Halaman

Jumaat, 10 Jun 2011

Tiada Lagi

Apalah sangat kita ini, sebenarnya. Nikmat yang ada di diri kita cuma pinjaman dari Allah jua. Semua ini perlu diredhakan jika sampai masa memulangkannya..




link
Sakit gigi ini sudah beberapa hari tapi aku buat tak kisah juga. Namun tak tertahankan lagi bila hendak minum air biasa pun, ngilunya bagai nak terkoyak. Aku agak karies gigi ini sudah mengorek hingga ke pulpa. Ah, akan kehilangan satu lagi gigi  geraham aku, agaknya.

Beginilah akibat kalau alpa dari menjaga gigi sebermula usia muda. Makan pula berkiblatkan citarasa. Ada imbuhan dari majikan untuk penyelenggaraan gigi tidak pula diambil peluang. Bukan malas tapi 'tak kose'.

Dr Ameen seperti tidak tahu ego aku ini tewas dengan jarum. Dibukanya pula penutup jarum di depan mataku. Panjang jarum itu. Aku cuba menekan pipi dan gusiku dengan lidah untuk memastikan pra-ubat kebas yang disembur tadi telah benar-benar menjalankan tugasannya. Hati memang bergantung kepada Yang Satu.

Lalu akhirnya.... erksss...... Aku memejam mata sambil tangan menggenggam kerusi dengan kemas. Daifnya aku ini kerana tidak dapat mempertahankan milikku yang amat berharga ini. Terlalu awal untuk aku kembalikan semula kepada Yang Empunya. Hilang sudah satu lagi nikmat dari diriku ini...

3 ulasan:

kakpah berkata...

salam. kakpah juga takutkan jarum dan.... dentist hehe..

abuhanifah berkata...

takut jarum tak apa asalkan kita tidak takut menghadapi cabaran hidup.

aku HIV positif berkata...

gigi saya cuma ada kat depan je.
yg belakang semua 'gigi bohong'
semua ni akibat 'tak kose'