Halaman

Sabtu, 11 Mei 2013

PadaMu Jua


Sewaktu aku mencari-cari lakaran untuk header baru blog, aku terjumpa sajak PADAMU JUASajak ini adalah antara sajak yang amat aku minati dan hafal bait-baitnya.

Sajak ini dikarang oleh Amir Hamzah, seorang penyair Indonesia yang telah menerbitkan majallah Pujaangga Baru pada 1933. Beliau mati sewaktu Revolusi Sosial Sumatera Timur di awal-awal tahun Kemerdekaan Indonesia.. Beliau kemudiannya di angkat menjadi Pahlawan Nasional Indonesia. 

Hebatnya penulis dahulu yang turut melibatkan diri dengan perjuangan menegakkan kebenaran dan kemerdekaan. Aku adalah antara yang terkesan dengan idealisma seperti itu. 


PADAMU JUA

Habis kikis
Segala cintaku hilang terbang
Pulang kembali aku padamu
Seperti dahulu

Kaulah kandil kemerlap
Pelita jendela di malam gelap
Melambai pulang perlahan
Sabar, setia selalu

Satu kekasihku
Aku manusia
Rindu rasa
Rindu rupa

Dimana engkau
Rupa tiada
Suara sayu
Hanya kata merangkai hati
Engkau cemburu
Engkau ganas
Mangsa aku ke dalam cakarmu
Bertukar tangkap dengan lepas

Nanar aku gila sasar
Sayang berulang padamu jua
Engkau pelik menarik ingin
Serupa dara di balik tirai

Kasihmu sunyi
menunggu seorang diri
Lalu waktu bukan giliranku
Mati hari - bukan kawanku.

5 ulasan:

smbotak berkata...

Kat sana ada ramai jugak penulis/seniman yang terlibat secara langsung dengan gerakan kemerdekaan dan jugak anti-pemerintah.

ANIM berkata...

Bahasa yg indah..
Kalaulah saya faham maksud sebenar sajak itu...

Jay Ar berkata...

Sajak ini kalau tak silap dimuatkan dlm antalogi "Nyanyi Sunyi" - antalogi sajak berbentuk ketuhanan.

JR pernah baca riwayat hidup penulis sajak (Amir Hamzah) seorang keturunan Raja yg sangat baik dan merendah diri. Tapi dia dibunuh ketika Revolusi sosial Indonesia di mana semua keturunan Raja dibunuh beramai2 oleh pemberontak. Dia dibunuh cuma kerana dia anak Raja tanpa menimbang kebaikan dan jasanya kpd negaranya....

Anonymous one berkata...

bagus, ramai penyajak yang bagus2 dari sana

S..U..D..@..I..S berkata...

sukat difahami mahsud tersirat...