Selasa, 9 Julai 2019

Mertuaku

Semalam aku ziarah mertua di Taman Buah Pala, Bukit Gelugor setelah 2 minggu tak datang. Abang Lan ( aku panggil abang besar ) dengan abang Mat ( OKU ) dah ada di sana.

Aku datang bersama ibu_suri dan 2 cucuku. Aku ambil kerusi roda abah untuk bawa ibu_suri masuk ke rumah. Aku mahu ibu_suri berjumpa maknya kerana aku tahu mak lebih selesa berbual ( mencurahkan apa yang berbuku di dadanya ) kepada ibu_suri.

Bila masuk ke dalam rumah, aku lihat abah sedang makan. Aku bagi tegur abah tapi abah buat selamba sahaja. Aku tahulah, dia tak dengar teguran aku. Nak cakap kuat-kuat supaya abah dengan aku tak biasa begitu.

Mak pula duduk di katil,; seperti biuasa berkemban sahaja. Tampaklah tubuh mak yang semakin kurus dan renta. Suaranya pun amat perlahan, tak terdengar jika aku tak pasang telinga sebaiknya. 

Kasihan aku melihat mereka berdua.

Bila aku mengadap abah yang sedang menghabiskan baki makanan di pinggannya dan aku pula mengambil se cawan air dingin lalu duduk di kerusi mengadap abah, sambil berbual abah menangis.

"Terasa abah ni seperti sampah..." setelah bercerita tentang tiada siapa yang datang melihatnya sejak Khamis lalu. Abah sebik seperti anak kecil. Aku diam sahaja memerhati sambil di dalam kepala seperti rasa kosong, tak tahu / tak berani nak respon apa-apa.

Cukup jika aku katakan bahawa mertua aku ada 9 anak; lelaki 3 dan perempuan 6 + anak angkat.

Kalau selalunya aku terbaca dimedia sosial atau tv akan ibu boleh jaga 10 anak akan tetapi 10 anak belum tentu boleh menjaga ibu dengan baik, contoh itu sekarang ini nyata di depanku.

Semasa memandu balik melalui Jambatan Pulau Pinang, ibu_suri banyak bertanya akan apa yang aku bualkan dengan abah ( ibu_suri memang tidak dapat menangkap dengan cepat apa yang diperbualkan di hadapannya lewat kesan stroke. Jadi, aku terpaksa selalu menerangkannya dalam cara atau ayat yang dia boleh faham ).

Akhir penerangan itu aku katakan pada ibu_suri bahawa selagi tenaga dan kemampuan aku ada, aku akan tetap ziarah mereka setiap minggu. Menunaikan apa saja hajat mereka dan menghormati mereka walaupun mungkin sikap mereka tidak bertepatan dengan diri kita.

Menatap wajah ibu adalah pandangan terbaik selepas menatap wajah Kaabah, ujarku. Walaupun inu mertua, ianya seperti ibu aku sendiri juga.

Aku gembira dapat berbakti kepada mereka walaupun mereka atau adik beradik ibu_suri tidak perasan. Bakti aku ini ikhlas dan aku tidak mahu merosakkannya dengan menunjuk-nunjuk.

"Umur abah dah 90 tahun. Bukan lama mana sangat...." ujarku pada ibu_suri yang sebenarnya tidak boleh sangat diperbualkan dengan perkara-perkara sedih dan sayu. Nanti dia akan meleret-leret sayunya sampai ke rumah, sampai ke malam malah sampai ke esok hari.

Jumaat, 5 Julai 2019

Zaman Silamku di SRC

Tak tahu nak tulis apa sebenarnya. Tetapi disebabkan dah lama aku tidak menulis di sini, bos pulak balik awal sikit, hari ini pula hari Jumaat dimana aku tak perlu tergesa-gesa balik mengambil cucu dari Transit, maka nak juga mencatat sesuatu demi menghidupkan blogku ini.

Semasa aku sedang makan nasi lemak yang diberi oleh salah seorang guru tadika di sebelah ofis ku tadi, aku teringat zaman sekolah aku di tingkatan 4 dan 5 sekitar tahun 1976 dan 1977. Bagi akulah, kalau ditanya era mana yang kalau diminta untuk kembali semula ke belakang, aku akan memilih zaman sekolah menengah ini. 

1977 adalah tahun mula-mula seluar hijau diperkenalkan menggantikan seluar panjang warna putih. 1977 juga adalah tahun dimana aku dilantik sebagai pengawas perpustakaan. Aku memang suka dengan buku dan stationary, jadi pelawaan oleh cikgu Maznah Ismail yang incharge perpustakaan masa itu aku terima. Merasalah aku memakai tali leher. Lencana pula bagi pengawas perpustakaan akan dipinkan di sebelah kanan baju.

