Halaman

Jumaat, 31 Disember 2010

Tanda Sayang

Semalam aku balik kampung. Tengok mak lansung uruskan majlis merisik adik yang lebih mesra digelar Mak Su. Dah besar rupanya adik aku ini.. Akan dipinang orang. Malah tak sangka juga, bakal jadi inspektor polis rupanya. Tak sangka aku, dalam keluarga besarku ini ada juga yang akan memasuki bidang anggota beruniform. Tumpang bangga!

Mak Su

Mujur ibu_suri agak mudah diurus. Itupun segala keperluannya aku dahulukan baru uruskan hal lain. Mandikan dia, pakaikan baju, sisirkan rambut, beri makan ubat.

Semua hampir semua adik-adikku balik samada dari Selatan maupun utara.

 "Ini adik kita yang terakhir. Yop kalau boleh nak hadir di dalam semua urusan berkaitan perkahwinannya. Lagipun abah dah tak ada. Mak pula tak mampu berjalan. Yop rasa bertanggungjawap atas semua urusan."

Aku sempat jumpa satu-satunya kawan abah yang masih ada di kedai Mee Kari tepi Sungai masuk kampung. Sunnahnya, tanda kita sayang pada arwah ibubapa kita yang telah pergi, kita perlu rajin ziarah saudara mara dan kawan-kawan mereka yang masih hidup.

"Sorang je?"

"Sorang aje le. Mana ada kawan aku. Habis semua menginggal. Aku ni ditakdirkan Tuhan masih sihat ni pasal aku selalu mengayuh basikal ke sana ke mari."

Aku maengangguk kecil. Betul juga kata pak cik tu.

Rabu, 29 Disember 2010

Penjaga Parkir

Semasa aku keluar dari TM Point Bayan Baru membayar bil Streamyx tadi petang, aku terjengah-jengah mencari pekerja parkir. Hari panas elok. Kesian melihat penjaga parkir yang kelihatannya berpanas sejak dari pagi.

Aku menggamit. Aku hampir kenal pada semua penjaga parkir ini kerana kerap ke sini. Malah ada  diantara mereka yang tahu nama aku. Agaknya mereka terlihat lencana kerja yang tergantung di poket baju.

Foto ihsan: http://persma.com
Aku menghulur resit parkir. Penjaga parkir menulis sambil membelek no plat kereta. Sambil mencarik bil dari buku, dia mengambil duit yang ku hulur. Gaya dia hendak memulangkan baki, aku memberi isyarat 'keep the change'. Bukan kerana aku banyak duit. Apalah sangat RM1 tolak 30 sen, harga duit parkir untuk aku berbanding dia yang mungkin gajinya tak seberapa.

Dia mengangkat tangan tanda terima kasih sambil memerhati aku beredar. Tak kiralah samada dia jujur mengutip duit parkir dan memulangkan seluruhnya kepada taukeh atau sebaliknya.

Yang pasti aku amat menghormati mereka ini kerana mencari rezeki dengan titik peluh sendiri berbanding mereka yang pernah aku lihat meminta-minta semasa aku solat Jumaat di masjid yang tak jauh dari sini.

Isnin, 27 Disember 2010

Siapalah Aku?

Sebaik membuka blog Gayong, aku tiba-tiba jadi terpana. Macam mana pula boleh ada 2 blog Insan Marhaen ni?

lihat bloglist sebelah kanan, atas dan bawah
Dan lebih meruapkan darah ialah bila melihat urlnya sama seperti url yang pernah aku guna dahulu - http://hafinah.blogspot.com. Dan nama paparan blognya juga sama - Insan Marhaen.

Aku cuba melayari blog ini. Dari satu n3 ke satu n3. Namun tiba-tiba pula suhu darah aku menurun. Nampak macam blog budak-budak. Dan n3nya asyik cerita pasal artis lelaki cina yang cun sana cun sini.



Entahlah. Aku pun seperti selalu, garu kepala yang tak gatal. Tak faham. Macam mana blog Gayong ini boleh terima blog ini ke sisipannya? Adakah dia juga anak murid Gayong? 

Tapi apa alasannya untuk menggunakan nama hafinah? Dan nama Insan Marhaen sebagai nama profailnya tetapi menggunakan nama Love sebagai header blognya?

