Khamis, 30 September 2021

Ziarah Oleh Adik

 Aku simpan di sini, gambar dari instagram adikku Matun. Mereka pernah ziarah ibu_suri sebelum dia meninggal dunia dengan anak saudara yang lain pada 22 September










Boleh dikira mereka beruntung sebab sempat melihat ibu_suri sebelum nafas terakhirnya. Boleh lihat wajah ibu_suri seperti tidak respon atas kehadiran mereka. Masa ini ibu_suri memang banyak diam dan kurang senyum...

Ikan

Jadilah seperti ikan. Tidak terjejas diri dan kehidupannya walaupun berenang di dalam air yang kotor seumur hidup.

Sekadar renungan pagi ini...

Isnin, 27 September 2021

Bebas

Alhamdulillah, aku dah disahkan bebas Covid semalam. Barulah berpeluang jumpa cucu di rumah Angah walaupun sedaya upaya cuba mengelak dari menyentuh mereka buat beberapa masa ini.

Dan hari ini aku akan mula sibuk menguruskan hal hal yang berkaitan dengan ibu seperti urusan JKM, Tabung Haji, BSN, Pejabat DUN dan lain lain.

Aku juga memulangkan semula kerusi roada ibu_suri yang telah disumbangkan oleh ahli parlimen Permatang Pauh tapi tak sempat digunakan. Juga memberi mereka baki sumbangan lampin lupus ibu_suri yang masih ada dalam 6 pack ( x8 keping ). Muga boleh dimanafaatkan oleh orang lain yang lebih memerlukan.



Khabar Buat Ibu

Lagu ini sebenarnya dulu aku tujukan kepada emak; nak ceritakan tentang istriku. Akan tetapi hingga ke sudah mak aku tidak tahu dan begitu juga istriku.

Semuanya aku simpan kemas kemas ke dalam sanubari atas alasan yang cuma aku sahaja yang tahu. Cuma sesekali aku nyanyikan di tepi dia sambil memegang stereng kereta.

Kereta Viva yang aku beli pada tahun 2013 memang khas untuk kemudahan membawa dia ke rawatan klinik/hospital juga membawa dia berjalan jalan berjam jam hampir setiap malam tanpa gagal demi melayan emosinya...



Ahad, 26 September 2021

Tidurlah Permaisuri

Ini pun salah satu lagu yang selalu aku pilih bila istri nyanyikan bila susah tidur malam.

Siap minta aku tepukkan pinggul dia sepertimana maktok dia tepukkan ketika dia kecil dulu.

Terasa macam keanak anakan pula aku ni namun aku layan sahaja kehendak dia.

Pun akhirnya dia ketawakan aku bila terbatuk batuk dan tercungap cungap mengontrol nafas sebab octave suara aku kelaut.

Lagipun dah jauh malam. Apa nanti kata jiran sebelah...


FB: https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10227061511988814&id=1386049962

Sabtu, 25 September 2021

Hantu

Aku pernah berkata dengan sahabat atau saudaraku bahawa kekadang aku merasakan Covid ini seperti hantu.

Mungkinkah ini yang dikatakan fobia?

Bila diketika aku merasakan badan lemah dan mengantuk, aku tertanya tanya: adakah aku positif?

Tapi aku ada selera makan rasanya cuma tak puas sebab tidak boleh mengunyah makan dengan sempurna seperti sebelum akibat masaalah gigi yang goyang dan akhirnya tercabut sendiri (radang gusi).

Bila rasa macam susah bernafas aku check guna oximeter, bacaan ok je.

Rasa macam virus itu ada dimana sedang memandang aku dengan ganasnya.

Kekadang aku rasa macam seperti hari hari biasa tenang dan normal tapi bila masuk ke bilik aku sedar ibu_suribsebenarnya sudah tiada. Bilik terasa amat kosong tiada isi.

Sekarang ini aku lebih suka dengar cd atau kaset bacaan Quran atau mainkan zikir dan selawat.

Kekadang terasa aku nak jual majoriti cd lagu dan simpan hanya nasyid yang retro, yang lebih memberi rasa keinsafan diri berbanfing nasyid zaman sekarang yang tiada roh sebagaimana nasyid NadaMurni atau EL Suraya.

