Halaman

Khamis, 29 April 2010

Budaya Last Minute!

Sepatutnya hari ini ibu_suri pergi untuk rawatan susulan darah tinggi di Klinik Kubang Semang. Aku sudah pun mengambil cuti sehari untuk ini.

" I tak mahu pi klinik. You pi kerjalah. I nak tidur. "

" Jom la. Nanti doktor marahkan abang sebab tak bawa you pi check. "

Dia mengalih baringan. Aku tahu dia tidak makan dek pujukan.

Malas nak peningkan kepala, aku pun mengambil kunci kereta dan mengunci pintu rumah. Jam sudah menunjukkan hampir pukul 8 pagi. Hendak ke tempat kerja pun tidak sempat. Sambil memandu aku tiba-tiba terperasan.

' Warghhh... income tax belum settle lagi. Hari ini 29hb. Esok tarikh akhir hantar borang....!'

Aku terus ambil keputusan untuk ke LHDN, Bandar Perda. Kebetulan semua dokumen memang sudah ada dalam kereta. Lagutulah, aku bawa pi balik, pi balik kerja. Konon-konon nak isi dan pos akan tetapi tak kesampaian. Fokus aku terhadap ibu_suri membuatkan aku alpa terhadap hal-hal lain.

Di LHDN hampir semua yang datang membawa borang seperti aku.

" Saya dah isi separuh dari borang ni. Cuma bila sampai bab nak kira pendapatan ni saya tak boleh nak fikir. Jem la otak saya. "

" Encik dah tak sempat ni. Esok last day. Encik kena isi guna e-filling. Encik isi dulu borang ni. "

Aku pun isi borang. Tak lama, nama aku dipanggil untuk pergi ke meja 26. Aku anggarkan ada 20 biji komputer riba di letakkan di depan dewan yang cukup besar dan selesa. Meraba-raba juga aku melayari e-filling hinggakan status perkahwinan pun aku terpilih ' JANDA ' yang sepatutnya aku pilih ' BERKAHWIN '. Ketawa sendirian aku. Bila masa tangan aku menekan kotak JANDA itu.

" Isteri encik tidak di daftarkan sebagai OKU ke? "

" Tak! "

" Sayang.... Kalau tidak encik dah boleh tolak banyak... "

Susah nak aku ceritakan kenapa aku tidak sampai hati untuk mengOKUkan ibu_suri. Tak apalah, duit boleh dicari, fikirku. Hati dan perasaan lebih mahal dari segalanya.

Aku rasa puas kerana dapat menyelesaikan satu perkara. Aku cuma perlu bayar RM164 sahaja untuk incometax 2009 ku.

Aku terus memandu ke Jambatan Pulau Pinang untuk ke lokasi kerja. Aku ambil keputusan untuk cuti separuh hari sahaja untuk hari ini.

Ditempat kerja aku pun tunjuk eksyen kerana dah selesai submit incometax sedangkan mereka masih belum. Aku 'ugut' mereka supaya pergi awal esok kalau tidak mahu mengalami kesesakan di kaunter LHDN.

Ha.. Ha.. Budaya kerja last minute... gitulah...

Isnin, 26 April 2010

Sukarnya Terima Kekalahan

Bukan senang untuk menerima hakikat bahawa kita sudah kalah.

"Kita patut boleh menang kalau BN tak t**** d***. Macam-macam j**j* depa t****. Terang-terang depa tunjuk dalam tv, PM j**j* macam-macam. Orang Melayu pun apa lagi. Bla... bla.. bla... "

Ngomelan ibu_suri sebermula beredar dari rumah Tok ba di Air Itam hinggalah memasuki jambatan Pulau Pinang membuatkan aku sesekali ketawa kecil. Ketawa kerana aku sudah tidak tahu nak kata bagaimana. Ketawa kerana mengenangkan sikap sesetengah manusia yang susah hendak menerima hakikat kekalahan. Lebih-lebih lagi apabila segala usaha telah dicurahkan dan harapan itu seperti boleh dicapai tetapi rupanya hancur berderai.

"Elok pun kita kalah." Aku cuma meredakan suasana sesak di dada ibu_suri.

"Kalau kita selalu menang kita akan jadi riak. Sebab itu kata orang; senang untuk jadi juara. tetapi yang susahnya ialah untuk mempertahankan kejuaraan itu."

Diam.

"Hari ini kita kalah tak semestinya kita kalah hari esok. Kita cuma ada 2. Kalah atau menang. Hari ini diisytiharkan kalah. Maka kita kalahlah. Nak buat macammana. Rakyat Hulu selangor pilih BN.Jadi, BNlah wakil rakyat mereka."

"Tapi depa main kotor."

"Itu kerja depa. Depalah yang tanggung dosanya. Kalau kita ada bukti, kita bawa ke mahkamah."

"Ala, bukan boleh menang. Mahkamah depa punya."

"Menang atau kalah soal kedua. Yang penting kita dah usaha."

"Ala... sudah! Sudah! I tak mahu fikir. Sakit kepala I."

Sambil meletakkan kepala ke penyandar kerusi, ibu_suri memejam mata. Aku tahu, itu maknanya dia benar-benar kecewa. Dan kekecewaan itu benar-benar membuat dia sakit kepala.

Aku memandu kereta di kelajuan 60km sejam. Aku tidak peduli lampu tinggi yang dinyalakan oleh kereta belakang. Hendak cepat, potonglah ikut kanan. Mujur malam itu hujan. Cuaca sejuk dan sunyi diharap akan dapat mententeramkan ibu_suri.

"Esok i nak jumpa Dr Mansor. Nak mita kerja dari dia. Kena buat kerja. Tak boleh duduk diam macam ni."

Efffssss... Aku mula 'sesak' dada. Letih aku bila memikirkan kehendak ibu_suri yang seperti ini. Tidak habis-habis.

Aku sms kepada anak aku minta dia pasang penghawadingin bilik ibu_suri. Biar bila ibu_suri tiba di rumah nanti, biliknya sudah cukup sejuk untuk dia tidur.

Jam sudah 12 tengah malam. Perut aku berkeriut. Selepas habis mesyuarat Koperasi Pelaut Pulau Pinang tengahari tadi, aku tidak lansung menjamah makanan. Terus ke rumah Tok Ba ziarah mak dan abah ibu_suri.

Jumaat, 23 April 2010

Tuhan Itu Maha Kaya

Semasa makan dengan ibu_suri di Sungai Dua Char Koay Teow;

"Abang, betul ke u sayangkan I?"

"Ha.. la.. Kalau tak sayang takkan sampai hari ini kita kekal bersama?"

"Mana tau. You boring ke. Asyik-asyik bawa I pi hospital. Pi klinik."

"U tau, banyak perkara abang belajar semasa u tak sihat ni (aku jarang guna perkataan sakit untuk ibu_suri). Di hospital tu abang tengok macam-macam jenis orang sakit ada. Abang rasa syukur sebab abang masih sihat. Tuhan itu maha kaya. Dia bagi u sakit tapi abang masih sihat."

Aku tahu saat ini dia emosinya sikit down. jadi aku perlu up dia.

"Kita ni jangan selalu tengok bintang. Kalau kita selalu tengok bintang kita akan lupa yang kita ini sebenarnya berdiri atas rumput. Kita kena selalu tengok orang susah. Jadi kita akan sedar yang diri kita satu hari nanti akan susah. Akan sakit. Jadi kita bersedia untuk itu."

Memang benar. Keselaluan aku melihat orang yang sakit di hospital dan ziarah kubur membuatkan aku selalu tersedar bahawa masa aku untuk hidup sebenarnya semakin pendek. Aku juga selalu melihat orang tua yang sudah tidak mampu berjalan dengan cergas.

Aku sendiri pun sudah mula merasai ketidakcergasan dan sesekali kesakitan itu...


  • ibu_suri dengan anak saudaranya ketika mandi di Lata Bukit Hijau, Kulim

Rabu, 21 April 2010

Jangan Percaya 100%

Aku ada seorang kawan. Perempuan. Berbangsa Cina. Aku pernah cerita tentang dia yang terberi fotonya kepada seorang lelaki Melayu. Kemudian rasa kesal dan ingin mengambil semula foto itu tapi tidak tahu bagaimana caranya.

Tadi dia berjumpa aku. Kali ini dia bercerita tentang seorang lelaki pendatang yang Muslim tetapi mempunyai masaalah dengan majikannya. Dia hendak balik semula ke Bangladesh tetapi tidak cukup wang. Kawan aku ini ingin menolongnya. Jadi, dia bertanyakan pendapatku.

Aku beritahu dia supaya berhati-hati dengan Mamat Bangla ni. Dari cerita dia yang berusaha membawa Mamat Bangla ni kepada majikannya untuk menuntut wang gajinya sebelum ini tetapi majikannya tidak mahu berikan, kawanku ini terlalu mudah percayakan orang.

Mamat Bangla ini tidak punya cukup wang untuk balik. Dia perlukan RM1000.

Aku nasihatilah kawanku ini supaya lebih berhati-hati. Jangan percaya 100% dengan pendatang ini sebab dia mungkin ambil kesempatan. Daripada cerita kawan aku ini, Mamat Bangla ini nampaknya seperti itu.

Tapi dia beria-ia hendak menolong. Kalau tidak banyak, sikit katanya.

Aku tegur dia kerana terlalu berani membawa Mamat Bangla ini dengan keretanya pergi berjumpa dengan majikannya.

"How do you know he is honest to you. He can rob even rape you anytime. You have husband and have children. You should be more carefull."

Aku ceritakan kepadanya bahawa ada banyak kes wanita mudah terpedaya dengan bujukan lelaki pendatang asing.

"If he didn't get your money, he dare to get your body."

"World nowdays, you can't believe all people 100%. At least 10% you must put question mark on him."

"Even myself also, you please don't believe me 100%. I am not angel." Akhirnya aku merendah diri demi memberi peringatan kepadanya. Hero, begitulah!

Walaupun usianya mencecah awal 50an tetapi raut wajahnya memang masih cantik. Agaknya kerana dia rajin menggunakan AVON sebagai bahan solekan. Dia juga mudah mesra yang mungkin menyebabkan ramai orang mudah tertarik kepadanya.

Isnin, 19 April 2010

Beriku Kesempatan

Hatiku terkesan bila mendapat berita bahawa sahabatku yang bekerja di Renesas Technologi, Kulim telah disuruh bawa pulang oleh doktor setelah beberapa hari berada di Hospital Metro, Sungai Petani. Hati dan usus perutnya menghadapi masalah. Perutnya mula membengkak dan matanya kekuningan. Khabar terbaru, matanya sudah tidak terbuka. Sahabat-sahabat di RTK mengadakan majlis membaca Yassin.

Semalam, semasa aku menemani anakku Along ke Sunshine Square, Air Itam untuk membeli barang keperluannya, aku sempat berbual panjang.

"Ayah bagi tahu kawan ayah. Jika boleh ditakdirkan, ayah harap ibu akan mati dulu dari ayah. Kawan ayah marah ayah kerana berkata begitu. Cuba Along fikir, kalau ayah mati dulu dari ibu, siapa yang boleh jaga ibu? Along boleh?"

Along diam.

"Ayah ada tanya Angah. Tau Angah jawab apa? Ho..ho..ho...."

"Sama-sama matilah, Ayah" komen Along perlahan.

"Yelah... Kalau boleh begitu, baguslah."

Aku teringat semasa balik dari menghadiri majlis pengkebumian nenek tiri ibu_suri pertengahan bulan lepas. Memandu di jambatan Pulau Pinang, ibu_suri sempat berpesan pada aku sambil mengalirkan airmata.

" Kalau I mati nanti, u tanam I dekat kubur Tok Ba, ya...."

Aku cuma mengangguk. Tok Ba, nenek dan nenek tiri dikebumikan di Tanah Perkuburan Masjid Hashim Yahya, Jalan Perak. Saban Hari Raya, kami selalu menziarahi perkuburan mereka.

Hmm... Aku selalu berdoa kepada Tuhan muga diberi kesempatan untuk aku hidup dan menghidupkan amalan. Muga aku dapat berbuat sebanyak-banyak amalan dan bertaubat sebanyak-banyaknya

Pun aku selalu kesal kerana aku selalu lalai lebih-lebih lagi bila tiada masalah melanda.

    Ibu_suri di Stesyen Keretapi Butterworth semalam menghantar Along balik ke Gombak.

    Ibu_suri semasa ziarahi Akhmal di Hospital Taiping.

    Jumaat, 16 April 2010

    Oh Duniaku!

    Usai saja solat Jumaat tadi tengahari, aku melangkah keluar dari Masjid Bayan Baru. Bersama ramai orang, berpusu-pusu keluar dan menyeberang jalanraya yang juga sibuk dengan simpang siur kenderaan. Panas sungguh hari ini. Berpeluh-peluh aku semasa solat. Kurang selesa.

    Terfikir aku, kenapakah Tuhan biarkan manusia kerdil seperti aku ini kepanasan. Apakah Tuhan tidak ada belas kasihan terhadap makhluknya yang tiada kemampuan mengubah cuaca alam?

    Aku teringat Firman Tuhan yang lebih kurang bermaksud bahawa dunia ini telah dicipta sebaik-baiknya untuk manusia. Jika berlaku kemusnahan, tidak lain tidak bukan adalah berpunca dari tangan-tangan manusia itu sendiri.

    Ya.... Tuhan telah menjadikan dunia ini dengan sistem yang sebaik-baiknya. Dan sistem itu berdiri dan berperanan mengikut formula yang telah ditentukan tanpa mengelat walau sedikit pun. Tumbuhan dijadikan sebagai penyejuk bumi dan pengimbang Oksijen. Flora dan Fauna dijadikan sebagai pelengkap bagi sistem permakanan dan perkumuhan. Gunung-ganang pula dicipta sebagai pasak bumi.

    Kini bencana alam yang berlaku ialah kerana kesemua elemen ini telah dimusnahkan. Telah dikucar kacirkan oleh tangan-tangan manusia itu sendiri. Suhu makin meningkat kerana semakin kurangnya tumbuhan hijau. Bila udara semakin panas, sistem edaran udara juga jadi berkecamuk. Maka berlakulah tiupan angin dan ribut yang tidak sekata.

    Agaknya apakah yang akan terjadi kepada dunia 1000 tahun lagi? Takut pula aku bila teringatkan makna surah Az Zalzalah yang pernah aku bacakan semasa membuat persembahan nasyid di Tapian Gelanggang, Batu Uban satu ketika dahulu. Masih terngiang-ngiang lagi baris-baris makna yang mengatakan bahawa bila berlaku kiamat, segala isi bumi akan terbang melayang di udara umpama kapas yang melayang ditiup angin di udara.

    Nauzubillah!

    Rabu, 14 April 2010

    Siap Siaga

    Sebab itulah pentingnya kereta kita selalu dalam keadaan siap siaga untuk dipandu bila-bila masa dan ke mana sahaja.Bersih, tayar yang cukup angin dan servis yang tip-top.

    Begitu juga sentiasa ada satu beg di dalam kereta mengandungi baju beberapa helai, alat mandian, solekan dan aksesori sembahyang keperluan ketika bermusafir.

    Dan untuk kes aku, sebuah doa yang panjang di sujud terakhir sembahyang sebelum bertolak agar diberi kekuatan jiwa dan raga untuk berhadapan dengan apa jua kemungkinan samada dari ibu_suri atau Akhmal.

    Walaupun asalnya aku hendak jenguk Akhmal pagi Selasa untuk mengelakkan dari kos berganda dengan bermalam di hotel namun Isnin malam aku mendapat panggilan talipon;

    “Akhmal sedang dibawa ke dewan bedah. Doktor akan membuat operation sekejap lagi.”

