Halaman

Rabu, 4 Januari 2017

Di Klinik 102

Tak ramai pesakit di Klinik 102 pagi semalam.

Seperti biasa, ibu_suri perlu mengambil bacaan tekanan darah dan berat badan. Periksa kali kedua apabila bacaan pertama menunjukkan 145/87. Memang beberapa kali sebelum ini samada di Klinik Kubang Semang mahupun semasa di Hospital bukit Mertajam hari  tu,bacaan tekanan darah ibu_suri agak melegakan berbanding sebelum ini yang sekitar 190~200/90~100.

Aku percaya ini mungkin disebabkan doktor FMS yang merawat ibu_suri di Klinik Kubang Semang telah menukar dos ubat. Maknanya selama ini bacaan tekanan darah yang tak terkawal itu adalah kerana ketidaksesuaian dos ubat? Bukan berpunca dari tabiat makan atau pergerakan ibu_suri?

Kali ini, yang merawat ibu_suri adalah doktor perempuan berbangsa Cina. Manis airmukanya dan fasih berbahasa Melayu. Sejuk hatiku memandang.

'Apa khabar?' 

'Okey...' sambil ibu_suri mendepang tangan. Aku yang berdiri di sebelah memegang kerusi roda ibu_suri yang kerosakan brek.

'Boleh tidur malam?'

'Makan macammana? Ada selera tak?'

Aku biarkan ibu_suri menjawap semua soalan itu. Aku rasa doktor itu lebih memahami respon dari pesakit seperti ibu_suri. Aku juga tahu, doktor itu sebenarnya bukan sangat nak tahu jawapan yang diberikan sebaliknya lebih kepada melihat reaksi, cara menjawap dan body language.

'Ada dengar suara bisik-bisik?'

'Apalah doktor ni. Mana ada dengar...'

Dulu memang aku tak faham bila doktor bertanya tentang suara bisik-bisik. Tapi bila aku sendiri alami hampir setiap malam ibu_suri kata terdengar bunyi orang bercakap di dalam bilik... mulanya bulu roma aku tegak berdiri. Ingatkan ada makhlok halus dalam rumah. Namun bila jenuh berubat 'kampung' sana sini disamping ke hosspital, juga membaca dan bertanya kawan akhirnya aku memahami salah satu karektor pesakit psikiatri adalah halusinasi.

Akhmal juga begini di awal wal keterlibatannya dengan syabu. Meracau-racau seolah terlihat makhluk halus di siling rumah dan diding bilik air. 

Agak tebal juga kertas nota yang ada di tangan doktor dan di belek-belek beberapa kali untuk mendapatkan info lalu kes ibu_suri. Aku percaya nota itu adalah  catatan oleh para doktor yang pernah merawat ibu_suri sejak 2008.

'Awak beruntung kerana mendapat suami yang menjagaa awak dengan baik' ujar doktor sambil memandang aku.

'Ya doktor... 8 tahun saya menjaga dia. It is tough job. Really need patient and strong spirit...

Dalam keadaan tertentu aku sengaja bercakap dalam bahasa Inggeris supaya ibu_suri tidak mengetahui.

Akhir sekali aku meminta supaya rawatan akan datang dibuat pada bulaan 8. bukan selepas 6 bulan sepertimana lazim sebelum ini.

Walaupun 6 bulan itu adalah setengah tahun tapi terasa sekejap sahaja dah terpaksa datang lagi ke sini.

Aku agak doktor puas hati dengan perkembangan kesihatan mental dan emosi ibu_suri. Aku juga akui hakikat ini. Itulah kata orang, berkat sabar dan kuat semangat. 

'Awak perlu jaga badan awak ya. Buat senaman sikit. Jalan-jalan dalam rumah pun takapa. jangan duduk sahaja ya...' pesan doktor sambil menghulurkan perskripsi ubat kepada aku.

'Tak boleh kurangkan ubat ke doktor?' tanya ibu_suri.

'Eh.... tak baguslah. Ubat awak sekarang ini adalah paling minima. Janji awak makan ikut sukatan...okey!'

Aku menolak kerusi roda ibu_suri keluar bilik. Seorang Cina membantu aku membukakan pintu.

Memang... urusan rawatan ibu_suri kali ini agak mudah dan cepat seperti sebelum ini. Parkir kereta juga mudah, mendapatkan kerusi roda dari meja urusetia juga cepat dapat. dan mendapatkan stok ubat baru serta cop untuk ubat seterusnya boleh di ambil dari Hospital Bukit Mertajam juga tak perlu tunggu lama.

Dalam kereta, ibu_suri juga nampak hepi dan tidak melarang aku memutar cd lagu sambil memandu.

Bila diajak untuk singgah ke rumah mak dan abahnya, dia tak mahu. Ajak untuk ke klinik gigi juga tak mahu. Dia mahu aku membawanya jalan-jalan, jangan balik rumah cepat sangat.

Ajak makan pun dia tak mahu!

2 ulasan:

Kakzakie Purvit berkata...

Sabarnya IM melayan seorg isteri. Kakak terharu sungguh tak tipu.
Semoga kesabaran ini memberi segala kebaikan buat semua.
Lihatlah ibu_suri pun BP dah tak tinggi lagi.

Kamsiah Yusoff berkata...

semoga keadaan ibu suri bertambah baik
saya yg membacanya ni pun turut terasa 'keluh kesah' yg IM alami..