Halaman

Khamis, 31 Disember 2015

SELIPAR TUAN YANG BASAH

#foto sekadar hiasan#

Zohor kelmarin, Tuan membawa aku ke masjid. Walaupun masjid itu dekat sahaja, namun Tuan aku berkereta ke sana.

Selalunya Tuan lebih suka berkemeja dengan seluar panjang ke masjid tapi entah apa mud Tuan, hari ini memakai kain.

Sesampai di masjid, Tuan menanggalkan aku dan meletakkan di atas rak. Tuan menuju ke kolah untuk berwuduk. Wuduk di rumah tadi dah batal kerana terkentut semasa memandu kereta.

Tuan memang lebih suka berwuduk di kolah daripada menggunakan pili. Ambil berkat dari lebihan air wuduk jemaah sebelum ini, katanya.

Selesai wuduk, Tuan melangkah ke ruang solat.

Allahu Akbar... Tuan memulakan dengan sunat Tahyatul Masjid. Sedaya upaya Tuan menjaga khusyu' namun khusyu' tuan banyak kalinya diganggu oleh bayang-bayang dunia.

Tuan tidak ada masalah untuk ruku' dan sujud. Hanya ketika hendak bangun untuk berdiri dari sujud sahaja. Justeru itu, Tuan lebih suka mencari posisi yang berdekatan dengan tiang.

Usai solat berjemaah, Tuan berjalan keluar. Sambil itu bersalaman dengan jemaah lain yang ada di antaranya adalah jiran.

Sesampai di rak, Tuan termanggu sekejap...

'Eh... mana selipar aku. Tadi aku letak di sini?'

Beberapa kali Tuan mengingatkan kembali sambil memerhati keliling.

Laa.. macam mana boleh ada kat sana, dengus hati Tuan dengan rasa kesal. Seliparnya berada di tepi dinding tandas dalam keadaan lenjun basah.

'Agaknya ada orang guna untuk pergi tandas atau berwuduk kat pili...' teka Tuan.

Tuan pun mahu tidak mahu menyarung kaki walaupun dalam keadaan basah sambil tertanya-tanya lagi di dalam hati...

'Boleh ke kita guna selipar orang lain untuk ke tandas atau ambil wuduk tanpa minta izin? Kalau tuan selipar itu tak kisah, tak apalah. Kalau tuan selipar itu kisah?'

Tuan berjalan menuju ke kereta. Walaupun hatinya cuba untuk memaafkan sifulan yang 'meminjam' seliparnya tapi sesekali terbit juga rasa marah kerana basah seliparnya membuat kakinya tak selesa menekan pedal minyak.

Rabu, 30 Disember 2015

Isnin, 28 Disember 2015

Ke Klinik Untuk Abah


Aku baru saja balik dari rumah mertua. Siangnya, aku menghantar abah ke Klinik Kesihatan Jalan Perak untuk rutin pemeriksaan kesihatan.

Aku dengan rela hati mengambil aleh tanggungjawap ini dari anak abah sendiri. Aku ingin merebut peluang berbakti kepada abah dengan cara begini.

Aku tahu, bukan mudah untuk mengurus abah yang tidak kuat berjalan. Kesabaran kena tinggi, Keikhlasan perlu putih. Memahami perlu sepenuh hati.

Abah adalah seorang bekas polis zaman orang putih. Justeru, sikap tegas, ego dan cerewetnya memang tebal.

Paras tekanan darah abah hari ini agak tinggi dari sebelumnya. Dua kali misi ulang membalut cuff ke lengan abah.

Bacaan berat badan memang tak diambil kerana abah tak boleh berdiri lama di penimbang.

Dr Hanani yang memeriksa abah minta abah buat analisa darah sebelum temujanji akan datang. Bulan 2 itu nanti, aku kena minitkan ke kalendar aktiviti dalam talipon bimbitku... khas untuk abah!

Ahad, 27 Disember 2015

Kunci

Jemu... usah dikatakan. Walau SABAR adalah kunci segala kekuatan namun sesekali tewas juga jiwa ini. Sesekali terlepas juga sungutan dari bibir ini.

Memang aku tidak punya pilihan selain tetap kekal di perjalanan ini. Orang lain boleh berpendapat apa sahaja. Yang pernah melaluinya sahaja yang erti.

Lewat itu, aku juga memahami keluhan ipar menjaga mertua dan keluhan adik menjaga mak. Keluhan mereka adalah sebagaimana yang ada dalam dadaku.

Hanya bezanya adalah... cara kami menerima dan menyerapkan ia ke dalam jiwa agar ianya tidak memakan diri.

Aku selalu berdoa, muga kunci yang aku pegang erat ini tidak pula aku patahkan di esok hari.

Doakan aku agar terus kekal menjagamu - ibu_suri... hingga akhir hayat ini!

Rabu, 23 Disember 2015

IWAN FALS - in collaboratioh with


Baru terima cd ini dari seorang kolektor. Terbitan PT Musica Studio's Indonesia. Diedar oleh Suria Cipta Malaysia. Karya beliau pada tahun 2003.

Iwan Fals - mungkin asing bagi rakyat Malaysia tetapi tidak di Indonesia.

Sepertimana Ebiet G Ade, Iwan Fals mencipta, menulis dan menyanyikannya sendiri lagu-lagunya yang memiliki konsep tersendiri.

Beliau lantang mengkritik birokrasi politik dan kegawatan sosial negara melalui gitarnya.

Pernah menyanyi  di hadapan presiden Indonesia ketika itu - Susilo Bambang Yudhoyono dalam rancangan debat sesama calon presiden menjelang pemilu.

Ini adalah cd kedua Iwan Fals milikku selepas Koleksi Akustik.

TERANGKAT


Aku ke rumah besanku tadi malam. Dia baru saja menerima cucu baru - lelaki... pelengkap kepada 4 cucu perempuannya yang sedia ada.

Aku hampir terkeluar pertanyaan, mana pergi suaminya sebab tak pun kelihatan sejak tadi sedangkan hakikatnya dah sebulan meninggal dunia.

Bagi aku, kedua besanku ini baik orangnya. Selalu senyum menyambut kami datang. Ada saja juadah yang dihidang.

Yang sempoi, besanku ini pandai membuat sambal belacan. Ini dipuji sendiri oleh suaminya dan diperakui pula oleh ibu_suri.

Tadi malam, kami dijamu dengan nasi tomato. Antara gadget yang paling sedap ialah sambal tomato.

Kiranya, kalau aku boleh ceduk sambal 2 kali masuk ke pinggan dan tambah nasi maknanya... memang terangkat la beb!

Bagi aku, pandai dan rajin memasak adalah antara resipi terbaik sesaorang isteri dalam memenangi hati keluarga.

Selasa, 22 Disember 2015

TAK JADILAH


Fikir punya fikir...  akhirnya aku berkeputusan untuk tetap setia sahajalah dengan Blogspot ini.

Setuju dengan komen IryantyWordpress tidak mesra penulis. Hendak mengarang satu entri pun berbelit-belit rasanya. Terlalu banyak tetingkap.

Lagipun, blogspot yang ini dah banyak kisah aku muatkan. Tentu lebih baik jika kekal sahaja di sini.

Hah... aku nak bawa ibu_suri pergi jalan-jalan. Nanti membebel pulak dia sebab aku buat dek jer sejak dari pagi tadi. 

Oh ya... kalau sudi bolehlah singgah ke Wordpress aku tu di sini. Aku tak mahu delete. Biarlah di situ hingga ianya mereput sendiri.

Isnin, 21 Disember 2015

WORDPRESS


Sedang belajar menggunakan Wordpress untuk kesinambungan menulis blog.

Keinginan ini bermula bila membaca blog A Samad Said. Mungkin dengan menulis di medium yang baru, keghairahan menulis menjadi lebih segar.

Harap-harap aku masih istiqamah menulis. Menulis hal-hal peribadi ini kekadang diburui rasa bersalah.

Walaupun begitu, aku tetap selesa menulis tentang apa yang aku sendiri alami. Ilmuku tak cukup tinggi untuk nak menulis yang ilmiah.

Barangsiapa yang masih sudi membaca tulisanku, terima kasihlah.

