Halaman

Jumaat, 9 Mei 2014

Berteduh

Selalunya, selepas bawa ibu_suri pergi minum, dia akan suruh aku balik ikut jalan jauh. Baginya jam 12 tengah malam belum lagi lewat.

Bila tiba di rumah, ini masa aku berpeluang buka laptop untuk layari FB dan jenguk blog. Dan ibu_suri hanya berbaring di katil. Sesekali aku buka youtube, untuk diperdengar mana-mana ceramah yang aku kira dia suka dengar. Ada perancangan untuk beli bluetooth speaker untuk ibu-suri satu hari nanti. Bolehlah dia dengar ceramah itu dengan lebih jelas di tepi telinganya.

Bila lama sangat suasana pakum dalam bilik, ibu_suri akan memanggil aku menyelimutnya. Sebelum itu, dia akan mendepang tangannya tanda minta di peluk. Aku memeluknya dengan ikhlas. Aku tahu, kelikhlasan itu akan dirasainya jauh ke dalam dada sekaligus mendamaikan jiwanya.


Aku faham perasaannya. Seharian duduk di rumah tanpa mampu berbuat apa-apa aktiviti apatah untuk keluar rumah berjalan-jalan, tentulah dia mengharapkan bila aku berada di rumah, membawa dia bersiar-siar melihat dunia luar.

Rasanya, aku beruntung kerana aku masih sihat dan boleh pergi kerja, boleh berjumpa kawan-kawan di luar dan boleh beriadah di hujung minggu.

Akan tetapi dia lebih beruntung kerana mempunyai aku yang insyaAllah akan tetap setia menjaganya tatkala dia uzur dan boleh diharapkan untuk menjadi tempatnya berteduh.

Ternyata, hari ini aku telah membuktikan segala kata-kataku padanya satu waktu dulu:

'Aku tidak tahu untuk menyatakan kasih sayang ini secara lisan atau perbuatan. Tapi satu hari nanti engkau akan dapat lihat betapa kasih sayang aku adalah sebuah kesetiaan.'

5 ulasan:

Kakcik Nur berkata...

Alhamdulillah. Semoga Allah SWT terus melimpahkan kasihNya buat kalian...

JR berkata...

Saya selalu rasa terpukul bila membaca coretan mereka seperti IM yg begitu tabah menghadapi alam rumah tangga yg begitu mencabar itu. Saya bersyukur tidak diturunkan ujian sebesar IM, itu sebab saya dalam kelamahan ini sering alpa akan nikmat yg Allah telah berikan.. Semoga Allah mengampuni dosa saya yang kadang-kadang kurang tabah menghadapi kocakan-kocakan kecil dalam alam rumah tnagga...

Cik Wawa berkata...

sungguh puitis kata2 IM. Jiwa sy tersentuh...

faizah berkata...

Tersentuh hati apabila membacanya...
Alhamdulillah..
Amin...

faizah berkata...

Penambahan sikit IM ye. Sy rasa penulisan IM sesuai dibaca oleh suami-suami yang bila isteri demam sikit pun dah mula nak 'muncung'... hehehe... and vice versa.. (nanti tak adil pulak ye.. hehe)