Selasa, 1 Oktober 2019

Naluri Seorang Ibu...

Semalam, bila aku balik ke rumah tengahari seperti selalu untuk mengambil cucuku DQ dari tadika dan memantau ibu_suri, rasa sedikit kelainan kerana melihat AAA tidak ada tidur di depan tv. Aku jengah ke bilik bilik dengan langsir sedia terselak. Makanan yang aku beli pagi tadi di dapur tidak berusik. Duit yang aku letak di bawah kotak tisu tepi tv juga tidak berusik.

Motor juga dalam keadaan sama seperti aku keluar ke tempat kerja pagi tadi. Selipar dia juga masih ada.

Aku menyediakan makanan ibu_suri seperti biasa dan wajah muka yang seperti tidak ada apa-apa yang berat yang aku fikirkan.

'Akhmal mana?' sengaja aku bertanya.

'Ada kat depan?' soal ibu_suri semula.

Aku diam, menukar tajuk perbualan lain sambil mengusik cucuku DQ yang mula membuka beg sekolahnya, membelek buku. Aku tahu, ibu_suri tak sedar apa yang dah berlaku di dalam rumahku tadi. Semasa aku tiba dan menguak pintu bilik, ibu_suri masih enak berdengkur.

Aku mula mengagak... mungkin kah dia di cekup polis atau AADK? Kalau polis selalunya mereka datang di tengah malam sewaktu kebanyakan jiran sudah tidur. 

Tengahari tadi aku tiba-tiba mendapat panggilan dari nombor yang tidak berdaftar dalam simkad taliponku. Aku mengagak bahawa ini mungkin panggilan berkaitan AAA. Dan memang tidak salah... panggilan dari ipd.

Ada sesaorang membuat aduan tentang AAA di balai. 

Perasaan sebagai seorang ayah? 

Masuk kali ini mungkin sudah 4 atau 5 kali dia dicekup atau dibawa ke ipd. Sudah biasa namun hati dan perasaan memang bercampur baur antara elok juga dia ditangkap supaya terhenti sekejap aktiviti tidak sihatnya itu tetapi juga jauh di hati terasa sayu dan sebak bila mengenangkan nasib masa depan dia dan apa respon dari ibu_suri nanti yang amat sayang kepada anak-anak, cucu dan menantunya.

Di dapati memiliki 0.25 gram dadah dan aku percaya jika dilakukan urine test juga akan positif. Ini melihatkan dari apa yang berlaku sebelum itu; bergaduh dengan kawannya yang datang menuntut hutang hingga ke tahap dia mengambil golok yang aku simpan. Mujur aku sempat menahan dan menyuruh kawannya itu balik dulu walaupun kawannya itu nampak seperti mahu melawan.

Entah lah. Takat ini saja yang aku dapat menulis. Sekadar merakamkan apa yang telah berlaku dalam kalendar hidupku terkini.

Malam ini aku akan berjumpa dengan polis yang memegang kes AAA. Pastinya ibu_suri masih belum tahu secara nyata tapi aku dapat rasakan ibu_suri pun dapat mengesyaki sesuatu. Naluri seorang ibu kan... walaupun bukan ibu kandung namun telah menjaganya sejak umur 2 hari.

Doakan yang baik-baik agar aku dapat menangani situasi ini dengan tenang dan sewajarnya!


Khamis, 19 September 2019

Sehelai Priskripsi...

Beberapa hari ini aku memang benar-benar rasa tertekan. Terasa ketat dengan tanggungjawap menjaga kebajikan ibu_suri disamping sikap Akhmal yang terlalu suka membawa kawan ke dalam bilik malah makan tidur pula beberapa hari. Terasa privasi aku diganggu.

Hampir terlupa yang aku perlu re-stock ubat ibu_suri. Malasnya aku nak ulang farmasi hospital sejak 2008. Ni pun nasib ada sistem SPUB yang membolehkan aku ambil ubat psikiatrik dari Hospital BM sahaja. Kalau tak... jenuh!



Lihatlah sendiri berapa banyaknya ubat yang diperuntukkan untuk ibu_suri setiap bulan. Aku yang selalu menyediakan ubatnya setiap 2 kali sehari ( pagi dan malam ) pun rasa jelak apatah lagi ibu_suri yang memakannya. Tapi nasib baik ibu_suri hanya sesekali sahaja bersungut sebab kena makan ubat terlalu banyak sejak lebih 10 tahun.

Apa nak aku katakan bila dia bertanya... bilakah dia boleh berhenti dari memakan ini semua.