    Rasa bersalah tiba-tiba menyerbu seluruh dadaku lewat sms dari pegawai STB Nur Hafizah itu. Aku segera meminta ibu_suri bersiap-siap untuk bertolak. Bukankah sepatutnya kami berada di sisi anak di saat-saat dia akan diusung ke Dewan Bedah? Wang soal kedua sepatutnya. Aku masih ingat beberapa tahun lalu tatkala dia diberitahu akan di buat pembedahan appendiks di Bagan Specialist Centre. Dia menggenggam tangan aku dengan erat menandakan dia gentar dan gusar. Dan pastinya saat begini dia juga memerlukan aku di sisi sebagai penguat semangat.

    Aku menyeluk kocek seluar. Mengira not RM yang aku ada. Aku melepaskan nafas yang sesak. Inilah kelemahan aku. Tidak pernah ada wang simpanan untuk kes luar jangka seperti hari ini.

    Aku menalipon Angah. Anakku yang seorang ini memang banyak membantu aku di kala aku memerlukan. Lega sedikit hatiku bila dia sanggup top-up sedikit untuk menampung kos perjalananku ke Hospital Besar Taiping.

    Sepanjang pemanduan di Lebuhraya PLUS aku cuba mententeramkan diriku agar tidak tampak oleh ibu_suri akan kegusaran di wajah. Seperti pemanduan sebelum ini ibu_suri banyak berleter tentang itu dan ini yang sebenarnya tidak membantu malah menambah serabut kepala aku. Hinggakan;

    “Eh… u keluar simpang kirilah. u pi terus nak ke mana?” disertai dengan satu cubitan di peha kiri. Aku menahan kesakitan. Ini bukan cubit sayang tapi cubit marah.

    “u ingat sapa.. hah!”

    Aku akui sebenarnya aku hampir terlajak dari memandu ke arah susur keluar Bandar Taiping. Dalam bab berjalan, ibu_suri selalu menjadi co-pilot aku. Banyak sangat perkara yang bersarang dalam kepalaku membuatkan aku kekadang hilang tumpuan.

    Mencari lokasi Hospital Taiping di malam begini satu hal juga. Jenuh putar dan bertanya.

    Di pintu hospital, aku minta ihsan dari pengawal pintu untuk masuk sekejap melihat Akhmal. Dia sudah pun tidur. Aku agak dia mesti mamai akibat klorofom yang disedut sebelum pembedahan tadi.

    Aku cuba mententeramkan ibu_suri sekaligus mententeramkan diriku sendiri. Aku kemudiannya memutuskan untuk mencari hotel bermalam kerana jam sudah pukul satu. Mencari hotel yang menepati ciri-ciri yang ibu_suri mahu terima juga satu perkara yang memeningkan juga. Akhirnya pencarian hotel yang ke5 baru ibu_suri setuju untuk bermalam.

    Akulah yang kena banyak sabar dan bijak bermain taichi….

    Isnin, 12 April 2010

    Di Sujud Terakhirku

    Tanpa aku duga, tetiba aku mendapat panggilan talipon dari pegawai STB, Taiping.

    "Akhmal, anak encik sekarang ada di hospital."

    "Kenapa?"

    "Pukul 3 pagi tadi dia sakit perut dan muntah. Kami terus bawa dia ke hospital. Doktor syak dia mengalami jangkitan kuman di pundi kencing dan ada nanah di buah pinggang."

    Aku yang ketika itu sedang sibuk melayan seorang rakanku yang menghantar perkakasan untuk dikalibrasi cuba mengawal rasa sebak. Buah pinggang... aku memang fobia. Abah aku meninggal setelah seminggu dikesan buah pinggangnya rosak. Bapa mertua adikku juga berhadapan nasib yang sama. Paling baru ialah emak aku sendiri mengalami kerosakan buah pinggang.

    Sempat aku berbual dengan doktor yang merawat Akhmal atas jasa baik pegawai STB Nur Hafizah yang bertanggungjawap membawa Akhmal ke Hospital Taiping.

    Bagaimana aku akan memberitahu ibu_suri hal ini? Sambil berfikir itu aku ligat menyudahkan kerja-kerja ofis. Kemungkinan besar aku akan bercuti esok.

    Doakan mudah-mudahan semuanya berlalu dengan suasana yang tenteram. Di sujud terakhirku Zohor tadi, aku rafakkan doa muga jika Allah ingin menguji aku, ujilah dengan ujian yang mampu aku tanggung!

    Rabu, 7 April 2010

    Tiba-tiba Rindu

    Aku rasa kurang selesa sejak 2-3 hari ini. Hendak jenguk blog pun rasa berat. Cuba cari ilham untuk menulis pun tidak ketemu.

    Tadi jumpa doktor di klinik tempat kerja. Doktor bagi aku pil supaya boleh rehatkan minda.

    " Blood pressure you ok saja. You ada stress ya! "

    Aku mengiyakan sahaja.

    Tapi dalam ketidakselesaan ini pun aku masih boleh ketawa dengan kawan-kawan di kantin. Kata orang, ketawa itu boleh membantu mengurangkan stress juga. Dan sempat juga aku menjadi tempat rujukan beberapa orang kawan tentang permasaalahan mereka.

    Yang seorang itu perempuan Cina. Bertanyakan nasihat aku tentang gambarnya yang telah diambil oleh seorang lelaki. Dia bimbang gambar itu diapa-apakan.

    Seorang lagi ialah seorang lelaki Saudara Kita yang berhadapan dengan masalah anak sulongnya yang lari dari rumah.

    Dan terbaru ialah anak sahabatku yang tiba-tiba tidak hadir kerja sudah seminggu lamanya. Aku cuba memujuknya supaya kembali bekerja.

    Aku tiba-tiba terjumpa foto ini di dalam koleksi foto dalam pc. Aku tiba-tiba jadi rindu pada zaman muda dahulu. Zaman aku masih muda, slim dan aktif dalam aktiviti luarah.


    Makan malam selepas tamat pendakian di Gunung Tahan. Kali pertama dan terakhir aku memakai seluar jeans.

    Sabtu, 3 April 2010

    Kasih Tuhan Tidak Bertepi...

    Jam masih 8 pagi. Di dalam bilik, ibu_suri masih lena beradu. Angah baru saja menderum kereta ke tempat kerja.

    "Ayah, sat lagi Angah nak balik kampung tengok Opah!"

    "Hmm... ok. Kirim salam ayah dan ibu kat Opah, ya!"

    Sedangkan aku sendiri udah lebih sebulan tidak berpeluang menjenguk emak. Walhal aku tahu emak sentiasa menunggu kepulangan aku menziarahi dia. Seperti juga aku selalu mengharapkan Along dan Akhmal balik ke rumah untuk bersama-sama aku menjaga ibu_suri. Aku terasa kesaorangan mengharungi detik-detik waktu di rumah sendiri.

    Khamis lalu seusai aku menguruskan rawatan susulan ibu_suri di Klinik Kesihatan, aku terus memacu keretaku ke RnR Juru. Entah kenapa hatiku tiba-tiba beria-ia untuk relaks di sana. Aku habiskan banyak masa dengan berfikir dan memujuk hati ini supaya terus sabar dan berdoa supaya tekanan yang aku alami sekarang ini tidak menjejaskan kesihatan dan tidak menyebabkan aku mengambil tindakan di luar batasan.

    Aku talipon Along yang kini menginap di Batu Caves. Aku berbual panjang dengan dia. Mengadu hal supaya dia juga tahu sepertimana Angah tahu perkembangan terkini yang berlaku di rumah. Mujur juga aku masih punyai anak-anak yang sudi mendengar rintihan hati kecilku. Hendak mengadu kepada kawan-kawan sudah terasa tebal muka.

    Alakulihal, mujur juga aku masih punya nafas, punya waras dan punya Tuhan walaupun mungkin Tuhan mencebik bibir dan berkata;

    "Piiirahhhhh... sembahyang pun lintangpukang, ada hati hati minta itu dan ini dari aku."


    Pun, aku maklum, kasih Tuhan tidak bertepi! Kasih Tuhan melimpah ruah umpama hujan lebat di musim kemarau.