Selasa, 24 Mei 2022

Doa


Hari ini, 26 tahun dulu aku dok shutdown komputer di IRKHS Computer Lab, UIA Petaling Jaya. Tempat aku kerja sementara tunggu dapat kerja lain. 
.
Zaman ini komputer masih baharu lagi. Zaman Altavista ungguli search engine. Yahoo baharu masuk untuk kacau daun. Google batang hidung tak nampak lagi.
.
Masa aku asyik shut down, terbongkok bongkok ada call masuk. Time tu aku antara orang yang ada handphone. Aku pakai NEC. Macam mana boleh pakai handphone? 
.
Masa studi aku kerja kat cafetaria, berniaga t-shirt dan coney dog waktu malam. Saham terbitan awam pun main juga. Itu pasal ada handphone.
.
Aku ambil handphone. Tengok nombor rupanya dari rumah. Tengok jam dah sebelas lebih waktu tu.
.
Tak pernah lagi dapat call dari rumah waktu minit minit kecerderaan macam ni. Dada aku mula berdebar. Kencang.
.
Aku dapat rasa nafas aku tiba tiba jadi pendek.
.
Aku jawab “Hello.” Aku diam. Tunggu suara yang akan muncul dari sebelah sana.
.
“Hello Rizal. Kak An ni.” Suara kakak ipar aku berbunyi.
.
Dalam hati aku terdetik “ Haa sudah. Pasal apa Kak An call. Tak pernah dia call. Tak kan call malam-malam nak tanya aku dah makan ke belum. Mustahil.
.
“Ya Kak An pasal apa?” Aku dah tak sabar nak tahu apa berlaku. Macam ada yang tak kena.
.
“Tak tau nak cerita lagu mana. Ni pasai mak. Dalam dok elok elok sembang dengan bapa dia kata kata susah nak bernafas. Lepas tu dia rebah tak sedaq diri,” kata Kak An dalam Bahasa Kedah pekat.
.
Berderau darah waktu tu. Lutut tiba-tiba rasa lembut. Tangan aku terketar-ketar.

Aku terdiam. Mulut terkunci. Tak mampu nak keluarkan sepatah perkataan.
.
“Hello Rizal, dengaq dak?” Tanya Kak An mahukan kepastian.
.
“Ya Kak An. Dengaq dengaq. Saya boleh balik esok pagi ja. Bas tak dak time ni. Apa-apa Kak An update na,” Balas Aku dalam loghat Penang.
.
Lepas letak telefon aku mati kutu. Tak tahu nak buat apa. Aku bagitau kat kawan yang kerja dengan aku, nak balik jap ada emergency. 
.
Masa aku nak bergerak keluar telefon aku bunyi lagi. Aku tengok nombor dari rumah.
.
“Ya Allah jangan hadirkan berita buruk untuk aku ya Allah,” pantas doa ini terlintas di kepala.
.
Aku tekan butang answer. Suara Kak An muncul lagi. “Rizal, Mak dah tak dak.” 
.
Laju air mata aku gugur waktu tu. Hancur hati rasanya.
.
“Kak An, esok saya balik naik flight.” Kata aku dengar suara terketar ketar menahan tangis. Aku dapat suara Kak An menangis juga.
.
Aku terus balik ke bilik. Masuk ke dalam aku duduk atas katil. Aku hanya menangis. Kenangan dengan mak mula menjelma satu persatu. Seolah movie lama yang dimainkan semula.
.
Waktu itu tahun 90an. Lebuhraya PLUS pun baharu siap. Bas ke utara sedikit. 
.
Kalau dari PJ nak ke KL kena naik bas mini turun Bangkok Bank. Lepas tu jalan kaki ke Hentian Pudu. 
.
Aku tengok jam dah pukul 12 malam. Bas last bertolak jam 10 waktu tu. Confirm tak dapat balik malam tu juga.
.
Aku berbaring atas katil. Air mata masih laju. Ada masa aku teresak esak.
.
Pukul satu aku pergi bilik kawan. Dia masih belum tidur.  Aku minta tolong hantar ke airport pukul 4:30 pagi esok. Aku bagitahu yang mak aku baharu meninggal tadi.
.
Dia pun terkunci mulut. Tak terbutir perkataan. Hanya angguk tanda setuju.
.
Aku balik semula ke bilik. Dalam tangisan aku masukkan baju sehelai dua dalam beg. Masa llipat baju tap tap air mata menitis. Aku tengok baju penuh dengan tompok tompok air.
.
Lepas tu aku baring semula. Tak dapat lelapkan mata. Aku tak dapat berhenti menangis. Sayu. Terasa kosong.
.
Aku rasa malam tulah malam paling panjang dalam hidup aku. Seolah jam lambat bergerak.
.
Dalam mengenang dan menangis tu aku tengok jam dah pukul 4 pagi. Aku Bangun pergi mandi. Solat. Lepas tu kejutkan kawan aku sekali masa jalan nak ke bilik air.
.
4:30 tepat kami keluar. Laju dia bawa motor. Hala ke Subang Airport.
.
Aku sendiri tak pernah jejak kaki ke airport. Naik kapal terbang pun tak pernah. Tak tahu cara macam mana nak beli tiket.
.
Masuk ke airport, aku cangak sana cangak sini. Cari kaunter nak beli tiket.
.
Aku nampak. Laju aku terpa ke kaunter. Kaunter belum buka. Aku pergi tanya dekat kaunter check in.
.
Aku kata aku ada emergency nak balik Penang. “Kat mana boleh saya beli tiket?”
.
“Kaunter buka jam 6” kata akak yang jaga kaunter check in.
.
Aku tunggu depan kaunter tiket.
.
Kaunter buka sahaja aku di depan sekali. Aku kata nak beli tiket ke Penang ada emergency.
.
Kakak jaga kaunter check sistem. Dia kata “maaf dik flight 7:15 dah penuh. Next flight jam 10”
.
Aku blur sebentar. Mana boleh pukul 10. Jenazah mandi jam 10.
.
“Maaf kak. Saya ada emergency. Mak saya meninggal. Saya nak balik tengok dia untuk kali yang terakhir. Berdiri pun tak apa kak” Deras air mata aku gugur semula.
.
Kak tu tengok aku. Ada kesayuan pada wajah dia. Nampak sangat aku tak pernah naik kapal terbang. Bukan naik bas boleh berdiri kalau seat dah penuh dan pegang handrail atas bumbung.
.
Dia kata “saya letak adik dalam standby. Kalau ada seat adik boleh naik. Adik tunggu kat sana dulu nanti kami buat announcement.”
.
Aku tunggu. Rasa lama juga. 
.
Dalam dok ralit fikir pasal emak, tiba-tiba kakak tu panggil. Laju aku bangun. Pergi ke kaunter.
.
“Ada tiket ke kak?’ Pantas aku tanya.
.
“Ada satu kosong. Ambil yang ni ye?” Dia tanya untuk kepastian. 
.
“Ya kak.”
.
“Adik tiket ni harga RM79.”
.
Aku angguk. Keluarkan dompet. Tengok dalam, Ya Allah ada RM24 saja dalam dompet. Kalau RM24 tu naik bas lepas.
.
Aku tak terfikir singgah mesin ATM ambil duit. Waktu tu kat airport tak ada mesin ATM.

“Maaf kak, saya hanya ada yang ni saja.” Kata aku sambil keluarkan duit aku.
.
Aku cuak. Dada lagi berdebar kuat. Aku rasakan seolah aku tak dapat tengok wajah mak untuk kali yang terakhir.
.
Berkecai hati rasanya. Seolah dua kali kecewa.
.
Kak tu ambil duit aku. Dia kata “cukup ni. Adik balik tengok mak adik. Kakak tambah yang baki tu. Jangan risau balik jer.” Kata kakak kaunter tu senyum kasihan kat aku.
.
“Ya Allah biar betul kak? Terima kasih terima kasih terima kasih”
.
“Ya adik baliklah. Jangan risau bab ni.”
.
Aku tak ingat berapa kali aku ucap terima kasih kat dia. Rasa macam… entahlah. Tak dapat nak gambarkan perasaan.
.
Aku naik pesawat. Aku ikut orang saja. Rasa kekok sangat. Maklumlah first time.
.
Tray letak makan pun aku tak tahu. Bila pramugari letak air dan kacang aku pegang gelas plastik atas meja tu takut bergerak. Takut gelongsor dan tumpah.

