Halaman

Isnin, 22 Mac 2010

Mak Cik Norma

Esok aku akan semula bekerja. Seperti ada sesuatu yang memotivasikan aku untuk memulakan kerja esok dengan sebaik-baik perancangan. Motif aku untuk mencapai KPI - zero pending harap aku dapat kekalkan. Tidak ada kerja tertunggak akan lebih mententeramkan hatiku dalam melihat masalah-masalah yang lain pula.

Sejak bertemu dengan pakar psikiatrik 2 minggu lepas dan memakan dos penuh 200mg pil Carbomazipne, emosi ibu_suri agak stabil. Tidak pasti berapa lama situasi ini bertahan. Aku amat fobia kalau tiba-tiba ibu_suri bertanya soalan jika kami agak lama pakum di dalam kereta. Soalan-soalan yang terpacul selalunya susah untuk aku mencari jawapan.

Siang tadi seharian keluar rumah. Selepas menghadiri majlis kenduri kawin anak jiran dekat rumah, aku bersama ibu_suri dan Angah pergi ke kenduri perkahwinan anak Mak Cik Norma yang pernah menjaga Along dan Angah masa kecil dulu. Ketika itu aku menyewa di Kampung Jawa, Bayan Baru.

  • Angah, mempelai dan ibu_suri

  • Oyah, ibu_suri dan Mak Cik Norma

Kini sudah 20 tahun berlalu. Angah sudah besar. Mak Cik Norma juga sudah kelihatan tua.

Dari Mak Cik Norma ini juga ibu_suri belajar masak nasi tomato. Belajar memasak memang ibu_suri cepat dapat. Capati dan acar buah adalah antara kemahiran memasak ibu_suri. Tapi, semua itu hanya tinggal sebagai memori.

Kami lebih banyak makan di luar kini...

4 ulasan:

kakcik berkata...

Salam IM..

Alhamdulillah, hari ini kakcik 'agak sihat untuk menziarahi teman-teman'.

Semoga keceriaan di wajah ibu_suri akan berpanjangan hendaknya. Amin.

Zakir Lazarus berkata...

assalamualaikum....,

memang kehidupan ini adalah cerminan afaalNya...harap-harap kehendak kita mengikut ketentuannNya pada taufik dan afaalNya

hentian berkata...

Yang bernama kehidupan itu begitulah. Kekadang o.k, kekadang k.o

NUR berkata...

oh acar buah itu kegemaran..