Halaman

Isnin, 1 Julai 2013

Bila Tiba Waktunya

Bila aku keluar saja tadi, terlihat sekumpulan jiran wanita sedang berbual di bawah pokok pelam sebelah rumah. Selalunya anak-anak remaja jiran yang berlonggok di situ.

Mulanya aku ingatkan mereka bercerita tentang kenakalan anak si anu atau si ani. Maklumlah, kat taman aku ni masaalah juvana dah menjadi satu trend menaik. Kes orang masuk rumah, mencuri dan sempat merogol anak gadis dalam bilik baru saja berlaku.

Rupanya telahan aku meleset bila salah seorang jiran menggamit aku.

"Tau ke si Zul dah 'pergi' dulu?"

"Tak..." sesekali seperti ada rasa termalu pada diri sendiri. Hal yang berlaku pada jiran pun tak tahu dek asyik terperap di rumah.

"Bila?"

"Baru pukul 8 tadi. Ini mak dia..." sambil menunjuk ke arah seorang mak cik yang duduk di batu. Baru sampai dari Johor, katanya. Sedang menunggu anaknya yang seorang lagi dari Kedah.

"Dia mati semasa masih dalam pembedahan jantung." terangnya.

Jiran aku ini nak kata lama sangat tu tidak juga... berpindah ke sini. Sesekali saja aku nampak dia balik atau keluar rumah menaiki Exora hitamnya. Bila sesekali terjembong itu, sekadar senyum atau angkat tangan saja.

Apa yang menyentuh perasaan aku ialah bila mak cik itu berkata;

"Mak cik yang tua ni dok sihat elok, dia yang masih muda mati dulu."

"Itulah ketentuan Allah..." ujarku pada ibu_suri bila dia juga terkesan dengan berita ini. 

Memang... berita-berita mati sebab sakit ini perlu hati-hati jika mahu disampaikan kepaa ibu-suri apatah lagi kematian itu adalah dari kalangan keluarganya sendiri. Dan hendaknya, punca kematian itu pula adalah sama seperti sakit yang juga dia sedang idapi...

2 ulasan:

man berkata...

Sakit apa..sila lah dtg ke blog sy..http://ajax85.blogspot.com

insan marhaen berkata...

sakit jantung, buah pinggang dan berbagai. penyakit 3 serangkai, kata orang.

apapun, tk kerana sudi singgah...