Aku dah malas nak blogwalking blog-blog baru. Mana yang singgah dan komen setiap entri aku saja yang akan aku buat kunjungan balas.

Aku mengharapkan keikhlasan pembaca. Blogger yang sezaman dengan aku dah semakin ramai yang pencen!

Khamis, 17 Disember 2015

Cita-Cita Abait


Kelmarin, aku berpeluang membaca karya terbaru Abait yang tergantung di pinggir jalan tidak jauh dari lampu isyarat simpang tiga Pokok Sena.

Agaknya, benar-benar rezekiku sebelum sempat hasil tulisan Abait ini diturunkan oleh MPSP. Dapat juga aku ketahui cita-cita Abait kali ini:

' Abait mahu pergi Pulau Tioman. Nak ambil duit $45 juta. Nak buat supermarket 6 tingkat tang rumah ....... '

Memang 'hebat' hasil karya Abait ini. Penuh sindiran tentang isu-isu semasa.

Siapa si Abait ini memang sesuatu yang misteri. Dahulunya dia mungkin bukanlah sembarangan orang!

Rabu, 16 Disember 2015

Ubat Pahit


Beberapa hari ini ibu_suri kerap bercakap tentang rindunya pada Akhmal. Merengek mendesak aku supaya menziarahinya.

"Kalau pi pun, bukannya you yang turun pi tengok dia. Abang jer... "

Ntah kenapa, belum ada hati nak melihat dia buat beberapa hari ini. Kesayuan bila melihatkan wajahnya yang berambut pendek dan berpakaian ungu membuatkan hati aku menjadi berat. Seperti tandus kata-kata nak berbual tentang apa. 

Sesekali... kekerapan ulangalik ke bilik tirai besi ini terasa umpama menelan ubat yang pahit; terpaksa... demi kesembuhan.

Isnin, 14 Disember 2015

Rumah Mak

Rumah mak antara yang masih kekal dalam bentuk tradisinya

Sebelum balik dari kampung semalam, aku sempat berbincang dengan adik-adikku - Napi, Duyah, Mamat dan Darul perihal rumah mak yang kian dimamah usia. Ini adalah rentetan dari cetusan yang aku buat melalui grup wassup adik beradik yang diberi nama Sri Mersing.

Malam sebelum itu, tatkala aku sedang menonton siaran lansung final Piala Malaysia - Kedah lawan Selangor, aku didatangi oleh Matun. Agak panas juga perbincangan aku dengan Matun tentang isu yang sama. Aku seolah-olah dipertanggungjawap atas semua ini.

Secara keseluruhanya, rumah mak memang dah uzur. Ditambah dengan tapak rumah yang dulunya selalu dilanda banjir setiap kali musim hujan. Tanahanya tapak rumah menjadi lembut; tiang rumah mendap sekaligus lantai jadi tidak rata.

Paling ketara, bilik mak yang berkembar dengan dapur; bumbung dan dindingnya bocor serta reput. Nak diruntuhkan dan bina yang baru...

1. Mak tak benarkan kerana rumah ini banyaknya dibina oleh abah sendiri
2. Jika pun boleh dibuat baru, kosnya mungkin tinggi kerana perlu ambil kira tambakan tanah

Perbincangan sebelum aku balik semula ke Pulau Pinang itu, Matun dan Kedek tidak ada sama. Jadi, bila ahli mesyuarat yang agak kritis ini tidak ada, mesyuarat agak cool.  Namun aku rasa tak mantap pula. Mereka berdua ini adalah adik-adik seniorku. Buah fikiran mereka selalunya lain sikit dari aku. Dalam satu-satu mensyuarat, kalau dipenuhi dengan tukang angguk sahaja, bimbang keputusan yang diambil tidak lumat dicanai..

Aku masih berfikir-fikir juga selama dalam pemanduan balik ke rumah. Cuba mengelak dari menjawap soalan yang bertubi-tubi dari ibu_suri yang mahu tahu sangat akan hasil perbincangan aku adik beradik tadi.

Tak boleh bagitahu dia 100% kerana aku faham sangat, tindakbalas dari ibu_suri kelak bukanlah akan membantu menenangkan hatiku malah sebaliknya... akan hanya menambah beban di kepala!

Ahad, 13 Disember 2015

Kenduri Kesyukuran Di Kampung

meraikan kawan-kawan lama abah

Alhamdulillah... selesai kenduri kesyukuran semalam dengan jaya. Langit pun yang walaupun ada awan hitam tapi masih kekal panasnya yang menikam kulit hingga selesai majlis.

Kat rumah mak ni memang tak susah nak buat kenduri. Nama mak dan abah yang memang dikenali dan dihormati oleh jiran kampung memang mudah didatangi jemputan. Adik perempuan dan anak saudara yang ramai lebih memudahkan memasak dan menguruskan segala kendara.

Aku sahaja yang tak banyak tolong dalam kerja-kerja kasar. Cuma sambut tetamu dan berbual-bual dengan mereka. Kebanyakan topik hanya di sekitar... kamu duduk mana? Berapa dah anak kamu?... dan kisah-kisah lama semasa remaja di kampung.

Aku masih beruntung kerana masih punyai mak dan ada antara adik-adik yang masih tinggal dan mempunyai khidmat masyarakatnya dengan kampung. Semua ini memudahkan lagi hidup bersosial dalam meneruskan legasi mak dan abah di satu satunya kampung tradisi yang masih kekal di bandaraya Ipoh ini ini.

Aku selaku anak watan berasa agak sikit kesal kerana tidak dapat menumpahkan bakti di kampung sendiri... namun rasa bersyukur dengan apa yang aku ada. Aku percaya ini semua ketentuan Allah dan punyai hikmah di sebaliknya...

Khamis, 10 Disember 2015

Al Fatihah!


Masuk hari ini, genaplah seminggu pemergian besanku Abdul Razak Mustafa menemui Ilahi. Hembusan nafas terakhirnya adalah di sekitar jam 4 pagi di Hospital Seberang Jaya setelah lebih 2 minggu menjalani rawatan.

Arwah adalah bapa tiri kepada menantuku. Seorang yang tidak banyak cakap dan lebih bersikap slow and steady.

Muga Allah merahmatimu, adikku. Kini aku kehilangan seorang saudara dalam keluarga kecilku...

Rabu, 9 Disember 2015

Bikin 'Ribut'


Seperti juga blogger 'Dari Hati Bunda' dan 'Kakcik Seroja', aku juga antara yang menerima cenderahati dari blogger 'Belajar Untuk Sabar'.  

Bila aku tunjukkan kepada ibu_suri, tentu sahaja soalan cepumasnya ialah.... siapa yang bagi? Jawapannya pun kena emas juga...

Mulanya bila posmen hon berkali-kali di depan pintu pagar rumah, benakku tertanya-tanya juga... selalunya, kalau surat, posmen akan letak sahaja ke dalam peti pos. Kalau pesanan barang, rasanya semua itu dah aku terima.

Bila posmen hulur bungkusan, aku lagi suspen.... sampul warna cokelat...??? Kalau surat bank mestilah sampul warna putih. Kalau pesanan barang biasanya sampul pos laju.

Aku cuba rasa isi di dalam... keras. Dalam kepala, fikiran mula bersangkaan buruk. Kebetulan, tv baru saja siarkan kes seseorang menerima sampul berisikan serbuk dan disangka Anthrax. 

Aku koyak bucu sampul dengan berhati-hati sambil berpuluh kali membaca Bismillah dan berdoa semuga aku diselamatkan dari yang tidak baik. Aku segera teringat kisah seorang isteri yang membuka karung berisi ular pemberian dari suaminya.

Sebaik saja terbuka, aku tersenyum sendiri. Segera teringat akan sahabat blogger Iryanty Ahamad.

Terima kasih teramat atas pemberian yang comel dan bermakna. Dan sekali lagi terima kasih kerana bikin aku jadi 'ribut'...

Selasa, 8 Disember 2015

Achtung!



Sebenarnya, punca yang menyebabkan blog aku tak boleh dibuka adalah dari widget lagu yang memang wajib ada sebagai halwa telingaku dan pembaca... (ada yang suka dengar dan ada juga sebaliknya...). 

Sebelum ini aku menggunakan widget Singingbox namun bila perkhidmatannya ditamatkan aku beraleh kepada Wikplayer.

Wikplayer tidak mandiri seperti Singingbox. Kita terpaksa impot lagu dari YouTube, SoundCloud atau mana-mana sumber lain.

Mungkin ada antara lagu yang aku impot inilah yang menyebabkan berlakunya error yang kemudiannya menggagalkan blogku dibaca (tapi masih boleh dikemaskini dengan memasuki pintu Blogger.com).

Apapun, itu cuma teori aku sahaja setakat ini. Aku masih belum pasti 100%. Sekarang aku masih guna musicbox Wikepedia dengan memasukkan lagu yang lain. Harap ianya tiada masalah lagi. Kalau masih ada masalah maknanya widget Wikepedia dah tak relevan lagi dengan blog aku ini . Kena cari widget yang lainlah nampaknya...

Memang ada widget yang lain tapi sepower Wikplayer apatah lagi Singingbox.

Isnin, 7 Disember 2015

Blogger Ladybirds Life


Bebaru ni meluas di dalam fbku berita sahabat blogku Azliza Zulaikha dimuatkan ke dalam akhbar Sinar Harian. Aku dah lama tak baca akhbar.. jadi aku tak tau sangat hinggalah dikongsikan ke fb.

Aku pun tak ingat sejak bila aku berkawan di dalam blog dengan sidia ini yang lebih aku kenal sebagai Ladybird berbanding dengan nama sebenar. Cuma yang aku tahu dia memang muda lagi. Tahu dia sejak dia belum kawin. 

Aku kategorikan dia sebagai insan yang tabah dalam hidup walaupun sesekali ada juga ketewasan dan keletihan. Biasalah tu... adat hidup di dunia...

Bila membaca blog dia, aku selalu teringatkan juga kepada blogger Maiyah. Mereka berdua sama... berkerusi roda.

Bagi aku, hebat sebenarnya mereka berdua ini. Aku ini pun belum tentu sekuat mereka jika terpaksa hidup berkaki bulat seperti ini.

Aku doakan agar Ladybird terus kental menjalaani hidup disamping sokongan suami dan motivasi dari anak. Prinsip untuk menjahit hanya abaya aku rasa amat bijak kerana ianya menepati konsep patuh syariah. 

Semuga diberkati Allah. Teruslah memandang dunia dengan senyuman....!


link: http://sweet-ladybird.blogspot.my/2015/12/jubah-abaya-fateema-masuk-paper-sinar.html

Debugging


Alhamdulillah, akhirnya aku dapat juga debug masaalah blog aku yang tak boleh dibuka sejak seminggu lalu.

Terlalu sayang pada blog ini. Isinya adalah kisah sukaduka hidupku bermula 2008. Nyaris aku give up dan akan hanya menumpu kepada penulisan di blog famili sahaja.

Banyak peristiwa selama seminggu terbengkalai tanpa dirakam secara hitam putih. Muga aku dapat menulis sedikit sebanyak tentangnya selepas ini...

Isnin, 30 November 2015

Sebelum Terlambat




Sepatutnya aku balik tengok mak. Namun setiap kali aku rancang untuk balik, ada saja aralnya.

Kelmarin tak dapat balik sebab majlis khatan anak saudara di sini. Semalam... tak boleh juga sebab hadir kenduri di rumah jiran. Hari ini terpaksa juga balik jengah mertua di Gelugor sebab dah berjanji belikan barangan dapur seperti yang dimintanya.

Aku terbayang wajah kurus mak yang sendirian di biliknya. Mak yang sudah tidak gagah berdiri apatah berjalan seperti dahulu.

Hujan lebat begini, mak sedang buat apa ya? Mak dengan siapa, ya? Atap rumah tu bocor lagi ke mak? 

Mak... aku akan cuba balik juga sesegeranya. Walau sesusah mana aku di sini. Biarlah seragam mana ibu_suri bila saja aku bersuara tentang itu.

Bukan untuk mengadu pasal susahpayahku. Bukan juga untuk meraih belas kasihan. Cukuplah masa segar mak selama ini membesarkanku.

Cuma aku pasti akan balik untuk cium tangan dan pipi mak, Nak minta ampun dan maaf dari mak.

Sebelum semuanya terlambat....

Sabtu, 28 November 2015

M Nasir - Canggung Medonan


Terima cd ini dari seorang kawan tadi. 

Karya anak seni bernama M Nasir ini memang hebat. Ciptaannya mengangkat irama dan alat musik Melayu ke satu tahap yang tinggi di persada seni. Lirik lagunya sarat dengan falsafah hidup, kisah masyarakat dan roh ketuhanan yang realistik melangkaui tradisi lirik kecewa atau cintan cintun yang mengkhayalkan. Beliau membuat kerjarumah yang teliti dalam setiap karyanya; bukan tangkap muat.

Dikatakan bahawa ini adalah antara album studio terbaiknya setakat ini.

Aku kagum dengan hasilkerja seni, pemikiran dan kegigihan. Beliau seharusnya mendapat pengiktirafan yang lebih dari sekadar Dato'...

Hari ini, begini saja ilhamku tercatat...

Khamis, 26 November 2015

Kelu


Beberapa hari ini aku berasa sakit sendi dan pelipat kaki yang teramat ketika sujud dan duduk antara dua sujud dalam sembahyang. Hingga pernah satu ketika aku ambil keputusan untuk menggunakan kerusi.

Semalam, aku terasa sakit di tapak tangan bila mahu mengampu badan untuk bangun dari sujud. Semakin terasa anggotaku ini mulai 'uzur'.

Teringat aku akan lagu Rabbani tentang 5 perkara sebelum datang 5. Sesekali menyelinap rasa kesal kerana mempersia-siakan usia muda. Sesekali terasa begitu pantas masa berlalu...

Pun, aku sebenarnya masih sangat beruntung berbanding besanku yang beberapa hari lalu menjalani operation potong kedua belah kaki dan tangan kanan akibat diabetes yang melampau.

Aku tak sanggup nak berlama di sisi katil beliau semalam. Wad ICU di Hospital Seberang Jaya yang menempatkan juga 3 pesakit lain itu benar-benar meruntun hati kecil. Aku menjadi semakin gayat bila melhatkan perkakasan yang berselirat dengan wayar dan tiub oksijen yang ditebuk masuk melalui tengkoknya untuk laluan ke paru-paru.

Tambah menyayukan hatiku bila terpandang wajahnya yang digenang airmata sambil bola mata bergerak memerhatiku dengan tatapan yang kosong. Tiada perkataan yang terucap... Kelu...

Entahlah... Allah maha mengetahui segalanya...

Isnin, 23 November 2015

Terima Kasih, Along!


.... kerana beri ayah laptop baru. Laptop lama bukannya tak bagus cuma ketiadaan cd drive buat ayah tak boleh nak convert lagu-lagu dalam cd ayah tu kepada mp3. Apa boleh buat Along... ayah memang dah mewarisi tabiat arwah abah ayah... suka musik.

Along pula meneruskan legasi ini. Zaman Along masih kanak-kanak suka dengar nasyid hingga suruh ayah belikan gendang. Tapi bila meningkat remaja, Along suka nyanyi lagu Amok, Cromox dan ntah apa mok lagi tu pulak... hinggakan garu kepala ayah Along buat....

Sekarang bila Along dah besar, dah pandai serba serbi bab komputer dan internet, Along suka main game pulak. Kalau dulu, bila sekereta dengan ayah Along asyik dengar lagu dari pemain mp3 melalui headphone sambil lelap mata; sekarang, Along belek game dalam handphone hinggakan ayah terpaksa akur; off pemain cd kereta ayah semata kerana tak mahu 2x bising bila bercampurbaur dengan bunyi dari game yang Along asyikkan itu.

Laptop ini ayah akan gunakan sebaiknya. Warna hitam berkilat dengan skrin yang lebih lebar buatkan ayah terasa puas bila berada di hadapannya. Laptop lama yang ringan dengan ketebalam 10mm itu ayah minta Angah simpan. 

Herannya, Angah tidak sikit pun memiliki minat seperti Ayah yang suka dengar lagu atau Along yang suka bermain dengan game.

Mungkin agaknya sebab Angah sibuk memikirkan hal keluarga setelah letih bekerja membawa jentera berat.

Apapun, muga keakraban kita sekeluarga akan berpanjangan. Bila lagi Along nak balik? Boleh kita makan ramai-ramai lagi seperti minggu kelmarin.

Ahad, 22 November 2015

Kerdil


Semalam pagi membawa ke malam, aku berada di rumah anak menakan di Taman Bertam Perdana. Kenduri sempena majlis khatan 5 orang cucu.

Aku ditugaskan untuk mengendali kumpulan qasidah dari PAKSY. Aku tak perasan bila nama itu disebut sehinggalah bila semalam, kumpulan qasidah itu sampai dan aku menyambut ustaz yang mengetuai mereka...

'Laaa.... ini ustaz Abdullah Khairi!"

Baru aku teringat PAKSY atau Pusat Kecermelangan As Syafie ini dipelopori oleh ustaz yang umum kenal sebagai ustaz yang lantang suaranya bila berceramah dan berkhutbah tanpa teks.

Mulanya aku rasa segan juga tapi lama kelamaan hilang rasa kekok atas keselambaan muaiyashah beliau.

Aku tidak pula bertanya berapa peruntukan yang anak saudara aku beri kepada PAKSY untuk mengendali majlis bacaan Yassin, tahlil beserta 5~6 buah lagu qasidah termasuk lagu Kun Anta yang mereka bawa dengan rentak perlahan dan lembut.

Aku mendapat suatu pandangan baru dari majlis anjuran anak saudaraku ini yakni jika mahu membuat amal dengan lipatan kali ganda pahalanya... peruntukkanlah sedikit wang dengan memanggil kumpulan seperti PAKSY ini untuk menyerikan majlis. Disamping memberkati majlis dapat juga membantu mereka dalam kelansungan sekolah tahfidz disamping berdakwah kepada jiran sebelah rumah dan tetamu yang datang. Pahala sumbangan kita itu juga berpanjangan selagi adanya tahfiz tersebut...

'Ayah ingat nak bergambar dengan ustaz Khairi tadi tapi ayah rasa segan pulak sebab ayah ni terlalu 'kerdil' berbanding ustaz...' ujarku pada Along semasa dalam kereta balik ke rumah...

Jumaat, 20 November 2015

LIQA'


Tadi program liqa' cuma aku sorang dengan Li - murobbi. Memang rutin setiap malam Jumaat. Seorang lagi - Mad tak hadir. Tak tahu kenapa.

Bila Li bertanya... dah ada Kitab Tauhid, aku garu kepala yang tak gatal. Isyy... asyik lupa aje nak beli. Kelemahan aku sejak dah tua ni.

Walaupun bahan dalam buku ini aku dah lalui sebelum ini namun atas nama pengajian, aku tekun juga mengikuti. Li memang osem dalam mengupas tajuk berdasarkan kemampuan dayafikir aku juga. Kami segagan dalam tarbiyah. Cuma dia lebih sikit kerana setia istiqamah dari dulu sedangkan aku umpama sabut dan batu... timbul tenggelam.

Habis usrah, aku bawa ibu_suri jalan-jalan. Itu perlu demi mengambil hatinya yang membenarkan aku ke usrah. Takpalah, kalau bersusah sikit, kan. Give and take!

Hujan lebat sejak siang tadi menjadikan malam ini sejuk. Memandu di jalan yang hening dan lengang terasa damai sambil mendengar lagu-lagu dari cd SOUL OF ISLAMIC MUSIC.

Hakikatnya, biarlah seperit mana kehidupan ini.... laluilah dengan tabah dan sabar. Kita ini hanyalah hambaNya yang kerdil lagi marhaen...

Khamis, 19 November 2015

Rupanya Mudah Jer...


Dah selesai menukar hakmilik dari menantuku - Ayu kepada namaku. Tak susah proses tukar hakmilik ini. Isi borang tukar hakmilik, serah ke kaunter bersama geran dan laporan Puspakom, kad pengenalan diri dan Ayu serta RM100.... selesai.

Yang susahnya ialah bila nak perbaharui insuran... susah nak kira duit. Kira punya kira, tak cukup. Seluk sana seluk sini... masih tak cukup. Ngendeng kat Angahlah, pinjam dulu.

Nilai semasa Viva aku ialah RM29k. Insuran dikenakan RM1070 - maksima.

"Wah, kalau saya jual kereta ni, berbaloi juga harganya, ya!" ujarku.... bodoh.

Gadis kaunter itu ketawa...

"Bukan macam tu encik..."

Dulu, aku selalu suruh kedai sahaja yang perbaharui cukai jalan dan insuran sebab fobia dengan kerenyahan dokumentasi di JPJ. Tapi hari ini, sangkaan aku meleset rupanya. Mudah je nak urus semua ini sebab semuanya ada di JPJ.... insuran ETIQA.

"Kenapa sini tak pasang mesin ATM. Kan memudahkan pelanggan?" soalku yang nyaris tak cukup duit tadi. Kalau benar tak cukup, kena keluar ke steyen minyak atau ke bank pula yang tentunya memakan masa dan mengecewakan.

"Ntahlah encik. Mungkin kerana keselamatan..."

Aku angguk je. Malas nak ganggu dia buat kerja. Nampaknya dia bukan  jenis boleh buat kerja dan bercakap dalam satu masa....

Di Puspakom


"Sebelum hantar kereta ke Puspakom, ayah kenalah cuci kereta tu biaq bersih sikit," pesan Angah.

Aku cuma ada anak yang seorang ini sajalah yang selalu ambil berat pasal aku. Along... jauh di Kepong. Dia macam aku juga dulu, berat tangan nak menalipon tanya khabar. Balik pun 2~3 bulan sekali. 

Sejak Akhmal 'berehat' sekejap 'di dalam', aku sedikit lapang rasanya. Aku hanya perlu tumpukan tugas menjaga kebajikan ibu_suri sahaja. Akhmal pasti saja selamat 'di sana'.

Hari ini hari terakhir cukai jalan Viva aku hidup. Memang aku tunggu hari ini untuk menukar nama hakmilik dari Ayu kepada aku. Kereta aku ni dulu dibeli atas nama Ayu sebab umur aku yang dah lanjut tidak layak untuk membuat pinjaman beli kereta.

Sebelum ke JPJ untuk tukar nama, kena lalui dulu pemeriksaan Puspakom. Aku tak pernah lagi buat kerja ni semua. Terkial-kial juga aku.

Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan baik. Dekat pukul 6 petang baru selesai pemeriksaan Puspakom dan diluluskan untuk tukar hakmilik.

Berbagai pengalaman baru aku jumpa dalam menguruskan hal ini. Berbual dengan pemandu lori, teksi dan penjualbeli kereta banyak memberitahu aku cerita suka duka mereka dengan pegawai Puspakom, polis dan JPJ. Masih belum cukup 'bersih' rupanya pegawai kerajaan kita ini, ya!

Siang nanti, aku akan ke JPJ bersama Ayu untuk proses tukar nama. Yang ini mungkin senang sikit. Aku pernah buat semasa tukar nama Wira dulu.

Khamis, 12 November 2015

Dari ICU ke ICU


Besan aku dipindahkan dari wad ICU Hospital Bukit Mertajam ke Hospital Seberang Jaya. Kaki kanan dan tangan kirinya dijangka akan dipotong akibat diabetes. Melihatnya terlantar dengan tiub oksijen di jolok masuk melalui mulut ke tenggorok buat aku rasa gayat dan sekejap saja di katil.

Aku menasihati isterinya supaya menerima semua ketentuan Allah ini dengan sabar dan lapang dada. Mahu tidak mahu, kena hadapi. Yang sakit tetaplah sakit. Yang sihat inilah perlu kuat dan tabah menjaganya.

Aku singkap pengalaman aku semasa bulan-bulan awal ibu_suri diserang minor stroke. Yang kemudian menjadikannya murung dan kekadang agresif. Ujarku, masa itu aku terasa dunia ini teramat kosong. Tidak ada kawan. Hari-hari demi hari aku lalui, belajar mengurus tekanan dari ujian yang Allah beri. Dimasa yang sama Akhmal pula asyik keluar masuk mahkamah.

Sekarang ini, aku sudah sedikit 'kebal' dengan ujian sebegini. Walaupun aku masih juga resah, lelah dan sesekali jemu, aku masih boleh bersikap selamba dengan semua itu. Aku boleh bersikap biasa walaupun sebenarnya dalam hati tidak rasa selesa...

Rabu, 11 November 2015

Antara 2 Perasaan


Rabu jam 12 tengahari adalah slot ibu_suri dengar Calo Bolly di Mutiara FM. Kat rumah takada radio, jadi dengar melalui talipon bimbit jer...

Tapi sesekali dia mengeluh. 

"Kenapa?"

"Teringat Akhmal..."

Aku terdiam. Tahu dia mula teringat-ingat akan anak yang seorang ini. Kalau bagi aku sunyinya rumah tanpa Akhmal sedikit mententeramkan suasana tetapi sebaliknya bagi ibu_suri.

Dah 2 hari dia di 'sana'. Aku suruh Angah sahaja pergi jenguk dia di IPD, Perda. Aku malas nak pergi....errr.... bukan malas yang malas tapi malas yang ada rasa malu. 'Malu' terhadap polis di situ yang mungkin dah kenal muka aku. Jemu mengulang balai yang dah tidak menggerun lagi.

Namun aku tahu, anak tetap anak walaupun cuma anak angkat. Tapi... di umur lanjut begini, aku dah letih memikirkan masalah anak-anak. Kalau boleh aku nak lihat semua anak-anakku hidup dalam suasana yang positif dan kondusif, bukan serabut macam ni.

Okeylah... masa untuk bersiap pergi ke hospital. Urus priskripsi farmasi ibu_suri. Stok ubat psikiatriknya hampir habis. Bagi aku, ubat ini lebih penting dari segala jenis ubat yang ibu_suri perlu makan stiap hari.

Selasa, 10 November 2015

Jauh Dalam Hati...


Pagi, mulanya aku rasa sedikit lapang sebab Akhmal dah tak ada. Selesa untuk aku fikir dan urus ibu_suri seorang saja. Akhmal di sementara ini tentu saja 'selamat' di 'sana'.

Pagi, aku kemas bilik Akhmal sekadar mana yang aku 'sanggup' buat. Selebihnya, aku kemas cd-cd yang bersepah di laman tv. Aku promo mana-mana yang aku rasa sesuai di laman fb untuk dijual, Aku dah tak mahu simpan sebahagiannya kerana tak secocok dengan naluri.

Petang, selepas ibu_suri puas tidur (malam kami tidak dapat tidur hingga jauh malam... berbual tentang Akhmal), aku ke rumah mertua. Beberapa hari ini, tidak ada sesiapa yang menjaga mereka. Aku ambil inisiatif mengulang mereka di sana walaupun tahu ini melibatkan kos minyak, tol dan sarapan yang bukan sedikit bagi yang tak bekerja macam aku kini.

Tengah malam, ntah kenapa tiba-tiba hati aku rasa sebak pula. Sebak bila terkenangkan bagaimanalah makan dan tidur Akhmal sekarang ini.

Ya... semalam, rumah aku sekali lagi di serbu.  Akhmal di gari masuk ke kereta. Walau apapun alasannya, pandangan mata atau rayunya, aku tenang sahaja memerhati.

Bukan aku tak pernah nasihat, malah dah letih...

Sabtu, 7 November 2015

SATU PERJUANGAN


Semasa aku hadiri liqa' kelmarin, sahabatku Rusli telah menghadiah sekeping cd yang dibelinya semasa menghadiri program PTI di Shah Alam Oktober lalu. Aku memang kepingin memilikinya dan alhamdulillah, dapat.

Album ini bernama SATU PERJUANGAN; adalah kompilasi lagu haraki Pertubuhan IKRAM Malaysia. Diterbitkan oleh Risalah Harmoni Sdn Bhd, membariskan beberapa kumpulan nasyid dengan 8 lagu serta 2 minus one.

1. IKRAM ( lagu rasmi )
    lagu: Qhaleed SaffOne
    lirik: Mohamed Hatta Shaharom
    artis: SaffOne

2. WANITA IKRAM PEMACU ISLAH
    lagu: Syalina Ahmad
    lirik: Dr Lilis Surienty Abd Talib & Mardiana Ibrahim
    artis: Zeyad, Muharrik dan SaffOne

3. MARS IKRAMTEENS
    lagu: Izzatul Islam
    lirik: Izzatul Islam
    artis: Izzatul Islam

4. WAWASAN WANITA IKRAM
    lagu: Qhaleed SaffOne
    lirik: Ustz Arpah
    artis: SaffOne dan Little Caliphs

5. NAHNU ANSORULLAH
    lagu: Farhanah Ibrahim
    lirik: Farhanah Ibrahim
    artis: Zeyad

6. CITA PERJUANGAN
    lagu: Qhaleed SaffOne
    lirik: Norfizam Said
    artis: SaffOne

7. AKU BERBANGSA MUSLIM
    lagu: Khubaib Muhammad Asmadi
    lirik: Fedaa'
    artis: Fedaa'

8. DEMI MASA
    lagu: Qhaleed SaffOne
    lirik: Copyright
    artis: SaffOne

Pada keseluruhan lagunya memang bagus untuk di dengar terutama kepada ahli IKRAM itu sendiri dan pejuang Islam, umumnya. Sekeping berharga RM25; harga berpatutan bagi sesuatu cd baru yang di terbitkan.

Jumaat, 6 November 2015

Liqa' Malam Tadi


Aku bertukar naqib (selepas ini dipanggil mutarrobi) untuk entah keberapa kali selama di dalam proses tarbiyahku melalui usrah (selepas ini dipanggil liqa'). Yang istimewanya, mutarrobiku kali ini ialah sahabat baikku sendiri. 

Lain juga rasanya. Kemesraan dan ukhuwah itu lebih hampir dan erat. 3 jam juga lamanya tapi terasa cepat masa berlalu.

Setidak-tidaknya, liqa' kali ini dapat menyemarakkan semula roh agama di dalam dadaku. Menguatkan semula tulang temulang ibadahku untuk tegak berdiri dengan sempurna.

Pendekata, malam ini aku seperti mendapat suntikan semangat baru. Semangat untuk terus perbaiki diri.

Lepas liqa', aku bawa ibu_suri jalan-jalan sempena mengambil hatinya yang sabar menunggu aku di rumah Angah hingga jauh malam.

Akhmal tidak ada di rumah. Dia ke Setiawan berjumpa emaknya atas urusan keluarga. Muga baik-baik saja dia di sana...

Khamis, 5 November 2015

ULTA

Semalam adalah hari ULTA ibu_suri yang ke 52. Mulanya ingat nak rai bersama anak dan cucu, tapi disebabkan Along tak dapat balik maka keraian itu dilewatkan. Semuanya bersetuju, kira okey la...

Sewaktu masuk ke kereta, Angah wassup klip video ucapan dari Marissa. Bukan main asyik ibu_suri menatap hinggakan...


... mengesat airmata beberapa kali. Di sepanjang pemanduan, suasana hening sehinggalah tiba ke restoran. Begitulah kekadang mudahperasanya ibu_suri. Emosinya kekadang sukar dijangka...


*ULTA - ulangtahun

Isnin, 2 November 2015

Tatkala Bersendirian


Malam tadi, tumpang ibu_suri lena awal, aku keluar memandu ke Seberang Jaya. Singgah minum sambil makan roti bakar sambil 'menelaah' media sosial di talipon.

Aku perlu sesekali bersendirian begitu. Sepanjang hari, kebergantungan ibu_suri yang terlalu banyak dari aku buat aku rasa terkongkong dan terbeban. 

Aku sengaja memilih tempat duduk yang menghadap sekumpulan kumpulan mak nyah. Kuat sembang dan tawanya. Ada yang lawa, tak kurang juga yang menggeligelemankan bulu romaku.