Kekadang aku berasa nak berjoggung di Mengkuang Dam sendirian, bersunyian dengan alam...


Ucapan Takziah

Di sini saya kongsikan ucapan takziah dari saudara mara dan rakan taulan lewat pemergian ibu_suri baru baru ini.

Letak di sini sekadar memorikan sahaja agar tidak hilang di awan dan akan saya rujuk bila laang dan teringat kepada sidia yang telah menjadi teman hidupku sejak 1986~2021...

Dari Baharom Mohammad (Hitach):


Dari abang Lan ( abang sulong ibu_suri ):


Dari blogger MAMA MODEN:




Belum Boleh Dine In lagi...




Awal pagi aku dah bersiap nak ke mini stadium jalan betek pekan Bukit Mertajam walaupun tarikh yang ditulis dalam surat adalah 26hb. 

Semalam pihak KKM menalipon aku. Bukan main senang dalam hati sebab dah lama beno aku terkurung dalam rumah. Hendaknya pulak ibu_suri dah tak ada. Teramat lengang rasanya suasana dalam rumah. Kalau ibu_suri masih ada paling tidak aku sibuk jaga dia.

Macam sebelum ini juga beratur panjang bumper to bumper. Sabar sajalah sambil memasang angan jika dah potong gelang nanti boleh la aku dine in. Lama beno tak ngopi, relaks relaks kat kedai Tok tepi masjid Kubang Semang.

Sampai giliran aku di check point kedua selepas mengesahkan nama dan no mykad di check point pertama. 

Aku turunkan cermin tingkap kanan. Staf KKM datang dengan appolo suit biru memegang batang putih persis batang cotton bud...

. Encik angkat muka, pandang depan.

Aku ikut aje arahan. Tiba tiba... psstt...psstt...

Dan dan pedih lubang hidung. Mak aiii...

. Ok, dah. Sila ke depan

Aku menekan pedal minyak sambil tangan kiri memicit micit kelopak hidung. Pedih ...pedih...mata tiba tiba berair. Pejam celik pejam celik mata aku sambil memegang stereng kemas kemas.

. Dok picit picit hidung tu, habis dah kot.

Aku terdengar sayup suara staf di hadapan.

Aku terus menekan pedal minyak perlahan lahan sambil picit hidung kesat air mata.

Di check point ketiga aku diberitahu untuk datang pada esok jam 4 ptg jika tiada panggilan dari KKM.

Adoi... Ingatkan hari ni dah potong gelang tapi rupanya belum bebas lagi...

Balik rumah, berkurung lagi la nampaknya. Nasib! Nasib!

Hatiku Luka Lagi

Beberapa bulan sebelum ibu_suri 'pergi', hampir setiap malam dia akan minta aku perdengarkan lagu ini just untuk hiburan sementara kami nak lelap mata.

Lagu ini kegemaran aku sebenarnya sejak bangku sekolah. Jadi aku selalu la pasang sementara nak tidur sampai cucu aku pun komplen... 

. Tok ayah ni, asyik pasang lagu Hantu Kak Limah je. Pasang la lagu lain.

Ha...ha...


Ada juga la lagu lagu lain yang ibu_suri suka dengar seperti Alleycats dan Hindustan ( terutama dari filem SANGGAM Lagu lagu ini memang favourite dia.

Sesekali dia mengeluh...

. Dulu I tahu nyanyi lagu lagu ini. Sekarang I dah lupa. Kenapa?...

Dan ibu_suri mula sebak.

Ibu_suri memang tahu sedikit sebanyak bahasa lirik lagu Hindustan sebab tok tiri ibu_suri adalah seorang Pakistan dan fasih berbahasa Urdu.

Jumaat, 24 September 2021

Tahlil Online Untuk ibu_suri

In sya Allah, esok. Sahabat sahabat dalam grup telegram NADAMURNI akan mengambil inisiatif melaksanakan majlis tahlil secara online jam 9.30 malam.



Aku amat berterima kasih kepada mereka atas usaha ini dan menghargai penghormatan ke atas diriku yang mereka anggap sebagai otai dalam memiliki banyak koleksi kaset dan cd nasyid era 90an termasuklah NadaMurni.

Sekali lagi terima kasih buat mereka terutama Afif Faisal yang lead program ini.

InsyaAllah, kita jumpa pada Jumaat malam Sabtu, jam 9.30 di Google Meet apps...


Khamis, 23 September 2021

Beruntung

Pada aku sahabat ibu_suri yang bernama Syikin ini amat beruntung kerana dapat mimpikan ibu_suri walaupun dalam suasana yang mungkin tidak menyenangkan perasaan...


Sedangkan aku suaminya tidak dapat pertanda apa apa melainkan mempunyai harapan atau firasat yang ibu_suri akan discaj tidak lama lagi.

Bayangkan pagi nurse menalipon aku minta hantarkan lampin ibu_suri kerana di wad tidak ada yang bersaiz XL.

Aku cepat cepat suruh Angah pergi hantarkan ke wad.

Belum sempat Angah sampai ke hoapital, doktor menalipon aku memberitahu bahawa ibu_suri sudah tiada. 

Menurut nurse pagi itu mesin pemantau Oksigen ibu menunjukkan paras normal. Tiba tiba saja di sebelah petang paras Oksigen dia merudum jatuh dan akhirnya...

Video Pengkebumian ibu_suri

Lagi video penuh proses pengkebumian ibu_suri di tanah perkuburan Taman Guar Perahu malam tadi - 22 September 2021 sekitar jam 10.00 malam.

Video diambil dari jauh sahaja kerana selain dari petugas KKM dan JPAM, tiada siapa yang dibenarkan mendekati kawasan pengkebumian.

Video diambil oleh Roslan, adik Ayu (istri Angah).

Di bawah ini pula video yang dikirimkan oleh Wanny adik Ayu. Van jenazah membawa ibu_suri dari Hospital Bukit Mertajam ke tanah perkuburan.



Persemadian ibu_suri

Sekarang aku berada di tanah perkuburan Taman Guar Perahu.

Memerhati dari dalam kereta sahaja proses pengkebumian ibu_suri dilaksanakan.

Aku tak dapat lihat dengan jelas pun proses pengkebumian berlansung.

Ralatnya hatiku Tuhan sahaja yang tahu. Sejak dia dimasukkan hospital, aku lansung tak boleh tengok dia. Di bilik mayat hanya Angah sahaja yang boleh tengok mewakili keluarga sebagai pengecam mayat. Aku dilarang sebab masih pakai gelang.

Di perkuburan aku cuma tengok dari dalam kereta. Apalah sangat yang nampak.

Pendekkata, last aku lihat dia adalah semasa dia dibawa ambulan dari rumah pada Isnin minggu lepas. Selepas itu aku hanya berhubung dengan doktor ataupun nurse.



Wajah ibu_,suri selepas selesai ditayamum dan dikafankan. Aku suruh Angah ambil gambar dia untuk aku tatap buat kali terakhir.

Aku letakkan di sini supaya kekal dalam simpanan memori.

Hanya yang membaca cacatan ini sahaja yang bertuah dapat melihat wajah ibu_suri. Aku tidak paparkan di mana mana kecualu grup wasap keluarga...




Doakan ibu_suri diterima semula oleh Allah. Aku redha atas pemergiannya dan mula rasa kehilangannya...


Rabu, 22 September 2021

Doktor Call

 Dalam pukul 4 pm tadi doktor tiba tiba call aku. Memaklumkan ibu_suri dalam keadaan tenat. Doktor minta aku segera ke hospital.

. Doktor, saya pakai gelamg pink. Boleh ke?


Oppss... Sat ada call masuk.


Apapa nanti aku update.

Selasa, 21 September 2021

Bila Dah Berjumpa

Terbaca status dari fb anak menakan di sini:

Sharodiyana Shapiee

.

' Only an aunt can give hugs like a mother ,

keep secret like a sister,

share love like a friend , 

and a heart thats made of gold .

lucky to have 6 of you.

Haji Zainal Girls πŸ₯° '







Adik beradik perempuan ibu_suri datang ke rumahku setahun lalu ( 21 Sep 20 ), ziarah adik/kakak mereka.

