Halaman

Rabu, 26 April 2017

Hari Yang Panjang

Pagi ini pergi kerja dengan hati yang agak tenang. Jalan Permatang Nibong pula terasa lapang. Tak banyak kereta seperti selalunya.

Sepanjang pemanduan aku teringat ibu_suri yang tinggal di rumah... sendirian. Selalunya dia hanya memerap di dalam bilik. Mengharap aku balik segera.

Tapi di ofis terasa jam lambat sangat berputar. Hari terasa panjang. Bos pula silih berganti pelanggan datang berjumpa. Aku sedikit rimas.

Aku teringat Akhmal. Dah sebulan tak nampak batang hidungnya.

Tapi sebenarnya aku dah tukar semua kunci pintu depan dan belakang rumah. Terpaksa buat begitu bila setiap kali dia balik dan aku tiada, ada sahaja barang berharga di rumah yang hilang. Laptop, scanner, wang tunai, tong gas malah geran motor dia pun hilang dari fail.

Mau tak mau aku terpaksa akur akan saranan Along dan Angah supaya tukar kunci pintu kepada yang baru.

Sejak aku takada laptop, mood menulis pun tumpul.

Entahlah... Aku harap Allah akan pelihara Akhmal. Dia dah memasuki umur 24 tahun. Bukan kecil anak lagi dah.

Khabar paling baru yang bertiup ke telinga aku ialah semakin banyak berhutang dengan kawan kawannya. Paling sedih, dia terjebak dengan perjudian.

Fengan cerita cerita negatif tentang pergaduhan, pertikaman malah pembunuhan oleh generasi sekarang... aku terus bimbang.

Namun kebimbangan ini terpaksa aku tidak kongsikan dengan ibu_suri. Simpan sendiri...

Isnin, 24 April 2017

Turun 3 Kilogram

Sempena cuti 3 hari Istiadat Pertabalan Sultan Muhammad ke V sebagai Yang Di Petyuan Agong ke XV ini.  Along ada balik. Susut sikit badannya.

Mulanya aku tak perasan sehinggalah dia bagi tahu sendiri.

"Alang skip makan nasi malam. Selalunya makan sebelum pukul 8. Lewat malam kalau lapar, makan yang ringan ringan."

Kata Along berat badannya dah turun 3 kilogram.

"Itulah... Kalau diri sendiri mahu, tak pikir makan ubat itu atau ini semata nak kuruskan badan" ujarku mengenen ibu_suri...

Tadi Along dah balik semula ke Kepong. Sekarang ini dia suka balik naik bas 2 tingkat. Lupa pulak syarikat bas yang dia naik tadi.

Hari ini Penang Sentral tak sibuk seperti selalu bila hujung cuti panjang.

"Bila nak balik lagi jenguk ibu?" omel ibu_suri bila setiap kali anak anaknya kembali semula ke habitat mereka dan meninggalkan kami berdua.

Aku tersengih sahaja...

Sabtu, 15 April 2017

Anak

Sekarang ini aku berada di Perodua Seberang Jaya. Hantar kereta Angah untuk servis.

Badan berasa letih dan mengantuk. Memang ketara kesan usia tua ini membelenggu kecergasan diri.

Ditambah lagi dengan kerja yang terpaksa bergegas pergi dan balik waktu tengahari untuk ambil pulang cucu dari tadika dan mengurus makan tengahari ibu_suri dengan mengharung jalan yang hangat dan padat.

Nasib baiklah bos tempat kerja memahami permasaalahan keluargaku. Dia adalah kawan aku juga. Kawan dalam jamaah.

Aku selalu menyatakannpada ibu_suri bahawa aku tidak mahu sangat 'memanjakan' anak anakku dengan selalu sangat menolong mereka. Aku mahi mereka urus keluarga mereka sendiri dan tangani apa jua masaalah tanpa perlu bergantung pada ibubapa.

' Abang dulu pun, bila mula saja kerja hingga sekarang amat jarang mengadu apatah lagi minta tolong bila abang bermasaalah. Abang pikul sendiri, ' terangku pada ibu_suri.

Semalam Akhmal balik semasa aku keluar bawa ibu_suri keluar makan malam. Dia masuk dari pintu belakang sebab pintu depan aku baru saja tukar mangga. Memang dah agak, ada saja barang berharga dalam rumah aku di'curi'nya untuk survival dia hidup di luar.

Semalam, ditempat kerja beberapa kali sahabatku Rusli Hashim yang kebetulan ada memainkan lagu Anak nyanyian Freddie Aguilar ( bahasa Tagalog ) kemudian oleh Carefree. Aku yang sedang membuat kerja sedikit 'terganggu' perasan. Sayu dan pilu!

Khamis, 13 April 2017

Masanya Untuk Bekerja

Esok aku akan mula kerja. Ya... Kerja!

Dah lebih 2 tahun aku pencen dan menganggur, mau tak mau dah tiba masa untuk aku mencari uang demi kelansungan hidup jika ditakdirkan umur ada untuk seribu tahun lagi.

Macam mana aku akan hadapi suasana kerja dan suasana ibu_suri yang akan ditinggalkan seharian, aku pun tak pasti. Redah dulu. Yang tentunya, langkah pertama mesti dilakukan.

Sepatutnya aku terus bekerja sebaik saja pencen dari kerja lama tapi tidak begitu. Hinggalah bila aku melihat simpana mulai corot. barulah tergedik gedik cari kerja untuk tampung kehidupan.

Kira macam cerita Kasim Selamat dengan Sabariah lah aku ni...

Apapun, harap kalian bantu doakan aku agar mampu laksanakan tugas sebagaibketua keluarga dengan sebaiknya.

Dan ibu_suri yang akan tinggal seharian dan sendirian di rumah, aku serahkan kepada Allah dan ( bak kata Aiman Tino ), para malaikat untuk menjaganya.

Rabu, 12 April 2017

Jaga Pemakanan

Pagi ini sampai masa untuk ambil stok baru ubatan ibu_suri dari farmasi Hospital Bikit Mertajam.

Sementara menunggu nombor giliran dipanggil, aku duduk di kerusi panjang. Sebelah aku ialah perempuan Cina sementara di sebelah dia pula seorang lelaki Cina yang berbalut kakinya disamping kesan parut panjang dan lebar di betis hinga ke lutut.

Perempuan Cina tadi merungut tentang suaminya yang degil untuk berpantang makan. Luka di kaki dan pinggangnya yang bernanah dan susah baik.  Sedang dirawat oleh staf dalam bilik dressing.

'Kena banyak sabar... ' ujarku.

Aku teringat akan penjagaan aku terhadap ibu_suri dan bapa mertua. Memang bukan mudah.  Disamping kedegilan mereka menjaga makan,  ragam mereka juga membuat kita stress yang bukan kepalang.

'Susah lo...  Kulit tak boleh luka sikit. Nanti nanah.  Kena cuci.  Susah baik lo... ' rungut perempuan Cina itu lagi.

'Tak boleh makan sayur hijau.  Ada gula. Makan sayur merah. Tengok wa punya kaki.  Doktor sudah mau potong lo tapi wa cakap jangan... tunggu dulu... '

Keadaan itu semua buat aku jadi 'takut'. Sementara kesihatan aku ini masih baik semestinya aku jaga pemakanan, senaman dan cara fikir.

Aku perlu sihat dan cergas demi untuk dapat terus menjaga ibu_suri dan menjaga amal ibadahku.

Kemudian nombor giliran aku dipanggil...  2101