Sambil hisap rokok, bercerita tentang kisah sesama mereka. Bahagian perbualan mereka yang masih kuat aku ingati ialah...

"Awat, you orang berdua pun bercinta ke? Mana boleh bercinta sesama lelaki.... Sorang dari hangpa kena jadi perempuanlah!"

Sesekali aku rasa beruntung sebab dapat menyelami sebahagiaan dari realiti kehidupan masyarakat seperti ini. Golongan remaja yang merempit, melihat remaja yang ditahan di lokap, yang sedang asyik khayal dengan picagari dadah di lengan, yang melerai motor curi dan melayan pelanggan lelaki oleh 'lelaki'.

Aku lihat sendiri semua kebejatan ini. Justeru itulah bila kerajaan membuat keputusan untuk meng'halal'kan vape kerana meraikan aspirasi anak muda, aku berasa teramat sedih. Pada aku, kerajaan tidak ada hati perut lansung. Tega melihat generasi depan yang rosak.

Aku keluar restoran ketika jam tawaf di tangan menunjuk angka 4 am. Memandu pulang sambil memutar cd lagu-lagu Kembara, terhimbau kenangan semasa masih remaja tahun 70an... Aku tak kenal semua ini. Masa itu, kampung aku masih bersih dari semua gejala negatif...

Sabtu, 31 Oktober 2015

Tiba-Tiba Berdebar


Tiba masa untuk aku ambil stok baru ubat psikiatrik ibu_suri dari farmasi Hospital Bukit Mertajam. Proses pengambilan di sini lebih mudah dan cepat berbanding pengambilan dari Hospital Besar Pulau Pinang sebelum ini.

Bila saja pegawai farmasi mengunjukkan stok ubat baru, aku perasan pada pil Sertraline. Ubat ini dah lama aku tak beri pada ibu_suri. Ya... dah lama.

Balik ke rumah aku bergegas ke dapur. Aku belek satu demi satu bekas ubat yang menyimpan hampir keseluruhannya 10 jenis ubat. Sahih.... Sertraline rupanya tidak ada dalam longgokan ubat-ubat lain. Tepuk dahi berkali-kali.

Mungkin inilah salah satu punca kenapa mood ibu_suri tidak stabil sejak beberapa minggu ini. Jiwanya asyik meronta dan mahu menjerit. Ada saja silap aku yang dia korek dan kritik. Tidak mahu aku membuat perkara lain selain dari duduk di sisinya dan melayan apa yang dia percakapi. Semuanya itu membuatkan aku jadi terlalu bosan, seperti diperbudak-budakkan dan berasa seperti tak bermakna.

Aku pun tak faham bagaimana ubat ini boleh tidak ada dalam stok lama. Hurmm... Aku kena perbaiki sistem penyimpanan dan pemberian ubat ibu_suri ini lagi nampaknya. Tak boleh alai-balai.

Teringat pesat doktor pakar psikiatrik dulu.... awak kena pastikan semua ubat ini dimakan oleh isteri awak jika awak tidak mahu apa yang telah berlaku terhadap awak dan isteri awak dulu berulang lagi...

Hatiku tiba-tiba berdebar...

Khamis, 29 Oktober 2015

Jodoh Tak Lama

Hari ini rasmilah kereta ke 3 yang aku guna selama hidup ini - WIRA PEY164 berpindah hakmilik. Tadi, aku bersama Angah ke JPJ untuk menguruskannya. Pemilik baru bernama Azhar... masih muda.

Mula sekali aku membeli kereta Mitsubishi Lancer, baki duit KWSP selepas tolak cengkeram beli rumah. Bila Lancer aku dah naik reput lantai dan badannya, aku tolak dan beli Iswara. 

Kemudian, rasa tak mampu nak tanggung kos, aku ke kedai kereta... konon nak ambil Kancil ERA. Tapi dalam perjalanan, ibu_suri dan anak-anak merayu jangan ambil Kancil sebab saiznya kecil. Di sokong pula oleh taukeh kedai.... akhirnya aku bawa balik WIRA aeroback (fuel injection).

Bila Akhmal habis belajar di kelas Pendidikan Khas SR Seberang Jaya, dia ditukar ke Pendidikan Khas SM Mengkuang. Kalau dulu pergi balik sekolahnya menaiki van sewa, kini susah sikit. Terpaksalah aku hantar setiap pagi dan ibu_suri ambil setiap petang dengan motor Comel, masa tu.

Tidak tahan berpanas dan hujan, ibu_suri ambil keputusan membeli Kancil dengan duit simpanannya sebagai guru tadika. Tak lama selepas itu, ibu_suri di serang ahmar menyebabkan dia tidak boleh memandu. Hempas pulas aku mengurus mereka berdua. 

Untuk mengambil hati ibu_suri, aku menggunakan Kancil sebagai kenderaan harian. Maka terbiarlah WIRA, jarang bergerak.

Bila Angah dah mula bekerja, aku serahkan WIRA kepadanya. Hah, dapat kepada anak muda, habis di ubahsuainyaa WIRA hingga aku geleng kepala. 

Bila Angah dah kahwin, dia beli Viva Elite auto, konon nak bagi kemudahan pada Ayu pergi kerja. Kancil yang aku bawa kemudiannya terlibat dengan kemalangan yang akhirnya menjadikan pemanduan Kancil dah tak seimbang. Aku beli pula Viva versi standard. WIRA terbiar semula. Akhirnya aku suruh Angah jual sahaja WIRA itu.

Di kalangan kawan-kawan sekerja, mereka lebih kenal  plate no PEY 164 berbanding kereta-kereta aku yang lain. Dan jujur aku katakan bahawa aku juga amat sayang pada WIRA itu namun dah takdir... jodoh tak lama.

Selasa, 27 Oktober 2015

Lagi Lagi Kapal Terbang


Seronok juga bila dapat berjualbeli entri dengan blogger ETUZA ini tentang kuih Kapal Terbang.

Sebenarnya dulu pun aku dah pernah membaca dan pautkan blog beliau ke sisi blog aku ini tapi bila aku rajin sangat tukar url kononnya nak elakkan dari beberapa orang pembaca yang aku rasa kurang senang dengan tindak tanduk mereka menyebarkan tulisan aku ke laman sosial lain tanpa izin hingga menjadi bahan sendaan di tempat kerja; aku tercicirkan blog beliau.

Akhir-akhir ini aku jumpa semula. Komen aku tentang entrinya Informasi Kuih Tradisional membuahkan kajian tentang variasi nama kuih Kapal Terbang mengikut negeri seperti yang beliau tulis dientri seterusnya Kuih Lidah, Maksud Kuih Kapal Terbang

Memang benar... ibu_suri suka makan kuih ini. Selalu dia minta aku belikan seperti di sini dan di sini. Malah, semalam aje, aku baru belikan sebungkus biarpun terpaksa meredah hujan lebat. Habuan makan waktu petang. 

Tapi aku taklah berapa gemar. Betul kata orang, citarasa suami dan isteri ini selalunya tak sama. Aku suka yang masin, ibu_suri pula suka yang manis dan pedas. Bila berlaku pertembungan citarasa, salah seorang kenalah mengalah. Agak agak... siapa?

Apapun, sesuatu yang menarik untuk aku baca pagi ini. Rajin kau buat research yer ETUZA. Cikgu la katakan!

Ahad, 25 Oktober 2015

Terima Seadanya


Semalam berlansungnya Perhimpunan Tahunan IKRAM (PTI) di ICC Shah Alam. Terkilan kerana gagal turut sama merasai kehangatan berjamaah.

Ada juga aku bertanya kengkawan mana yang akan pergi. Berhajat nak kirim belikan buku dan cd nasyid keluaran Risalah Harmoni (RHSB) yang khabarnya dijual dengan harga potongan. Antara lagu dalam cd tersebut ada yang dialunkan oleh SaffOne. Dah lama tak dengar lagu baru mereka.

Apapun, aku harap IKRAM akan terus memacu aktivisma dakwah di negaraku ini. Walaupun aku sudah jauh tergugur dari pecutan perjuangan bersama sahabat, aku terima seadanyalah diriku seperti yang telah tertulis.

