Halaman

Jumaat, 25 November 2016

Rindu Seorang Ibu

Ibu_suri dah mula menyebut dan terkenang akan Akhmal. Teramat rindu katanya.

Masuk hari ini hampir 2 bulan Akhmal keluar rumah dan tinggal ntah di mana. Katanya dia dah bekerja.

Bila ditanya... dia membisu.

Tapi aku tahu dia ada balik ke rumah. Dia tunggu semasa kami tiada. Aku boleh tahu bila aku masuk saja ke rumah dari membawa ibu_suri jalan, aku terhidu bau dia. Di sokong pula dengan beberapa benda di rumah yang berubah kedudukan atau kekurangan.

Aku tidak memberitahu kepada ibu_suri akan hal ini. Aku juga yang akan susah nanti untuk mencari jawapan kepada banyak persoalan yang timbul.

Sampai bila Akhmal tidak mahu balik secara bersemuka dengan ibu_suri? Masa yang akan menjawap. Namun... yang akan berhadapan dengan ragam itu tentu sahajalah aku.

Aku tak kisah samada dia mahu atau tidak mahu balik ke rumah. Aku dah letih nak fikir semua itu. Dia anak lelaki... seharusnya dia tahu membawa diri, berdikari dan mencari hidup sendiri. Asalkan jangan ulangi dadah dan jenayah...

Malah... sesekali fikir, dengan tidak adanya dia di rumah, aku lebih tenteram, bebas membuat agenda sendiri tanpa semak di dada.

Pun jauh ke dalam hati... anak tetap anak. Walaupun bukan dari darah daging sendiri tapi akulah yang membesarkannya sejak dari tapak kaki 2 jari.

Sesekali... kepiluan itu menyelinap juga ke ulu hati. Dan itu... tak siapa ketahui!


Sabtu, 19 November 2016

Terkilan

Rasa terkilan kerana tidak dapat menyertai Unjukrasa di KL hari ini.

Ramai kawan seperjuangan yang pergi. Aku hanya memerhati melalui Telegram, Facebook dan Kinitv sahaja.

Aku dah pergi sebanyak 3 kali sebelum ini. Pernah kena hambat dengan FRU. Pernah kena gas pemedih mata. Namun itu tidak mematahkan semangat.

Aku harap unjukrasa hari ini berlansung dengan aman dan selamat. Aku percaya, selagi tidak ada provokasi dan campur tangan luar, unjukrasa ini akan berakhir dengan aman.

Muga muga 5 tuntutan itu akan dilihat dan diamati oleh yang berkenaan.

Khamis, 17 November 2016

Ideologi


Tatkala terpandang gambar itu, rindu pada kampung melonjak di dada. Berasa seperti mahu balik segara ke sana.

Namun tanggungjawap yang sedia ada membataskan segalanya.

Ntahlah... bila sudah tidak sibuk seperti dulu, aku jadi semakin tepu. Terlalu kerapa memikir masa lalu. Rasa syukur dan kesal silih menyinggah.

Nak balik kampung hujung minggu ini juga aku dapat rasakan akan sedikit payah.

Himpunan yang bakal diadakan di KL nanti tentu saja akan ditayangkan di tv. Mak tentu saja akan membuat komen negatif. Kesan dari itu, ibu_suri pula akan beri respon negatif terhadap mak.

Yang akan 'mati' di tengah tengah adalah aku.

Memang sukar nak melayani dua insan penting yang berlainan ideologi dalam kehidupanku ini sekaligus lebih lebih lagi bila keduanya adalah pengidap stroke yang memberi kesan kurang stabil kepada dayafikir dan emosi.

Satu cabaran yang cukup hebat bagi sesiapa yang terpaksa memikul tanggungjawap menjaga mereka.

Tak heranlah ramai di antara mereka yang pernah aku jumpa menyatakan ketidaksanggupan menjaga. Ada yang lari dari tanggungjawap. Kalau ada yang menjaga... tidak keterlaluan jika aku katakan, dianya hampir kepada menjadi anak derhaka.

Kekadang fikir, tak boleh nak salah dia kerana bukan seberat mata memandang...

Jumaat, 11 November 2016

Laptop

Semenjak kehilangan laptop bebaru ini, keghairahan untuk menulis jadi tumpul.

Menggunakan talipon yang terbatas keselesaan menaip dan menyemak hasil tulisan bikin aku tawar hati.

Tapi aku tahu, aku tak boleh biarkan minat menulis aku mati begitu saja.

Aku harap akan dapat membeli sebuah netbook yang baru. Tak mahulah mengharapkan ihsan dari anak anak terutama Along.

Untuk catatan... Along hadiahkan aku 2 laptop sementara 1 laptop aku beli sempena 50 tahun pengeluaran KWSP.

Sayangnya, kesemuanya itu hilang kecurian.

Memang frust...

Tapi aku tak mahu fikir itu. Kalau dah ditakdirkan Allah nak hilang... boleh buat macam mana.

Cuma kali ini usahakan untuk menjaganya...

Nak tunggu Along balik Krismas ni lambat sangat la pulak. Nak beli sendiri... tak berapa pandai.

Lagipun ada anak  yang  memang tahu hal hal komputer, why not memanafaatkannya... ya tak!

Jumaat, 4 November 2016

Giliran ibu_suri pula...

Ulangtahun 2015

Hari ini 4 Nov... hari ulangtahun kelahiran ibu_suri.

Dari beberapa hari sebelum ini ibi_suri asyik bertanya apa yang akan aku perbuat ssmpena hari itu walaupun berkali kali juga aku menjawap...

Abang beli kek dan awak potong bersama sama dengan cucu!

Tapi bila tiba hari ini, ibu_suri pula didatangi cirit birit sedangkan aku yang dah hampir seminggu ulang alik ke tandas dah pulih 95%.

Hari ini ibu_suri lebih banyak berbaring, malas keluar rumah malah tak mahu makan.

Susah juga aku memikirkannya. Tak tahu di mana silapnya...

Selasa, 1 November 2016

Perut Tak Semia'

Dah 2 hari aku rasa perut aku tak semia' (loghat Perak).

Hari ini ntah berapa kali aku ke tandas.  Cadangnya nak balik kampung esok, tengok mak... tapi mungkin tak jadi.

Ini pun badan dah rasa seram sejuk dan sakit sakit. pertanda nak demam la tu... kalau ikutkan kebiasaannya aku ini.

Mungkin asyik berhujan saja, ujarku pada ibu_suri.

Ataupun salah makan...

Tapi dalam keadaan perut tak selesa dan sakit sakit tulang ini mau tidak mahu aku masih perlu jaga kebajikan ibu_suri.

Dia seperti tak ada rasa nak kurangkan kebergantunhan kepada aku.

Katanya, kalau tak akulah yang berbuat untuk dia (mandi, basih b*r*k, belikan makanan dan picit picit badan bila lenguh), siapa lagi yang dia nak harapkan.

Betullah tu... Tak dapat tidak aku tetpaksa akui.

Aku harap perut aku ini tak meragam lama.

Tapi...tulah... ini pun rasa macam dah nak terkucil ni...