Di tahun ini aku ke sekolah menaiki basikal. Masa tu handle basikal jenis tinggi yang aku panggil handle chopper. Di tengah handle itu pula ada carrier kecil dengan pengepit untuk meletakkan buku yang tak muat beg.

Aku ada grup studi masa itu. Namanya JASS diambil sempena 3 lagi nama sahabatku... Junidal Amri, Samsuri dan Shamsuddi. Kami memang selalu bersama. Shamsuddi adalah pelajar pintar, ketua kelas semasa tingkatan 4 dan mendapat SPM pangkat pertama. Khabarnya selepas tamat belajar dia menjadi doktor.

Antara ke tiga-tiga sahabat aku ini, Junidal Amri adalah sahabat aku yang paling akrab. Berambut kerinting dan antara pemain hoki sekolah. Bapanya adalah pemilik kedai kopi di Stesyen Keretapi Ipoh masa tu. Jadi, kerap jugalah aku lepak dengan dia di sana.

Kebetulan Masjid Negeri dekat sahaja di situ. Grup kami selalunya buat studi grup di perkarangan masjid. Nama aje studi. Bacanya entah banyak mana, selebihnya sembang atau tidur...hehe

Samsuri ini pendiam sikit. Macam akulah agaknya. Yang istimewanya dia ni boleh faham dan tahu cakap Tamil sebab dia tinggal di kuarters LEB ( kalau tak silap aku la. Kalau sekarang ni TNB. ) Dia ni peminat Dhalan Zainuddin. Kalau kat fail cap crocodile dia tu memang akan dibalut dengan poster Dhalan Zainuddin di kulit luar.

Samsuddi pernah datang ke rumah aku bersama anak isterinya semasa Hari Raya satu masa dulu tetapi aku tidak ada kerana aku dah bekerja di Pulau Pinang.

Aku mula mengasah bakat menulis di zaman inilah. Masa ini ada Utusan Pelajar. Aku tak pernah miss membelinya. Bila dapat sahaja, helaian pertama yang aku buka ialah ruangan Taman Sains kelolaan Pak Matlob. Aku masih ingat nombor keahlian kelab atau AKS aku masa itu... AKS 70.

Aku juga pernah menulis di majallah sekolah bernama TERAS. Pernah memenangi peraduan menulis sajak yang bertajuk BISMILLAH dan dan menyertai pertandingan bahas ainter-class serta berlakun dalam taridra.

Aku dipilih menjadi ketua kelas semasa tingkatan 5. Pendiam dan pemalu macam aku ni pun boleh jadi ketua. Masa mula-mula aku kena berdiri di depan kelas memberi taklimat, berpeluh-peluh rasanya...

Hah...hah.... Terlupa pula nak habaq. Sekolah aku tu ialah Sek Men Raja Chulan, Ipoh. Dekat dengan Maktab Perguruan Ipoh dan Stesyen Radio Malaysia Ipoh.

Ah... manisnya kenangan itu. Terhibur sekejap hati ini bila menulis dan mengingati semula zaman-zaman remaja itu...

Isnin, 3 Jun 2019

Hari Raya Ke 3

Hari ini aku masih bekerja. Esok barulah cuti. Bos dan staf lain tidak ada. Hanya aku sorang sahaja. Ibarat tikus ketiadaan kucing la. Hore hore aku sensorang walaupun adakalanya rasa gentar juga bila terdengar macam-macam bunyi di dalam bilik ni.

Semalam aku berbuka puasa dengan abah mertua di belah Penang. Kesian abah aku tu, tinggal seorang sahaja. Mak mertua dijaga oleh anaknya yang tinggal tak jauh dari rumah aku. Mak mertua dan uzur benar. Perlu ada yang ambil peduli.

Selalunya aku hanya membaca tentang anak-anak yang berkira sangat dalam menjaga mak dan abah sendiri. Namun, tahun ini situasi sebenar berlaku dalam keluarga mertuaku. Anak ada 9 orang termasuk anak angkat menjadi 10 orang. 

Bagi aku, biar macam mana ragamnya orang tua kita, jaga mereka tetaplah kena jaga. Dengan baik. Kalau boleh tanpa menggunakan bahasa mulut dan bahasa badan yang kasar.

Entahlah. Ini realiti akhir zaman. 

Aku pernah bercakap dengan ibu_suri dan berpesan kepada anak-anakku;

'Jika ditakdirkan ayah tua nanti dan uzur, jika kamu semua tak boleh menjaga ayah, bawa sahaja ke pusat jagaan orang-orang tua. Ayah no problem. Daripada terpaksa menyusahkan kamu.'

Maklumlah, anak aku cuma 2 orang. Seorang masih bujang duduk di KL. Yang kedua sudah berkahwin dan anak isteri yang ditanggung. Yang ketiga adalah anak angkat, yang walaupun umur sudah menjangkau 26 tahun akan tetapi bersikap seperti umur 16 tahun,  Aku tidak ada anak perempuan.

Cuma aku berharap semua itu tidak berlaku selama ibu_suri masih ada. Aku tidak mahu ibu_suri mengalami kesusahan dalam mengurus hidup semata kerana aku sudah terlalu uzur untuk menjaganya. 

Aku tahu tidak akan ada sesiapa yang mampu mengurus ibu_suri sepertimana yang aku buat sekarang. Malah selalunya pun, ibu_suri akan menunggu aku jika mahukan sesuatu. Ada orang lain ingin membantunya, dia menolak.

Berbuka puasa dengan abah untuk kali k 5, semalam

Syukurlah kerana di pihak keluargaku di kampung, adik-adikku amat bekerjasama dalam menjaga mak. Tidak pernah meninggikan suara terhadap mak; jauh sekali memperleceh akan dia.

Setahun sekali kami akan bermesyuarat adik beradik untuk berbincang apa-apa sahaja perkara tentang mak dan tentang anak-anak kepada adikku Niza yang kini yatim piatu.

Tahun ini insyaAllah, kami akan bermesyuarat pada Hari Raya ke 3.

Dan aku cuma akan balik pada Hari Raya ke 3 itulah...

Jumaat, 31 Mei 2019

Selamat Hari Raya

Andainya ini adalah catatan terakhirku sebelum Edul Fitri, aku ingin ucapkan ' Selamat Hari Raya' kepada semua pengunjung setia blogku sejak 2008. Maafkan segala salah silapku dalam menulis dan melukis perasaan yang tulus ini di dada komputer sekiranya ada. Muga catatanku yang beratus-ratus siri ini akan menjadi biografi hidupku walaupun mungkin takkan dibaca oleh anak-anak, adik beradik mahupun cucu-cucuku.


Raya ini agak kurang ceria sebenarnya namun apa yang aku banggakan ialah selama bulan puasa aku telah buat yang terbaik dalam menjaga kebajikan ke dua mertuaku.

Raya kali ini aku tidak buat rendang ayam seperti raya lepas walaupun didesak oleh ibu_suri beberapa kali. Aku dah malas. Lagipun tong gas di rumah aku dah lama 'hilang' dari dapurku buat kali ke 3. Dah tawar hati nak beli yang baharu.

Walaubagaimanapun insyaAllah aku akan tetap menulis dan terus menulis selagi terdaya walaupun mungkin tak seselalu sebelum ini. Aku sayang dengan blog aku ini. Cita-cita aku nak menerbitkan buku walaupun tidak tercapai tapi terubat dengan adanya blog peribadi ini.

Apapun, muga Ramadhan dan Syawal akan datang kita sempat berjumpa lagi.

Doakan aku muga terus tabah menghadapi sisa-sisa hidup dengan tenaga yang semakin renta...

Jumaat, 24 Mei 2019

Munirahku

Along tadi kirimkan aku satu catatan dari laman blog Siakapkeli perihal isteri seseorang yang diserang angin ahmar. Walaupun tidaklah 100% sama seperti ibu_suri akan tetapi keadaan sepertimana isterinya hilang sebahagiannya ingatan dan perlu belajar semula abc dan 123 itu samalah seperti ibu_suri.

Aku terpanggil untuk kongsikan kisah ini di sini buat renungan kita bersama. Disamping itu jangan lupa doakan si suami ini agar tabah dalam menghadapi ujian dan tekanan ini. Memang berat. Memang menekan. Memang menuntut berbillion kesabaran.

Aku masih beruntung sebab semasa tragedi itu berlaku ke atas ibu_suri, anak-anak aku sudah besar sedangkan dia masih memiliki anak yang masih kecil. Dia juga masih muda.

Huruf yang aku bold dan berwarna biru itu adalah keadaan yang sama yang aku lalui dan ibu_suri hadapi.

https://siakapkeli.my/2019/05/23/isteri-asyik-mengadu-sakit-kepala-diserang-strok-seawal-usia-28-tahun-sehingga-hilang-ingatan/
.
.
.

Angin ahmar juga dikenali sebagai strok merupakan antara penyakit yang menjadi ketakutan dan ‘menghantui’ masyarat dunia termasuk di Malaysia. Hsopital Kuala Lumpur pernah mencatatkan kematian yang melibatkan kes pengidap angin ahmar sebanyak 30 hingga 35 peratus dan jumlah tersebut dikatakan semakin meningkat.
Pada kebiasaannya, pengidap akan mengalami simptom awal seperti berasa lemah badan, sehingga ada yang pengsan. Ia adalah keadaan di mana salur darah pecah mahupun penyempitan salur darah kebahagian otak. Ini akan menyebabkan kurangnya bekalan oksigen dan membuatkan sebahagian tisu otak rosak.
Semalam, Siakap Keli ada menyiarkan artikel mengenai tanda awal penyakit ini. Lalu, ia mendapat pelbagai reaksi, pandangan dan perkongsian dari netizen. Tapi ada satu komen yang nyata menarik perhatian penulis iaitu perkongsian yang ditulis oleh Syuhaib Mun.
Terpanggil untuk mengetahui kisahnya dengan lebih mendalam, penulis telah menghubungi beliau untuk bertanya. Menurutnya :

Aku Rasa Aku Manusia Beruntung, Aku Bersyukur Dengan Kebahagiaanku

Aku bekerja sebagai service technician yang miliki segalanya, ada seorang isteri yang baik dan dua orang anak yang menghiasi hari-hari kami. Bagi aku, hidup sederhanaku ini lebih dari cukup, aku bersyukur. Isteriku juga bekerja, Munirah namanya, dia merupakan sales associate.




Gambar : Syuhaib Mun

Sangkakan semua akan terus begini, tapi jangkaan ku khilaf. Aku diuji.

Hari itu tidak seperti selalu, masih aku ingat, mustahil untuk aku lupa. 12 Januari 2019, ketika itu waktu Isyak, Munirah masuk hendak pergi ke bilik air, tapi ketika sampai di pintu, dia jeda. Hanya diam tak berkutik sedikit pun, hanya berdiri di situ. Aku memandangnya, aneh melihat perilakunya.
“Aku melihat dia seolah-olah tersenyum tapi senget ke sebelah kiri. Aku penasaran, apa yang lawaknya? Kenapa dia tiba-tiba senyum sebegitu?”
Aku yang waktu itu sedang melayan kerenah anak-anak terus menerus bertanyanya. Munirah melangkah ke arahku, tepat ke arah sofa tempat aku duduk. Aku tak putus asa, pelik melihat gelagat dia yang tersenyum kidum. Aku memandangnya, tapi kali ini aku terkejut, aku lihat air liurnya sudah mengalir jatuh ke bawah. Aku terkejut!
Aku lantas menghubungi ambulans dan dibawak ke Hospital Bukit Mertajam. Saat berada dalam ambulans, isteriku seolah-olah tidak mengenal diriku. Aku risau, benar-benar gundah. Setahu aku sebelum ini Munirah tidak pernah ada masalah darah tinggi atau kolestrol. Malah, beliau juga takda komplikasi sewaktu bersalin.



Gambar : Syuhaib Mun

Allah Saja Mengerti Perasaanku

Memang Allah sahaja tempat aku mengadu, waktu keputusan MRI keluar, doktor maklumkan bahawa main artery Munirah tersumbat. Hampir aku terduduk, doktor kata:

“Muscles untuk pembuangan air kecil tak berfungsi, tangan , kaki tak boleh bergerak, malah keadaan (penyakit) ini turut memberi kesan kepada memori dan kemahirannya untuk menulis, membaca dan bercakap.”

Ya Allah, Puas aku usaha dan tawakal kepadamu. Aku cuba buat apa yang termampu. Sekarang dia hanya mampu untuk mumbling atau humming sahaja. Aku sendiri tak sanggup melihat isteri kesayanganku bersedih.

Pernah satu hari tu dia mintak aku lepaskan dia, mengucap panjang aku!

Bayangkan dia seorang wanita yang cekal dan kuat, tetapi setelah diduga begini, dia seakan-akan putus asa. Aku pandang dia, aku cakap,

“Kau isteri aku, tanggungjawab aku, aku kawin dengan kau sebab Allah, selagi aku bernafas, Insyallah sampai ke akhir nyawa aku pun, aku akan tetap jaga kau..”

Lepas je aku cakap macam tu, alhamdulillah dia langsung tak pernah sebut dah pasal benda tu. Aku nampak dia makin bersemangat, fizikal dia pun semakin lama makin sihat. Cuma sekarang dia cuba mengingati, belajar huruf ABC dan Nombor 123.



Gambar : Syuhaib Mun

Tapi macam aku bersyukur, cukup bersyukur dikelilingi orang yang membantu, memberi sokongan dan Allah sentiasa permudahkan urusan aku. Syarikat Munirah beri dia cuti, cuma tanpa gaji. Mereka masih beri peluang untuk isteri aku pulih macam dulu.
Aku mintak, bulan-bulan puasa ni orang ramai doakan kemudahkan urusan aku. Moga kita semua dalam lindungan-Nya.
Sumber : Syuhaib Mun

Jumaat, 10 Mei 2019

Ramadhanku

Lama tak menulis. Bukan kering idea tapi gersang semangat menulis. Suasana diri dan rumah menumpulkan semuanya.

Apapun aku nak ucapkan selamat berpuasa buat semua peronda blog yang sudi singgah dan membaca blog bilisku ini. Muga Ramadhan kalian kali ini lebih baik dari Ramadhan lalu.


Tak sangka, dah lebih sepuluh tahun umur blogku seumur dengan lamanya aku menjaga ibu_suri semenjak dihinggap angin ahmar ringan (mild stroke) dan kemudiannya mengidap bipolar dis-order pada hampir Ramadhan 2007 hingga kini. Aku masih tetap setia dan sabar menjaganya. Semuga ini semua akan cuba aku kekalkan (insyaAllah) hingga ke akhir hayat.

Walaupun aku rindu pada kehidupan yang bahagia seperti sahabat-sahabatku yang lain, berpeluang berbuka dengan masakan istri dan bertarawikh ke masjid bersama namun aku pasrah dengan apa yang telah tersurat di Loh Mahfuzku.

Walaupun Ramadhan dan Aidil Fitriku tidak segembira yang aku harap malah semak dan sepi, aku hadapi jua seadanya. Biarlah aku sahaja yang tahu dan menelan semuanya.

Mungkin aku banyak berdosa kepada mak dan abah, berbuat silap pada diriku dan terhadap Yang Maha Esa. 

Muga Allah turunkan hidayah kepadaku sepertimana doaku saban solat...



Rabu, 17 April 2019

Pukul 2 Petang

Aku tiba-tiba teringat yang abah aku pernah berlakun ( watak kecik je ) dalam salah satu drama yang pergambarannya pernah dibuat di kampung aku satu masa dulu ( tak ingat ).

Aku korek korek info dari adik-adik aku, akhirnya aku dapat tahu tajuk drama itu... 

Pukul 2 Petang
Arahan: Mamat Khalid
Tahun: 1998

Apa lagi, aku muaturun le dari YouTube. Abah aku yang memakai baju biru / cermin mata hitam. Geng kompang ( kompanist )...





Rasanya tak boleh nak letak kat sini sebab siznya yang besar melebihi 100mb. Jadi le... kenangan dari arwah abah...


Sabtu, 13 April 2019

Heh! Heh!

Agaknya memang betullah. Terkena batang hidung sendiri ni.

Selama ni asyik salahkan anak, salahkan ibu_suri, salahkan kawan.

Rupanya tepuk air terpercik ke muka sendiri. Cukup cukuplah membangau.

Bangunlah AKU. Bangunlah. Hidup ini mungkin lama lagi. Kamu perlu cergas, perlu terus sihat, perlu terus positif.

Hidup ini mungkin juga semakin singkat. Jangan bazir masa. Segeralah buat 5S. Bukan sahaja dalam rumah, luar rumah tetapi juga dalam diri dan luar diri...

Bacalah sendiri. Malas nak ulas. Malu...heh heh!

https://www.mingguanwanita.my/kadangkala-perasaan-down-ni-datang-dari-persekitaran-kehidupan-yang-serabut/

Khamis, 28 Mac 2019

Gusi Yang Berdarah

Aku memang ada masaalah gusi tak kuat. Mak pernah kata, aku ni ikut keturunan abah.

Semakin berusia semakin ketara masaalah gusi aku ni. Membengkak tak kira masa.

Baru-baru ini tiba-tiba sahaja berdarah walaupun bukan disebabkan menggosok gigi seperti sebelum ini. Panik juga dibuatnya sebab dah nak pergi kerja.

Aku teringat pesan doktor Amin, dentist panel klinik di Seberang Jaya semasa aku pergi cabut gigi yang rosak. Masa tu masih bekerja dan memang setiap tahun syarkat tempat kerjaku beri peruntukan khas sebanyak RM80 ( kalau tak silap ) setahun untuk rawatan gigi. Dia selalu pesan supaya aku rajin berkumur dengan air garam.

