Halaman

Ahad, 19 Ogos 2012

Pagi Raya

Setakat ini, Rayaku berlalu seperti yang dirancang. Sayangnya, saudaramara atau sahabat handai tidak ada yang datang. Yang ramai cuma anak-anak jiran. Memang selalu begitu. Sesekali fikir, bagi keluarga seperti aku, budaya anak-anak datang beRaya dari rumah ke rumah ini sesuatu yang bagus juga. Paling tidak, dapat juga mengisi kemeriahan rumahku.

Aku hadkan kepada 30 ~ 40 orang anak-anak saja. Lepas tu aku terpaksa membuat dasar tutup pintu. Tak tahan juga melayani mereka yang kebanyakannya datang hanya nak minta duit Raya.

"Mai rumah pak cik ni kena masuk dulu. Makan atau minum sikit. Barulah beRaya namanya. Tak bagus kalau datang nak duit raya jer."....

Selepas agak-agak mereka dah habis makan minum baru aku bersalaman dengan mereka dan menghulur duit raya.

Khutbah solat sunat Aidil Fitri di Masjid Saidina Abu Bakar tak jauh dari rumahku ini begitu bermakna dan mengesankan. Sejak Pakatan Rakyat ambil aleh pentadbiran Negeri Pulau Pinang, aku perasan yang kebanyakan masjid begitu meriah dengan pengisian agama. Tazkirah, ceramah malah khutbah juga begitu bertenaga dan kontemporari. Namun begitu, menurut pengerusi qariah tadi, masih ada segelintir ahli qariah yang komplen kerana masjid ini mempunyai terlalu banyak kuliah agama.

Masjid Saidina Abu Bakar s Siddiq. Kontraversinya boleh baca di sini

Isi khutbah di masjid tadi, hampir 80%  berkisar tentang wajibnya kita menziarahi, mentaati dan mengenang jasa ibu. Aku sendiri hampir-hampir menitiskan airmata pabila dibawa oleh khatib mengenang jasa makku di kampung. Sebenarnya, apa yang aku alami sekarang ini bersama ibu-suri sama juga seperti yang pernah makku alami bersama abah yang juga menghidap Skizofrenia.

Muga-muga Mak dan arwah abah sentiasa berada dalam rahmat Allah selamanya. Ameeennn....

2 ulasan:

kakcik berkata...

Selamat hari raya IM.

insan marhaen berkata...

Selamat Hari Raya juga buat kakcik. Taqabballahuminna waminkum.