Aku tengok orang kat sebelah rileks. Tak pegang pun. Mungkin dia ingat aku mangkuk first time naik flight. Nak buat macam mana memang first time pun.
.
Dalam flight pun aku menangis. Tak dapat nak tahan. Walau aku cuba buat cool macam mana pun. Mata aku macam paip air yang terbuka.
.
Sampai airport Penang, Pak Menakan aku dah tunggu dengan motor. Laju dia bawa aku balik Bukit Jambul.
.
Kami terus ke surau. Jenazah mak ada kat situ. Sampai dekat, aku terus lompat turun. 
.
Aku nampak bapa aku tunggu kat depan surau. Kami terus berpelukan. Dua beranak menangis teresak esak. Orang yang tengok pun menangis sama.
.
Lama kami berpelukan. Lepas bapa aku lepaskan pelukan, aku minta izin masuk tengok mak.
.
Aku tengok ada sekujur tubuh berbaring. Ditutup dengan kain batik lepas. Aku dekati. Kaki dan tangan aku terketar ketar waktu itu.
.
Aku singkapkan kain penutup. Aku tatap wajah kaku manusia yang paling berjasa pada aku. Wajah dia tenang. Seolah mengukir senyuman. Mungkin senyuman menyambut anak jauh yang pulang.
.
Aku sentuh tangan mak. Sejuk. Aku cium dahinya. Lama. 
.
Hari ni genap 26 tahun pemergian insan istimewa ini. Pergi tak kembali. Pergi yang merubah perjalanan hidup aku ini.
.
Begitulah kehidupan. Tiada yang kekal. Yang dibawa cuma amalan sahaja.
.
Cuma saya terfikir kenapa kakak kaunter tolong bayar? Aku bukan kaki solat malam pun. Tapi solat sebelum keluarlah tu lah paling kusyuk pernah aku rasa. 
.
Masa doa aku sebut “Ya Allah kalau solat dari hambaMu yang hina ini Engkau terima, mudahkan perjalanan ku ini.”
.
Mulai saat itu, kalut macam manapun, aku cuba solat dulu sebelum keluar. 
.
Pada kakak MAS aku hanya mampu panjatkan dia kebaikan untuk dia dan keluarganya.
.
Untuk ibuku ... Al Fatihah...

Hari ni 26 tahun dulu aku dok shutdown komputer di IRKHS Computer Lab, UIA q
“Ya Kak An pasal apa?” Aku dah tak sabar nak tahu apa berlaku. Macam ada yang tak kena.
.
“Tak tau nak cerita lagu mana. Ni pasai mak. Dalam dok elok elok sembang dengan bapa dia kata kata susah nak bernafas. Lepas tu dia rebah tak sedaq diri,” kata Kak An dalam Bahasa Kedah pekat.
.
Berderau darah waktu tu. Lutut tiba-tiba rasa lembut. Tangan aku terketar-ketar.

Aku terdiam. Mulut terkunci. Tak mampu nak keluarkan sepatah perkataan.
.
“Hello Rizal, dengaq dak?” Tanya Kak An mahukan kepastian.
.
“Ya Kak An. Dengaq dengaq. Saya boleh balik esok pagi ja. Bas tak dak time ni. Apa-apa Kak An update na,” Balas Aku dalam loghat Penang.
.
Lepas letak telefon aku mati kutu. Tak tahu nak buat apa. Aku bagitau kat kawan yang kerja dengan aku, nak balik jap ada emergency. 
.
Masa aku nak bergerak keluar telefon aku bunyi lagi. Aku tengok nombor dari rumah.
.
“Ya Allah jangan hadirkan berita buruk untuk aku ya Allah,” pantas doa ini terlintas di kepala.
.
Aku tekan butang answer. Suara Kak An muncul lagi. “Rizal, Mak dah tak dak.” 
.
Laju air mata aku gugur waktu tu. Hancur hati rasanya.
.
“Kak An, esok saya balik naik flight.” Kata aku dengar suara terketar ketar menahan tangis. Aku dapat suara Kak An menangis juga.
.
Aku terus balik ke bilik. Masuk ke dalam aku duduk atas katil. Aku hanya menangis. Kenangan dengan mak mula menjelma satu persatu. Seolah movie lama yang dimainkan semula.
.
Waktu itu tahun 90an. Lebuhraya PLUS pun baharu siap. Bas ke utara sedikit. 
.
Kalau dari PJ nak ke KL kena naik bas mini turun Bangkok Bank. Lepas tu jalan kaki ke Hentian Pudu. 
.
Aku tengok jam dah pukul 12 malam. Bas last bertolak jam 10 waktu tu. Confirm tak dapat balik malam tu juga.
.
Aku berbaring atas katil. Air mata masih laju. Ada masa aku teresak esak.
.
Pukul satu aku pergi bilik kawan. Dia masih belum tidur.  Aku minta tolong hantar ke airport pukul 4:30 pagi esok. Aku bagitahu yang mak aku baharu meninggal tadi.
.
Dia pun terkunci mulut. Tak terbutir perkataan. Hanya angguk tanda setuju.
.
Aku balik semula ke bilik. Dalam tangisan aku masukkan baju sehelai dua dalam beg. Masa llipat baju tap tap air mata menitis. Aku tengok baju penuh dengan tompok tompok air.
.
Lepas tu aku baring semula. Tak dapat lelapkan mata. Aku tak dapat berhenti menangis. Sayu. Terasa kosong.
.
Aku rasa malam tulah malam paling panjang dalam hidup aku. Seolah jam lambat bergerak.
.
Dalam mengenang dan menangis tu aku tengok jam dah pukul 4 pagi. Aku Bangun pergi mandi. Solat. Lepas tu kejutkan kawan aku sekali masa jalan nak ke bilik air.
.
4:30 tepat kami keluar. Laju dia bawa motor. Hala ke Subang Airport.
.
Aku sendiri tak pernah jejak kaki ke airport. Naik kapal terbang pun tak pernah. Tak tahu cara macam mana nak beli tiket.
.
Masuk ke airport, aku cangak sana cangak sini. Cari kaunter nak beli tiket.
.
Aku nampak. Laju aku terpa ke kaunter. Kaunter belum buka. Aku pergi tanya dekat kaunter check in.
.
Aku kata aku ada emergency nak balik Penang. “Kat mana boleh saya beli tiket?”
.
“Kaunter buka jam 6” kata akak yang jaga kaunter check in.
.
Aku tunggu depan kaunter tiket.
.
Kaunter buka sahaja aku di depan sekali. Aku kata nak beli tiket ke Penang ada emergency.
.
Kakak jaga kaunter check sistem. Dia kata “maaf dik flight 7:15 dah penuh. Next flight jam 10”
.
Aku blur sebentar. Mana boleh pukul 10. Jenazah mandi jam 10.
.
“Maaf kak. Saya ada emergency. Mak saya meninggal. Saya nak balik tengok dia untuk kali yang terakhir. Berdiri pun tak apa kak” Deras air mata aku gugur semula.
.
Kak tu tengok aku. Ada kesayuan pada wajah dia. Nampak sangat aku tak pernah naik kapal terbang. Bukan naik bas boleh berdiri kalau seat dah penuh dan pegang handrail atas bumbung.
.
Dia kata “saya letak adik dalam standby. Kalau ada seat adik boleh naik. Adik tunggu kat sana dulu nanti kami buat announcement.”
.
Aku tunggu. Rasa lama juga. 
.
Dalam dok ralit fikir pasal emak, tiba-tiba kakak tu panggil. Laju aku bangun. Pergi ke kaunter.
.
“Ada tiket ke kak?’ Pantas aku tanya.
.
“Ada satu kosong. Ambil yang ni ye?” Dia tanya untuk kepastian. 
.
“Ya kak.”
.
“Adik tiket ni harga RM79.”
.
Aku angguk. Keluarkan dompet. Tengok dalam, Ya Allah ada RM24 saja dalam dompet. Kalau RM24 tu naik bas lepas.
.
Aku tak terfikir singgah mesin ATM ambil duit. Waktu tu kat airport tak ada mesin ATM.

“Maaf kak, saya hanya ada yang ni saja.” Kata aku sambil keluarkan duit aku.
.
Aku cuak. Dada lagi berdebar kuat. Aku rasakan seolah aku tak dapat tengok wajah mak untuk kali yang terakhir.
.
Berkecai hati rasanya. Seolah dua kali kecewa.
.
Kak tu ambil duit aku. Dia kata “cukup ni. Adik balik tengok mak adik. Kakak tambah yang baki tu. Jangan risau balik jer.” Kata kakak kaunter tu senyum kasihan kat aku.
.
“Ya Allah biar betul kak? Terima kasih terima kasih terima kasih”
.
“Ya adik baliklah. Jangan risau bab ni.”
.
Aku tak ingat berapa kali aku ucap terima kasih kat dia. Rasa macam… entahlah. Tak dapat nak gambarkan perasaan.
.
Aku naik pesawat. Aku ikut orang saja. Rasa kekok sangat. Maklumlah first time.
.
Tray letak makan pun aku tak tahu. Bila pramugari letak air dan kacang aku pegang gelas plastik atas meja tu takut bergerak. Takut gelongsor dan tumpah.

Aku tengok orang kat sebelah rileks. Tak pegang pun. Mungkin dia ingat aku mangkuk first time naik flight. Nak buat macam mana memang first time pun.
.
Dalam flight pun aku menangis. Tak dapat nak tahan. Walau aku cuba buat cool macam mana pun. Mata aku macam paip air yang terbuka.
.
Sampai airport Penang, Pak Menakan aku dah tunggu dengan motor. Laju dia bawa aku balik Bukit Jambul.
.
Kami terus ke surau. Jenazah mak ada kat situ. Sampai dekat, aku terus lompat turun. 
.
Aku nampak bapa aku tunggu kat depan surau. Kami terus berpelukan. Dua beranak menangis teresak esak. Orang yang tengok pun menangis sama.
.
Lama kami berpelukan. Lepas bapa aku lepaskan pelukan, aku minta izin masuk tengok mak.
.
Aku tengok ada sekujur tubuh berbaring. Ditutup dengan kain batik lepas. Aku dekati. Kaki dan tangan aku terketar ketar waktu itu.

Aku singkapkan kain penutup. Aku tatap wajah kaku manusia yang paling berjasa pada aku. Wajah dia tenang. Seolah mengukir senyuman. Mungkin senyuman menyambut anak jauh yang pulang.

Aku sentuh tangan mak. Sejuk. Aku cium dahinya. Lama. 

Hari ni genap 26 tahun pemergian insan istimewa ini. Pergi tak kembali. Pergi yang merubah perjalanan hidup aku ini.

Begitulah kehidupan. Tiada yang kekal. Yang dibawa cuma amalan sahaja.

Cuma saya terfikir kenapa kakak kaunter tolong bayar? Aku bukan kaki solat malam pun. Tapi solat sebelum keluarlah tu lah paling kusyuk pernah aku rasa. 

Masa doa aku sebut “Ya Allah kalau solat dari hambaMu yang hina ini Engkau terima, mudahkan perjalanan ku ini.”

Mulai saat itu, kalut macam manapun, aku cuba solat dulu sebelum keluar. 

Pada kakak MAS aku hanya mampu panjatkan dia kebaikan untuk dia dan keluarganya.

Untuk ibuku ... Al Fatihah...


Jumaat, 20 Mei 2022

Sebuah Catatan Di Kedai Minuman...

Nikmat Tuhan kepadaku ini terasa semakin berkurangan. Tenaga semakin lemah. Otak semakin malas berfikir. Cita-cita sudah tiadak ada. Tidak tahu bagaimana nak mengisi masa yang ada.

Aku perlu lebih banyak istighfar. Masa semakin pendek...




Rindu pada mak. Tapi akhir-akhir ini aku sedikit takut nak drive mengharungi lebuhraya ke kampung. Dan bila berada di kampung, aku tak tahu nak berbuat apa. Terasa boring bersendirian di sana.

Kalau aku yang masih boleh berjalan ke sana ke sini bercakap pasal boring, bagaimana agaknya mak aku yang lumpuh separuh pinggang ke bawah. Tentu dia lagi jemu duduk sahaja di bilik. 

Dan tentu dia rindu kepada aku, anaknya yang sulong, yang memberi ribuan kenangan kerana melahirkan....


Ahad, 1 Mei 2022

Kampungku

 Rumah yang tiangnya sebanyak usia

Menyimpan peristiwa yang berwarna

Airmata bonda dan keringat ayahanda

Membasah perjalanan anakanda

Dari kosong hingga putih jemala


Walau jauh di rantau

Cinta itu tetap kembang

Di landasan

Di puncak Mat Surat

Di menara Al Khairiah

Di jalan Sybil Kathigasu


Rumah yang semakin usang lantai dan dindingnya

Aku masih ingat kamu

Selalu rindu kamu

Walaupun aku semakin lesu...



https://www.facebook.com/1386049962/posts/10228344574304570/

Isnin, 25 April 2022

Bahagia Bertemu Sahabat Seperjuangan...

Jumaat lagi aku dah angkut p.a system milik ofis ke dalam kereta aku balik kerumah. Dulu kini dan selamnyalah bilamana ada sahaja program anjuran JIM dan kini IKRAM, otomatik tugas aku ialah selia p.a sistem.

Nasib baik aku tak pandai nak jadi deejay. Kalau tak, sekali sapu bersih dengan tugasan deejay. Kenapa aku tak mahu jadi deejay? Sebab aku ini seorang yang tak pandai bercakap. Hanya tahu menulis.

Hari Sabtu aku dah ke dewan Pintar, Taman Guar Perahu untuk setup p.a system. Slow slow aku angkat speaker, mixer, mikrofon, laptop dan segala jenis kabel. Aku dah sekuat dan secergas dulu. Nak tunduk bangkit pun kena hati-hati takut terkehel lutut dan tulang belakang.

Kemudian ambil meja kerusi dari stor. Nasib baik bos aku cerdik, dia panggil budak-budak yang tengah main di padang untuk tolong. Tidak tolong sajalah tapi bagi la upah.

"Berapa anta bagi budak budak tu?"

"Lima ringgat."

"La...sikit sangat. Bagilah sepuluh ringgat sorang tadi. Apa sangat yang boleh dia orang beli dengan sepuluh ringgit..."ujar aku.

Angkut, susun untuk 32 meja kali 7 kerusi. Terkelepek aku sesampai sahaja di rumah sehampir waktu Maghrib. Nasib naib semasa aku keluar beli bateri untuk mikrofon, aku ternampak jualan kuih dan bubur nasi di tepi jalam. Aku singgah beli. Malas nak keluar 2 kali.

Aku dah tak sekuat dulu. Tenaga kian kurang. Berjalan sikit, rehatnya lebih.

Hari Ahad aku turun selepas Asar walaupun arahannya ialah selepas Zohor. Biarlah cikgu-cikgu sekolah yang uruskan, bisik hatiku. Depa muda muda belaka. Kederat kuat. Lagipun ini program depa sebenarnya... Majlis Iftar anjuran Sekolah Rendah Islam Amal Rintis ( SRIAR ) yang bangunannya terletak di Bandar Perda, Bukit Mertajam. Program ini juga bertujuan untuk kutip dana bagi penerusan operasi sekolah.

Ramai sahabat sahabat yang hadir selain ibubapa pelajar SRIAR. Disamping menyelia sound system, aku sempat berborak dengan sahabat lama seperti Pak Anjang, Mad Habuna, KAI, Hamizat, Zulkar9 juga wakil MPKK Hassan dan beberapa orang lagi.


Aku agak segan nak bercakap atau ketawa banyak sebab gigi aku dah tanggal banyak. Nak makan pun memilih ( ayam dan daging kambing tolak tepi ). Sakit gusi bila menggigit.

Bila dah bertemu ketika usia senja ini tiada lain yang dibualkan melainkan tentang kesihatan, tentang anak dan cucu sambil imbau kenangan lama ketika aktif menganjurkan program untuk remaja dan masyarakat.

Cepat masa berlalu. Masing masing kini ramai yang dah pencen, yang dah kematian istri seperti aku. Tapi tidak kurang juga yang masih sihat, bahagia bersama istri dan anak cucu yang ramai. Masing-masing dengan rezeki masing-masing.

Apapun bagi aku, selagi masih ada usia dan rezeki manafaatkan sebaiknya dengan kadar yang ada. Usah dihantui dengan kesedihan dan keksalan. Mohon ampun kepada Allah dan lipatgandakan amal ibadah demi menampung kekurangan.

Sekali lagi, kami akhiri majlis dan pertemuan ini dengan solat Isyak dan terawih bersama.

Rabu, 20 April 2022

Rutin Ramadhan

Tak lama lagi nak raya. Tapi aku masih tidak merasai mood itu. Suasana rumah aku malah terbengkalai. Tidak kemas dan suram.

Aku adalah beli lampu lip lap. Suruh Akhmal gantungkan di depan rumah; antara kerawang yang dibuat sendiri oleh ibu_suri dulu semasa dia baru saja keluar dari hospital setelah disahkan mengidap bipolar disorder. Sekadar nak bagi rumah nampak seri oleh yang lalu lalang.

Bila adik beradik tanya dalam wasap grup, bila plan nak balik kampung beraya, aku jawap tiada plan. Memang tidak terlintas pun di fikiran aku nak balik atau tidak ke kampung. Tak macam dulu; bila time macam ni aku akan buka buku organiser aku dan membuat perancangan balik kampung daripada servis kereta, pakain apa perlu di bawa, bajetnya bagaimana dan lain lain.

Rutin hidup aku setiap hari ialah kerja, otw balik beli makan di gerai tepi jalan ( 1 mangkuk bubur nasi atau moi dan sebekas lagi kuih tepung talam ) + air buah atau teh hijau dari gerai Teh Lagenda depan kubur cina Penanti atau bancuh 3in1 sahaja.

Lepas berbuka, mandi, sembahyang, tengok tv ( selalunya berita. Movie orang putih; lain selalunya tak menarik tambah lagi drama Melayu lagi la aku rasa cemuih... ) atau dokumentari sejarah Islam. Jam 11 aku masuk bilik. Dengar lagu dari pemain kaset/cd aku kemudian tidur.

Memang tiada aktiviti yang menarik sepertimana wajah dan fizikal aku yang semakin tak kuat...

Ahad, 10 April 2022

Aku Hari Ini...

Akhmal call tadi. Beritahu yang dia +ve Covid. Dia kata otw ke klinik Bersatu untuk double check tapi kena RM80. Aku kata tak perlu kalau test kit tu dah menunjukkan kamu +ve. Balik je rumah dan berehat selama seminggu.

Bila check di klinik, keputusannya dia -ve. Terbang RM80.00. Tapi at least dia tak lah berterusan di'tipu' oleh keputusan dari test kit itu. 

Hari Jumaat kelmarin dia sekeluarga berbuka puasa dengan aku. Memang begitulah dia bila hujung minggu. Datang jenguk aku yang bersaorangan di rumah. Hari hari bekerja, dia akan tinggal di rumah keluarga istrinya kerana dekat dengan tempat kerja.

Benar kata orang, bersusah susah dahulu bersenang senang kemudian. 

Yang selalu mengikuti tulisan aku ini tentu maklum betapa sengsaranya aku di tahun tahun sebelum ini. Tatkala istriku masih ada dan terpaksa menjaga kebajikannya. Tatkala Akhmal masih nakal dan keluar masuk penjara. Terperangkap dengan gejala dadah, mencuri dan bergaduh hingga ketahap hendak menyerang orang dengan pisau dan parang.

Sekarang, dia dah berkahwin. Walaupun awalnya aku agak ragu-ragu; sejauh mana dia boleh berumahtangga tapi nampaknya setakat hari ini rumahtangganya ok. Nampaknya pun dia dah tinggalkan perangai lama.

Istrinya pun walau masih berumur 23 tahun tahun nampak matang. Aku tak pernah malah tak perlu pun bertanya bagaimana istrinya boleh ada anak sendiri. Aku dah tua dan telah melalui banyak pengalaman. Aku boleh baca sejarahnya walaupun mungkin tak semua. Bagi aku selagimana sekarang ini aku lihat Akhmal dan istrinya baik baik sahaja, cukuplah setakat itu. Tak perlu korek hal hal lampau yang telah pun berada di dalam lipatan sejarah. Aku ikut resmi mak aku; tidak mahu campur tangan hal rumah tangga anak-anak. Biarlah mereka uruskan kehidupan berkeluarga mereka sendiri. Zaman mereka tidak sama dengan zaman kita. Stail mereka tidak sama dengan stail kita. 

Masa lalu aku sendiri pun bukan maksum. Anaknya itu (aku tak gemar guna istilah 'tiri') pun aku anggap seperti cucu aku sendiri. Tidak ada bezanya dengan cucu aku yang lain ( anak-anak Angah ).

Anak Akhmal

Bila ibu_suri sudah tiada di sisi dan Akhmal pun sudah kahwin, tanggungjawap aku jadi kurang. Hanya fikir hal diri sendiri dan urus rumah sendiri. Aku banyak masa lapang. Gaji aku yang ada ini walaupun sedikit terasa lapang juga. Tak macam dulu gelisah bila tengah bulan. 

Makan minum aku pun lebih kurang sahaja. Berbuka puasa dengan bubur nasi dan sedikit kuih. Sahur, aku makan nasi goreng yang aku masak sendiri.

Rumah yang kecil terasa luas tetapi sunyi. Pinggan mangkuk yang dulu terasa seperti tak cukup kini tersimpan dalam almari dan berhabuk (ingat nak jual sahaja kat online).

Almari baju yang dulu sendat dengan pakaian aku dan ibu_suri kini separuh kosong. Pakaian lama ibu_suri ada yang aku buang dan yang masih baik aku simpan dalam storan.

Ya... Aku lebih banyak sendirian. Tidur sendirian. Makan sendirian. Bawa kereta pun sendirian. Agaknya, ini adalah latihan awal sebelum aku masuk ke liang lahad, sendirian.

Aku cuba mengisi masa dengan menonton tv, baca Quran, baca buku, dengar lagu dan membaikpulih rumah. Aku juga masih bekerja dengan syarikat sahabatku di siang hari dan sebelah malamnya mengurus Kelas Cepat Membacanya di Taman Desa Murni.

Enjoy life sementara aku juga pasti akan pergi mengikuti perjalanan ibu_suri...

Rabu, 6 April 2022

Perut Meragam

Pagi ini rasa perut tak berapa nak selesa. Ulang alik ke tandas, beraknya sikit sahaja. Angin sahaja yang keluar. Agaknya sebab semalam aku sahur dengan megi kari+roti bun tuna + teh tarik sahaja kot. 

Berbuka semalam pun ala kadar sahaja. Beli moi dan kuih seri muka. Itu pun dah RM6. Ada belen 3 biji buah pelam dari pokok jiran yang gugur, aku kutip dan makan. Itu sahaja makan malam aku. Keluar dengan hasrat nak makan tambahan, kedai kegemaran aku tak buka pula.

