Halaman

Selasa, 3 Disember 2013

Keras Kerak Nasi

Sepanjang hari ini aku asyik resah. Fikiran aku berkisar pada Akhmal. Selalu tertanya-tanya dalam diri, dimanakah silapku selama ini?

Semalam dia mengamuk selepas aku menegurnya membawa ramai kawan (hampir 15 orang) berkerumun di rumah semasa aku keluar bawa ibu_suri jalan-jalan. Dalam belasan kawannya itu ada seorang perempuan. Perempuan ni pun satu. Tak tahu ke bahawa dia mengundang bahaya pada diri sendiri...

Tatkala aku memandang wajah Akhmal aku dapat lihat matanya yang tidak bersinar. Aku dapat merasakan sesuatu.

"Akhmal dah kena apa?" tanyaku pada kawannya.

"Tak ada apa-apa pak Cik..."

Aku hanya mencebik bibir. Aku tahulah... anak aku. Aku bela dia sedari tapak kakinya 2 jari tanganku.

Aku berdoa berdoa panjang di setiap kali sujudku pada Maghrib tadi. Hanya pada Tuhan aku serahkan semuanya.

Semalam juga, hampir dia hendak mencederakan Vivaku tanda marah. Nyampang, kawan-kawannya menyabarkan dia.

Tapi aku tetap bersikap cool. Tadi, aku bercakap dengan dia seperti tidak berlaku apa-apa.

"Habis dah rajuk dia?" tegur ibu_suri sebaik saja aku menaliponnya samada mahu aku belikan makan malam atau tidak.

"Ala... keras-keras kerak nasi. Api jangan dilawan dengan api. Hangus kita nanti...." jawapku.

"Heran... seharian ini kerja dia asyik tidur je..."

Aku diam. Aku rasa aku tahu sebabnya kenapa jadi gitu. Tapi aku masih berharap yang andaian ku itu silap!

5 ulasan:

Nor Azimah berkata...

betul tu, api jangan dilawan dengan api, tapi kadang sebagai ibu, saya selalu tak sabar..terutama bab solat

❤Kamsiah❤ berkata...

YA ALLAH..jgn la dia buat hal lagi...

NzA berkata...

Ya Allah lembutkanlah hati Akhmal...kembalikan dia ke pangkal jalan...InsyaAllah....

Jay Ar berkata...

Kata org tua2 - setandan kelapa tak semuanya akan berisi. Ada kelapa yg kurang menjadi. Tapi ada juga kelapa yg awalnya seperti tak menjadi, akhirnya ia menjadi buah terbaik dlm tandan itu. Berdoa sajalah kpd Dia yg tak pernah tidur semoga kita dianugerahkanNya yg terbaik..

sud@is berkata...

nostalgia keras kerak nasi disiram kuah gulai sedap tak terkata

semoga keadaan berubah hendaknya