Halaman

Sabtu, 10 Ogos 2013

Maafkan Saya, Mak!



Baru balik dari Ipoh beRaya dengan mak. Sanak saudara memang ramai yang datang. Semuanya kerana nak ziarah mak. Kalau mak dah tiada kelak, ntah mereka mahu datang ramai-ramai seperti ini ntah tidak!

Aku kerling airmuka ibu_suri. Janji awalnya selepas usai sembahyang Maghrib kami akan balik semula ke Penang. Tapi tetamu yang datang bertali arus buatkan aku selaku anak sulong mahu tidak mahu menunggu untuk melayani mereka. Namun aku kira ibu_suri masih bermoodkan okay. Memang dia suka pada anak-anak kecil. Dan yang datang itu antaranya adalah anak saudara generasi baru yang masing-masing menggendong anak-anak kecil.

Seperti selalu aku mandi dulu sebelum memandu balik agar rasa selesa. Aku peluk mak yang kini hanya boleh duduk sahaja sambil berbisik;

"Mak... maafkan saya kerana tak dapat menjaga mak sebaiknya..." dan aku stop di situ sambil menahan sebak. Aku tidak mahu mak tahu apa yang bermain di benakku walaupun mak mungkin dapat menelah sebenarnya.

Aku meletakkan prinsip bahawa balik ini aku mahu memandu secara santai walaupun di dalam fikiran aku tertanya-tanya bagaimana keadaan Akhmal selama kami tiada. Dia bawa kawan-kawan masuk ke rumah dan berbuat yang tidak aku gemari kah? Atau dia melilau merata tempat dengan kawa-kawan yang tak keruan? Semuanya bersimpang siur tanpa siapa pun tahu jauh sekali mak aku!

"Kamu tak tidur sini ke?" Tanya mak.

"Tak..." jawabku pendek. Aku tahu itu jawapan yang agak menghampakan mak. Dan aku terus mengunci mulut dari bercerita apa-apa pun.

Sesampai saja aku di rumah, aku lihat ramai kawan-kawan Akhmal berkerumun depan pintu pagar. Ada di antara mereka itu yang tidak menyenangkan matahatiku memandang.

2 ulasan:

Shaiful Zaidi berkata...

Selamat Hari Raya Aidil Fitri. Maaf zahir & batin.

insan marhaen berkata...

SHR juga dari IM. TJ kerana sudi bertandang. Dunia ini kecil sebenarnya!