Halaman

Sabtu, 23 Ogos 2014

Semalam

1.

... 22hb Ogos 2014 adalah hari terakhir aku berada di Renesas. Rupanya dah 31.7 tahun aku bekerja. Semua liku dan senang susah aku lalui. Sementara masa terus melangkah cepat tanpa toleh meninggalkan semua itu menjadi kenangan dan pengalaman.

Beruntunglah juga aku kerana dirai secara besar-besaran 2 kali; sekali pada 8hb (sini) dan sekali lagi hari ini. Bukan main lagi Mr Gan (bos besar) puji aku sebagai seorang yang tak banyak cakap dan tak banyak melawan.... ye la tu...

Walaupun hari terakhir yang selalunya bagi pekerja lain akan menghabiskan masa dengan ronda berjumpa kawan-kawan untuk ucap pamit tapi aku masih lagi membuat t.t (tecnology transfer) pada yang akan mengambil-aleh tugas aku di ofis - Calibration Lab. Memang, masa yang ada untuk aku latih mereka tersangat suntuk. Ah... pandai-pandai depalah nak hidup selepas aku tak ada nanti... kan. 

Aku dulu pun, masa mula masuk Cal Lab tahun 2009, gitu juga. Mana reti sangat nak mulakan kerja kerana orang sebelum aku pun tinggalkan aku dengan tugasan baru itu tanpa latihan sepenuhnya. Merangkak dan bertatih sendirilah...

Aku bagitau kawan-kawan masa hi-tea semalam;

"Hari ni rasa ok lagi sebab masih dalam mood kerja. Tunggu laa... hari Isnin nanti, kot jadi macam ayam berak kapur..." sambil tersengih.

Tapi rasanya tidak begitu kot. Aku dapat bayangkan yang aku akan sesibuk yang sama. Cuma lapangannya saja berbeza.

Aku akan sibuk mengurus rumah yang memang 100% tanggungjawapnya terletak di bahu aku. Disamping, aku juga akan cuba kembali semula ke kancah dakwah dan kerja masyarakat perlahan-lahan hingga ke maksima kemampuan. Cemburu sangat aku ini pada kawan-kawan lain yang sudah jauh perjalanan mereka di landasan ini.

2. 

Aku singgah beli sebungkus tomyam ayam otw balik kerja di kedai tomyam yang baru buka bersebelahan Kedai Memandu Melati, Penanti. Sesampai rumah, aku lihat ibu_suri menunggu seperti selalunya di depan tv. Wajah dia muram dan tampak merah.

"I rasa sedih tengok citer MH17 ni..."

Fahamlah aku. Dulu pun, masa abah aku meninggal dunia tahun 2008, ibu_suri beriya-iya bercucuran airmata sedangkan aku dan adik beradik yang lain tidak pula begitu.

Kekadang sedih atau sensitifnya ibu_suri ini berlebihan dari yang sepatutnya. Itulah sebenarnya kesan dari sindrom psikiatrik yang dihidapi oleh ibu_suri yakni perasaan yang dia tidak boleh kawal. Kalau marah, terlalu marah dan kalau sedih akan terlalu sedih.

Itulah sebab doktor selalu berpesan supaya aku jangan gagal menjaga jadual makan ubat ibu_suri. Aku akan lebih risau jika ibu_suri kehabisan stok ubat psikiatrik berbanding ubat diabetis atau hipertensinya.

1 ulasan:

Kakcik Nur berkata...

Semiga kehidupan yang masih bersisa ini akan lebih teratur buat kita. .. InsyaAllah