Halaman

Isnin, 26 Ogos 2013

Sujud Terakhir...1

Buat hal lagi kamu ni, Akhmal.  Malah lebih menyedihkan, ketika ini kamu masih dalam parol.

Bukan kamu saja yang sekarang ini hidup dalam ketakutan dan serba payah malah ayah sendiri terjerumus dalam keresahan yang tak keruan. Takut dan  kosong. Mujur juga Angah ada menjadi teman.

Juga, resah untuk berdepan dengan ibu_suri  ini.  Bagaimana perkataan yang  elok boleh ayah  susun kan untuk memberitahu semua ini kepada dia tanpa membuatnya menjuraikan airmata?  

Letih ayah ini, Akhmal. Letih... Terlalu letih kerana ianya seperti tak berkesudahan. Seperti sia-sia segala usaha ayah selama ini hendak memperbetulkan jalan kamu.

Cuma masih ada Tuhan tempat ayah  mengadu dan bergantung  harap  Itupun,  sesekali persis  kesaorangan sahaja  rasa ayah dalam mengemudi sampan di tengah lautan yang kekadang tenang dan kekadang ganas ini.

Dalam sujud terakhir ayah berdoa pada Tuhan muga kamu dan ayah diperuntukkan jalan yang lurus dan damai!

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Akhmal oh Akhmal. Tidak kasihankah kamu pada kedua orang tua mu walaupun sekelumit? Sabarlah Pak IM