Halaman

Ahad, 20 Julai 2014

Ubah Mind Set

Maka ramailah yang memberikan pandangan bila tahu aku ditawarkan MSS. Rata-rata, pandangan mereka itu sama saja. Tidak kurang juga yang drastik... suruh minta pampasan lebih tinggi. Aku senyum saja malah adakalanya mendengar umpama rakaman ulangsiar. Tentunya aku lebih tahu apa sebenarnya yang berlaku di sekelilingku.

Bukan main beriya-iya ibu_suri ajak aku ke Sungai Petani tadi. Nak beli kuih kat Fatimah Bakery, lokasi favouritenya sejak dulu. 

"Abang nak pi kerja. Banyak yang tak siap ni. Odit tinggal 2 minggu je nih!" getusku.

"No.. You nak I mengamuk?" 

Aku terdiam.

"Asyik-asyik kerja... kerja... kerja...!"

Aku segera ubah mind set. Aku ikut saja dia. Dah biasa cam ni. Kalau dulu, bila dia naik angin begini, habis barang yang berhampiran dengannya akan dibaling ke arah aku. 

Tapi memang pun, sejak akhir-akhir ini,  hampir setiap minggu aku pi kerja. Tak klem elaun pun. malas nak isi borang. Agaknya, hari ini aku perlu luangkan masa untuk dia. Dia sebenarnya faham masalah kerjaku tapi dalam masa yang sama dia tidak boleh mengawal emosinya minta disantuni.

Bila berada dalam mood ke arah akan berhenti kerja ini, aku dapat rasakan bahawa aku perlu ubah structure kehidupan. Maksud aku, bila sudah tidak bergaji lagi maka aku terpaksa hidup secara orang tak berduit. Cut cost pada yang tak perlu. Lantaran itu, aku rancang nak beli kuih yang harga murah sikit. Tak macam raya dulu, habis ratus-ratus ringgit untuk kuih raya saja.

Tak sangka rupanya aku kini berada di dalam kasut yang sama, yang ayah aku pakai bila dia pencen dulu. Dan baru kini aku faham perasaan itu, bagaimana!

3 ulasan:

smbotak berkata...

Teringat saya pada ungkapan, "you're not in my shoes". Memang kita takkan faham situasi seseorang sehingga la kita alami nasib/perkara yang sama.

Tanpa Nama berkata...

Bila kita berada dalam sesuatu situasi itu, nanti pandailah kita menyesuaikan diri. Saya doakan yg terbaik buat pak IM dan klrga.

BUNDA a.k.a KN berkata...

Ibarat kata berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul...

Allahu Akhbar..