Halaman

Khamis, 14 Ogos 2014

Minggu Akhir

Akhmal terpaksa sekali lagi lapor diri ke ADK Bukit Mertajam, Isnin ini. Rabu lalu, Akhmal pergi juga dengan Angah setelah aku pujuk.

"Nasib baik hang pi. Kalau tidak, naya hang. ADK serah kes ni kat polis. Kalau kena tangkap mungkin kena penjara 3 tahun dengan 3 sebatan," cerita Angah pada aku mememberitahu Akhmal.

Aku rileks saja mendengar semua ini. Seolah-olah satu perkara yang biasa saja, tidak ada apa yang merisau atau menggembirakan.

Seminggu saja lagi aku akan berkhidmat dengan RENESAS. Semalam, pengganti aku datang melapor diri. Mulai tadi, aku dah start TT (technology transfer). Tapi aku dapat rasakan pengganti aku yang bernama David Teh ini agak slow penerimaannya. Sebaiknya, orang yang memegang tanggungjawap ini mestilah dari level engineer seperti aku. Bila ditaraf engineer, IQnya lebih mudah menerima silibus yang berkaitan dengan sistem yang berkait rapat dengan istilah ISO. Berbanding David Teh yang hanya seorang technician.

Sementelah pulak, David Teh ini menghidap masaalah buah pinggang yang kronik. Dia terpaksa menjalani dialisis setiap 3 kali seminggu.

"Mesin dialisis itulah I punya buah pinggang. Darah kena cuci dari toksik dan air. I tak boleh kencing sebab air dalam darah tak boleh di tapis." terangnya yang membuatkan aku agak terkejut juga.

"Bapa I pun meninggal sebab buah pinggang rosak. Awak tau, setiap pagi sarapannya ialah teh tarik dan roti canai kedai mamak. Kerja kuat tapi kurang minum air. I pun dulu habitnya macam tu. Bila dah tua ni saja baru selalu minum air banyak," terangku dengan sesekali terasa amat sayu jauh di sudut hati mengingatkan abah; seorang yang tak gemar bertelagah dan suka ketawa sorang-sorang.

Minggu depan aku akan mula mengemas meja dan menyita barang-barang peribadiku. Sesekali rasa tak sabar nak pamit dari syarikat tempat aku bekerja ini. Mau bebas dari beban kerja sekian lama.. 

Namun ada kadangnya terasa sayu pula kerana akan meninggalkan kawan-kawan yang 30 tahun bersama susah senang dalam pekerjaan. Minggu depan akan aku gunakan sepenuhnya peluang yang ada untuk makan dan berbual dengan mereka. Justeru aku berazam untuk langsaikan puasa 6 ku jika boleh hingga Ahad ini. 

Tiada ulasan: