Halaman

Sabtu, 24 Jun 2017

Hari Melemang Di Kampung


Kali ini aku balik kampung awal sehari. Kalau dalam bahasa kampung aku ni, hari melemang.

Sejak anak anak dah besar, rasanya aku amat jarang balik awal melainkan raya kedua. Semuanya sebab nak raikan anak anak yang mahu beraya di rumah sendiri dengan kawan kawan.

Untungnya tinggal di Penang dan balik ke kampung di Ipoh ialah tak perlu bergelut dengan perjalanan yang jem. Perjalanan aku ke sini tadi seperti hari hari lain balik kampung, 3 jam dah sampai.

Raya kali ini juga bezanya aku berada di sini selama 2 malam. Dulu, semalam je sebab tak mampu nak sewa bilik hotel atau ibu_suri yang enggan.

Bilik hotel yang sesuai dari sudut jarak berjalan, prasarana dan keluasan agak mahal sikit berbanding bilik lain.

Pun hari ini entah silap aku atau memang dah takdirNya, bilik yang aku dapat rupanya jauh dari lif. Kesian melihatkan ibu_suri melangkah. Tercungap cungap sampai terbongkok bongkok menahan berat badan. Berbagai bagai kenapa dan mengapa keluar dari mulutnya menjadikan seronokku balik kampung bertukar hambar. Tampak sangat kekecewaannya atas apa yang berlaku.

Dia ambil keputusan untuk tinggal saja di bilik. Serik nak keluar hotel.

Namun aku bernasib baik dia benarkan aku berbuka dengan mak dan adik beradik di rumah. Dia bersedia ditinggalkan sendirian dengan hanya berbekalkan botol air mineral habuan berbuka.

"Nanti abang bawakan lemang dan rendang untuk you." Janji yang aku pun tak pasti tertunainya. Aku tebalkan hati melangkah keluar, mengunci pintu bilik dan turun melalui lif.

Di rumah kampung, anak anak sedaralah yang ramai memasak. Lelaki memasak lemang. Perempuan memasak lauk pauk.

'Untung mak sebab ada anak ramai. Maka ramailah cucunya memeriahkan suasana.'

Aku cuma ada anak 3 orang. Itupun lelaki. Itupun sorang di Kepong, sorang di rumah sendiri dan sorang lagi entah kemana menghilang diri sejak Mac lalu.

Jauh firasat di hati ini dia ada di 'dalam'. Jika benar itu mungkin lebih baik untuk dia dan bagi aku.

Tak mahu terlalu memikirkan sesuatu yang tak tercapai dek tangan hingga memberatkan kepala.

Dan... bersama keluarga di kampung, aku ingin mengambil sikap banyak diam sahaja. Biarlah isu yang berlaku dalam fasa fasa hidupku ini hanya aku sahaja yang tahu...

1 ulasan:

Nor Azimah berkata...

Salam Aidil Fitri IM, mzb.
Banyakkan doa