Halaman

Selasa, 7 Jun 2016

Kembali


Terbit satu perasaan lain bila saja 1 Ramadhan tiba, kelmarin. Perasaan itu buat aku berfikir dan menilai semula apa yang telah aku buat sebelum ini.

Aku meminati seni lagu. Dari dulu lagi. Mungkin sebab ayah aku juga yang meminati lagu.

Semasa aku di belajar di IKM, Kuala Lumpur aku terdedah kepada lagu-lagu Ebiet G Ade. Aku mula menjadi peminat dan pengumpul (masa itu kaset) beliau. Selain itu aku meminati Kembara, Sohaimi Mior Hassan dan beberapa lagu puisi.

Bilamana terjun ke medan dakwaah dan menyertai NGO Islam, aku mula menukar selera kepada lagu nasyid. Tentunya masa itu... NadaMurni adalah kegemaran saya. Keluar sahaja albumnya aku beli. Hingg ke tahap aku tubuhkan kumpulan nasyid atas nama NGO itu.

Bila aku bersara hampir 2 tahun lalu, aku mula hanyut semula ke lagu-lagu kontemporari. Aku cari dan beli semula album seperti M Nasir, Kopratasa dan lebih terlajak ialah Alleycats, Jamal Abdillah...

Kelmarin, aku merasakan bilamana terlalu banyak mendengar lagu-lagu lagho ini, hati jadi keras dan tidak mententeramkan. Aku imbas semula masa-masa laluku berbanding hari ini seperti dah banyak beza.

Aku belek-belek semula almari yang menyimpan puluhan khazanah kaset dan cdku. Termanggu sekejap memikirkan...

'Memang, lagu dah menjadi sebahagian dari halwa kehidupanku sejak remaja. Dan untuk itu aku perlu kembali kepada lagu yang lebih mendekatkan diriku kepada Tuhan. Kepada realiti kehidupan. Kepada jalan menuju akhirat.'

3 ulasan:

Nor Azimah berkata...


Abuya saya kata lagu yg baik dpt mendidik hati kita mengingati Allah.

Nor Azimah berkata...


Abuya saya kata lagu yg baik dpt mendidik hati kita mengingati Allah.

Mario berkata...

semoga Ramadhan ini menjadikan kita insan yang lebih baik...ImsyaAllah