Sabtu, 24 Oktober 2015

Bukan Kuala Muda... Kedah, Bang!


11.30 pagi adalah masa terbaik untuk aku membeli laukpauk untuk makan tengahari. Ikan basah masih ada 4 ekor untuk di goreng sekejap lagi. Cuma perlu beli kuah, sayur dan sedikit sambal.

Dalam bilik, ibu_suri baru saja lena. Semalaman dia tak boleh tidur.  Masa-masa dia tidur begini adalah ruang terbaik untuk aku rehatkan jiwa.

Sekembalinya aku dari kedai, tiba-tiba ada motor yang pin...pin...di belakang aku. Toleh ke belakang... ingatkan dia nak bertanya rumah yang dicari.

Sambil mengeluarkan bungkusan dari raga motor, dia berkata:

"Abang nak beli ikan masin? Buat sendiri ni..."

Aku belek-belek sementara dalam hati berbisik... sapa yang nak makan banyak-banyak macam ni?

"Berapa sebungkus?"

" Dua setengah.. "

Aku segera teringat akan status dari netizen di fb pinta bantu beli pada penjaja yang seperti ini. Apalah sangat dengan harga sebanyak itu berbanding jerihpayah mereka meraih rezeki yang sekelumit.

Lagipun kalau beli di pasaraya, harganya mau jadi 3 setengah atau bukan mustahil 4 setengah ringgit ni.

"Duduk kat mana?"

"Kuala Muda, bang. Kuala Muda... Penang. Bukan Kuala Muda... Kedah."

Aku sengih saja. Ada ke Kuala Muda kat Penang...? Aku pun tak perasan.

"Jauh juga mai jual kat sini. Yalah... cari rezeki ya..." ujar ku sambil menghulur wang 5 ringgit.

Masih basah nampaknya isi ikan ini yang aku kira bila digoreng nanti kan lebih sedap rasanya berbanding yang aku beli di kedai.

Hati merasa puas.

Khamis, 22 Oktober 2015

Esok, Gulai Rebung...


Aku memang tak pandai memasak gulai. Selalunya untuk makan tengahari, aku beli sahaja di kedai. Kalau rajin sikit, beli ikan basah, goreng di rumah. 

Antara gulai yang aku suka dan mudahbeli termasuklah gulai rebung. Rebung ini, kalau dapat jenis yang masih muda trang tang tang, lagi best.

Entah macammana satu hari ibu_suri bertanya pada aku... orang darah tinggi boleh makan ke rebung ni, bang? Oppss... tersentot juga aku. Untuk beberapa minggu, aku tak beli lagi gulai rebung walaupun teringin. 

Abang cubalah tengok dalam internet, boleh ke orang darah tinggi makan rebung... ibu_suri melontar cadangan semalam. Betul juga...!

Tau apa yang aku jumpa? Rupanya bukan sahaja boleh makan malah ianya baik untuk dijadikan makanan kesihatan. Aku kongsikan sedikit 5 dari beberapa khasiat rebung, kalau kena gaya memasaknya...hehe...

1.  menurunkan berat badan
2.  membantu pencernaan
3.  anti kanser
4.  menyembuh luka
5.  menurunkan kolestrol

Nampak gayanya, ada can lah aku beli gulai rebung esok. Beli ikan basah dan goreng sendiri... bersama sambal belacan... perghhh...

Selasa, 20 Oktober 2015

Ayah Yang Yang Uzur


Semalam, dalam perjalanan balik dari ziarah keluarga arwah Shakiman, aku singgah ke rumah bapa saudaraku Ayah Yang di Tambun, Ipoh. Rumahnya benar-benar di tepi jejambat lebuhraya.

Tatkala aku masuk ke rumah, dia sedang bersendirian di dapur memakan pisang emas. Rasa belas segera menyerbu ke dadaku.

Sambil bersalam dan mencium tangannya, aku bertanya khabar... lalu dia bertanya... kamu ni siapa?

Sambil mengusap belikatnya, aku tersenyum berat. Memang dah uzur benar dia; lebih uzur dari emak aku sendiri. Era dia masih sihat cergas mengayuh basikal dan berzanji terbayang di mindaku. Kini, orang hebat yang pernah hidup di era makan ubi kayu ini sudah semakin dimamah usia.

Aku amat hormati beliau, abang paling tua dalam keluarga abahku. Tak banyak masa yang masih ada lagi untuk aku bersamanya di dunia fana ini. 

Let Him Go...


Sepupu ibu_suri, Shakiman Sharudin  pergi menyahut seruan Ilahi semalam diusia masih muda. Beberapa hari terlantar di ICU Hospital Telok Intan akibat pendarahan dalam saluran darah di kepala. Meninggalkan isteri, Nuraini Harudin dan anak yang bakal mencapai usia 2 tahun pada hari esok.

Semuga rohnya dicucuri rahmat Allah yang berpanjangan. Lagu ini sekadar buat renungan... Let Her Go...

@Kampung Poh, Bidor, Perak.

Sabtu, 17 Oktober 2015

Bila Dia Tidur



Malam tadi ibu_suri tak boleh tidur. Mujur dia tak pula mengganggu tidurku.

Jadi, pagi ini, bila dia mulai berdengkur... aku terasa lapang dan damai sedikit. Aku nak keluar sekejap... mencari sesuatu kemudian membeli juadah untuk makan tengahari.

Rasanya, cadangan semalam nak ziarah mertua di hari ini tertunda lagi. Apapun, Isnin ini tanggungjawap aku akan membawa abah ke klinik, insyaAllah... Rutin rawatan susulan terhadap kakinya yang membengkak.

Tentu abah tertanya-tanya kenapa aku tidak datang semalam!

Jumaat, 16 Oktober 2015

Simpan Saja Di dalam Dada


Malam tadi, aku lebih banyak diam semasa memandu dan singgah beli makan bersama ibu_suri. Dia mahu makan mi goreng Pokok Ceri di astaka tak jauh dari Masjid Seberang Jaya. Memang, situ antara masakan mi goreng yang kami suka selain Restoran Zainal di pekan Bukit Mertajam atau mi sotong di Permatang Pauh.

Kenapa abang diam saja?

You tak kenal perangai abang ke walau dah 30 tahun berkahwin?

Diam.

Abang selalu bagitau, bila abang bercakap banyak, masa itu kita boleh melawak atau berlawan pendapat. Tapi bilamasa abang diam, jangan diusik. Orang yang kuat sabar ini kalau diusik diamnya, dia akan terkeluarkan semua apa yang ada di dalam perut. Busuk. Abang tak mahu itu. Sebab itu, jangan kacau abang bila abang mula diam. Biarkan ianya sejuk sendiri.

Nak makan mi goreng... aku bertanya sekali lagi untuk kepastian. Dah acapkali aku terkena. Aku beli apa yang dia nak makan tapi bila bawa kepada dia, dia boleh kata tak minta beli itupun tapi nak yang lain.

Memang susah dan kekadang pening melayan kerenah orang yang mempunyai emosi berubah-rubah ini (mood disorder).

Nak marah tak boleh. Simpan saja dalam dada.

Rabu, 14 Oktober 2015

Keresahan


Hari ini aku tidak ada ilham untuk menulis walaupun hampir sejam tercatuk di depan laptop. Nak sambung tidurlah... walaupun jari-jemari jam menghampiri tengahari. Jika diizinkanNya terbangun nanti, baru fikir apa yang hendak di masak untuk sarapan dan kerjabuat untuk menerus hidup.

Awal Muharam hari ini, terbaca status tentang Chairil Anwar di fb.  Tiba-tiba sahaja hatiku sayu.

Semalam, bersama emak dan adik-adik, beberapa isu yang tercetus, juga membuatkan aku dihurung dengan pemikiran yang berbagai.

Stop!

Isnin, 12 Oktober 2015

Agenda Rutin Balik Jenguk Mak...


Baru saja sampai di Ipoh dari Penang selama 3.5 jam pemanduan. Check in di Hotel Fair Park terlebih dulu untuk urus keperluan asas ibu_suri. 

