Halaman

Ahad, 29 Mei 2016

Belasungkawa - Salim Saad


Rupanya April lepas, Salim (kiri) telah pun pergi menyahut panggilan Allah. Kanser prostatnya telah mencecah tahap 4 hinggakan dia tidak boleh lagi berjalan biasa semenjak keluar dari hospital Damansara.

Salim adalah rakan sekampung. Mula berkawan sejak kami bersekolah di SR Seri Kepayang, Ipoh. Kemudian belajar bersama pula di Institut Kemahiran MARA, Kuala Lumpur.

Persamaan kami adalah minat mengumpul setem. Sama-sama mencari setem di tong-tong sampah hospital atau pejabat pos sekitar Ipoh. Saling bertukar dan berbual tentang setem.

Salim mempunyai seorang adik lelaki dan 2 orang adik perempuan (kembar) bernama Melor dan Melati.

Perhubungan kami terputus sebaik sahaja tamat belajar di IKM. Hanya bersambung semula sejak tahun lepas dengan adanya wassup. Masa itu dia sudah pun berulang alik ke hospital.

Muga roh Salim dicucuri rahmat Allah. Aku amat terkesan dengan pemergiannya...

5 ulasan:

Kakcik Nur berkata...

Innalillahhiwainnailaihirojiun...

Nor Azimah berkata...

KpdNya kita kembali..

Nor Azimah berkata...

KpdNya kita kembali..

Kakzakie Purvit berkata...

Innalillah...
Begitulah ini masa dia dan akan tiba masa kita pula entah bila.

iryanty ismail berkata...

innalillah...