Halaman

Jumaat, 23 Januari 2015

Rempuh ajelah!

Aku pun tak tahu; nak menulis, otak rasa buntu. Tak menulis hati seperti mahu meluahkan sesuatu.

Ntahlah, Akhmal...

Ayah tak salahkan polis tu semua. Seramai hampir 10 orang itu hanya menjalankan tugas. Masuk ke bilik kamu, memeriksa segenap penjuru bilik persis apa yang yang tonton di kaca tv. Memeriksa setiap komponen motor kamu juga seperti yang tonton dalam drama di kaca tv juga. Luluhnya hati ayah ini ayah pertahankan.

Walaupun ayah tahu kamu memang dah lama tinggalkan sikap buruk mencuri motor itu; dan mengikut keterangan polis, nama kamu di'petik' oleh seorang rakan kamu yang ditahan sebelum itu, ayah tetap bimbang. Polis... kamu pun tahukan. Tak dapat bukti A dia akan cari bukti B. Dan bukti B itulah yang membimbangkan ayah.

Ternyata benarkan, bila kamu akhirnya ditahan juga kerana bukti B itu positif. Yang kemudiannya kamu merayu pada ayah meminta tolong. Luluhnya hati ayah, siapa yang tahu... kamu? Resahnya hati ayah, kepada siapa ayah nak mengadu? Pada ibu kamu?

"Kenapa muka you satu macam jer..." sambil merenung aku yang baru sudah menyuap mi hailam; yang lalu di kerongkongku seperti ranting-ranting kayu; "teringatkan Akhmal yer...?'

"Arghh... takdalah..." lalu membuat senyum menyembunyikan semuanya.

Ntahlah, di IPD esok nanti macamana ayah nak lalui. Rempuh sajalah. Walaupun ini bukan pertama kali malah dah acapkali ayah ke IPD tapi untuk esok ayah benar-benar seperti tak terdaya...

Salah ayahkah semua ini? Atau salah ibu? Atau bukan salah sapa-sapa?

3 ulasan:

Kakcik Nur berkata...

Ujian buatmu yang tiada hentinya. Semoga IM tetap tabah seperti selalu. Allah bersamamu...

iryanty ahamad berkata...

semoga im terus tabah dan sbar..itulah anak2...masa buat tak ingat mak bapak..dah susah cari mak bapak...sabar yer im...kita serupa tapi perjalanan tak sama

Bunda a.k.a KN berkata...

Setiap insan diberi ujian...ujian setiap kita berbeza...semoga Im terus bersabar...