Tapi masa tu aku masih muda. Orang muda sibuk dengan cari duit. Mana ada masa nak pikir hal-hal kesihatan gigi.

Jadinya, bila berludah aku itu tak putus-putus mengandungi darah merah pekat, aku teringat nak google akan pesan doktor Amin itu.

Dan aku pun ambil secawan air dan campurkan dengan sesudu kecil garam. Kumor sehingga habis air dalam cawan.

Wah, serta merta air kumuranku menjadi normal. Mulutku tidak berdarah lagi. Power betul kesan rawatan menggunakan garam ini.

Dan selepas itu hingga sekarang ini aku rajinlah berkumur dengan air garam selang satu atau dua hari ( nak kumur tiap-tiap hari takut darah tinggi naik pulak ).

Dan sekarang, aku pula ingin menyarankan kepada rakan blog semua supaya rajinlah berkala dalam berkumur dengan air garam yang berkesan merawat gigi dan gusi.

Bolehlah google untuk melihat manafaat lain yang ada dengan amalan berkumur dengan air garam ini. Aku tak dapat nak lampirkan pautannya di sini sebab talian internet aku ni dah makin menyiput nampaknya...

Selasa, 26 Mac 2019

Dari Dalam Jiwa...

Ada ruang tapi tak ada ilham. Apa yang nak aku tulis petang ni? 

Jiwa rasa kosong. Hidup rasa seperti tidak sebagaimana yang aku impikan selama ini. Dalam ertikata lain, aku gagal memenuhi cita-citaku yang mengharapkan  hari tua ku kelak... tenang dan damai.

Tapi di satu sudut lain, aku pula terfikir bahawa tak sepatutnya aku mengeluh begitu. Nasib aku boleh dikira baik juga jika dibandingkan dengan orang lain yang lebih berat beban yang ditanggung.

Aku pun tak tahu kenapa di hujung hayatku terpaksa berhadapan dengan anak yang memberi masaalah. Istri aku boleh terima atas faktor usia dan kesihatan.

Tahun depan umur aku akan melangkau garis warga emas. Tua dah aku ni. Tenaga pun dah renta.

Apa yang akan berlaku bila perlahan-lahan umur aku meningkat setahun ke setahun? Lemah dan semakin lemah? Siapakah yang akan menjaga istriku dan Akhmal ( yang masih seperti budak belasan tahun perangainya walaupun umur mencecah 25 )?

Apa akan terjadi jika sekiranya aku tidak boleh lagi bekerja? Siapakah yang akan sara hidup aku sekeluarga nanti? Sedangkan sekarang gaji sebulan RM1k pun tidak cukup apatah lagi kalau tidak lagi bekerja?

Aku tak sempat nak memikirkan hal ini sedalam-dalamnya dan merancang sesuatu kerana setiap inci masaku akan habis mengguliti ibu_suri yang seolah-olahnya seperti gam yang aku tidak akan dapat lekang daripadanya untuk besendirian dan mententeramkan fikiran.

Setiap masa aku terpaksa duduk di sisinya ataupun paling tidak mengemas rumah yang tak habis-habis dan tak kemas-kemas.

Ntahlah.... sedikit luahan dari dalam jiwa yang berbuku selama ini dan entah sampai bila. Aduh!


Isnin, 18 Mac 2019

Malangnya Nasibku...

Sedang gelisah memikirkan...

1. Duit ofis hilang RM600 sebelum sempat menyimpannya di bank. Kuat sangkaanku ianya di curi oleh Akhmal.

2. Semalam, aku juga baru perasan tong gas dapur aku juga hilang. Ini memang kerja dia. Ini dah kali ke 3 dia buat perangai seperti ini. Akibatnya, aku tidak dapat memasak hatta untuk goreng telor dadar.


3. Tunggakan bil yang mencecah lebih RM1k. Jika tidak dilunaskan pada 25hb ini tindakan pemotongan akan dilakukan oleh TNB. Masaalah kepada ibu_suri nanti.


4. Kompresor aircond kereta VIVAku yang mula menunjukkan tanda-tanda rosak. Disarankan oleh bengkel untuk diganti. Harganya dijangka RM800++. Jika tidak dibaiki segera juga akan beri kesan negatif kepada ibu_suri yang memang kelaziman aku membawanya bersiar-siar keluar rumah bila saja balik kerja atau cuti hujung minggu.

Nak minta bantuan dari Along dan Angah, tak sampai hati kerana aku tahu mereka juga punyai kekangan kewangan tersendiri.

