Halaman

Khamis, 8 Jun 2017

Berbuka Dan Bersahur Kami...

Salam,

Ramadhan ini aku sedikit tewas. Samada dalam beribadah malam mahupun rajin mengemas rumah. 

Balik kerja terus singgah di Bazar Ramadhan. Lepas Isyak, perlu bawa ibu_suri bersiar. Balik rumah terus sahaja tidur. Jam 5, bangun untuk sediakan juadah sahur. Mengemas dapur. Tidur sekejap lepas usai solat Subuh. Bangun jam 7.45 untuk ke tempat kerja.

Rutin yang stereotype.

Namun di sudut bagusnya, menu berbuka dan bersahur sepanjang bulan ini begitu menjimatkan. Cukup dengan membeli beberapa ketul kuih dan satu mata juadah sederhana berat samada mi atau bihun goreng.

Sahur pula sekadar memakan biskut atau roti sapuan planta dengan semug kopi. 

Ada juga hari yang berlaku membeli terlebih atau ibu_suri tidak berselera dengan apa yang aku beli membuatkan aku terpaksa lebih makan. Akhirnya aku akan seperti 'ular sawa kekenyangan'. Makanya, selepas itu aku menjadi tidak selesa, malas dan mengantuk...

Sepanjang Ramadhan ini kami cuma berdua berbuka dan bersahur. Ada sekali aku menyertai Iftar Perdana anjuran Sekolah Amal Rintis. Masa itu Angah dan keluarga menemani ibu_suri berbuka.

Akhmal lansung tak balik. Entah-entah dia dah masuk 'dalam'. Bila terdengar sahaja bunyi motor di luar rumah atau kelibat anak remaja di kedai makan, ibu_suri akan mula bercakap tentang kerinduannya terhadap Akhmal. Serta merta aku akan kelencongkan perbualan. Tak mahu nanti dia berhamburan airmata.

Tapi tak dapat dinafikan, jauh dalam lubuk hatiku juga tertanya-tanya perihal makan minum, tidur dan kesihatan Akhmal. Entah bagaimana... 

2 ulasan:

Kakcik Nur berkata...

Dugaan yang tidak kita minta, Allah datangkan untuk menguji kesabaran dan seteguh mana iman kita...

Mak idah berkata...

Semoga Ramadhan ini menjadi lebih baik buat kita semua.