Yang aku bimbang dan tak seronok ialah kebarangkalian ada orang yang hack blog aku dahulu untuk tujuan yang tidak baik. Maklumlah, di dunia tanpa sempadan ini semuanya bukan boleh berlaku.

Akan tetapi siapalah aku untuk tujuan yang tidak baik itu jika benarlah begitu?

Sabtu, 25 Disember 2010

Produk Yang Terbaik!


1.
Sejak guna papan kekunci dan tetikus tanpa wayar ini, aku agak selesa menulis blog. Tak perlu risau butang-butang papan kekunci komputer riba aku rosak sepertimana komputer riba ACER yang pertama aku dahulu. Aku dapat tahu perihal aksesori  ini pun setelah berbincang dengan Along. Aku beli jenama Logitech di PC Depot. Harga RM79. Along kata mahal. Namun pada aku, mahal sedikit tak mengapa asalkan puas hati menggunakannya. Lagipun, aku bukan rajin sangat nak pusing-pusing tempat lain semak harga.

Aku beli yang ini demi untuk menjaga komputer ribaku yang ada ini.  Mungkin ini belian aku yang terakhir.  Aku sayang komputer riba ini sepertimana aku sayang pada Kancilku yang satu itu. Kalau rosak hamba Allah berdua ini, aku takkan mampu membeli yang baru.

2.
Dah lama aku tengok krim rambut ini semasa sembahyang Jumaat di Masjid Bayan Baru. Akhirnya aku beranikan hati menyeluk poket membeli satu botol walaupun harganya, mak aii... RM25. Semua ini semata-mata kerana risau dengan masalah keguguran rambut ibu_suri yang begitu ketara mutakhir ini. Disamping ikut nasihat doktor supaya lebihkan memakan Protin, aku juga mencari alternatif menukar ke syampu baru anti rambut gugur dan juga mahu mencuba krim rambut ini. 

Foto ihsan TropicaBioHerbs
Melalui internet aku dapat tahu bunga raya dan aloe vera adalah herba yang berkesan untuk merawat rambut gugur. Minyak rambut produk Muslim keluaran Tropica Bioherb ini disamping mengandungi 2 elemen peransang itu juga mengandungi kelapa dara, buah keras, biji betik, Pudina dan Sintuk.

Disamping mujarab sebagai ejen anti gugur, minyak rambut ini juga boleh merawat gatal kulit kepala, menghilang migrain dan membuang panas kepala. Ironinya, ramai kawan-kawan aku yang beli ini ialah yang mengalami masalah kepala botak.

3.
Dah masuk 2 minggu aku diserang selsema dan rasa berbalam-balam. Mungkin ini pertanda aku sudah semakin usia. Melihat anak-anak muda yang ramai bersembahyang di surau lokasi kerja buatkan aku terasa semakin hampir ke penghujung nafas. Aku melihat ke belakang, masih banyak kerja yang belum siap. Aku pandang ke hadapan, masih banyak ruang yang belum terisi.

Aku harap aku sempat menarik nafas, tenang dan dalam sebelum aku permisi dari dunia ini. Aku ingin lalui hari-hari yang tenang. Aku ingin lalui jalan-jalan yang lapang. Aku ingin lalui jiwa-jiwa yang tenteram. Dan aku akur dengan kata-kata Dr Danial, panelis Halaqah TV9; produk yang paling baik untuk semua ini adalah Al Quran, membaca, mengkaji dan mengamalkannya!

Rabu, 22 Disember 2010

Tidak Tergamak

Udah masuk minggu ke 2, aku masih kurang sihat. Pagi terasa seperti mahu demam tapi bila petang, ok pulak. Risau juga dibuatnya takut-takut ada sebab lain. Sejak umur pelan meningkat ini, terasa benar sakitku lambat kebah.

Yang lebih terusik di hati ini ialah seperti tiada tempat untuk aku mengadu. Jauh sekali anak, ibu_suri pun bila aku beritahu aku mahu rehat sahaja di rumah dan tidur awal malam ini;

“Ala, bukan semalam you janji nak makan kat Sg Petani ke? I boring la duduk kat rumah seharian. You asyik-asyik kerja, komputer, kerja, komputer…”

25 tahun aku serumahtangga dengan ibu_suri. Kalau tidak 100%, 90% aku tahu sikapnya. Ditambah dengan fe’el aku pula yang tidak suka bertelagah panjang, makanya selepas 1 kali… selepas 2 kali mengatakan tidak, maka kali ke 3;

“Ok la.. Lepas sembahyang nanti kita pergi ok?”

“I nak pakai baju mana?”

“Tuu…” Sambil memuncungkan mulut kearah baju yang yang tergantung di pintu bilik Along. Huu.. nak pakai baju apapun mahu aku pilihkan!
   
gambar hiasan

Aku harap aku mampu mempertahankan rumahtanggaku dengan ibu_suri. Tidak tergamak untuk aku mensia-siakan kehidupan yang telah kami bina hampir suku abad ini di atas senangpayah dan senyumtangis.

Selalu aku berdoa jika tidak kami mati bersama, biarlah aku sempat menjaga ibu_suri hingga ke akhir hayatnya. Banyak sangat aku melihat rumahtangga yang runtuh walaupun telah berusia bertahun-tahun hanya kerana rapuhnya kasih sayang. Hendaknya pula ada orang ke3 yang dapat menawarkan kasih sayang dan kepedulian yang lebih baik kepada pada salah satu dari pasangan itu, Sayugia, runtuhlah istana di basahi deraian airmata!

Isnin, 20 Disember 2010

Fatihah Buat Kak Lah

Khamis lalu aku dikejutkan dengan berita sepupu ibu_suri meninggal dunia di Sungai Ara. Kak Lah memang akrab dengan ibu_suri sejak dari zaman remaja mereka lagi. Kak Lah selalu membantu suaminya berniaga di kantin USM. Aku pernah beberapa kali minum di kantin beliau.

Sesuatu yang hebat dengan Kak Lah ialah dia seorang yang sabar dan ....

".. Dia pun sorang yang punya hati yang terbuka. Sebab itu dia boleh kekal bersama suaminya hingga sekarang.." ujarku pada Pak Long, bapa Kak Lah.

Dia bukan sahaja bersikap terbuka menerima kenyataan untuk bermadu bersama isteri kedua suaminya seorang Pattani malah madu ketiganya seorang Kemboja. Boleh tinggal serumah dan bekerja bersama di kantin. Huu.. bukan calang-calang hamba Allah Kak Lah ni, fikirku.

Madu Kak Lah memeluk ibu_suri sebaiknya saja dapat berjumpa. Dengan rembesan airmata dia menceritakan saat-saat akhir mereka di sisi Kak Lah.

"Badannya berpeluh-peluh meminta maaf pada abang. Lepas dia mengucap Allahuakbar, dia pun pergi.."

Satu-satunya yang aku perhati Kak Lah ini sedari aku kenal dia ialah dia selalu bertudung labuh, murah senyum dan bersahaja perilakunya..

Jenazah Kak Lah di mandikan di Masjid Al Huda Sungai Ara

Alangkah bahagianya dunia ini kalau semua isteri dapat mencontohi keterbukaan hati seperti Kak Lah. 

Al Fatihah buat beliau yang kini bersemadi di Tanah Perkuburan Orang Islam Bukit Jambul. Hilang sudah satu contoh isteri yang begitu baik dan menerima pujian tinggi dari suami dan bapanya sendiri.

Sabtu, 18 Disember 2010

Silent Reader

Sambil bawa ibu_suri jalan-jalan seperti selalunya, aku singgah ke kedai buah di Kompleks Kailan, Kepala Batas. Kali ini aku nak beli betik sebab dah selalu beli pisang. Terserempak pula dengan jiran. Setelah bertanya khabar tiba-tiba satu soalan terpacul di mulutnya.

"Kamu bukan rajin tulis blog ke? Isteri saya rajin baca blog kamu." aduhh...terasa segan lah pulak!

"Banyak sabar ya. Menjaga isteri yang sakit macam tu banyak pahalanya. Jangan suka sangat pergi jumpa bomoh ni. Amalkan baca ayat Quran." sambil menepuk-nepuk bahuku. 

"Tu la... kekadang ni nasihat adik beradik ni tak tertolak juga. Depa tu yang beria-ia suruh jumpa bomoh. Tapi saya memang fikir masalah kesihatan ibu_suri ni lebih kepada perubatan hospital."

"Yelah.. memang kekadang ni kita susah juga nak jaga hati adik beradik ni. Bagus juga. Ada laptop. Boleh tulis-tulis untuk berkongsi."

"Ni, amalkan makan buah. Buah prun pun bagus untuk lawas buang air besar. Ni, cari apa?"

"Ingat nak cari betik."

"Ahaa... elok la tu. Saya balik dulu ya! Tadi ziarah kawan sakit." sambil sekali lagi menepuk bahu aku. Terasa mesra pula bila ditepuk begitu.

"Abang, saya nak cari betik yang just nice esok lusa baru masak. Ada ke bang?" tanya aku pada penjual bila jenuh pusing keliling petak petak buah tapi tak jumpa yang berkenan di hati.

Entah kenapa terasa segan benar bila terkenang kemungkinan ramai lagi silent reader blog aku dari jirana-jiran rumahku sendiri. Habislah semua rahsia aku depa tahu. 

Haiii... Kalau kalian jumpa ibu_suri, jangan pulak cerita kat dia yang aku selalu tulis pasal dia dalam blog ya! Tak pasal-pasal nanti telinga aku kena piat..he..he..

Khamis, 16 Disember 2010

Banyak Potasium, Tak Bagus Juga!

Semalam aku bawa ibu_suri seperti biasa ke Unit 102 Psikiatrik, Hospital Besar Pulau Pinang. Dr Izani tersenyum dari jauh bila melihat ibu_suri menolak daun pintu dan masuk.

"Assalamualakum. Waa.. ceria nampaknya! Macam ni la.. bagus."

Sambil membelek kad kuning membaca catatan doktor di lawatan sebelum ini, Beberapa soalan biasa diajukan; makan, tidur dan urus diri secara kendiri, bagaimana? Aku biarkan ibu_suri menjawap sendiri sebab aku perasan doktor tidak memandang ke wajah aku sebaliknya ke wajah ibu_suri.

"Ada dengar bunyi suara bisik-bisik di telinga?" Geleng!

"Doktor. I think she come back to the previous stage. Energetic and full of ideas. Kalau betul doktor, huuu.. very tough to me."

"Dia sekarang ni masuk ke stage mood di-order. InsyaAllah, jaga pemakanan ubat dia, akan ok."

semakin ramai orang yang bermasaalah ni ya!
"Masaalah dia sekarang, rambutnya gugur secara drastik. Risau saya. Tangannya juga menggigil macam sindrom Parkinson. Dan dia juga susah buang air besar. N*j*snya keras. So, saya selalu beri dia makan pisang. Dulu dia mengadu kebas mulut sebab kurang Potasium. Pisang banyak Potasium dan serat."

"Ooo.. jangan selalu sangat makan pisang. Seminggu sebiji dua  ok. Pisang memang tinggi kandungan  Potasium. Tapi, banyak Potasium dalam badan pun tak bagus untuk jantung. Dia kurang minum air kosong ni. Dan kena banyak makan makanan berProtein. Rambut gugur mungkin kerana kurang Protein"

Ooo.. macam tu pulak!

"Awak kena banyak minum air, makan ikan, daging, sayur dan buah-buahan. Selalu senaman ya! Ketar tangan itu memang kesan sampingan dari ubat yang awak makan. Jadi di samping ubat Epilim 200mg, Respidon 2mg dan Sertraline 50mg saya tambah Benzhexo 2mg."

"Hmmm..Rajin baca paper tu ya!" Tak sangka doktor itu sempat kerling akhbar Harakah yang aku pegang walaupun aku cuba menyorok tajuknya. "Agak-agak PRU13 tahun depan jadi, ya!"

Aku hanya senyum sahaja. Tak mahu panjangkan tajuk itu sebab ini hospital!

Selasa, 14 Disember 2010

I'll Be With You!

Balik dari kerja kelmarin dulu, aku tumpangkan seorang rakan. Berbangsa Cina. Aku pernah tuliskan kisah bersamanya sebelum ini. Cuma aku tak berikannya satu nama. Hari ini aku namai dia sebagai L, ok?

"How is your wife?"

"OK. Just take care her as usuall.."

"She is lucky having husband like you. Honest and  humble"

"Ye ka.." sambil menekan punat lagu kereta ke USB mode. Tiba-tiba berkumandang lagu  ini - Rest Of My Life.

"Wah.. what song is this. Very nice lah!"

"Maher Zain. This singer is very popular now after a group of Inteam and Raudhatus Sakinah join and held a concert in KL". Susah pulak aku nak explain dalam BI ni.

"What is Raudhatus Sakinah?"