Sememangnya tiap-tiap kali balik kampung pun... macam inilah. Inap di hotel dulu barang sejam dua, biarkan ibu_suri buang air, rehat dan makan ringan. Bila dah bersedia, barulah terus pergi ke rumah mak.

Selalunya, kalau ke rumah mak akan ambil masa 2 hari. Di rumah mak, aku akan banyak habiskan masa dengan dia di samping kemas rumah. Masa dengan mak ialah mendengar apa yang dia nak bercerita samada tentang adik-adik yang ada datang sebelum ini atau tentang masa lampaunya. Kemas bilik dan dapur pula sekadar untuk meringankan kerja adikku, Duyah. Aku tahu dia dah cukup penat jaga makan minum dan ubat mak. Tak ada masa dia nak cuci peti ais, bilik air, meja makan dan dapur. Inisiatifku ini diharap akan meredakan emosinya juga. Tidaklah dia merasak seperti kesaorangan dalam mengurus hal-hal mak. Aku faham sangat perasaan seperti itu kerana aku telah melaluinya bertahun-tahun.

Malam, selalunya jam 10 adalah masa untuk mak tidur. Setelah selesai makan malam dan sediakan ubat serta gantungkan kelambu untuk mak, baru aku balik semula ke hotel. Esok... selepas check out, aku akan singgah lagi jenguk mak dan akan balik semula ke Penang selepas jam 10 itu.

Untuk tempoh 2 hari aku berada bersama mak, adikku Duyah tak perlu datang tengok mak. Dia boleh duduk di rumah... berehat.

Beginilah agenda yang rutin setiap bulan jika ada yang bertanya tentang tanggungjawap aku terhadap mak. Sikit... tapi buat masa ini, itu yang termampu aku perbuat. Aku perlu tangani ke dua mereka, mak dan ibu_suri... sekaligus dengan cara yang terbaik.

Tentunya, akulah yang kena banyak sabar, berlapang dada dan cukup ikhlas membuat semua ini!

Ahad, 11 Oktober 2015

Tanya Sama Itu Hud Hud

Sekejap lagi aku nak berjumpa dengan kawan lama semasa belajar di IKM dulu. Dah buat perancangan  dengan rakan-rakan lain juga untuk bertemu di kedai Jeruk Pak Ali, Wakaf Seetee Aisyah. Boleh kata mini-reunion lah tu!

Sebelum bersiap pergi, aku nak kongsi dengan kalian lagu ini yang dikongsikan oleh kawan aku tadi. di fb. Sekaligus membuatkan aku rasa terpanggil untuk menjadikan lagu-lagu beliau sebagai koleksiku setaraf dengan Ebiet G Ade. Aku kagum dengan beliau kerana telah mengangkat lagu-lagu yang kebanyakannya tiada isi melainkan cintan cintun kepada falsafah hidup dan kemasyarakatan. Beliau juga mengangkat irama dan alat musik Melayu ke satu tahap yang lebih baik seperti angklung, gong dan gamelan. barisan liriknya juga kekadang berat, tak dapat difahami dengan sekali lalu melainkan perlu difikir dan ditelaah. Memang layak dia di gelar Sifu yang dikatakan telah mengasaskan Irama Nusantara.

Aku rakamkan lagu ini sebagai contoh dan rujuk maksud dari lirik di pautan yang aku sertakan di sini

Barulah aku tahu apa maksudnya -  Lang Mensilang Kui Mengsikui seperti dalam lirik. Rasa nak ketawa pun ada...


Jumaat, 9 Oktober 2015

Perlu Kekal Sihat

Aku cuba juga untuk mengawal cara pemakananku. Ini bila mula merasakan bahawa aku perlu cergas dan kekal sihat demi menjaga ibu_suri.

Sebenarnya kenapa ibu_suri tidak stabil emosinya adalah berpunca dari tekanan darahnya yang menaik. Sekarang ini aku setiap hari periksa tahapnya. Namun untuk dia mengubah cara makan dan beriadah memang susah. Jam ini kata ok, jam kemudian nanti tak mahu pula. Apapun, aku cuba. Bagi aku, tahap tekanan darah yang kritikal seperti sekarang ini, turun satu tahap pun dah lebih baik dari naik satu tahap.

Aku pun dah lama tak riadah. Lama sejak puasa dulu. Pagi semalam aku kuatkan azam untuk mula. Hari ini sakit kakilah jawapnya.

Sekejap lagi aku nak bersiap untuk ziarah mertua di Taman Buah Pala. Rutin aku yang tak lupa untuk ditunaikan demi tanggungjawap kepada mertua setiap Jumaat. Mertua pun persis mak abah kita juga. Perlu dijaga.

Esok lusa mungkin aku balik kampung di Ipoh, tengok mak pula. Itu tanggungjawap setiap bulan. Walaupun kosnya tinggi (tambang&hotel) namun aku cuba tunaikan selagi budgetnya ada.

Hurmm... layan klip video ini yang juga sempat aku kongsikan di fbku...



Selasa, 6 Oktober 2015

Temuduga


Semalam, Akhmal pergi temuduga kerja MPSP di Dewan Millenium, Bertam. Ingatkan sikit orang, rupanya ratus ratus. Aku bimbang juga sebab bila dah seramai ini, mesti giliran Akhmal dipanggil akan lambat. Akhmal jenis orang yang tak sabar. Kalau dia boring, dia boleh cunggit balik macam tu jer...

Sebelum hari temuduga, aku dah tanya... gambar dah ambil? Dah... Tapi rupanya belum...

Seluar dan baju kemeja ada tak? Tak payah la... Akhmal pakai baju T jer...  

Dokumen dah fotostat dan dapatkan cop pengerusi taman... Belum! 

Senang aje bunyi jawapannya. Aku pula yang jadi serba salah. Nanti kalau aku tak peduli  akan dikatakan pula bapa yang tak ambil berat kebajikan anak. Umur dah 20 lebih... hal seperti ini pun tak boleh urus sendiri. 

Jadi mau tak mau, aku pergilah ke Billion di Seberang Jaya membeli baju kemeja dan seluar. Beli kat pasaraya mana ada yang murah!

Aku pun ajaklah biras aku jumpa pengerusi qariah untuk dapatkan pengesahan salinan sijil. Sempat pula aku merungut kat ustaz... zaman sekarang pun masih nak minta pengesahan salinan sijil? Bank pun dah tak buat prosedur macam ni!

Sejam sebelum temuduga, kelam kabut cari kedai di Kompleks kailan, Kepala Batas untuk ambil gambar.

Sedangkan dia, bagus je melayan anginnya...

Ahad, 4 Oktober 2015

Layan Jer...


Emosi ibu_suri masih tak berapa ok lagi. Semalam aku layan mahunya untuk ke Tikam batu, Sungai Petani. Dia nak makan nasi paprik di satu gerai tomyam tak jauh dari SM Islah, semasa Along belajar di Tingkatan 1 hingga 3 dulu. Kemudian singgah Asar di Masjid Kampung Pokok Asam. Situ semua tempat-tempat nostalgia ibu_suri. Layan jer...

Hari ini dia minta aku memeriksa tekanan darah dan gula. Dia sendiri pun hairan dengan perubahan emosi yang dia rasai. Katanya, badannya tak berapa selesa. Aku respon yang baik-baik agar dia tidak rasa bimbang. Lalu, aku pun layan jer....

"Kalau tekanan darah naik, kita pergi klinik check... mau tak?" Sepertimana pesan doktor pakar di Klinik Kubang Semang semasa beberapa kali buat followup dulu. Diam saja dia. Aku tidak lagi memanjang isu itu. 

Kali ini, aku buat catatan ke dalam buku. Aku nak pantau tahap bacaan gula dan tekanan darah. Bukan sahaja dia malah aku juga.

Semalam aku memberitahu Angah tentang kondisi ibunya itu. Terasa aku seperti kesaorangan menanggung perasaan berat ini. Beritahu Angah pun setakat boleh beritahu ajelah... Apa yang dia boleh perbuat...?

Terima kasih pada sahabat bloggers yang meninggalkan komen positif dalam entri yang sama semalam. Sedikit sebanyak membantulegakan hatiku ini yang dup..dap..dup..dap...