Muga Allah berikan jalan keluar dari permasaalahan ini....

Khamis, 7 Mac 2019

Bacaan Gula

Memang tak sangka bila jururawat memberitahu bacaan gula dalam darah aku ialah 6.4 semasa temujanji dengan doktor di klinik Kubang Semang 5 Mac lalu. Tak sangka, baru 2 minggu aku tidak minum air kecuali air kosong sudah boleh menurunkan tahap gula dalam darah aku hampir setengah dari 12.7. Wah, bayangkan kalau aku teruskan tindakan aku ini selamanya...


Doktor berbangsa India itu pun puji aku.

"Next, you fokus pada bp pula. Apa plan awak nak turunkan bp awak?"

Eh, aku ingatkan bp aku ok jer - 145/92. Cuma yang bawah tu. Kalau tak salah itu tekanan darah semasa keluar dari jantung atau dalam ertikata lain keadaan jantung ketika berada dalam keadaan rehat.

"Awak perlu jaga tidur awak." ujarnya.

"Istri awak bagaimana?" Wah, doktor ini masih ingat tentang istri aku.

"Macam tu la juga doktor. Ya...ya... saya selalu terpaksa berjaga hampir sejam sekali untuk bawa istri saya ke tandas, buang air."

"Kenapa tak beri dia pakai lampin?"

"Dia pakai lampin cuma ketika saya tiada di rumah ( pergi kerja ) atau ketika kami berjalan jauh."

Doktor menganggukkan kepala.

"Awak kena perlu 'manja'kan diri awak. Ambil masa untuk rehatkan diri, senaman, jaga makan, cukup tidur dan rehatkan minda."

Aku senyum saja. Betul juga. Kalau bab tidur, aku tak dapat nak jaga kerana melibatkan orang lain. Nak berikan ibu selalu pakai lampin, selain kos beli lampin, ibu_suri juga akan mengalami gatal-gatal di punggung kerana kesan lembab.

Aku dapat belajar satu perkara lewat kejayaan aku mengawal paras gula. Tapi kalian nak tahu, punyalah aku gian nak minum AliTea kegemaran aku setiap kali hujung minggu atau bila rasa tidak mahu makan yang berat-berat, macam P Ramli terbayang muka Sarimah dalam cerita Madu Tiga.

Aku harap aku akan dapat konsisten dalam hal ini. Next plan aku ialah nak turunkan berat badan dari 80kg kepada 70kg, turunkan sedikit lagi tahap gula dari 6.4 kepada 5+. Tekanan darah....? Aku tak tahu nak buat macam mana.

Selain dari itu aku perlu perbaiki solatku.

Selasa, 26 Februari 2019

Dilema Pagi...

Pagi ini rasa badan tak bermaya. Sakit sana sini. Semangat juga pudar. Terasa letih memikul tanggungjawap yang panjang dan entah kapankah akan menghujung?

Sebulan ini memang aku tidak lansung menjaga makan dan minum. Main bedal saja. Alasan aku ialah dah puluhan tahun aku makan itu dan minum ini, memang susah nak kurangkan. Sama la macam penagih rokok tu!

Tapi aku akur bahawa aku perlu malah mesti menjaga kesihatan jika mahu hidup di muka bumi ini dengan kecergasan. Kesihatan bermula dengan menjaga makan dan pengambilan ubat yang berkala seperti nasihat doktor.

4hb Mac aku akan ada temujanji dengan doktor. Aku dapat bayangkan keluhan doktor bila melihat tahap kesihatanku. 

Minggu lepas baru saja jururawat 'sedut' satu picagari darah dari urat tangan aku ( entah kenapa istilah untuk ini ialah ambil darah ). Entah apalah nanti hasil keputusan makmal.

Aku masih teringat-ingat akan catatan sahabat Facebookku Roslan Darus ( yang juga ahli kumpulan nasyid CAHAYA HATI ) di sini:




Bolehkah aku mencuba formula beliau dengan berhenti meminum air yang manis sebaliknya minum air kosong sahaja? 

Dan bolehkah aku kurangkan makan makanan berminyak/berlemak sedangkan yang dijual di kedai makan rata-ratanya begitu?

Ahhh... Itu semua aku dah cuba amalkan dulu tapi hangat-hangat tahi ayam je. 

Adeh.... aku perlukan satu gelombang yang dapat merubah gayamakan dan memberikan kesedaran dan kekuatan untuk aku kembali menjaga kesihatan sepertimana masa aku mula-mula berhenti kerja dahulu.

Tiga elemen sepatutnya aku lakukan dalam hidup tua aku ini tapi masih gagal;

1. Jaga pemakanan
2. Jaga tidur
3. Makan ubat secara berkala
4. Senaman
5. Berat badan ( BMI ) yang ideal

Teringat kata-kata abah mertuaku:

'Bila dah tua ni, boleh makan, boleh tidur dah cukup. Yang lain kalau takada tak apa dah...'

Huuu... dilema betul. Sakit kepala pula rasanya, berdenyut-denyut di dahi...

Khamis, 14 Februari 2019

Catatan Senja...

Lama tidak menulis. Sekarang ini ada sedikit kelapangan namun tiada idea pula hendak menulis tentang apa. Ikut rentak hati sahaja...

Secara terus terang sekarang ini kehidupan aku agak tidak terurus. Orang luar mungkin lihat aku tidaklah seperti itu kerana aku bersahaja dengan mereka akan tetapi aku sendiri tentu tidak dapat menipu diri sendiri.

Aku masih dengan rasa kesal atau kecewa dengan apa yang mengongkong kebebasan dan ketenangan diri ini. Mengurus kebajikan ibu_suri bertahun-tahun bukan tanggungjawap yang ringan. Memikul beban menjaga Akhmal juga seperti menggalas sesuatu yang sepatutnya bukan beban aku ( maaf, begitulah hatiku selalu merasakan ).

Mungkin kerana itulah agaknya Tuhan menjodohkan aku dengan ibu_suri walaupun sebelum datangnya aku ke dalam hidup ibu_suri, keluarga mereka sudah ada seorang anak angkat (dari Sabah) yang aku dapat tahu diam-diam ada hati dengan ibu_suri. Aku tidak pernah malah tidak mahu ambil tahu secara mendalam isu itu. Pernah kakak atau adik mereka cuba bercerita tapi tidak mahu korek. Aku biarkan cerita itu berlalu. Bagi aku semasa itu, kalau ibu_suri mahukan aku, aku carry-on. Jika ibu_suri mahu berpisah, aku terima kenyataan itu. Sudah tentulah perhubungan kami mesti tiada tentangan jelas dari ibubapa ibu_suri. Kalau menentang dalam diam-diam itu manalah aku tahu.

Akhmal pula asalnya bukanlah aku yang mahu ambil sebagai anak angkat. Asalnya adalah kemahuan adik ibu_suri mahu ambil Akhmal. Semasa  ibu_suri bercadang hendak mengikut abah dan adiknya mengambil Akhmal yang baru 2 hari dilahirkan di hospital Setiawan, aku memberitahunya aku tidak setuju sama sekali. Alasanku mudah sahaja, susah menjaga anak angkat iniu. Bukan susah menjaga makan pakai tetapi susahnya kelak bila dia sudah besar dan bertanya kenapa dia dijadikan anak angkat. cerita-cerita yang aku tonton dikaca tv banyak mempengaruhi aku.

Tapi inilah yang aku istilahkan sebagai jika istri 'bantah' cakap suami. Kesannya.... akulah yang tanggung. Kalau Akhmal itu menjadi anak yang baik dan terkenal akan ramailah yang mengaku sebagai saudara atau mak, makcik. Tapi ditakdirkan Akhmal ini seorang yang keluar masuk penjara, tiada siapa yang mahu ambil berat termasuklah yang asal dulunya mhau mengambil dia sebagai anak angkat.

Aku tak dapat tepis semua kekesalan ini menyelinap dan singgah ke benakku bila masa-masa aku dalam keresahan dan kecewa.

Rumah aku tungganglanggang. Aku sudah tidak ada hati nak mengemasnya lagi. Malah baju seluar aku berlounggok tidak disteterika. Pergi kerja aku lebih mudah memakai t-shirt. Maka nampaklah perut aku yang boroi. Selalunya ibu_suri akan membebel bila melihat aku memakai t-shirt.

Hujung minggu aku lebih suka duduk di rumah. Malas nak keluar. Adakalanya aku habiskan dengan tidur.

Memang tidak cantik warna warna hari tua ku ini. Agaknya Tuhan ingin memberitahu sesuatu!

Selasa, 15 Januari 2019

Hantu Kak Limah...

Punyalah tangkap feeling dengar lagu ini masa drive balik kerja tadi, aleh aleh cucuku Marissa yang memang jenis pot pet pot pet bertanya:

'Ni bukan lagu Hantu Kak Limah ke, tok ayah?'

Haishhh... ke situ pulak diingatnya. Dah nak Maghrib dah ni...