"O... Ini satu center yang jaga perempuan yang terlanjur. Mereka jaga in Islamic ways.." Ada sikit rasa segan jauh di sudut hati. Segan kerana pernah dia bertanya aku satu dua soalan yang pedih - kenapa Melayu ramai kes dadah, terlanjur dan rogol. Aduhhh... susah nak jawab!

"You not join them? I thought you like to join all this charity?"

"Mmm.. nak kata 100% tu maybe not. But tolong sikit-sikit tu ada. Raudhatus Sakinah ini actually form by my NGO too.. "

"Ooo.. aiya..very nice song la..

For the rest of my life
I`ll be with you
I`ll stay by your side honest and true
Till the end of my time
I`ll be loving you. loving you.


Can you give to me, one?"

"Boleh. Tapi ini Islamic song?"


"O, It is ok. I like the words. Very romantic.."


Fikiran aku pun teraba-raba nak cari dimana mp3 lagu ni. Agaknya dia ingat ini lagu cinta, kut!

"Ok. Drop me here. Thank you so much. Take care your wife, ya!"

Ok, sambil aku berfikir lagi.... Adakah cukup sekadar itu sahaja tugas ku dalam menyebarluas dakwah islamiah kepada non-muslim seperti dia?

Teringat ibu_suri...yeah.. For the rest of my life, i'll be with you!

Ahad, 12 Disember 2010

Pakai Seluar

Maaf kerana aku tak berpeluang ziarah blog kalian semua. Cuma pilih-pilih sahaja. Sikap ibu_suri yang  mau dilayan dia dalam serba serbi buat aku tak sempat nak curi-curi buka blog.

Semalam selama 5 jam aku memandu. Membawa ibu_suri jalan-jalan. Just wal-walk eating air, beritahu aku kepada Angah bilamana dia menalipon dan terkejut bila tahu aku ada di Perak

Memang aku lebih suka memandu di highway berbanding ibu_suri lebih suka ikut jalan lama. Tak perlu berasak dengan kenderaan dan mudah singgah untuk rehat.

Selepas selesai minum dan makan sedikit, aku pergi ke bilik air. Ramai sungguh orang. Kebanyakkan Melayu. Agaknya ni mesti  segraf dengan banyaknya kenduri kahwin.

Aku pastikan tidak tersilap tandas. Pernah sekali aku pimpin ibu_suri ke bilik air. Dengan aku-aku sekali nak masuk. Nasib baik ibu_suri perasan. Kalau tidak...auww...!

Aku suka cari tandas mangkuk. Sambil mencari aku terlihat seorang budak belasan tahun sedang menggoyang-goyang pintu tandas.

"Oit.. Cepat la.. Buat ape lama bebeno tu.."

" Dah nak habih ni haa. Tengah pake (pakai) seluo (seluar)."

"Ape ke he nyer.. Pake seluo lame bebenor."

"Ye le.. Ni tengah pakai spenda (seluar dalam) le pulak ni ha... "

Dan kemudian aku terdengar dia bercakap sendirian..

"Pakai seluo lepas tu pakai spenda. Ape ke he nyer.."

Aku ketawa sendirian. Kalau pakai seluar dalam kemudian baru pakai seluar panjang tu kira biasa le. Tapi kalau pakai seluar panjang dulu baru pakai seluar dalam cuma siMamat sekor ni aje ler.

Boleh jadi calun Raja Lawak budak ni, fikir ku.

Khamis, 9 Disember 2010

BLOGLIST 2011 .. SELAMAT DATANG TAHUN BARU


Aku pun sebenarnya baru bertaaruf sikit-sikit je dengan blog Ben Ashaari ni. Namun bila kami sama-sama tersenarai dalam 20  Blog Personal Suami Pilihan, aku mula mengintai blog Ben. Arghh... terasa low profile lah aku ni bila melihatkan followernya saja melebihi 6k. Dah 3-4  kali ganda jumlah rumah-rumah kat lokasi kediaman aku ni.

Bila saja senarai 5 finalis diumumkan ( dan blog aku tercampak keluar ), aku dah mengagak yang blog Ben Ashaari akan menjadi juara. Dan memang tepat telahanku. Pendekata, kalau ada hadiah lumayan peneka paling tepat, aku layak menerimanya.

Malam ini bila aku sesaja ziarah blog Ben, aku terbaca n3 ini. Hem.. pandai Ben nak test market. Maka aku pun dengan rasa rendah diri menanam saham di sini. Ada untung sabut, timbul. kalau untung batu, tenggelam.

