Halaman

Rabu, 5 Jun 2013

Waktu-Waktu Pahit













Udah lama aku tak hadir usrah. Sejak kempen PRU13 hinggalah hari ini.

Patutnya, malam ini malam usrah. Tapi aku ambil keputusan untuk mula hadir di minggu depan. Biar ibu_suri benar-benar stabil dahulu. 

Memang, terasa kosong jiwa ini bila tak disiram dengan suasana usrah. Terasa pakum bila tidak disentuhi tazkirah dan ukhuwwah. Elemen inilah yang telah mendidik aku sekian tahun sejak bujang hingga mencecah usia setengah abad.

Walaupun aku tidaklah sehebat rakan-rakan seangkatan yang sudahpun berada di tahap 5 fasa tarbiyah namun aku tetap bersyukur kerana masih berada dilingkungan suasana berjamaah. Bukan menjadi bak seekor kambing yang bersendirian dari kelompok. Yang kemudiannya akan mudah diterkam pemangsa.

Aku futur sekejap dari rangkaian tarbiyah jamaah semasa ibu_suri diserang Ahmar tahun 2008 dulu. Masa itu memang aku merasakan dunia gelap dan terlalu sunyi. Sendirian berhadapan dengan dunia yang begitu asing dan tak pernah terfikir akan mengalaminya. Sikap ibu_suri yang kekadang murung teramat atau kekadang bengkeng tak bersebab ( bipolar dis-order ) membuatkan aku seperti hilang arah tujuan. Hanya berjalan mengikut hayunan kaki dan dorongan keadaan.

Lama juga aku terpaksa lalui waktu-waktu pahit itu hingga pernah terasa seperti mahu terjun dari Jambatan Pulau Pinang sahaja. Namun kekuatan dalaman berkat dari tarbiyah usrah dan didikan mak semasa kecil membolehkan aku cekal dan terus tabah.

Bayangkan, jika dimasa yang sama tekanan kerja terus-terusan datang dan pergi. Di masa yang sama Akhmal terlibat dengan gejala gam, curi motor, bergaduh dan syabu. Terasa aku bersendirian menghadapi semua itu.

Namun syukur kerana hari ini aku mulai terasa lapang. Boleh senyum panjang dan melakukan semula kegiatan kemasyarakatan meneruskan hobi sedia ada.

Dan paling bahagia ialah bila aku sudah mula boleh kembali ke saf perjuangan bersama rakan jamaah. Boleh hadir usrah, mukhayyam, muktamar dan qiadah.

Aku benar-benar percaya bahawa jika Allah sayang kepada kita Allah akan uji kita. Jika Allah sayang pada kita, Allah akan beri jika kita meminta dengan penuh harap dan rendah diri.

Jika hidup kita sentiasa mudah dan mewah, kita perlu rasa bimbang!

Tiada ulasan: