Selasa, 10 Januari 2023

Dunia Ana Yang Punya...

Teringin nak balik kampung selalu sementelah mak masih ada. Tapi, tu la...kereta pula tak berapa tip top kondisinya. Ada masaalah pada stereng bila belok kiri atau kanan dan pabila bawa laju. Gaji ntah bila dapat. Kalau tak, boleh juga aku bawa kedai atau Perodua untuk di selenggara.

Tak mahulah mengadu pada anak-anak, kalau pun mungkin mereka akan tanggung kos memebaiki. Cukuplah mereka sokong kos makan minum dan bil. Mereka pun ada kos hidup yang perlu dijaga.

Sepatutnya, sementara aku masih sihat dan tiada beban hidup ini aku guna sebaiknya kepada ibadah, ziarah saudara mara dan sahabat handai serta mengunjungi tempat tempat yang baik seperti masjid atau berbuat kerja amal. Tapi tu la, nak tunggu seru tu entah bila.....adeh!

Sekarang ni aku lebih suka bersendirian di rumah. Dengar lagu, tengok tv ( atau tv yang tengok aku ). Rumah aku sekarang ini terlalu besar rupanya hinggakan bila laruit malam, macam macam bunyi dok ada. Untuk tutup bunyi macam macam itu aku dengarlah lagu atau bacaan Quran/Zikir.

Dulu masa ibu_suri masih ada aku berangan nak jalan-jalan ke tempat orang ala ala sahabat aku si Faisal bca. Dia ni dulu rakan sekerja tapi ambil keputusan untuk berhenti kerja dan tumpu kepada usaha berniaga sendiri. Katanya berniaga sendiri memudahkan dia meneruskan minatnya kepada keretapi. Tapi aku pula lebih suka ala ala bacpackers mengunjungi masjid dan menulis pengalaman ini ke dalam blog.

Namun semua itu tidak menjadi bila laptop yang aku beli untuk kegunaan masa pencen hilang. Duit persaraan dan simpanan KWSP terpaksa aku guna untuk lunaskan pinjaman PTPTN anak sulong serta biada anak kedua yang perlu membeli lori untuk kegunaanya mencari rezeki.

Tak mengapalah. Nasib baik aku sempat juga membeli kereta sendiri yang dengannya mudah aku bergerak tanpa mengharapkan orang lain. Rumah juga aku selesaikan hutangnya dengan bank.

Aku bebas di rumah sendiri. Bak kata P Ramlee... dunia ini ana yang punya.

Lagu tu la dok ada....kah kah kah!

Isnin, 9 Januari 2023

Kehidupan Yang Sunyi

Ntah kenapa hari ini aku rasa sedikit 'ting tong'. kepala berdenyut tapi bukan juga sakit kepala. Badan rasa terawang awang. Namun aku gagahi juga ke tempat kerja walaupun tempat kerja ini sekarang tak semeriah dulu. Bos pun dah lama tak datang. Adik bos merangkap staf kewangan juga dah lama tak scan in. Aku tak kisah sangat. Lagi baik kalau dia orang semua tak ada, rasanya. Aku bebas sikit buat kerja apa yang patut.

Oleh kerana aku faham, syarikat aku sekarang menghadapi masaalah  kewangan terutama sejak selepas Covis ini kerana bisnes sudah tidak rancak sebagaimana sebelum Covid. Aku datang buat kerja kerja kemaskini jadual kelas Reading Center disamping baca emel, tulis blog dan sapu sapu pejabat yang berhabuk.

Kalau tak ke sini sebaliknya duduk di rumah aku akan habiskan masa dengan tidur, lagi la tak bagus. Naik lemau badan aku dibuatnya.

Aku pun dah dua bulan tak dapat gaji. Harap duit yang anak anak bagi je. Sikit sikit hasil aku jual cd. Aku pun dah kurang minat kumpul cd. Dah tua kot. Cukup cukuplah dengan hobi. 

Hidup sorang. Makan atau tidak, aku sorang je yang tanggung. Kalau dah takada sangat, makan megi atau biskut sahaja pun ok.

Nak buat apa lagi di rumah kalau dah tinggal sorang diri aje. Dulu masa ada ibu_suri aku punyalah rasa tension dan tak boleh rehat sebab kena urus ibu_suri. Kadang tengah sedap berdengkur ibu_suri gerak beritahu dia berak. Bangunlah aku dengan 'terpaksa' membersihkan sidia.

Ke rumah adik beradik ibu_suri juga aku dah lama tak pergi. Sejak mak dan abah ibu_suri tiada, kemesrtaan kami dah kurang sebab jarang berjumpa.

Semalam Angah bagitau dia dihinggap Covid. Along pun dah lama tak balik. Akhmal, sejak dapat anak ni pun gitu juga. 

Tak mengapa. Aku faham. Kalau nak dibandingkan dengan mak aku yang lumpuh paras pinggang,  juga tinggal seorang di rumah kampung; itu lebih sunyi dan menyayukan....

Jumaat, 6 Januari 2023

Bukan Kerna Nama

Aku perasan, terkini dalam senarai bloglist, 80% darinya adalah bloggersnita. Mungkin sekitar 20% sahaja adalah bloggerspria.

Maka yang selalu tinggalkan komen dalam setiap entri blog aku juga begitulah statistiknya. Ramai nita dari pria.

Ramai pria gantung keyboard agaknya. Lebih kepada sosial media. Nita pula lebih suka menulis pasal masakan atau hal-hal anak cucu. Lebih santai dan ringan.

Rakan-rakan aku seperti blogger Jendela Hati, Warna Nostalgia, Habuna Trading, Abuzorief, Ujang Kutik dan beberapa nama lagi sudah semakin sepi. Alasan mereka samada sudah malas menulis, sibuk dari nak mengadap laptop, ilham dah tumpul atau jari dah 'keras'.

Tak mengapalah. Tinggal yang otai beberapa kerat ni pun kira ok lah. Nak join blogger yang muda-muda pun citarasa dan stail menulis tak berapa nak matching.

Apapun semuga dunia blogging masih ada di alam maya. Kalau ditakdirkan tinggal aku sorang je yang menulis pun tak mengapalah.

Bak kata Ramli Sarip... aku menulis bukan kerna nama!

Bangun Cari Jalan Hidup Baru

Aku baru saja berjumpa selepas setahun lebih tidak buat rutin medical checkup. Nasib baiklah doktor petempuan benggali ini baik pendekatannya. Sejuk hatiku mendengar penerangannya tentang status kesihatanku dan nasihatnya.

Aku ingin mulakan hidup baru dengan patuh menjalani rawatan kesihatan; makan ubat, jaga makan dan minum; mencuba sokongan lain seperti minum minyak zaiton dan teh bunga ratu pari walaupun riadah dan jaga stress mungkin susah nak amal.

'Saya memang selalu stress doktor sebab jaga istri saya yang bi polar, ' aduku walaupun doktor tidak pun bertanya.

Aku minta doktor jangan tambah ubat walaupun paras gula naik sedikit  (7.6) dan bp aku agak tinggi (147/87).

'Saya try jaga minum' aku seperti berjanji sedang dalam kepala aku masih terbayang teh paket yang dah 3 hari tak ku sentuh sebab nak jumpa doktor, rindunya bukan kepalang.

Apapun aku cuba, biar jatuh akan bangun.

Aku terpaksa reda dengan usia, tahap kesihatan dan kederat aku yang tak seberapa sekarang. Aku dah masuk gerbang  warga emas.

Ubat pun dah berderet macam koleksi kaset dan cd aku dalam almari...

Catatan 6 Jan 23

Hari ini aku singgah di ofis antara lain untuk kemaskini jadual kehadiran dan pembayaran yuran BumiRintis Reading Center ( tempat aku mencari rezeki tambahan ) milik bosku di Sungai Dua. Kelas Cepat Membaca bersilibuskan teks Bacalah Anakku.


Kelas itu sahajalah yang menjadi punca pendapatan aku sekarang ini dengan elaun RM100 sebulan. Tempat kerja aku di Bandar Perda dah seperti hidup segan mati tak mahu sebab semakin tiada pendapatan. Entahlah,  Terpulang pada dialah tentang nasib syarikat dia ni. Kalau ada rezeki aku, adalah gaji. Kalau tidak ada, aku kerja sukarela sahajalah.

Sekarang ini aku hidup seorang. Anak anak sudah ada hidup sendiri, ibu_suri yang telah 3 tahun pergi mendahului aku membuatkan hidup aku lebih simple sekarang. Ada rezeki makanlah aku. Kalau takada, minum kopi dan makan biskut sahajalah ( pernah berlaku begitu ). Aku pasrah sahaja kepada Tuhan. Asalkan aku tidak sakit, masih siuman dan boleh bergerak sendiri....syukurlah.

Aku pun dah lama tak join rakan rakan jemaah ( sejak Covid ). Lebih banyak sendirian di rumah.

Aku juga jarang balik kampung sebab kereta dah tak berapa ok untuk jalan jauh. Dah tak rajin buat maintenance macam dulu. Inipun, stereng rasa gegar bila bawa laju sikit. Tak ada duit, diam sajalah.

Aku harap aku akan hidup tanpa menyusahkan anak anak aku. Biarlah ibu_suri sahaja yang di hujung hayatnya terlantar di katil dengan hanya aku yang susah senang menjaganya.

Ya...sejak 2008 bila ibu_suri disahkan menghidap bipolar disorder, aku menjaga dan melayan kerenahnya sehingga;ah 2019 bila Covid19 melanda, dia terlantar sahaja di katil hingga akhir hayat.

Walau elok walau buruk istiku itu, aku terasa akan kehilangannya walaupun sekarang aku tidak perlu susah susah lagi mental dan fizikal.

Muga Allah tempatkan sidia di kalangan orang orang yang baik. Muga juga 'pergi 'nya aku nanti tidak menyusahkan anak anakku...