Halaman

Rabu, 7 Ogos 2013

Rendang Ayam



Sedang masak rendang ayam. Sambil-sambil tu intai-intai blog aku ni.

Tak tahulah akan jadi macam mana rendang aku ni yang seratus peratus aku salin dari blog Dapur Tanpa Sempadan. Aku pilih resipi dari sini kerana aku lihat ramuannya agak simple dan mudah diperolehi di kedai. Dia tunjukkan satu demi satu kumpulan ramuan dan cara memasak.

Rupanya bukan mudah juga memasak ikut resipi ni. Namun berbekalkan pengetahuan aku menonton program-program masakan seperti Cef Haliza, aku sediakan dulu semua kumpulan bahan dan minta ibu_suri mayang siap-siap apa yang perlu dan aturkan atas meja, baru mula memanas minyak. Bersilat juga aku dari kuali ke pc untuk memastikan setiap langkah memasak ini aku buat dengan betul

Masaalahnya, resipi DTS ini berdasarkan seekor ayam sedangkan ibu_suri mahu aku buatkan untuk 2 ekor ayam. So, apa yang aku putuskan ialah untuk kira secara mematik tambahan sukatan ramuan.

Hemm... Bau macam ok. Tapi kenapa masih tak kering-kering kuahnyanya ni? Satu kesilapan aku rasanya ialah terlebih sukatan santan. Dah nya beli santan terlebih. Maklumlah, DTS guna sukatan cawan sedangkan kedai jual guna sukatan gram.

"Macam mana ni? Santan ada lagi speket ni?"

"Boh ajelah bang. Kuah banyak takpa..."

Nampaknya berbuka puasa nanti tak payah beli lauk. Makan nasi dengan rendang ini dah kira cukup best.

"Alamak... Macamana nak tahu cukup masin ke idak ni?"

Aku teringat konsep merasa dengan lidah jika berpuasa. Aku cuba tapi tak dapat nak nilai samada cukup masin atau tidak.

"Berbuka nanti kita rasa la bang. Kalau tak cukup masin kita panaskan balik la..."

Aku rasa inilah rendang paling best pernah aku masak berbanding Raya sebelum-sebelum ini. Best sebab aku memasak dengan sistem dan rujukan yang tersusun walaupun belum tahu rasanya bagaimana nanti.

Specialnya hasil rendang yang aku buat berbanding rendang oleh DTS ialah... rendang aku ni berkuah sedangkan rendang DTS sebaliknya! Hentam sajalah Labiii...!!!

Tiada ulasan: