Halaman

Sabtu, 14 September 2013

Penyejuk Suasana


Along

Along tak jadi balik hari ini kerana masaalah tiket bas walaupun sebenarnya dia dah booking  tetapi bas tak muncul di Pudu Sentral. Satu masalah pula nak terangkan pada ibu_suri kenapa Along tak dapat balik. Keterangan yang mesti logik untuk diterima oleh ibu_suri.

Aku pula tak jadi nak balik kampung untuk ziarah adikku Niza yang akan menjalani kimoterapi pada 17hb ini. Aku tak cukup budget untuk balik. Bila ditanya oleh ibu_suri kenapa, sekali lagi aku kena beri hujah yang boleh diterima oleh pemikiran separa normal ibu_suri ini. Mungkin ada unsur-unsur bercakap tidak benar di dalam hujah itu. Nak buat camna...

Akhmal pula seperti biasa, habis kerja barulah dia balik ke rumah. Aku tahu dia lapar jadi aku sediakan makanan untuk dia dan beri duit poket RM15 sehari. Lepas mandi dia akan menyiapkan beg dengan pakaian baru dan keluar semula untuk kembali  ke rumah sewa.

Di luar pengetahuan ibu_suri sebenarnya bahawa Akhmal kini lebih mau tinggal bersama kawannya di rumah sewa. Kalau ibu_suri tau mesti meratus panjang. Susah aku nak ceritakan kenapa aku biarkan Akhmal menetap di rumah sewa sedangkan rumah sendiri ada dan selesa. Jadi, bila ibu_suri bersoaljawap dengan Akhmal tentang kenapa dia menyiap beg dengan pakain baru, aku akan masuk campur dengan memberi jawapan yang terbaik.

Begitulah aku selalu di rumah ini. Selain tugas wajib sebagai bapa dan suami, aku juga mesti menjadi seperti air yang menyejukkan tekak, seperti kipas yang menyejukkan hangat badan dan seperti hujan yang menyejukkan tanah yang kepanasan.

1 ulasan:

❤Kamsiah❤ berkata...

biarkan jika dia selesa dgn kawan2nya..suasana baru,persekitaran yg baru...mudah2an dia akan menjadi 'org baru'..