Halaman

Ahad, 11 Ogos 2013

Sendiri Masak


Bila aku jengah ke pasar basah, penjaja dah mula mengemas jualan mereka. Aku belek jam tangan. Patut pun.. Dah hampir jam 1.

Aku cuba lalu depan kedai makan. Masih belum buka. Aduhai... Anak-anak dan ibu_suri pasti bertanya; kita makan apa hari ini, ayah?

Aku memberhentikan kereta di bahu jalan, bawah teduhan pokok sambil berfikir.

'Agaknya Tuhan mahu aku memasak sendiri untuk makan tengahari ini. Lagipun dah jemu makan lauk di kedai. Sementelah cuti, kenapa tidak masak sendiri. Tapi nak masak apa? Nak beli ikan, market dah tutup. Kedai yang biasa ada jual ikan tak buka pula.'

Aku belek duit di dalam poket. Huu... Gaji bulan depan lambat lagi ni. Tak tahu rezekiku untuk esok dan lusa. Raya kali ini memang banyak duit yang keluar. Tak tahu kemana mengalirnya...

Aku terfikir... dah lama tak makan lauk sardin. Di gerai sana nampaknya ada orang jual bayam. Tambah dengan goreng telur mata kerbau campur kicap.. rasanya ok lah untuk 4 orang makan termasuk aku. Hem... Aku memang tak banyak cerewet pasal makan. Apa yang ada di depan, aku hadap saja. Maklumlah, aku membesar dalam keluarga susah. Pernah masa kecil dulu keluarga aku makan nasi berlaukkan sup maggie saja.

Anak dan ibu_suri masih tidur. Keletihan balik lewat pagi buat mereka masih tidak bangun walaupun dah tengahari. 

Aku pun merancang bahan apa yang perlu dimayang, basuh dan kacau. Susun elok-elok atas meja supaya mudah bila memasak nanti.

Satu demi satu lauk pauk aku siapkan. Meja makan penuh dengan serba mak nenek bahan-bahan memasak. Tumis bayam, tumis sardin, telur dadar dan telur mata kerbau aku perbuat satu persatu. Kemudian aku hidangkan elok-elok ke atas meja makan. Sebaik saja siap... jeng..jeng... jeng...

Along, Akhmal dan ibu_suri pun keluar bangun. Huu... macam tau-tau saja makanan dah siap!

2 ulasan:

faizah berkata...

Tahniah.... dpt menyiapkan hidangan!

insan marhaen berkata...

He...he... Kalau bernama lelaki, masak menu macam ini pun dah kira hebat nih!