Sekejap lagi aku kena ke ambil stok baru ubat ibu_suri. Selalunya parkir amat susah nak cari yang kosong, Kenar letak kereta jauh di tepi jalan. Aku anggap berjalan kaki dari kereta ke farmasi sebagai satu senaman.

Kekadang bila terlupa baw beg plastik untuk bubuh ubat-ubataan, aku terpaksa bubuk dalam poket sluar kiri dan kanan hingga kembong.

Begitulah aku...

Khamis, 15 Ogos 2019

Day 4...



Boleh lansung tak sedar malam tadi hujan lebat. Bila keluar untuk hidupkan enjin kerwta ternampak jalan basah. Patutlah Akhmal lena tidurnya di dalam bilik.

Ahh... Bila pusing kunci nak hidupkan enjin kereta... tek..tek... Ah, sudah.... Bateri kong la ni .

Semalam lagi aku dah perasan yang enjin kereta aku ini seperti ada masaalah nak bila nak dihidupkan. Ingatkan sempatlah tunggu gaji untuk tukar bateri.

Terpaksalah tunggu pekerja bengkel kereta tukarkan ke bateri baharu. Kenal lama dah dengan taukeh Kedai Asia Tyre, Penanti ni. Sejak aku guna kereta Proton Iswara lagi aku hantar kereta ke kedai ini.

Sekarang masa rehat. Aku. Aku bergesa ke hospital, jenguk ibu_suri.

Badan iBu_suri sedikit panas.asih juga tiada selera makan. Minum sahaja.

Aku perhatikan beg air kencingnya juga tak banyak air. Masih memakai tiub oksijen di hidung. Mungkin kandungan oksijen dalam paru-paru dia belum cukup 95% sepertimana sepatutnya.

Aku cuba pujuk untuk makan. Tak mahu.

'Kalau macam ni, bila nak ada tenaga.
' getus hati kecilku.

Aku pun dah beberapa hari tak berjumpa doktor untuk bertanya perkembangan kesihatan ibu_suri.

Tapi kalau ada apa-apa yang besar isunya tentulah doktor atau staf nurse beritahu.

Aku tak risaukan yang lain kecuali kalau ibu_suri beriya nak balik. Yang tu susah aku nak fikirkan.

Jika sampai ke hari Ahad, cukuplah seminggu ibu_suri di sini.

Lama tu dengan tak mandi dan hangat...

Selasa, 13 Ogos 2019

Wad 10 - Hari Ke 3...

Nampaknya ibu_suri dah mula boleh makan walaupun bebrapa suap. Namun badannya masih lemah, tutur cakapnya masih kurang jelas dan perlu diamati.

Rupanya baju ibu_suri juga telah disalin baru oleh menantuku kelmarin. Baju yang dipakai semasa mula masuk ke wad kecemasan adalah baju bukan kapas. Jadinya agak berkuap dan hangat lebih lebih lagi bila tengahari.

Memang dari dulu, bila ibu_suri di wad; selama mana di wad selama itulah ibu_suri tak mandi. Bukan aku tak mahu mandikan tetapi dengan keadaan fizikal ibu_suri yang susah bergerak dan keadaan katil yang tinggi memberikan masaalah untuk ibu_suri. Jadinya aku hanya lapkan badan ibu_suri setiapkali ke sana.

Rimas? Dah tentulah...

Semalam dia mula bertanya bila boleh balik. Satu soalan yang kurang sedap untuk di dengar.

' Boleh saya nak buangkan kencing dari dalam beg?' pinta cleaner wad.

Aku mengenjak ke tepi memberi ruang kepada cleaner untuk membuka penutup doe beg kencing ibu_suri yang tergantung di birai katil dan menadahnya dengan baldi.

'Tak cantik air kencing istri saya ni, ya!' ujarku bila melihat warnanya yang seperti warna karat besi.

Cleaner itu mengangguk sahaja.

'Dia tak mahu makan.' terangku tanpa dipinta.

'Tu la... ' jawap cleaner itu.

'Abang cakap apa dengan dia?' ibu_suri ingin tahu bila cleaner itu berlalu pergi.

'Takda apa. Saja sembang dengan dia.' jawapku. Bukan semua boleh dipembariskan dengan ibu_suri ini. Tambahan saat saat dia di wad. Perlu sangat menjaga emosi supaya dia kekal selesa di sini.

'Nak abang belikan air soya sejuk?'

Aku teringat pesan Along supaya berikan air soya sebab ibu_suri tak lalu makan. Paling tidak, air soya itu mengandungi protin yang boleh memberi tenaga.

Angguk sahaja ibu_suri.

Aku melihat jam di tangan yang hampir ke pukul 1.30 petang. Waktu  melawat hanya hingga 2.00 petang.

Cepat-cepat aku beredar...