Halaman

Sabtu, 1 Jun 2013

Adaptasi

Seminggu dua ini aku tidak berkesempatan ke Tasik Mengkuang untuk riadah seperti yang termaktub dalam azam awal tahun. Sebelum jam  8 aku perlu berada di depan Bilik Mengandung, Klinik Kubang Semang untuk memeriksa tekanan darah.

Pada dasarnya aku tidak gembira dengan bacaan yang tercatit di kad rawatan. Grafnya yang turun naik itu memberi isyarat bahawa tahap hipertensi ibu_suri sebenarnya perlukan lebih tindakan lain dari sekadar ubat biasa.

1. 130/80 mmHg
2. 152/89 mmHg
3. 124/74 mmHg
4. 146/82 mmHg
5. 170/90 mmHg
6. 140/80 mmHg

Ada rakan blogger di sini yang menyarankan beberapa cara seperti di sini. Susahnya, ibu_suri ini tidak mau yang renyah dan untuk berdisiplin terhadap aturan yang baru itulah yang payah.

Dia perlu mengadaptasi gaya makan minum yang baru itu dengan pengubahsuaian kebiasaan lama. Contohnya, habit meminum teh ais ditukarkan kepada teh o ais atau teh o ais limau. Lebih makan sayur dengan ikan berbanding ayam atau daging apatah lagi makanan laut. Kata Dr Azlina, masakan dari organ dalaman juga mesti dielakkan.

Itulah... kekadang... Bila aku memandu kereta sendirian pergi atau balik kerja aku selalu terfikir; bagaimanalah kebajikan ibu_suri kelak jika ditakdirkan aku 'tiada'? Bukan setakat makan minum dan ubatnya sahaja. Penjagaan emosinya itu yang lebih kritikal!


rujuk:
1. Maksud mmHg - sini
2. Maklumat Hipetensi - sini

Tiada ulasan: