Halaman

Isnin, 29 Ogos 2011

Balik Kampung

Semenjak ibu_suri seperti sekarang ini,  aku jarang tinggal lama bila balik kampung. Samada Hari Raya apatah lagi cuti hujung bulan. Selalunya aku bertolak pagi dan akan balik semula di sebelah petang. Walaupun sebenarnya aku terasa malu pada adik-adik yang kekadang seperti terkejut bertanya:

“Nak balik dah? Sekejapnya..!”

Namun aku terpaksa telan. Memang aku cukup terkilan bila setiap kali aku memintanya untuk bermalam lebih lama dia tidak mahu dengan berbagai alasan yang aku kira kalau hendak diambil hatikan, memang patut.

Namun aku akur. Aku tahu ibu_suri bukan dalam keadaan dirinya sebenar 100%. Bagi adik beradik yang faham, mereka terima seadanya. Tapi sendiri aku tahu bahawa mak sebenarnya mengharap aku tinggal lama di kampung. Lebih-lebih lagi Raya begini, aku tahu mak mengharapkan aku pergi menziarahi saudara-mara yang ramainya sudah semakin uzur.

Aku anak sulong. Aku adalah antara adik beradik yang dikenali oleh saudara-mara. Sementelah dulu, akulah yang rajin bawa mak pergi melihat-lihat adik beradiknya yang jauh dan dekat.

Nampaknya, Hari Raya yang tidak lama lagi datangnya ini, seperti Raya sebelumnya. Aku bertolak pagi dan balik petang. Nak balik jauh malam seperti dulu sudah tak berani sangat. Lebih-lebih lagi dengan cuaca kurang baik dan badan juga tak secergas dulu. Cepat mengantuk dan pandangan waktu malam juga bukan jelas sangat.

Tuhan sahajalah yang tahu isihatiku ini…

3 ulasan:

kakcik berkata...

Ya IM, Allah Maha Mengetahui isi hati kita. Semoga niat yang baik itu pun, ada ganjaran pahala yang besar dariNya.

Bapak berkata...

IM sudah lakukan yg terbaik... Selamat Hari Raya IM sekeluarga

Areef Ibn Naim berkata...

salam,

in sya allah mrk akan memahami... klu mrk tk fhm gak, terpaksalah IM terima semua tu, bkn disengajakan...

selamat hr ry buat IM sefamily...