Masa ini ibu_suri dah tak boleh berjalan. Dah lama tak jenguk abahnya di Bukit Gelugor seperti rutin setiap minggu sebelum ini.

Biasalah anak anak mami penang ni. Kalau dah jumpa riuhnya macam nak perang dunia ke 3.

Khamis, 16 September 2021

Gelang Pink

Semalam KKM call aku supaya pergi ke Mini Stadium Bukit Mertajam untuk dipakaikan gelang pink kerana aku dianggap sebagai kontak rapat. Mujur nama Akhmal tidak disebut. Kalau Akhmal juga terpaksa memakainya makin susah aku nak hadapi keadaan ini. Akhmal baru saja nak stabil kerjanya.

Berasa seperti akan memasuki gerbang dunia baharu. 

Dah lama aku tak ke stadium ini. Dulu semasa ibu_suri masih boleh berjalan, aku kerap bersama dia ke sini untuk riadah sementara ibu_ suri tunggu di kereta. Habis riadah kami akan pergi makan; selalunya di restoran Anggerik Desa di Seberang Jaya.

Rupanya banyak kereta beratur menunggu giliran bila aku sampai jam 9 pagi. Boleh bayangkan kalau setiap hari macam ni maknanya kes Covid di Penang entah bila akan turun. Ini baru satu pusat swab test dan pemakaian gelang.


Setelah dapat gelang punk aku ters sahaja balik ke rumah.

Bermulalah kehidupan baru yang sebelum ini aku hanya membaca kisah orang di fb atau laman web.

Gelang ini sebenarnya merimaskan...




Isnin, 13 September 2021

Istriku Positif Covid 19?

Aku ingin catatkan momen ini di sini sebagai bacaan dimasa hadapan. Selain dari momen hari pertama dia diserang mild stroke yang membawa kepada bipolar disorder, ini adalah momen kedua yang benar membuat aku berasa seperti terawang awang buat seketika.

Sudah 4 hari ibu_suri tidak lalu makan. Panas badannya turun naik.

Bila aku periksa jarinya dengan oximeter masih menunjukkan bacaan 90% ke atas yang aku kira bacaan biasa bagi dia yang hampir setahun bergantung sokongan Oksigen melalui mesin.

Tapi malam tadi dan hari ini bila aku periksa sekali lagi dengan oximeter tahap oksigen dah jatuh ke 80%.

Setelah berbincang dengan Angah dan birasku aku ambik keputusan untuk memanggil ambulan.






Aku minta Angah ikut ambulan ke hospital dulu. Aku rasa tak cukup kuat kali ini untuk terburu buru menghadap semua ini. Aku ingin ambik sedikit masa bertenang.

Aku kemas dapur, mandi, salin pakaian baru dan sembahyang.

Kemudian aku ke hospital dengan kereta. Dalam pemanduan aku call Angah.

. Ibu macam mana?

' Doktor kata ibu positif Covid!

. Haa....#$@!?

Aku macam tak percaya. Covid?

Khamis, 9 September 2021

Tak Bekerja

Masuk minggu ini dah sebulan aku tak pergi kerja.

Minggu 1 emosi ibu_suri down. Merengek dan meragam hampir 24 jam dengan aku. Tak sampai hati aku nak tinggalkan dia di rumah sendirian walaupun Akhmal ada.

Minggu 2 Akhmal pula demam panas. Kekadang meracau dalam tidur. Ajak ke hospital dia ttak mahu. Bimbang takut ada covid. Tapi dari apa yang aku lihat dan check, tak ada rasanya.

Selepas Akhmal sihat aku pula rasa tak sedap badan. Seram sejuk dan kepala berat. Habis satu papan ubat Paracatemol aku telan. Selain vita C.

Baru rasa kebah, minggu ni emosi ibu_suri down balik. Kemudian badannya mula panas. Dia jadi seperti anak kecil, minta selalu diteman dan selalu rasa takut.

Aku kuatkan semangat hadapi semua ini. Aku tak peduli pasal kerja. Aku fokus pada anak istri tetapi aku lebih fokus pada  diri aku sendiri...