Halaman

Khamis, 27 Oktober 2016

Sebuah Rumah...



Bila aku melihatkan jiran atau kawan sibuk membesarkan rumah terutama yang dah boleh mengeluarkan wang KWSP aku pun teringat cerita mak di satu hari bila aku balik kampung...

'Abah kamu dulu rajin perbesar rumah sikit demi sikit.

Satu hari mak tegur abah kamu...

Buat apa nak perbesar rumah lagi. Yang dah ada ni pun dah besar sedangkan anak kita sorang demi sorang dah besar dan tak lagi tinggal dengan kita.

Esok esok ni, tinggal kita bersua jer...'

Sekarang ini memang terbuktibbetul kata mak itu. tinggal mak sorang saja di kampung. Anak anaknya semua tinggal dibrumah sendiri termasuk aku.

Malah kalau mak yang punya 8 anak pun akhirnya tinggal bersaorangan di rumah si hujung usia apatah lagi aku yang cuma ada 3 anak.

Dah hampir sebulan sejak Akhmal keluar rumah tanpa aku tahu kemana ( itu pun nasib bauk talipon masih dapat saling berhubung ), tinggal aku dan ibu_suri sahaja di sini.

Rumah yang boleh dikategorikan sebagai besar juga berbanding rumah jiran menjadi kosong dan sunyi.

Sebab itulah yang menjadikan ibu_suri semakin memerap aku hinggakan aku nak solat di masjid pun dia tak bagi...

4 ulasan:

Atie Yusof berkata...

begitulah nasib... kemungkinan saya pun akan begitu bila tua nanti..huhu.. cukup lah apa yg ada..anak2 akan berkeluarga dan akan hidup dgn keluarga masing2...

Kakcik Nur berkata...

Masa anak2 masih bersama, kita rasa kita perlukan ruang selesa untuk mereka. Tapi akhirnya, ruang itu sepi bila mereka sudah tidak bersama...

G berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Bearcat berkata...

Saya juga membayangkan kesunyiannya bila anak tunggal ni membesar dan berkahwin nanti...