Terasa kosong Ramadhan aku tahun ini. Akhmal dah tak lagi tinggal bersama aku. Ketiadaan ibu_suri lebih terasa. Jika tidak. selalunya aku akan sentiasa sibuk mengurus makan minum dan berak mandi dia hingga kekadang berguni guni rungutan aku.

Rupanya hidup tanpa cabaran ini lebih 'menyakitkan'. 

Terbayang bila Raya nanti, Along selalunya akan balik beraya di rumah. Pastinya dia juga akan terasa kekosongan rumah ini. Dah la aku ini jenis pendiam. Dia juga seperti aku, tak banyak cakap. 

Hujung minggu kalau nak balik kampung pun sudah tiada siapa juga. Anak saudara kebanyakannya dah kahwin dan tinggal di rumah sendiri. Kalau masa mereka kecil dulu, akan riuh laman rumah mak dengan gelagat mereka bermain terutama di musim Ramadhan ini sebab hantu syaitan semua telah dirantai.

Namun aku terfikir;

Kalau aku yang baru setengah tahun ketiadaan istri, apatah lagi emakku yang bertahun-tahun ketiadaan abah. Ditambah pula dengan ketidakupaya mak bergerak akibat stroke. Hanya boleh mengesut, itupun amat terbatas akibat usia renta yang menjangkau 80 tahun.

Beginilah hakikatnya kehidupan. Ada yang rezekinya dimasa tua riuh dengan anak cucu yang tinggal se rumah. Namun ada juga yang merenung masa hadapan yang kosong dan sepi.

Namun masih bernasib baik juga kalau nak dibandingkan dengan ortu ( orang tua ) yang tiada lansung waris yang datang menjenguk sedang dia dalam keadaan serba kurang.


Ahad, 3 April 2022

Selamat Berpuasa...

Hari ini hari pertama kita berpuasa. 

Selamat bersahur dan selamat berpuasa buat semua sahabat bloggerku.

Setingkat lagi umur kita mendaki masa. Dan tak sangka masa itu tiba kepadaku untuk bersahur dan berbuka sendirian. Selama ini aku hanya membaca di akhbar atau mendengar di siaran tv kisah orang yang bersendirian dalam hidup.

Tapi tak mengapa. Akubterima kenyataan hidup ini kerana memang tersurah di tangan Tuhan. Kita selaku makhlok kecilnya terima sahaja dengan segala syukur kerana keadaan aku ini rasanya lebih baik dari sesetengah mereka yang lebih malang. 

Rezeki masih tetap ada sesuai dengan usiaku. Kesihatanku juga boleh dikatakan masih baik sesuai dengan usia.

Aku masih ditanya khabar oleh anak anakku.

Malam pertama ini aku ditemani bersahur oleh Akhmal, anakku yang cukup bermasaalah satu masa sebelum ini... ingatkan ?

Alhamdulillah, sekarang ini dia sudah ok. Sejak berkahwin nampak sedikit kematangannya dalam mengendali hidup. Malah dialah yang selalu bertanya khabarku dan tempat aku meminta tolong.

Semalam aku minta dia gantikan tikar di bilik aku. Aku ceriakan sedikit bilik tidur aku di bulan mulia ini.

Sebab itu sebelum ini aku pernah menulis bahawa anak kita walau senakal mana: boleh kita marah tapi jangan membencinya apatah lagi buang dari keluarga. Sebaliknya anak yang kita benci dan meluat itulah mungkin yangvakan menjaga kita bila kita sudah diusia renta.

Kita terima sahaja keadaan anak anak kita seadanya dia. Semua anak anak kita bukan sama nasib hidupnya. Seperti juga nasib kita dulu di samping emak abah kita.

Ahhh....tiba tiba teringat mak aku dikampung. Mak aku yang telah ditinggalkan abah dan berbuka serta bersahur sendirian sejak lebih 10 tahun.

Al Fatehah buat abah!

Khamis, 24 Mac 2022

Berilah Aku Kesempatan ini...

Semasa aku memandu ke tempat kerja tadi teringat pula memutarkan cd Aidul Mubarak oleh NadaMurni. Terimbau kenangan semasa anak anaku masih kecil dan istriku masih sihat untuk bergerak. Masa itu menyewa rumah di Kampung Jawa, Bayan Baru tak jauh dari tempat kerja.

                        

Break time kerja lebih kurang sama dengan time buka puasa. Aku akan balik ke rumah berbuka bersama keluarga. ibu_suri memasak ala kadar sahaja. Tidak dinafikan yang ibu_suri pandai memasak. Dia juga cepat dapat belajar dari resipi yang diperolehinya. Cumanya dia tidak terlalu rajin ke dapur...

Sebaliknya ibu_suri lebih suka menjahit. Semasa hampir Hari Raya, dia akan menerima banyak tempahan membuat baju raya hinggakan baju melayu aku dan anak-anak hanya siap last minute ( subuh Raya ). Bebel juga aku dibuatnya sebab ianya tidak bagus untuk kesihatan diri; menyekang mata semata mata nak siapkan tempahan. Bukan sangat sebab duit upah tapi sebab suka menjahit.

Ianya seperti mak aku dulu juga. Kebanyakan baju anak-anaknya seramai 8 orang itu dijahit sendiri. Dalam hal aini aku teringat kartun LAT satu masa dulu bila seluar si Mamat sama jenis kain dengan langsir rumahnya. Samalah dengan kami masa kecil dulu. Lebihan kain langsir rumah, mak buatkan seluar baju kami. Kadang-kadang kain poket baju tak sama dengan kiri dan kanan.

Aku amat berharap agar Ramadhan dan Syawal aku tahun ini aku dapat berbuat dengan lebih baik berbanding tahun tahun sebelum ini sebab aku sudah tiada ada tanggungjawap besar selain kepada diri sendiri sahaja.

Kalau dulu aku beralasan kerana keluarga aku tidak dapat nak membuat ibadah sepenuhnya di bulan mulia, maka kini sepatutnya tidak lagi.

Tuhan... Berilah kesempatan ini...


Selasa, 22 Mac 2022

Puasa

Tak lama lagi nak puasa. Tarikh bila yang tepat aku tak tahu. Memang dari dulu begitu. Yang selalu mengingatkan aku tentang tarikh sesuatu itu selalunya ibu_suri. Kini dia dah tiada, aku lalui sahaja hari-hari yang berlalu tanpa sasaran.

Sesekali fikir, puasa tanpa sesiapa di sisiku kali ini agak mudah (walaupun sunyi). Aku hanya urus diri aku sahaja. Rasanya berbuka puasa, beli sahaja di bazar Ramadhan (kalau rajin singgah dan bersesak); sekali dengan makan malam. Untuk sahur, aku pergi sahaja makan di kedai yang memang buka untuk sahur seperti kedai Kak Nah di simpang Kampung Tok Elong.

Kak Nah juga sudah kematian suami. Lama semasa ibu_suri masih ada lagi. Suaminya seorang yang gemar berbasikal dan aktiviti adventure dengan 4X4.

Lauk pauk di kedai Kak Nah tidaklah best sangat; tak juga tak best sangat. Mungkin sebab aku dah kerap sangat makan di sana.

Kedai Tok tepi masjid Kubang Semang aku tak pasti akan buka atau sebaliknya.

Sekarang ini aku kerap terjaga bila jam 3, 4 atau 5 pagi. Bila dah terjaga sukar nak pejam semula. Kalau terasa lapar, aku makan biskut atau megi sahaja. Ada juga aku beli bubur cup untuk spare bila lapar. Tak tahu apa lagi makanan segera yang boleh aku buat beli dan simpan bila bila diperlukan. Ada idea?

Pernah aku beli bubur mushroom. Tapi bila aku makan, tak best pula rasanya.

Aku harap aku akan dapat konsisten bertarawih di masjid. Dekat sahaja sebenarnya masjid dengan rumah aku. Kalau ikut zaman Khalifah Umar ( maaf kalau silap), kalau aku tak berjamaah di masjid, layak di bakar sahaja rumah aku ni.

Beberapa orang kawan menggalakkan aku kawin lain. Malah ada yang berkata: anta cakap ya sahaja. Yang lain semua kami uruskan.

Aku ketawa sahaja. Dalam kepala aku terbayang kalau berkahwin nanti, nak bagi makan apa istri baru aku. Aku tak tahu stail dia macam mana. Jangan jangan high demand. Aku ni dah la kerja pun bawah taraf B40. Takat layan tekak sendiri boleh la.

Namun aku tahu, aku tak boleh lah layan malas aku sahaja. Boleh cepat mati kalau otak dan otot tak bergerak cergas.

Aku pun dah lama tak ziarah pusara ibu_suri. Sekadar mendoakan dia dari jauh sahaja. Entahlah... Bekerja ini pun aku rasa takat 2~3 tahun sahaja lagi. Aku pun dah tak larat bergerak pantas. Atau malas nak berfikir deras. Juga dah tak kuat jiwa bila hadapi masaalah kerja.

Muga muga aku damai sahaja dalam meniti hari hari senja...



Isnin, 21 Mac 2022

Dunia Yang Sepi...

Lama tak mngisi blog ini dengan penulisan. Cuma sesekali singgah sebelum mula kerja di ofis. Rakan blog seangkatan aku juga dah lama menyepi.

Aku sayang blog aku ini. Di dalamnya ada banyak kenangan yang aku sendiri hampir lupa.

Muga blog ini akan kekal di alamaya dan menjadi rujukan bila aku rindu kepada masa laluku. Juga jika digerak hati adik beradik atau anakcucuku nanti, mereka membaca kisah pahit manis hidupku yang telah aku lalui bersama mereka.

Kini aku sendirian sahaja di rumah mahupun di dalam kehidupan. Kekadang bila hujung minggu, aku tak tahu nak berbuat apa.

Sibuk aku menjaga ibu_suri sudah dibawa pergi ke alam baqa'.

Sibukku menjaga anak anak dulu telah dibawa pergi oleh mereka ke alam dewasa mereka.

Rumah yang dulunya aku rasa kecil kini menjadi luas dan sunyi.

Gaji yang dulunya tak pernah cukup kini aku pun tak tahu nak berbelanja untuk apa.

Kereta aku yang dulunya dihantar servis ikut kilometer kerana kerapa ke sana kemari membawa ibu_suri berjalan jalan mencari kedamaian hati kini aku hantar servis ikut bulan sahaja kerana tidak lagi kerap bergerak.

Kawan pun semakin jauh. Adik beradik juga sorang demi sorang sudah tiada.

Dunia...semakin sepi dan kosong layaknya.

Nak balik kampung pun terasa bosan dan tak tahu nak buat apa selain lepak kedai mamak sorang diri...

Ahad, 6 Mac 2022

Seterika Baju

Menyeretika pakaian adalah sesuatu yang malas bagi aku. Namun kebanyakan pakaian aku memang jenis kena seterika.

Semasa hayat istri aku ada, akulah juga yang 'terpaksa' menyeretika tudung tudungnya.  kata dia, aku seterika tudung dia lebih cantik dari dia  sendiri seterika. elehh... akai le tu.

Dah lah jenis kain licin, saiz tudung pula tripple XL. Tapi aku teringat kata kata sahabatku; jika sesuatu itu kita lakukan dengan perasaan kasih  sayang walaupun cincai, hasilnya pasti memuaskan hati yang berkenaan.

Dah lama juga aku tidak menyeretika tudung istriku. Malah, pakaiannya pun dah lama aku tak basuhkan. 

Tersimpan dalam storan entah sampai kapan...



Jumaat, 4 Mac 2022

Install Pemain CD & Kaset ( 2in1 )

 heboh pekerja ni bila aku nak install pemain cd & kaset kat dashbord viva kenit aku.

- kenapa pakcik tak pasang Android? boleh tengok youtube terus.

aku sengeh je. 

- saya ni, kalau pemain piring hitam tu boleh pasang kat dalam kereta, pun saya nak pasang.

berkerut dahi mereka. tak paham le tu...




Khamis, 3 Mac 2022

Majlis AkadNikah Akhmal

28hb - Isnin baru ni, sempurnalah majlis akad nikah Akhmal dengan wanita pilihan hatinya sendiri - Fatin Nur Syafikah bt Kamaruzaman di pejabat agama Bukit Mertajam lebih kurang jam 10.30 pagi.

Dengan maskawin RM1,000.00 dan sebentuk cincin. Tiada hantaran, tiada majlis kenduri di pihak aku. Cuma majlis kecil di pihak perempuan.

Biras aku, Ismail Md Nor yang banyak membantu. Akong, Angah dan anak sulong biras aku yang ada bersama.

Aku rasa lega bila majlis akadnikah ini berlansung dengan baik.

Sekarang, Akhmal sudah ada keluarga sendiri. Dia sendiri berpesan kepada aku, usah diungkit kisah silamnya kepada siapa pun hatta kepada keluarga istrinya sendiri.

Aku pun akui hal itu. Biarlah ditutup buku lama kemas kemas. Buka sahaja buku baharu. Pandang terus kehadapan, usah toleh sejarah silam yang hitam.

Kini bilik tengah di rumahku yang sebelumnya adalah bilik Along dan Angah aku berikan kepada dia dan istri jika bermalam di rumah aku. Along yang sesekali sahaja balik akan menggunakan bilik Akhmal di sebelah dapur.

Rasanya, sempurna sudah tanggungjawap aku menjaga Akhmal. Dia pun nampaknya sudah menjadi seorang yang baik; tidak lagi nakal seperti dulu. Sudah bekerja walaupun gaji tak seberapa. Ada anak segera ( istri + kekasihnya dulu. )

Biarlah. Bagi aku kalau itu takdir hidupmu dan itubyang kamu pilih, ayah dorongkan sahaja agar prosesnya berjalan dengan cara yang baik.

Harap sahabat bloggerku semua, doakan yang baik baik buat Akhmal.

Aku bercadang, selesai urusan Akhmal dan sebelum datangnya Ramadhan, aku ingin berkembara barang sehari dua.

Mungkin menaiki keretapi ke KL dan lepak lepak di sana. Puluh tahun aku tak naik keretapi. Dan dah lama aku tak ke KL selepas era era reformasi dan berdemo di jalan Tuanku Abdul Rahman dulu...









Sabtu, 19 Februari 2022

Kisahnya Seorang Duda Tua...

Masa kecil makan nasi berlauk megi. bila di asrama, hujung bulan elaun habis, makan megi 3 kali sehari. dah tua macam ni pun, bila tak boleh nak keluar ke kedai, santap megi juga.

Generasi Y mana pernah rasai semua ini. seperti aku jugalah, tak pernah rasa macam mana kena 'minum' air sabun di zaman penjajah dulu...


Apalah nasib.....!

Ahad, 6 Februari 2022

Budak Menangis?

Tu la.... Ingatkan menangis sebab apa. Rupanya tengah merajuk...


Adoila.... Abang tak reti pujuk dek.

Khamis, 3 Februari 2022

Catatan Hari Ini

Sebenarnya dah beberapa kali aku cuba untuk menaik taraf blog aku ni dengan rekabentuk agak baru. Format yang aku guna sekarang ini dah bertahun rasanya tidak diubah.

Tapi nampaknya kemudahan ubahsuai sudah tidak seperti dulu. Blogspot lebih utamakan layout mereka yang lebih standard.

Kalau dulu aku boleh sahaja tukar font, tukar warna latar belakang mahukan malah berbagai modifikasi. Sekarang ini terasa susah ditambah pula dengan otak aku yang dah tumpul. Letih kalau berfikir lama sangat di depan skrin. Mata pun nanti berair.

Nampaknya redo sahajalah dengan format yang aku ada sekarang.

Nanti nantilah. Bila ada mood dan tenaga baru, aku godek godek blogspot ni. Nak letak warna agar nampak baru dan ceria sikit.

Aku nak pergi KAMDAR sat lagi. Nak beli beberapa helai baju dan seluar. Dah lama tak membeli ni. Mungkin dengan baju dan seluar baru rasa ceria sedikit nak pi kerja atau balik kampung.

Ha'ah... sebut balik kampung ni, teringat pula cuti hujung minggu ni. Kenapa tidak balik jenguk mak?

Mak pun banyak ragamnya sekarang ini terutama pasal bumbung rumah. Dah tukar bumbung baru dengan teknologi baru, aleh aleh mak tak suka pulak. Dia suruh tukar ke design lama. Guna kayu.

Kesian adik adikku yang menjaga mak di kampung. Hadap sikap mak yang berubah-ubah.

Kalau dengan abah ni lain. Tapi main dengan mak.....adoi! Antara Syurga dan Neraka, bayangannya tu! 

Begitulah tingginya darjat seorang ibu di sisi Tuhan. Tempat pertama, kedua dan ketiga adalah ibu. Allah menghargai wanita sebenarnya terutama wanita yang solehah.

Dan aku selalu menasihati anak-anakku supaya menghargai ibu_suri dan menghargai istri mereka yang menjadi ibu kepada cucu-cucuku!


Rabu, 2 Februari 2022

Sendirian

Mengenang hidup yang tidak seindah dulu. yang meriah dengan program ilmu dan kemasyarakatan bersama kawan kawan.

Kini sepi. Meniti hari hari tua yang hambar. siang dan malam yang tiada seni di dalamnya. 


Persis secawan kopi ini yang O sahaja. tiada susu malah manis pun terpaksa dikurangkan.

takdirrr....😐


Lokasi:  Kedai Tok, Kubang Semang.

Masa: 10.21pm

Kompilasi Hidup

Nasyid era 90an dulu memang mantap semuanya. Termasuk juga kompilasinya. Aku rasa beruntung sebab masih ada kaset dan pemainnya untuk layan dengar selalu.


Kebetulan sejak ibu_suri sudah tiada, Akhmal pula selalunya tidak pulang ke rumah sebaliknya tidur di rumah bakal istrinya, aku bersaorangan di rumah. Boleh pasang lagu kuat kuat. Dah persis bapa aku dulu, suka pasang piring hitam kuat kuat.

Benar kata peribahasa: berakit rakit ke hulu, berenang renang ke tepian.

Aku sedikit tenang dan damai sekarang.

Cumanya, mengharungi kehidupan bersendirian ini terasa sunyi pula. Makan minum sakit letih terpaksa aku pikul bersaorangan juga...

Isnin, 31 Januari 2022

Meor Pesta Jiwa

Hari ini aku bertugas di BRRC dengan memakai kemeja T beli dari Meor Pesta Jiwa atau nama sebenarnya Meor Yusof Aziddi. Entah kenapa, sedari tadi aku teringat dia.

Mungkin sebab usianya yang sebaya dengan aku. Mungkin juga asbab kematian persis asbab kematian istriku. Mungkin juga kerana tulisan tulisannya di FB membuat aku rasa seperti merasai apa yangvdia rasai walaupun pada hakikatnya perjalanan hidupnya jauh dari sama dengan perjalanan hidupku.

Terus terang aku katakan, dari sudut lagu aku lebih meminati lagu lagu abangnya, Sohaimi Meor Hassan malah peminat tegar dan memiliki senua album SMH. Seperti kata MPJ, suara abangnya itu gifted. Suara komersial.

Pun aku memiliki dan masih mencari album MPJ serta buku bukunya. Banyak juga jumlahnya walaupun mungkin tak sehebat SMH.

Aku juga masih ingat abang beliau yang seorang lagi, kartunis Mishar. Tapi lama sangat siaran kartunnya yang pernah aku baca, lupa dah aku macam mana.

Aku doakan muga roh MPJ dirahmati Allah dan ditempatkan bersama dengan para solehin.

Membaca catatan pengalaman beliau yang diulangsiar oleh FB atas usaha anak perempuannya kekadang mengimbau kenangan silamku dan sesekali memberi iktibar serta menguatkan semangatku dalam mengisi hari hari tuaku.

Syurgalah buatmu, sahabatku - Meor Pesta Jiwa!

https://www.facebook.com/meor.aziddin

Mug Kopiko

Kumpul mug bukan lah sangat menjadi kegemaran aku akan tetapi bila terlihat jenis yang ini...? Hurmm...

Asalnya aku dapat free bila beli bungkusan kopiko. Bulan kemudiannya beli lagi, dapat lagi. Bila anak tahu aku suka mug begini dia bagi satu.

Aritu, aku ternampak ada jual kat online. RM3 je satu. Rasanya aku pesan 1 je. Bila pos sampai ke rumah, dapat 2 biji pula.

Sayangnya sebelum ini, 1 biji dah pecah. Terjatuh semasa membasuhnya di singki. Yang pecah itu adalah yang aku sayang sebab lukisan di mug itu agak menarik.

Aku memang suka membuat minuman di dalam mug yang sederhana saiznya ini.

Buat masa ini ada 2 jenis mug sahaja yang aku kumpul... Kopiko dan Ali Cafe.

Jenama lain tak berapa minat sebab saiz isiannya tak seperti yang aku suka yakni antara 200 ke 250 ml sahaja.

Jenama lain tak berapa minat sebab saiz isiannya tak seperti yang aku suka yakni antara 200 ke 250 ml sahaja.

Dalam erti kata lain, aku suka minum mug kaca jernih.  Yang dari luarnya boleh nampak air minuman di dalam.

Walaupun sekadar minum skyjuice...

Menulis Blog

Dah lama aku tak kemaskini blog aku ini. Hari ini rasa ada mood nak belek keyboard. Tapi rasa kekok juga. Jari rasa keras, otak rasa tepu. Banyak teknik cara susun atur atau tambah baik templater blog aku dah tak mahir.

Kemaskini paparan blog yang aku buat ini pun rasa macam tak best. Tak cantik. Takpalah, buat sementara waktu ini biarlah macam ni.

Ramai rakan bloggers aku pun nampaknya dah berhenti menulis. Generasi muda sahaja nak nampaknya selalu update. 

Kak Seroja, Mama Moden, Jendela Hati, Warna Nostalgia, Abu ZoriefMaiyah, Komen Sen, Aida AliBearCat dan ramai lagi dah tak nampak 'muka'. Terasa seperti aku kesaorangan sahaja yang masih berada di dunia blog kesaorangan. Sekelilingku hanya jiran-jiran baru yang masih muda dan segar belaka.

Aku mula menulis blog sedari tahun 2008, tahun dimana ibu_suri mula diserang ahmar. Tekanan yang aku lalui dalam menjaga kebajikan ibu_suri aku lampiaskan melalui blog, medium yang masa itu mula popular sebelum datangnya facebook.

Hingga kini aku masih setia dengan blog disamping yang baru, facebook.

Bagi aku blog masih tetap menjadi tempat yang terbaik untuk aku menulis dan merakanm kisah hidupku secara jujur dan telus. Facebook masih banyak berhati hati dalam menulis kerana ianya terlalu terbuka dan sentiada diperhati sementara blog agak tertutup isinya dan kalau ada pun pemerhati adalah permerhati yang menyimpan rahsia.

Terima kasih kepada blogger baharu yang sudi singgah baca dan komen blog bilis aku, seorang tua di kaki senja ini.

Aku akan cuba untuk terus menlis sehingga akhir hayatku kerana menulis dalah kegemaran aku sejak bangju sekolah menengah dan aku tidak pandai 'menipu' dalam penulisan ini...


Ahad, 30 Januari 2022

Membaca

Dulu memang suka membaca. Pun, sejak kerja dan berkeluarga, beli buku tapi simpan sahaja. 

Aku suka baca buku biografi. Pernah baca biografi Daim Zainuddin, P Ramlee, Dr M dan Dai'e Sejuta Ummat.

Harap kali ini boleh dah teruskan pembacaan.  Ada banyak lagi dalam simpanan. Biografi Saari Sungip, Asri Ibrahim, Hassan Al Banna.

Tak tahulah sejauhmana otak ini boleh hadap. Berat berat isinya, sedang mata kian kabur.



Abu...Abu...

Bila aku pos lagu Ruhaida dalam status fb aku, ada rakan yang letak link lagu ini dalam ruang komen.

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10227820094632906&id=1386049962

Ha..ha.. Lain macam bunyi lagu ni. Perli aku apa.....?



Ruhaida

Tiba tiba jumpa lagu ini. Walaupun tak setepat nama ibu_suri ( Rohaidah ) tapi ada sikit sikit tu, ok ler.

Masa hayat ibu_suri pernah aku dengarkan pada dia. Macam tak percaya dia ada lagu nama Ruhaida.

' Lagu nama abang je takdak sapa cipta...' ujarku.

Sengih sahaja dia...





Khamis, 27 Januari 2022

Tersentuh Hati...

 https://web.facebook.com/?_rdc=1&_rdr

Rasa tak ok...

 Semalam dan sejak dari pagi ini rasa tak ok. Mata kabur, kepala sakit. Tengok skrin pc rasa tak puas. Berjalan terasa huyung hayang. Perut rasa tak sedap.

Tak sangka begini akhirnya hidupku. Sepi, sunyi dan tak bermaya...

Rabu, 19 Januari 2022

Kembara Solo

Tiba-tiba aku teringin nak buat kembara solo, antara acara yang aku senaraikan untuk mengisi masa tuaku. Mungkin ini pengaruh dari hobi sahabatku Faisal bca. Tak mengapalah, aktiviti yang baik, kan!

Bila aku senaraikan persedian yang perlu aku buat agak banyak juga:


1. Membuat saringan kesihatan sebelum pergi ( dah lama tak buat buat medical checkup )

2: Mula semula aktiviti kecergasan ( berjalan di laluan yang panjang ) yang dah lama aku tinggalkan

3. Jaga pemakanan ( terutama kurangkan 3in1 )

4. Kemas/bersihkan rumah ( rumah aku memang semak )

5. Ziarah mak di kampung sebelum pergi

6. Selesaikan urusan perkahwinan Akhmal sebanyak yang boleh

7. Membuat persiapan untuk kembara ( beli baju/seluar/walkman/headset/beg tour/laptop dll )

8. Hadam semula cara ibadah bermusafir ( solat dll )

9. Aktif semula dalam usrah mingguan yang udah lama aku lewakan.


Kembara aku tak lama. Mungkin makan masa sehari, 2 hari atau 3 hari sahaja.

Aku harap hasrat aku ini akan dapat ku capai. Aku mahu hidup aku bermakna dengan cara aku sendiri. Apa apa pun letak atas kertas dulu. Buat timeline yang realistik!


Isnin, 17 Januari 2022

Resah

 Hari ini hati aku resah. Resah mengenang anak-anak...

Khamis, 13 Januari 2022

Tea Live

Bila sekolah dibuka semula, rutin harian mengambil cucu pulang dari sekolah pun bermula.

2 cucu dah sekarang, belajar di sekolah yang sama...SRI Amal Rintis, Bandar Perda; tahun 1 dan 2.

Dah lama aku berhasrat nak bawa mereka ke Tea Live. Ini kali ke 2. Kalau tak kernan cucu aku tak teringat pun nak ke sini.

So, share gambar sahaja di sini...







Kecil mereka dulu saya dan ibu_suri selalu hantar ke Tadika Amal Rintis, tak jauh dari rumah. 

Masa berlalu, tak sedar tumbesaran mereka, sekarang hampir remaja...


Isnin, 3 Januari 2022

Sahabat

Di rumah, tekanan menjaga istri. Di tempat kerja, tekanan dari pihak atasan. Tidur adalah salah satu cara aku menyerap semuanya disamping berblogging.

Sebenarnya yang aku nak khabarkan ialah sahabat yang di dalam cermin itulah yang sangat memahami dan selalu membantuku dari tahun 2008 ( ibu_suri jatuh sakit ) hinggalah 2021 ( perginya ibu_suri ke alam fana ).

Hingga kini aku ber'hutang' dengannya dan mungkin hingga akhir hayat...



Ahad, 2 Januari 2022

Seorang Hamba dengan seekor Anjing

 Suatu hari, Saidina Umar bin Ubaidulllah melalui sebuah kebun. Tiba-tiba, beliau terlihat seorang lelaki berkulit hitam sedang makan. 

Ada seekor anjing duduk dihadapan lelaki itu. Setiap kali dia menyuap sepotong makanan ke mulutnya, dia melemparkan sepotong makanan kepada anjing tersebut.

Umar berasa sangat takjub. Beliau bertanya kepadanya,

"Adakah anjing ini kepunyaan kamu?"

Jawab lelaki itu,

"Bukan."

Ditanya kembali oleh Umar,

"Jadi, mengapa engkau memberinya makanan?" 

Dia menjawab,

"Aku malu jika seekor makhluk Allah memandangku apabila aku sedang makan, namun aku tidak memberinya makanan."

Umar bertanya lagi,

"Kamu hamba atau merdeka?"

Lelaki itu menjawab,

"Hamba milik seorang Bani Asim."

Umar pergi menemui pemilik hamba tersebut. Beliau membeli hamba itu beserta kebun tempatnya bekerja. Beliau kembali menemui lelaki tersebut dan berkata,

"Allah telah memerdekakan dirimu. Dan memberikan kebun ini untukmu."

Lelaki itu berkata,

"Segala puji bagi Allah. Saya bersaksi bahawa kebun ini saya wakafkan kepada orang fakir yang ada di negeri ini."

Umar sangat terkejut. Beliau tidak menyangka tindakan lelaki itu menyedekahkan kebun tersebut.

Beliau bertanya,

"Mengapa engkau mewakafkan kebun ini? Bukankah engkau juga miskin dan memerlukan harta?"

Dia berkata,

"Aku malu kepada Allah yang telah bermurah hati kepadaku, kemudian aku kedekut pula kepada NYA "

"Selama hidup di dunia ini, yang terbaik itu adalah menyelamatkan hati dari berburuk sangka terhadap makhluk yang lain."


Kredit: 

https://www.facebook.com/100004506043906/posts/2059038147589700/

Malam Tahun Baru

Kebiasaan setiap malam tahun baharu, ibu_suri akan minta aku membawa dia jalan jalan tengok letusan bunga api. 

Aku akan memandu dari Seberang Jaya hingga ke pekan Bukit Mertajam. Cuma memerhati dari dalam kereta melihat pucuk letusan menerangi langit di balik bagunanbperumahan.


Tapi tidak untuk tahun ini dan tahun tahun berikutnya. Aku hanya duduk dibrumah menganyam kenangan...

Sabtu, 1 Januari 2022

Koi Tepek zaman 60an


Tatkala memasak koi tepek ini terkenang zaman aku kecil dulu. Teringat adik adik. Harap mereka juga ingatkan aku dan zaman aku memasak koi tepek ini.

Hampir setiap pagi inilah sarapan pagi.

Bila setiap awal bulan, mak akan beli seguni tepung gandum buat stok.

Kalau rajin aku buatkan sambal tumis sebagai pencolek. Kalau tak rajin, makan macam tu je.

Adik adik aku memang tak pernah komplen malah depa kata sedap pulak.

Mak abah? 

Subuh sepi'e dah keluar mencari rezeki. Susah hidup dulu lain dari susah hidup sekarang.

Yang masih sama ialah dulu suami isteri terpaksa bekerja menyara makan pakai dan sara persekolahan. Sekarang suami isteri terpaksa bekerja untuk bayar hutang rumah kereta dan bil...