Halaman

Ahad, 22 September 2013

Kalau Aku Tak Ada Nanti...

Semalaman tadi ibu_suri tidak dapat tidur. Pagi tadi, aku ajak dia ikut aku ke Tasik Mengkuang. Dia tinggal di kereta sambil baca akhbar Harakah; aku pula berjalan keluarkan peluh di trek.

Setelah sarapan di Restoran Anggerik Desa, Seberang Jaya, kami balik rumah. Baru ibu_suri terasa mengantuk. Aku vakum dan mop dulu bilik kemudian baru aku urus dia untuk tidur. Aku tak mahu dia lawan kantuk kerana ini akan beri kesan negatif terhadap hipertensinya.

Aku kemudiannya kemas dapur. Kali ini aku buat major 5S. Semua alat dapur yang lansung tak diguna, aku asingkan ke stor atau buang saja. Sambil mencuci bilik air, aku teringat kata-kata mak semasa balik kampung bebaru ini;

"Rumah ni masa abah kamu ada dulu, dialah yang rajin memperbetulkan mana-mana yang tak elok. Sekarang ni bila dia dah tak ada, terbiar aje...." Aku diam sambil membelek papan dinding rumah yang usianya lebih tua dari usia aku. Aku agak dah mula makan dek bubok.

Perkara yang sama juga aku kira akan berlaku pada rumah aku sekarang ini. Boleh dikatakan rumah ini, akulah yang selenggara dari hujung pintu pagar depan hingga pintu pagar belakang. Bila aku tak ada nanti, mau busuk dan masai keadaan dalam rumah ini!

Bila ibu_suri bangun, petang, dia beria-ia ajak aku ke Pulau Sayak untuk makan mi udang. Mak ai... jauhnya nak makan mi udang. Bukannya tak ada yang dekat-dekat sini.. macam kat Titi Timbul!


Ada banyak restoran mi udang di sana. Kami pilih restoran milik Yaakob Hashim. Sepinggan yang biasa - RM8. Tapi sudah pasti aku pilih yang special untuk yang bernama isteri - RM12. Seperti biasa, aku akan kupaskan kulit udang untuk memudahkan ibu_suri memakannya. Aku tak makan sebaliknya minum saja. Perut masih terasa kenyang.

Kalau ikut iklannya, konon udang segar dari laut tapi nampak macam tak segar je!

5 ulasan:

Kakcik berkata...

Strategi orang berniaga kadangkala menyakitkan pengguna...

❤Kamsiah❤ berkata...

saya alergik udang,ketam..tp kalau jumpa mi udang mcm tu...terbabas jugak...

ANIM berkata...

rumah pun macam orang juga, kena belai baru nampak seri..

suami saya pun 2x5, bila kami makan mee udang, dia tukang kupas udang anak2 dan isterinya sekali...haha..
takut tangan saya kotor, hee

Tanpa Nama berkata...

Mana lg nk cri suami mithali cam I'm tuh..kalulah sy de suami mcm gitu...xtau nk ckpla...btuah ibu suri sbb ada yg syg dan sudi jaga dia dlm keadaan dia camtu

insan marhaen berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.