Walau apa pun, Muga tahun baru yang mendatang akan memberi inspirasi baru buat kita semua para bloggers. Namun aku lebih suka ucapkan SELAMAT DATANG TAHUN BARU 1432H kerana aku bukan sahaja malah tidak mahu sekadar menjadi Melayu dot..dot..dot.. yang terpengaruh dengan kalendar masihi sebaliknya mahu menjadi Melayu Islam yang melebihkan kalendar Hijr.

Ye ke Melayu Islam? Atau Melayu kapal selam, aku nih! Uhhh.......

Selasa, 7 Disember 2010

Selingkuh

Akhmal yang masuk ke rumah tiba-tiba bertanya aku;

"Ayah, kenapa ramai-ramai di luar tu?"

Aku menjengah ke luar pagar. Baru tadi aku dan Angah pergi ke rumah jiran sebelah. Berbincang tenttang perincian tempahan makanan untuk majlis walimah dengan katering PSC. Tak pula dengar apa-apa cerita yang lain dari biasa.

"Zam, kenapa tadi ramai-ramai tu?"

"Khalwat, ayah. Kami syak ada yang tak kena sebab kami perasan ada lelaki masuk ke rumah si X tu. Kemudian lampu katup. Lama juga kami panggil, baru dia buka pintu. Memang sah.."

"Suaminya mana?"

"Suaminya kerja kat Perak. Seminggu sekali baru balik. Anak dia bagi mengasuh kat jiran berek polis tu."

Fuh, lega juga hati aku kerana rupanya bukan kes kecurian. Tapi tak terlintas pula di fikiran aku kes yang itu pula.

gambar hiasan
Aku teringat mak aku pernah menasihatkan anak jiran sekampung masa aku masih bersekolah dulu. Dia tidak mahu mengikut suaminya pindah luar dari negeri Perak.

"Kamu jangan gitu. kamu kena ikut ke mana laki kamu pergi. Udah rezekinya di situ, di situlah kamu kena tinggal. Tak ada eloknya sorang di sana, sorang di sini. Esok, dibuatnya cari satu lagi di sana, menangis air mata darah pun tak guna sebab salahnya esok.. salah kamu tak ngikut laki..."

Agaknya, itu jugalah puncanya. Isteri jauh dari suami. Balik cuma seminggu sekali tidak cukup untuk melepas dahaga si siteri yang tersungkur dek gejolak nafsu!

Sabtu, 4 Disember 2010

Selimut Putih

"Sudahlah. Tutuplah lagu tu!" tiba-tiba ibu_suri meninggikan suara.

Segera aku tekan mute mp3 keretaku walaupun aku memang suka mendengar lagu Selimut Putih apatah lagi di dendangkan oleh vokalis Munif - Hijjaz yang bersuara lunak. Dikatakan, Munif ini jika melagukan semula nasyid dari Orkes El Suraya, huh.. mendayu-dayu!

Aku faham perasaan ibu_suri. Sejak dia mengalami sindrom bi-polar pusingan kedua ini, dia lansung tidak mahu mendengar berita sedih, menonton gambar kemalangan malah menziarahi kematian mak kawan baiknya semasa sama-sama aktif sebagai AJK dalam Kelab Remaja JIM (KRJ) - Latifah Bee di Taman Pekaka minggu lalu pun dia tak mahu.

Sebenarnya, lagu Selimut Putih itu juga mengingatkan aku  kepada konsert kesenian islam yang kerap aku dan kawan-kawan seniku terutama Muhajjir pentaskan. Berlatar belakangkan sajak Sakaratul Maut oleh NadaMurni, kami sering membuat persembahan samada di Pulau Pinang, Kedah hatta ke Perak.

Bayangkan, berlatar belakang lagu Selimut Putih kami mengusung keranda yang ber'mayat' melalui celah-celah penononton di padang dengan harapan untuk menerbitkan  rasa gerun dan insaf kepada audien.

merenung pusara bapa mertua sambil menitis air mata

Aku curi-curi pandang wajah ibu_suri sambil memegang stereng dengan perasaan simpati. Aku pun jika berada di posisinya, akan terbayang-bayang kemungkinan yang berbagai-bagai. Berbagai-bagai yang menggerunkan dan mendebarkan!