. Pada Din Yop bagitau, jangan risau pasal duit dan semua urusan Yop yang akan buat. Din cuma perlu tandatangan dan rai sesiapa yang datang sahaja. Cuma Yop letakkan sikit tanggungjawap pada Alep selaku anak lelaki Niza yang sulong. Yop juga anak sulong seperti dia... justeru Yop tahu seberat mana tanggungjawap yang bakal dipikul oleh Alep.

Jam 1 jenazah di bawa balik ke rumah. Orang sudah ramai memenuhi setiap ruang laman. Sanak saudara mula datang. 

Ini pengalaman pertama menguruskan mayat. Baru terasa betapa 'jahil'nya Yop. Beberapa perkara Yop terlepas pandang dan tidak tahu nak buat apa bila disoal oleh adik-adik yang juga mungkin pertama kali. Sebelum ini kebanyakannya diurus oleh abah, mak atau saudara tapi kini kebanyakan mereka sudah tiada dan kamilah yang mau tidak mahu mengambil aleh tugasan.

Ramai orang minta jenazah disolatkan juga di masjid kampung walaupun sudah dilaksanakan di bilik mayat tadi. Imam Lan minta dikebumikan dalam pukul 2 walaupun pelan asal sekitar jam 4 petang. Aku tersepuk di kerusi rumah Duyah bila otak jadi buntu. 

Setelah meminta pandangan Pak Long dan abang Tan, akhirnya Yop beri lampu hijau untuk mayat diturunkan. Seperti lazimnya jenazah, Yop kuatkan diri berdiri di atas tangga rumah walaupun bab bercakap di depan public ni Yop memang tak pandai. Memberi ucapan terima kasih kepada hadirin dan meminta agar redha dan halalkan setiap kesalahan dan makan minum Niza semasa hayatnya dulu.

Setelah 3 kali dibacakan Fatihah, jenazah diarak ke masjid. Setelah disembahyangkan, dimasukkan ke liang dan ditalkinkan, 

Yop menghela nafas panjang. Yop dapat rasakan bahawa Yop masih beruntung dapat menghirup udara di dunia; sempat membuat persediaan sebelum menyusuli Niza dan abah ke alam barzakh.


Catatan ini adalah salinan dari catatan aku di blog keluargaku Sri Mersing.

7 ulasan:

❤Kamsiah❤ berkata...

al fatihah...semoga seluruh kelurga tenang dan tabah menerima pemergian arwah...terasa baru ja membaca entri IM tentang arwah yg sedang sakit..

Kakcik Nur berkata...

Innalillahhiwainnailaihirojiun....

Bunda a.k.a KN berkata...

Al Fatihah....salam takziah kepada keluarga arwah...

AZNI BINTI MAT ISA berkata...

salam takziah.alfatihah..

Bearcat berkata...

Innalillahiwainnailaihirajiun...
Semoga roh Niza ditempatkan bersama-sama mereka yang soleh.

Takziah buat IM sekeluarga.

*Sangat faham perasaan IM, saya sebagai anak sulung juga terpaksa menguruskan jenazah mak dan ayah ketika usia masih muda.

Ros Illiyyuun berkata...

Salam takziah...

Allahummaghfirlaha warhamha wa'afiha wa'fu' anha... Aamiin.

radziah AR berkata...

Innalillahiwainnailaihiroji'un...
salam takziah utk im